Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Perlimbahan mengalir nista ulama

October 8, 2009



Dari kotor perlimbahan cela
Mengalir segala sumpah celaka
Diwarisi berzaman penerus saka
Ulama dicela digigit pirana


Aku hairan sekali bagaimana ada sesetengah orang membangunkan laman web atau blog yang di dalamnya terkandung celaan, penghinaan, gelaran-gelaran keji terhadap ulama-ulama yang terdahulu yang telah pun meninggal dunia. Ulama-ulama tersebut telah pun menaburkan jasa pada zamannya dan sebahagian ummat Islam zaman sekarang memetik jasa bakti yang telah dibuatnya. Hanya bergantung kepada tulisan dan karya musuh-musuh ulama tersebut, pembangun laman web dan blog ini memetik sandaran. Dengan  hanyir bau pesimisme yang maung, ulama-ulama tersebut dituduh dengan pelbagai tuduhan. Lidah berlumuran darah ghibah, namimah, humazah dan lumazah

Dengan jalan apalah kemaafan atas segala kalam nista itu dapat dipanjatkan? 

Mereka yang dinista telahpun berpulang menemui Tuhan mereka dan mendapat balasan sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan di dunia. Tidaklah kita mengetahui hal ehwal mereka di alam baqa'. Sedangkan kita, masih bergelut dengan nasib yang tidak menentu. Apakah kita berada di jalan yang lurus atau jalan yang disimpangkan Syaitan? Apakah kita akan menemui kesudahan yang bernama husnul khatimah atau tersungkur dilopak hanyir su'ul khatimah? Siapa yang dapat menjamin nasib kesudahan kita? 

Justeru, atas hak apa kita dengan berani meludahi ulama-ulama yang telah melakukan apa yang telah mereka lakukan? Lebih-lebih lagi kita belum pun melakukan apa-apa buat memperteguh agama ini!


Lihat sahaja bagaimana mereka mencela seorang ulama silam bernama Ibnu Taimiyyah? 



Imam Ibnu Taimiyyah yang telah mengarang berjilid-jilid karya ilmiah, berjuang melawan  Tar-Tar pada zamanya,  telah dilemparkan nista dan dilebelkan sebagai mujassimah. Kemuncak dari tuduhan tersebut, menuju kepada mengkafirkannya. Orang yang mencela dan menghinanya itu tidak pula mampu mengarang sebuah kitab pun, apa lagi berjilid-jilid kitab sebagaimana Ibn Taimiyyah. Malah sebuah risalah pun tidak mampu diterbitkan. Kalaupun ada risalah yang diterbitkan, ia hanya merupakan risalah cedokan dan lebih malang pula risalah yang mengandungi celaan dan penghinaan.

Para penghina ulama terdahulu mahupun ulama sekarang adalah manusia-manusia hina yang cuba melekatkan topeng ilmuan di wajahnya.  Penghinaan yang mereka muntahkan itu tidak sedikitpun memperteguhkan agama ini. Penghinaan itu,malah meruntuhranapkan akhlak diri dan  juga kesucian dan kebersihan hati dalam beragama.

Jika kita melayari laman-laman web, termasuk  laman-laman blog ini, mereka mengasosiasikan diri mereka dengan nama Ahli Sunnah Wal Jam'ah. Sesungguhnya jauh sekali mereka dari kelompok Ahli Sunnah Wal Jam'ah. Menjadi Ahli Sunnah Wal Jam'ah bukan ditopangkan atas falsafah dan pemikiran yang didokong semata-mata. Dengan mengatakan Allah laisa lahu makan, bukan sudah cukup untuk menamakan diri sebagai Ahli Sunnah Wal Jam'ah. Dengan mengatakan "mari bertahakim dengan kitab Allah" sebagai yang didendangkan oleh puak penentang Saidina Ali, belum cukup melayakkan mereka digelar Ahli Sunnah Wal Jam'ah.

Ahli Sunnah Wal Jam'ah perlu difahami baik-baik. Ia tidak harus dipenjara dalam dogma-dogma yang diperselisihkan. Sebagaimana namanya,  Ahli Sunnah Wal Jam'ah adalah golongan yang mendokong sunnah Rasulullah dan berjalan di atas manhaj al-Jama'ah yakni para sahabat Ridhwanullah alaihim. Bukan Ahli Sunnah golongan pencela. 

Bukan! 

Golongan ahli sunnah adalah golongan yang punya akidah yang besih, amalan yang betul dan akhlak yang terpuji. Sementara golongan pencela adalah golongan yang rendah akhlaknya.

Malah, mencela orang yang telah meninggal adalah perbuatan bacul dan menjatuhkan diri ke lembah kefasikan. Kita dilarang mencela orang yang telah meninggal dunia sekalipun dia kafir. Kecuali mereka yang telah dicela Allah SWT atau celaan tersebut ada faedahnya dan menjadi peringatan. Amat dilarang sama sekali jika celaan itu akan melukakan hati orang yang masih hidup. Sabda nabi SAW:

 لا تسبوا الأموات فإنهم قد أفضوا إلى ما قدموا - وزاد الترميزي -  وتؤذوا الأحياء .
Ertinnya:  
Jangan kamu mencela orang yang telah mati, maka sesungguhnya mereka telah mendapat apa yang mereka lakukan didunia. (Turmizi menambah dalam riwayatnya) Dan (dengan celaan itu) kamu akan menyakiti orang yang hidup.

(Hadis Riwayat Bukhari)

Satu hari , Orang-orang Yahudi telah masuk menemui Rasulullah dan mengucapkan kepada Rasulullah SAW:
السام عليك

"Mati ke atasmu"

Lalu Rasulullah membalas:
وعليكم

Dan ke atas kamu (juga)”



Aishah, isteri Rasulullah SAW marah mendengar cara Yahudi memberi ucapan yang mengelirukan dan bermaksud jahat tersebut, lalu dia membalas dengan katanya: “Bahkan atas kamulah kematian dan laknat wahai para sahabat kera-kera”. Rasulullah menegur Aishah dengan sabdanya:


انما بعثت رحمة. ولم أبعث لعّانا
“Sesunguhnya aku dibangkitkan sebagai rahmat, bukan dibangkitkan sebagai pelaknat”.

Jawapan Rasulullah buat Aishah ini membayangkan kepada kita kemuliaan akhlak Rasulullah SAW. Biarpun orang-orang Yahudi mengucapkan satu ucapan yang jelas menghina nabi, baginda tidak mebalasnya melainkan dengan ucapan “dan ke atasmu juga”. Rasulullah tidak melatah, jauh sekali melaknat golongan Yahudi tersebut. Malah Rasulullah SAW membetulkan kekhilafan Aishah yang melemparkan celaan dan laknat kepada Yahudi-Yahudi itu dan menggelarkan mereka  sebagai sahabat-sahabat kera.

Kalau demikian akhlak Rasulullah SAW kepada Yahudi, bagimanalah kiranya akhlak baginda kepada sesama Islam? Mengapa puak yang mengakui sebagai Ahli Sunnah Wal Jama'ah tidak dapat menuruti sunnah baginda ini?

Dalam hadis yang lain Rasulullah SAW menegaskan:

ليس المؤمن بطعان ولا لعان ولا فاحش ولا بذيء
“Bukan sifat orang  mukmin, yang suka mencemarkan kehormatan, mengutuk, buruk akhlak dan yang berbicara kotor”.

Dalam Saheh Bukhari dinyatakan sebuah hadis yang cukup menjadi peringatan buat sang pencela. Sabda Rasulullah SAW:

سباب المسلم فسوق وقتاله كفر

"Mencela seorang muslim itu perbuatan fasiq sedangkan memeranginya adalah perbuatan kufur."

Jika mahu didatangkan nas-nas yang memberi peringatan mengenai perbuatan cela ini, ada banyak lagi. Apa yang jelas, mencela dan mengatakan yang bukan-bukan kepada ulama-ulama terdahulu adalah perbuatan fasiq. Bagi yang memelihara diri, jauhi sifat tersebut dan berkatalah yang baik atau diam sahaja.

Aku bukan kenal Ibnu Taimiyyah kerana aku tidak hidup sezaman dengannya. Aku Cuma membaca karyanya. Itupun sekadar yang mampu terbaca. Aku juga tidak kenal Muhammad bin Abdul Wahab yang dikatakan sebagai dajjal dari Najad  oleh musuh-musuhnya kerana aku tidak hidup sezaman dengannya. Mengenalinya berdasarkan catatan biografi, sering  diwarnai dengan pro dan kontra. Senaraikan semua ulama yang dinista yang telah lalu, semuanya aku tidak cukup kenal mereka. Siapa boleh kata cukup mengenal ulama itu dan ini? Adalah naif jika dikatakan aku mengenali ulama ini berdasarkan biografinya. Itu, belum cukup untuk dikatakan kenal dan oleh itu tidak layak mengkritik peribadinya.

Tetapi aku bersangka baik dengan mereka.

Ulama-ulama sajungan bagi penduduk Haramain seperti Bin Baz, Uthaimin, Ibn Jibreen dan lain-lainnya turut dicela dengan sekeras-kerasnya. Syeikh Albani yang telah terkenal kemampuannya dalam ilmu hadis dipertikai pula oleh ilmuan-ilmuan sepele yang tidak pun menadingi kemahiran hadisnya. Beliau telah meninggal dan dikenali oleh setengah orang sebagai pakar hadis, manakala sang pencela juga akan mati dan mungkin namanya tidak akan pernah disebut orang dalam bidang apapun di lapangan ilmiah!

Sang pencela itu, juga bukan mengenali mereka. Pasti sekali. Mereka bukan hidup sezaman dengan yang dicela. Kalaupun hidup sezaman dengan ulama yang dicela, atas sandaran apa kita yang hidup kemudian hendak mempercayai omongannya. Kita sendiri menyaksikan, berapa ramai ulama hari ini yang dicemuh oleh manusia zaman ini kerana pendapat dan perjuangannya. Kelak, peredaran masa akan bersilih, mungkin golongan pencela akan memenangi  pemikiran orang ramai, lalu ulama yang hari ini kita kenal penat jerih mereka  dalam perjuangan agama akan dinista pula oleh orang-orang pada zaman yang akan datang tersebut.

Aku berlepas diri daripada para pencela ulama. Aku menggigit lidahku apabila membaca kisah pergaduhan antara Saidina Ali KW dengan Saidatina Aishah dan Saidina Mu’awiyah. Aku menjauhkan diri sejauh-jauhnya daripada melumuri lidahku dengan kumbahan celaan ke atas para sahabat. Demikian, sebagaimana aku menggigit lidahku daripada mencela mana-mana sahabat, aku juga menggigit lidahku daripada mencela Ibn Taimiyyah, Muhamamd bin Abdul Wahab, Al-Afghani, Muhammad Abduh, Hasan Al-Banna, Sayyid Qutub dan juga ulama-ulama sanjungan Arab Saudi seperti Bin Baz, Uthaimin, Ibn Jibrin, Aidh Al-Qarny dan semuanya. 

Kalau kepada Si Kahar aku melemparkan Tuduhan 'Al-Kazzab" , itu adalah kerana Nabi pernah memberikan gelaran itu kepada si Musailamah yang mengaku sebagai rasul. Kepada Ayah Pin lebih patut dicela kerana dia jelas menyebarkan kesesatan dan celaan itu sebagai tahzir kepada orang ramai. Ironinya, manusia seperti ini selamat daripada cemuhan dan kutukan si pencela ulama. Mungkin dicela tetapi hebat lagi celaan kepada ulama berbanding manusia sesat dan menyesatkan itu. Atau apakah ulama disamakan dengan si Kahar dan Ayah Pin?

Apa untungnya kepada agama? Malah diri sendiri yang rugi. Kalau ingin berjuang untuk agama, banyak lagi lapangan yang boleh diterokai.

Kepada sang pencela, kukatakan:
“Nun di cerok rantau negaramu, ada orang asli yang dahagakan Islam, di pendalaman Sabah dan Serawak, kristianisasi sedang melebarkan sayapnya, di Selatan Mindanao para pejuang Islam bermandi darah dan tiada masa bermujadalah tentang apa yang anda mujadalahkan! Di Malaysia…berjuanglah sedaya yang kamu mahu, janganlah seperti ayam berkokok berderai-derai…sedangkan bontot berlumuran najis”.

Tulisan ini berhenti di sini dan tidak memerlukan jawapan balas. Ia cuma buat renungan bagi yang suka mencari kebaikan. Tiada response yang perlu dan telah kunoktahkan di penghujung ayat ini.


2 comments:

Anonymous said...

hairan ya... bilamana nama2 yang tersebut di atas diusik, maka berkokok kirai ekor...

namun bilamana ulama'2 yang selainnya dihujam dengan nista, tidak berdetik pon...

berlaku adillah.

Ust Kama said...

Makna sebuah keadilan bukan membalas celaan dengan celaan...

Mereka ahli tajrih dan ta'dil sahaja yang berhak mencela...atas dasar ilmu...bukan kebencian seperti pencela hina itu...

Post a Comment