Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

ALLAH PASTI MENOLONG ORANG YANG MENOLONG AGAMANYA.

August 29, 2013

(Ekstrak Daurah 473)

Allah Berfirman:

إِنَّا لَنَنْصُرُ رُسُلَنَا وَالَّذِينَ آمَنُوا فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيَوْمَ يَقُومُ الْأَشْهَادُ

Sesungguhnya kami pasti akan menolong rasul-rasul kami dan orang-orang yang beriman semasa dalam dunia dan pada hari berdirinya saksi-saksi (hari kiamat).
(Surah Ghafir: Ayat 51)

Pembela agama Allah akan diberi pertolongan oleh Allah. Benarkah? Kalau begitu, mengapa sampai nabi Zakaria dan Yahya boleh terbunuh oleh makar jahat orang-orang kafir. Mengapa Nabi Ibrahim sampai keluar meninggalkan negeri Babylon dan mengapa nabi Isa ditentang sehingga dianggap telah disalib oleh ummat Kristian? Apakah Allah SWT telah menolong mereka dan bagaimana pula pertolongan yang dimaksudkan itu?

Dalam menguraikan kemusykilan ini, Imam Ibn Jarir membawakan dua dimensi jawapan:-

1) Allah menyebut semua Rasul dan orang beriman ditolong oleh Allah tetapi apa yang dimaksudkan adalah sebahagian daripada mereka. Cara begini sudah masyhur dalam seni bahasa Arab. Menyebutkan Am tetapi yang dimaksudkan adalah khusus.

2) Allah memang membantu Para Rasul dan orang beriman semuanya sama ada semasa mereka hidup atau selepas mereka sudah meninggal. Nabi Zakaria dan Yahya yang telah dibunuh itu, Allah telah datang hukuman kepada penguasa yang terlibat dengan mendatangkan tentera raja Nebuchadnezzar dari Babylon merampas negeri kaum Bani Israil dan menjadikan mereka tawanan. Nabi Ibrahim ditolong oleh Allah walaupun dia terpaksa keluar meninggalkan negeri kelahirannya dengan dimusnahkan kerajaan Namrud sesudah itu. Mereka yang merencanakan pembunuhan nabi Isa, akhirnya kerajaan Rom menjajah dna menjadikan mereka hina.

Sesetengah ulama menjelaskan lagi maksud pertolongan Allah itu ialah dengan menjadikan sebutan nama Rasul dan orang yang beriman itu mulia dan disanjung di kemudian harinya. Sementara para penentang Rasul dan orang beriman akan dicela oleh generasi kemudian. Nama baik dan sanjungan itu adalah kemenangan moral yang lebih besar dari kemenangan fizikal yang sering dilihat orang.

Mengenang baris-baris pejuang Islam sepanjang zaman, kita akan melihat ramai sekali tokoh-tokoh yang terbunuh dan bagaikan dikalahkan oleh musuh-musuh Islam. Dalam sejarah moden ini, kita lihat bagaimana Imam Hasan Al-Banna terbunuh. Syed Qutub Abdul Qadir Audah serta ramai tokoh besar Ikhwan menemui pengakiran hayat ke tali gantung oleh penguasa taghut yang zalim.

Apakah mereka tidak ditolong? Apakah mereka kalah?

Kalau kematian itu ditafsirkan kalah, musuh yang membunuh mereka juga sudah mati kini. Mereka tidak terus hidup untuk merajai kezaliman mereka. Namun, matinya pahlawan agama disanjung sebagai As-Syahid sedangkan matinya pengkhianat agama dicemuh, dilupakan namanya dan ada yang digelar "laknatullah". Justeru, siapa sebenarnya yang menang?

Dalam kes terbaru yang sedang melanda Mesir, kelihatannya As-Sisi si pengkhianat memenangi permainan setakat ini dan para pejuang Ikhwan dikalahkan. Ramai yang terbunuh dan para pemimpin ditangkap. Tetapi, cerita belum tamat. Ada lanjutan yang sedang kita nantikan. Apa yang pasti. pejuang agama Allah akan ditolong. Sama ada As-Sisi akan menderita kekalahan fizik atau dia akan menanggung kekalahan moral yang pasti menantinya di belakang hari.

Allah menjanjikan kemenangan untuk orang beriman melalui pertolongannya apabila perjuangan orang beriman telah mencapai puncak kepayahan dan kesukaran sehingga jalan buntu sahaja berada di hadapan. Ketikalah biasanya pertolongan Allah datang mengembirakan perasaan orang yang beriman.

KHIANAT PARA LALAT

August 21, 2013


يَعْلَمُ خَائِنَةَ الْأَعْيُنِ وَمَا تُخْفِي الصُّدُورُ

Khianat itu dapat dilihat mata
ada yang tersembunyi dalam sukma

Ketika lidah bicara bergula
mata nyalang misteri serigala

Waktu diri belum berkuasa
tatapan redup sesejuk senja
kala sudah kuasa bertahta
khianat menari berentak dansa

Ada khianat tidak nyata
tidak zahir kerlingan mata
dalam dada diam bertapa
hanya muncul di saat leka

Sudah menjadi sunnah berzaman
dalam kecamuk medan peperangan
khianat datang laksana bayangan
mengilas menyambar gagalkan perjuangan.

Ketika berebut laba ghanimah
khianat menyusup menyebar namimah
menghasut mujahid korbankan istiqamah
mengajak istirehat duduk di rumah.

Rebah tersungkur Kota Baghdad
Kerana khianat Rafidhah laknat

mati terbunuh Husain di Karbala'
kerana khianat Pengikut Ibn Saba'

Othmaniah tersungkur diinjak penjajah
kerana khianat At-Tartuk anak mukah

Melaka jatuh ke tangan Portugis
khianat Si Kitol Melayu menangis

Baru bangkit Mesir baru
rebah mundur ke zaman dulu
Pemerintahan Mursi memercik gaharu
dituduh makar pilih bulu
khianat As-Sisi kepala soldadu
mengulang kisah khianat lalu

Khianat itu zahir di mata
dari dalam dada ia bertapa

terbang berlegar umpama lalat
mencari tahi menyebar mudarat!

Allah mengatahui semuanya
Usah jadi pengkhianat durja.

KHAINATUL A'YUN- MATA YANG BERKHIANAT



عن سعد بن أبي وقّاص رضي الله عنه قال : " لما كان يوم فتح مكة اختبأ عبد الله بن سعد بن أبي سرح عند عثمان بن عفان ، فجاء به حتى أوقفه على النبي -صلى الله عليه وسلم- فقال: يا رسول الله، بايع عبد الله ، فرفع رأسه فنظر إليه ثلاثاً كل ذلك يأبى، فبايعه بعد ثلاث، ثم أقبل على أصحابه فقال: (أما كان فيكم رجل رشيد يقوم إلى هذا حيث رآني كففت يدي عن بيعته فيقتله؟) فقالوا: ما ندري يا رسول الله ما في نفسك، ألا أومأت إلينا بعينك؟، قال: (إنه لا ينبغي لنبي أن تكون له خائنة الأعين) " رواه أبو داود و البيهقي .

Saad bin Abi Waqas R.A menceritakan: Ketika hari Kota Makkah telah dibuka, Abdullah bin Sa'ad bin Abi Sarh telah lari bersembunyi di sisi Uthman bin Affan. Lantas Uthman bin Affan telah datang bertemu Rasulullah SAW bersamanya lalu dia berkata: "Wahai Rasulullah, Abdullah datang menyatakan bai'at terhadapmu". Baginda mengangkat kepalanya dan melihat ke arahnya sebanyak 3 kali dan baginda enggan dibai'ah. Lalu selepas kali ketiga, baginda pun menerima bai'ahnya. Setelah Abdullah berlalu, baginda berpaling kepada para sahabat di sekelilingnya dan bersabda: " Tidak adakah kalangan kamu semua orang yang cerdik yang dapat melihat ketika aku enggan dibai'ahkan olehnya lalu bangun membunuhnya?". Para sahabatberkata:" Kami tidak tahu apa yang ada dalam hatimu wahai Rasulullah. Kenapa Tuan tidak isyaratkan dengan kerlingan mata kepada kami?". Lantas bersabda nabi SAW: Sesungguhnya tidak patut bagi nabi untuk memiliki pandangan mata yang khianat".
(Riwayat Abu Daud dan Baihaqi)

Mata yang khianat, sesunguhnya bukan sikap ornag mulia. Ketika mulut berbicara mulia atau senyum kelihatan di bibir, pada sepasang mata kelihatan isyarat yang berlainan. Seringkali kita melihat riak sedemikian ketika berdepan dengan orang. Kekadang, kita sendiri pun bermain dengan jelingan mata khianat ini.

Nabi SAW, sebagaimana yang disebutkan dalam hadis tidak suka bermain mata dengan sahabatnya. Ketika hatinya tidak suka kepada Abdullah bin Saad bin Abi Sarh yang telah digazetkan halal darahnya bersama empat orang kafir yang lain di hari pembukaan Kota Makkah, dia menerima bai'ahnya dengan hati yang berat. Harapannya, jika pada saat dia menunjukkan keberatan menerima bai'ah itu, ada kalangan sahabat yang tampil bingkas meringkus dan membunuh Abdullah bin Sa'ad bin Abi Sarh.

Namun, sahabat baginda tidaklah secekap itu untuk membaca apa yang bersenandung dalam hati Rasulullah. Sementara Rasulullah pula tidak berlagu dua bahasa dalam satu masa. Bahasa lidah danb bahasa mata. Jika lidah berbicara mulia, maka mulialah juga bahasa mata. Jangan bicara manis sedangkan mata menngerdip berbau khianat dan perlecehan.

Dalam sejarah, Abdullah bin Saad bin Abi Sarh telah menjadi muslim yang baik dan telah mencatatkan jasa kepada Islam. Khalifah Amirul Mukminin Umar Al-Khattab pernah melantiknya menjalankan beberapa tugas semasa pemerintahannya. Beliau juga menyertai misi pembebasan Mesir yang dipimpin Amru bin Al-'As. Semasa pemerintahan Khalifah Uthman bin Affan, dia diberi tugas memimpin pasukan untuk membuka wilayah Afrika Utara. Beliau telah menamatkan hayatnya dengan catatan yang baik dan maut menjemputnya ketika beliau sedang solat Subuh.

Selain daripada pengertian mata yang khianat seperti digambarkan dalam hadis, menurut Ibn Abbas, mata yang khianat itu juga adalah merujuk kepada mata yang berpura-pura terpelihara. Ketika melihat perempuan cantik, mata itu gemar menajaminya. Namun, saat orang memperhatikannya, mata itu pun tunduk dan memelihara pandangannya. Bila merasakan tidak ada orang menyedari gelagatnya, mata itu kembali menelanjangi perempuan itu. Itulah mata yang khianat menurut tafsiran Ibn Abbas.

Allah SWT mengetahui apa yang dilihat melalui mata yang khianat dan apa yang tersembunyi dalam dada manusia!

يعلم خائنة الأعين وما تخفي الصدور

" Dia mengetahui apa yang dilihat oleh mata yang khianat dan apa yang tersembunyi dalam dada".
(Surah Ghafir: Ayat 19)

Ananiah

August 19, 2013

Mengenang merdekanya tanah pertiwi ini
kita diajak mensyukuri nikmat keamanan
kita diseru pelihara keamanan
jangan digadai sebuah kedamaian
untuk  menggapai impian
di luar kemampuan.

ya...syukurlah negara kita masih aman
Tidak bergolak seperti Mesir dan Syria

Itulah akibat jika menjadi pelampau agama
Syu'ara Utusan penasaran tiba-tiba mengilas kesimpulan.

Pada saat saudara menderita
masih mampukah kita berbahasa bangga

Ya Salam...
Bukan kamu melakarkan keamanan
Allahlah yang menguji kamu untuk mesyukuri
dengan rasa rendah diri.

Jangan membangunkan ananiah
dalam dunia bergolak
kelak bila roda kita di bawah
kita menjerit mohon prihatin.

Jika As-Sisi mimpikan taubat

August 18, 2013

Jika As-Sisi mimpikan taubat
Akan aku katakan padanya
tunggulah sahaja dawair
Setelah tanganmu berlumuran darah
Setelah kibriya' menjulang liwa'
apa diharap insaf teriak?

Memang Tuhan Huwal Ghafur
namun Firaun mati takbur
darah bani Israil dialah penghambur

Kalau Firaun bisa bertaubat
Kalau Firaun telah bertaubat
Kalau Firaun diterima taubat

barulah rela aku
berdoa agar As-Sisi bertaubat
mendapat hidayah wal-inayat

Namun...doaku kini
kehancuran dan azab
celaka dan neraka
buat para penzalim
beliakkan bola mata mereka
sebelum tiba hari Tashkhasu Fihil Absar!