Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Jadilah seperti Taliban!

October 31, 2011

فاصبر لحكم ربك ولا تكن كصاحب الحوت إذ نادى وهو مكظوم.


Maka Bersabarlah kamu (hai Muhammad) terhadap ketetapan Tuhanmu, dan janganlah kamu seperti orang yang berada dalam (perut) ikan ketika ia berdoa sedang ia dalam keadaan marah (kepada kaumnya).
(Surah Al-Qalam: Ayat 48)

 Sekurang-kurangnya Taliban itu ada maruah. Mereka mungkin pernah ditewaskan dalam peperangan dengan tentera US yang kini menjajah Afghanistan dan meletakkan antek-anteknya di sana. Namun, kekalahan  dalam peperangan bukan satu kehinaan kerana yang lebih hina lagi ialah kekalahan dalam mempertahankan maruah. Pemerintah boneka Afghanistan hari ini sebenarnya kalah kerana tidak bermaruah.  Dari sebuah wilayah merdeka yang digeruni musuh, kini Afghanistan menjadi wilayah yang diperkosa penjajah yang memperkudakan kepimpinan presiden Hamid Karzai.


Berita terkini sekarang ini, hari-hari kemenangan semula Taliban di Afghanistan semakin menyerlah. Kedudukan tentera penjajah semakin goyah. Banyak wilayah strategik Afghanistan kembali ke tangan Taliban.

Taliban yang dimomokkan Islam konservatif, ortodok  sehingga dijenamakan sebagai talibanisme, kini kembali semula ke persada Afghanistan.

Sekoyong-koyong pula, Dr. Asri Zainal Abidin, bekas mufti Perlis menasihati Pemuda Pas dengan katanya "jangan jadi Taliban!".  Ianya gara-gara bantahan terhadap rancangan konsert Elton John yang terkenal dengan kehidupan 'gay'nya yang dijadualkan akan berlangsung di Genting Highland hujung bukan ini. 

Jangan jadi Taliban!
Taliban itu manhaj keras. Taliban itu kejam. Taliban itu mengharamkan banyak perkara. Taliban itu serba tak boleh. Islam menjadi sukar kalau ikut Taliban. Islam itu sederhana, mudah dan penuh toleran. Mungkin itulah hujah-hujah yang mendorong peringatan Dr. Asri agar Pemuda Pas jangan jadi Taliban.

Jangan jadi seperti Taliban! 

Persoalanku hanya mengapa tidak boleh jadi Taliban? Benar-benar cemarkah Taliban sehingga jangan jadi sepertinya? Mengapa ayat "hazar" sedemikian dilontarkan? Dalam dunia Islam hari ini, yang macam mana lebih patut kita jangan jadi? Ada yang lebih bahaya dari Taliban. 

Kenapa tidak kata jangan jadi seperti Ba'ath!
Jangan jadi seperti Pancasila!
Jangan jadi seperti leberalis, nasionalis dan kapitalis!
Jangan jadi parti-parti pembawa ideologi tersebut.

Tapi....yang dilarang, jangan jadi Taliban. Nampaknya Taliban paling jahat dalam dunia hari ini. Kejahatan Taliban sama jahat dengan Al-Qaeda. Kalau dah sebut Al-Qaeda, maka lawannya adalah Amerika. Sama macam Taliban juga. Kalau sudah Taliban dan Al-Qaeda itu jahat, maka apa kita nak kita kepada Amerika. Orang yang kata Taliban dan Al-Qaeda jahat, jangan jadi sepertinya, macam mana mahu kata Ammerika juga jahat. Salah satunya mesti baik. 

Racun yang ditebarkan media musuh berjaya meresap ke dalam pemikiran orang Islam sehingga terpacul kalimat "jangan jadi Taliban!".

Mencegah kemungkaran adalah tradis Islam. ia bukan tradisi Taliban. Apakah kita tidak boleh menyetujui bahawa membenarkan konsert Elton John ( sekalipun di Genting Highland) adalah satu kemngkaran yang perlu dibantah. dalam keadaan para pemuda ummat ini lemah dan mudah dipesonakan oleh budaya asing, berdiam diri terhadap kemaraan konsert maksiat atau oleh pemuka maksiat hanya akan menambahkan keparahan iman para pemuda kita. Para pemuda kita bukan kuda liar yang mampu berlari tangkas di ladang Prairi yang luas saujana mata. Mereka perlu dipeliharan dan menjadi tanggungjawab pemerintah untuk memelihara generasinya. 

Kalau membantah konsert Elton John dianggap sebagai Taliban, maka tentu Elton John itu boleh dianggap lebih baik daripada kelompok Taliban!  

Pemuda Pas telah mengambil jalan yang betul dengan membantah konsert tersebut. Pemuda pas bukan menghantar pasukan berani mati untuk bom diri sediri semasa konsert berjalan. Menyatakan bantahan adalah lambang kewibawaan diri dan sikap "ghurabaa".

Fa Tuuba lil Ghurabaa'

Perkasa

October 26, 2011

"Siapa nama kamu?", aku tanya budak yang berhinggus itu. Pakaian nampak comot sekali. Barangkali baru lepas bermain dan berkubang lumpur sawah. 

"Perkasa", jawabnya penuh bangga.

"Oh, dah berapa umur? ", tanyaku sambil duduk mencangkung agar ketinggianku sama dengannya. 

" Empat tahun", balasnya petah sambil hinggusnya keluar masuk dari lubang hidungnya mengikut nafasnya yang termengah-mengah.

"Siapa nama bapa?", tanyaku lagi.

Dia tidak menjawab. Mungkin dia keberatan memberitahu siapa nama bapanya.Aku menduga tentu bapanya bukan seorang ulama. Tiada ciri-ciri keturunan ulama pada wajahnya. Bukan juga anak bangsawan kerana kalau anak bangsawan masakan berkubang lumpur comot sebegitu sekali. Paling mungkin adalah anak terbiar yang tidak ketahuan ibu bapanya.

"Mungkin anak lanun", guman hatiku sendiri.

Budak bernama perkasa itu kelihatan membibit satu uncang. Di dalamnya seperti ada isi. Bergerak-gerak dan ada bunyi

" Apa isinya tu?", aku bertanya.

"Katak!", jawabnya selamba sambil tersengeh menampakkan gigi yang ronggak.

Aku menggeleng kepala lucu dengan  telatah budak bernama Perkasa itu.

QURBAN 1432

Tikus-tikus yang mati

October 23, 2011

Kelmarin dan beberapa hari sebelumnya , aku dapat tangkap 5 ekor tikus dengan perangkap gam melekit yang diciptakan khusus buat memperdaya tikus. Aku pasang malam hari dan paginya aku lihat tikus itu terkapai-kapai cuba melepaskan diri daripada gam getah yang melekit memerangkapnya. Tikus-tikus itu aku  bawa ke luar rumah dan di sanalah aku menjatuhkan hukuman eksekusi. Ketika hati dipagut belas, aku teguhkan hati untuk meringankan beban hujung hayatnya dengan menyegerakan ajalnya. Sebatang kayu menjadi algojo pencabut nyawa buatnya.



Aku berikan nama 5 ekor tikus itu dengan nama masing-masing.

Tikus pertama kunamakan ia sebagai Ben Ali. Ia tikus kecil tetapi sebelumnya amat ligat di dapur rumahku. Seringkali, bila aku masuk ke dapur, dia menyelit lincah di celah balang-balang  dan kemudian hilang di bawah almari. Bila terkena perangkap gam getaku, aku bawa ia dan letak di luar rumah waktu pagi. Tengahari, pulang dari kerja aku lihat dia mati kering dekat tong sampah. Rupanya isteriku buangkan ia di situ. Nampaknya, terjemurlah dia sehingga mati dipanah matahari.  

Tikus kedua kunamakan Mubarak. Ini tikus besar. Aku rasa macam bapa tikus. Aku bawa ia dan letak di luar rumah. Aku lipat perangkat gam getah yang dibuat daripada kertas itu dan biarkan ia sebelum aku pergi kerja. Bila pulang dari kerja, aku dengar bunyi cit-cit tikus. Aku selak lipatan kertas, rupanya masih hidup. Nampak sudah melecun dalam pintalan getah perangkap. Kasihan...aku ambil kayu, balun atas kertas dan matilah ia.

Tikus ketiga kunamakan  Ghadafi. Tikus keempat kunamakan Ali Abdullah Saleh dan yang kelima kunamakan ia Basyar Assad.  semua itu tikus sederhana besar. Mungkin tikus-tikus remaja yang masih belum puas merempit di celah-celah lorong dapur rumahku. Nasib malang, terkena perangkap getah yang aku letakkan. Nasiblah. Aku terpaksa menjadi pembunuh berdarah dingin. Kalau aku tak bunuh, akan panjang pula sengsara yang terpaksa mereka tanggung. Getah perangkap tikus itu, kalau dah mengena, tidak akan terlepas lagi. Daripada menderita azab, baik aku katok. Tamat riwayat, habis cerita.

 Ben Ali, Mubarak, Ghadafi, Ali Abdullah Saleh dan Bashar Assad adalah lima tikus bersaudara.

Demikian berlalunya khatimah lima tikus yang selama ini bermaharajalela. Segala kecurangan mereka dapat ditamatkan. Tapi, namanya tikus, ia tetap ada dan muncul membuat kacau ganggu. Aku masih dengar ada suara rempitan tikus di dapur. Mungkin ada beberapa ekor lagi. 

Perjuangan belum selesai. Tikus-tikus tersebut perlu dibasmi. Selain suka mencuri harta yang bukan haknya, ia juga membawa penyakit hawar. Setelah itu, ia juga suka berak di sana sini.  Aku berazam untuk membersihkan kerajaan dapurku daripada makhluk tikus.

Hukuman ala-Firaun

October 21, 2011


قَالُوا لَن نُّؤْثِرَكَ عَلَى مَا جَاءنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَالَّذِي فَطَرَنَا فَاقْضِ مَا أَنتَ قَاضٍ إِنَّمَا تَقْضِي هَذِهِ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا


Mereka berkata: "Kami sekali-kali tidak akan mengutamakan kamu daripada bukti-bukti yang nyata (mukjizat), yang Telah datang kepada kami dan daripada Tuhan yang Telah menciptakan Kami; Maka putuskanlah apa yang hendak kamu putuskan. Sesungguhnya kamu Hanya akan dapat memutuskan pada kehidupan di dunia Ini saja.
(Surah Thaha: Ayat 72) 


Dunia Akademik sebenarnya telah dipermalukan apabila pentadbiran UIAM menggantungkan tugas Prof. Aziz Bari yang berani dalam menegakkan pandangannya berasaskan ilmunya. Kerana desakan beberapa insan yang bankrap politik dan kemetot otak, pihak pentadbiran UIAM mengambil tindakan tersebut. Maka, jadilah rektor UIAM dan yang bersamanya bankrap ilmu pula dan kemetot otaknya. Seharusnya, kita perlu berbangga jika ada seorang profesor yang berani menyatakan pendiriannya berasaskan ilmunya. 
 
Prof. Aziz Bari
 
Lalu, akibatnya Prof. Aziz Bari digantungkan tugas. Pada sangkaan mereka yang mengambil dan meminta tindakan diambil itu, kemenangan berpihak kepada mereka. Sejarah mengajar kita bahawa kebenaran tidak akan dapat dipadamkan, apa lagi melalui ancaman-ancaman sedemikian.  Keputusan menggantung Prof Aziz Bari adalah keputusan ala-Firaun yang cuba menahan kebenaran tatkala sudah mula menguasai ruang keimanan para ahli sihirnya.

Hukumlah...sesungguhnya hukuman yang kalian timpakan itu hanya mainan dunia. Tindakan itu tidak akan memalingkan sokongan para pencinta kebenaran. Malah, ia memperlihatkan lagi sifat kebodohan dan terdesak mereka yang terlibat membuat hukuman.

Hanya kerana mengkritik tindakan seornag Sultan yang camputangan dalam Isu Gereja Methodis di Damansara Utama, ia dianggap satu kesalahan. Sultan tidak boleh dikritik. Jika dikritik, dianggap derhaka. Inilah ketuat-ketuat yang mengkemetotkan otak Melayu. Mengkultuskan Sultan keterlaluan. Dalam zaman merdeka, orang bercakap soal kebebasan, demokrasi, tamadun ilmu, jati diri, maruah dan sebagainya, ada lagi manusia yang berjiwa hamba hina dina dan mengambil manhaj tempang Laksamana Hang Tuah. Sungguh hebat ungkapan yang disandarkan kepada Perwira Hang Jebat. Raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah. Sepatutnya itulah yang menjadi selogan kebanggan mereka yang menjunjung duli sultan di atas batu jemalanya di zaman kini.

Tetapi, hakikatnya pendewa sultan itu sediri adalah mereka yang telunjuk lurus kelingkin berkait. Kenangkan masa-masa lalu di saat para "salatin" Melayu dipermalukan. Barulah dikenal hakikat kata bicara madah pujangga terbaru ini.

Akibat menolak lelaki baik

October 18, 2011

Dulu, sewaktu perempuan itu berusia 17 tahun, seorang ustaz telah masuk meminangnya. Kini, usia perempuan telah mencecah 27 tahun. Ibu bapa perempuan itu sudah mula merasa risau dengan keadaan anak perempuan mereka itu. Dia telah bekerja di saloon sejak beberapa tahun terakhir ini. Dalam enam tahun terakhir ini, dia sering dilihat bersama dengan seorang lelaki berbangsa Cina. Kehidupan sosialnya mencurigakan ramai adik beradik. Bila ditanya oleh ibu bapanya tentang apa sudahnya berkawan dengan lelaki Cina ini, dia menjawab bahawa dia belum lagi mahu kawin. Padahal, dia sering dihantar pulang lewat malam oleh lelaki Cina itu. Apa yang berlaku di sebaliknya, saat di luar kawalan ibu bapanya,wallahu a'lam.

Wajahnya bukan tidak cantik. Kalau nak dibandingkan, seiras macam watak bernama Mari Mar dalam telenovela Filipina bertajuk Mari Mar yang ditayangkan dalam TV3 setiap Isnin hingga Khamis. Malah, kata sahabat yang menceritakan kisah ini kepadaku, wajahnya lebih cantik daripada Mari Mar itu. Aku sendiri tidak tahu macam mana rupa Mari Mar kerana aku bukannya minat dengan telenovela itu atau mana-mana telenovela pun. Aku amat tak suka menonton drama bersiri kerana ia merampas banyak masaku.

Aku teringat apa yang nabi Muhammad SAW sabdakan sebagai peringatan buat ibu bapa.
 
إذا خطب إليكم من ترضون دينه وخلقه فزوجوه إلا تفعلوا تكن فتنة في الأرض وفساد عريض
 "Apabila datang meminang (anakmu) kepada kamu seorang lelaki yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka hendaklah kamu kahwinkannya dengan anakmu.Jika kamu tidak melakukannya,akan terjadilah fitnah di muka bumi dan kerosakan yang besar".
(Hadis riwayat Turmizi dan Ibn Majah)

Kini, teman itu bercerita bahawa kehidupan anak gadis pasangan ibu bapa tersebut  menempa jalan berdosa. Dia bekerja di saloon. Pakaiannya jangan diceritakan lagilah.Tanpa segan silu, dia sudah membudayakan skirt singkat. Bukan lagi pakaian wanita timur. Jauh sekali busana muslimah.  Rambutnya sentiasa berwarna. Berteman (mungkin bercinta) pula dengan lelaki bukan Islam berbangsa Cina. Sudah enam tahun mereka begitu.  Amal Islam seperti solat tidak payah ceritalah. Jauh panggang dari api.

Apa yang menimbulkan rasa kasihan, bapanya adalah seorang yang rajin mengerjakan solat. Bapa yang baik. Malangnya, hilang kendali untuk membetulkan ketempangan anak gadisnya yang seorang ini. Maka, jadilah jalan yang diambil oleh si bapa dan si anak terpecah bagai dua cahaya yang tidak akan menemui titik yang sama. Kalau ikut hukum agama, kesolehan seorang bapa tidak ada maknanya kalau dibiarkan anaknya bergelumang dengan dosa. Sementelahan anak gadis dan tidak pernah pula diberi teguran. Di akhirat, sekalipun si bapa sudah berada di ambang syurga, dengan sebab permasalahan anak, kemasukannya ke syurga akan terhalang.

Aku fikir fitnah telah menimpa ibu dan bapa perempuan itu. Fitnah juga terjadi dalam masyarakatnya. Entah apa lagi fitnah yang bakal terjadi seterusnya. Kerosakan yang besar sedang membiak. Menyelak sejarah silam, keengganan ibu bapa menerima pinangan sang ustaz untuk anak mereka dahulu adalah satu pelanggaran terhadap peringatan Nabi. Andaikanlah ustaz itu orang yang baik agamanya dan akhlaknya. Maka, beginilah akibatnya. 

Justeru, ibu bapa yang ada anak perempuan, perhatikan siapa yang datang meminang anak perempuanmu. Jika kamu lihat kebaikan pada agama dan akhlaknya, usah pedulikan tentang dunianya. Biarlah hartanya tiada, orangnya tiada rup(tidak kacak), semua itu dunia belaka. Kayu ukur Islam adalah agama. Jika lelaki itu baik budi bahasa, menegakkan solat..memadailah. Itulah harta yang tiada tolak bandingnya. Itulah secantik rupa dalam dunia.

Allahumma ameen...berikan pasangan lelaki yang baik agama dan akhlaknya buat anak perempuanku di satu masa kelak.

Bagaimana menyelamatkan generasi ini?

October 16, 2011

Di sebuah perkampungan miskin, penduduknya bercampur kaum pendatang, bergantung hidup dengan kerja nelayan dan buruh kasar, aku "paparrazi'kan gambar ini. 


Sekumpulan kanak-kanak sedang bermain judi bernilai  kecil-kecilan. Orang dewasa berada di sekitar memerhati dan tidak mempedulikan. Kelak, bila dewasa, apa akan jadi kepada anak-anak kecil ini? Bi'ah mereka adalah bi'ah perjudian. Orang-orang tua di kalangan mereka tidak bersifat murabbi. Inilah wajah generasi yang merisaukan. 

Buat para du'at...Mereka ini perlu diselamatkan. Tetapi bagaimana? Sesungguhnya dakwah itu sangat meletihkan Jalannya perit dan merampas keselesaan diri. Namun, jika setiap pemuda agama yang sedar mengambil peranannya, dakwah itu akan lestari. Kerja berat akan menjadi ringan.

Sebab itu, keletihan ini sudah berada di puncak untuk mendengar keluhan dan rintihan mengenai kerosakan masyarakat daripada mereka yang yang enggan berbuat apa-apa. Kuabaikan segala kerisauan yang bersiponggang dari siulan margastua agamawan yang bertasakku'.

Ulama agama atau ulama kerajaan?

October 7, 2011

Perkataan ulama seharusnya menjadikan pemilik gelaran itu berkhidmat kepada agama Islam. Dokongannya adalah Islam. Dendanganya adalah Al-Quran dan Hadis. Bukan pemerintah yang berkuasa. Inilah dilema sebahagian insan yang digelar ulama yang bersepah di seantero alam dewasa ini.

Ketika rakyat ditindas penguasa, ulama tersebut berdiam diri. Mereka sibuk menfatwakan halal haram sesuatu yang menimpa rakyat tetapi tidak berani menyentuh kebejatan yang dilakukan oleh penguasa.  Apakah perbuatan penguasa yang menindas rakyat itu bukan kemungkaran. Perbuatan menyonglap wang negara itu, apakah ia bukan satu kemungkaran?

Ketika Pemimpin-pemimpin Arab seperti di Yaman dan Syria  sekarang ini membunuh rakyat yang bangkit menentang mereka, kepada siapakah kesalahan dipulangkan. Anehnya, ada ulama yang menuduh rakyat menjadi bughat sedangkan kemungkaran pemerintah itu selama ini tidak ditentang.

Maka, persoalannya, ulama apakah mereka? Ulama agama atau ulama kerajaan?

Akibat tidak tafaqquh

Kerana tidak bertafaqquh dalam agama, ada kalangan yang Islam mendakwa wanita muslimah boleh dilantik menjadi pemimpin (sekalipun wilayah 'uzma) dengan sebab berpegang kepada sebuah hadis:

خذوا نصف دينكم عن هذه الحميراء

" Ambillah separuh agamamu daripada si putih kemerahan ini (Aishah r.a)". 

Hadis tersebut adalah batil sebagaimana telah ditahqiqkan oleh para ulama. Sedangkan hadis yang saheh jelas disebutkan oleh Imam Bukhari dalam sahehnya:
لن يفلح قوم ولوا أمرهم امرأة

" Tidak akan berjaya satu kaum yang menyerahkan urusan (kepimpinan) mereka kepada wanita".

Kerana malas bertafaqquh dalam agama, lahir golongan wanita muslimah yang memperjuangkan hak-hak wanita sehingga melewati batasnya. Mereka mencipta bid'ah dan terdapat pula kalangan lelaki yang menuruti jejak mereka. Inilah akibat tidak bertafaqquh dalam agama. Ia menatijahkan kesesatan dan bid'ah.

Tafaqquh dalam agama boleh dilakukan dengan tiga cara berikut:

a) Banyak membaca.

Membaca hendaklah menjadi budaya setiap orang Islam. Namun, dalam membaca buku-buku agama, hendaklah diperhatikan bahaya-bahaya yang terkandung di dalamnya. Setiap buku hendaklah diukur dengan Al-Quran dan hadis. Kedapatan banyak buku dalam pasaran yang bersepah dengan kepalsuan hadis dan riwayat. Ada cerita Israiliyyat, hadis palsu dan bid'ah yang menyesatkan.  Para ualama yang ahli hendaklah menjadi rujukan untuk mengetahui buku mana yang berfaedah dan menapis buku-buku yang hebat untuk menyingkirkan kekeliruan di dalamnya. Kitab Ihya' Ulumuddin adalah sebuah kitab yang hebat tetapi membacanya sebelum yang ditahqiqkan akan membawa kita percaya dan berpegang dengan longgokan hadis daif dan maudhu' yang termasuk di dalamnya. Setelah membuang kekeliruan itu, kitab itu menjadi sangat bermanfaat.


b) Melazimi majlis ilmu.

Majlis ilmu disebut sebagai majlis zikir. Majlis zikir bukan majlis para ahli sufi sebagaimana difahami sesetengah pihak dewasa ini. Para sahabat dan salafus soleh memahaminya sebagai majlis ilmu di mana seseorang boleh mendalami halal haram dalam hukum dan juga menambahkan faham mengenai isi kandungan kitab Allah SWT.


c) Sentiasa bertanya kepada "ahlu zikr" jika tidak memahami isu-isu agama.

Ketika seseorang itu sakit, maka dia akan merujuk kepada doktor. Maka sakit yang lebih kronik daripada sakit tubuh badan adalah sakit rohani dan jiwa. Sudah tentu ada doktor untuknya. Mereka adalah para ulama yang memahami kitab Allah. Pada asalnya ahlu zikr merujuk kepada ulama Yahudi yang menjadi rujukan kuffar musyrikin Makkah. Ini kerana mereka menguasai ilmu tentang kitab-kitab  terdahulu. Justeru, hendaklah menjadi budaya seorang muslim untuk merujuk kepada para ulamanya setiap berhadapan dengan masalah dalam kehidupan.