Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Rumah Kuning Dalam Rumah

October 2, 2005

Penduduk Tanjung Batu Laut, sejauh yang aku tahu, membina sebuah rumah kecil daripada kain atau papan yang dicatkan warna kuning dan disimpan dalam rumah masing-masing. Konon cerita, rumah itu adalah untuk anak mereka dari jenis manusia ghaib atau dengan perkataan yang lain jenis orang halus. Aku, pada kali pertama melihat rumah kuning tersebut dalam sebuah rumah penduduk, menyangka ia adalah rumah-rumah buat anak mereka yang meninggal semasa kecil. Rupanya tidak. Rumah tersebut adalah untuk jenis makhluk ghaib yang dipercayai berdasarkan mimpi yang datang kepada mereka.

Aku kurang mengambil tahu mengenai rumah kecil berdinding kain kuning bersulam hijau itu sebelumnya. Namun, apabla satu hari, ketika lepak sambil menunggu kapal penumpang ke bandar, di rumah seorang warga penduduk Tanjong Batu Laut (Tuburan), aku berbua-bual dengan seorang kakak yang aku kenal sebagai isteri kepada Muhammad Nabi.

Semasa aku membuka beg mengandungi lap topku, dia terpandang kopiahku yang aku simpan di dalam salah satu poketnya. Dia pun bersuara mengadu.

"Cikgu sembahyang?...duit pun ada, kerja pun ada... bestnya cikgu kan?"Katanya .
"Kenapa?, kakak tak sembahyangkah?"soalku.
"saya tak boleh sembayang!"
"kenapa?" , aku ingin tahu.
"Anakku tak benarkan aku sembahyang..."beritahunya .
Aku terkejut mendengar sebab itu.
"Anak yang mana tak benarkan ibu sembahyang?"
"Itu..dalam rumah kuning tu..."dia menunjukkan
"Siapa di dalamnya?Anak kakak yang meninggalkah?"
"taklah, anak yang ghaib, orang halus..dia selalu datang dalam mimpi aku, dia tidak mahu aku sembahyang, susah katanya,"aku mendengar dan menarik nafas terkejut.
Rupanya sampai begitu Syaitan mempersendakannya.

"Itu bukan anak kakak.itu adalah syaitan yang menjelma ke dalam mimpi dan mengaku anak kakak!", aku terus menempelak.
Tempelakkanku membuat perempuan setengah baya itu terdiam dan aku membaca riak wajah kurang senang dia mendengar tempelakanku. Lalu aku pun kendurkan suaraku itu.

"Tak mengapalah...akak pujuklah anak kakak agar benarkan kakak sembahyang, bincang baik-baik dengan dia, mudahan-mudahan dia akan bersetuju..."Aku menukar approachku.

Begitulah kepercayaan di sebalik rumah kuning yang dibina dan disimpan dalam sebahagian rumah di kampung Tanjong Batu Laut ini.

2 October 2005
1:15:41 AM

0 comments:

Post a Comment