Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

RAZEKI PAGI SABTU

November 7, 2020


Namanya Ramli. Dulu, masa saya mula-mula menjadi pengunjung solat jemaah di Masjid Nurus Sa'adah Lunas, dia telah pun menjadi jemaah tetap di sana. Sehinggalah, aku melihatnya kian uzur dan solat atas kerusi. Kemudian, dia pun hilang tidak kelihatan lagi. Rumahnya hanya berhadapanb dengan masjid. Kata orang-orang masjid, dia sakit dna tidka mampu lagi keluar ke masjid. Sehingga ke hari ini, aku tidak sempat menziarahinya. Tidak diberikan ilham mahupun kekuatan untuk menjenguknya.

Pagi ini Hj. Syaari memmaklumkan sebelum solat subuh, bahawa Hj Ramli itu telah pun berpulang ke rahmatullah. Innalillah...

Selepas dengar Kuliah Subuh oleh Ust Zakaria Hamzah, aku melihat jam di dinding masjid telah menujukkan jam 7.28 pagi. Waktu Syuruq hari ini adalah jam 7.02 pagi. Sejak lepas solat Subuh, aku tidka berganjak daripada tempat dudukku. Dalam hatiku, pagi ini, selaras dengan hari cuti, baik aku tegakkan satu Sunnah yang jarang sekali aku buatkan. Aku mahu solat Sunat Syuruq. Satu solat sunat yang besar faedahnya. Dalam hadis yang diriwayatkan Tirmizi, no 586, nabi telah bersabda:


مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ , تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ

" Sesiapa yang solat Subuh berjemaah, kemudian dia duduk mengingatiu Allah sehinggalah terbit matahari, kemudian dia solat dua rakaat, maka baginya pahala haji dan umrah yang sempurna,3 kali".



Alhamdulillah, pagi ini dapat tegakkan satu Sunnah. Siapa yang mengakkan sunnah, dia telah membunuh bid'ah.

Selepas tegakkan sunnah solat sunat yang semacam dikatakan dalam hadis, saya mengambil kesempatan menziarahi jenazah Hj. Ramli.



اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ 
وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ
 
Nama: RAMLI BIN ABDULLAH
450423-07-5169
Tarikh meninggal: 1 pagi ( 7Nov 2020)

Bila Mati Seorang Anak Adam

October 17, 2020

Bila mati seorang anak Adam, dia membawa bersamanya segala dosanya. Dosanya yang dia tidak bertaubat daripadanya. Lebih-lebih lagi dosa yang dibuatnya ke atas orang lain yang dia tidka sempat mohon maaf daripadanya. Dosanya itu akan jadi beban buatnya di hari kemudian. Hari yang tidka berguna segala yang dia punya di dunia. Pangkatnya, pengikutnya, gelaran namanya, harta dan kemuliaan bangsawannya, semua itu tidka akan dapat membantuinya sedikitpun.

Hai Anak Adam, demikianlah berakhirnya hayatmu. Hayat yang kau leka dengannya. Dengan hayat yang diberikan itu, kau seperti lupa bahawa satu hari kau akan diterpa kematian. Saat kematian telah datang merenggut nafasmu, dunia terlepas dari tanganmu sebelum sempat kau lambaikan tangan. 

 Pergilah...pergilah menghadap Rabmu. Tiadalah dapat kami yang hidup dapat membelamu sedikitpun.

Hadis "Zatu Anwat".

September 3, 2020

Teks hadis mengenainya disebutkan dalam Sunan Tarmizi yang disifatkannya sebagaio Hasan Soheh dan juga disahehkan oleh Albani:

 

 عن أبي واقد الليثي أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما خرج إلى حنين مر بشجرة للمشركين يقال لها ذات أنواط، يعلقون عليها أسلحتهم، فقالوا: يا رسول الله! اجعل لنا ذات أنواط، كما لهم ذات أنواط. فقال النبي صلى الله عليه وسلم: سبحان الله، هذا كما قال قوم موسى: {اجعل لنا إلها كما لهم آلهة}. والذي نفسي بيده لتركبن سنة من كان قبلكم

 

Ceritanya, selepas peristiwa pembukaan Kota Makkah oleh Rasulullah SAW pada tahun ke-8H. Ketika baginda Rasulullah SAW bersama tentera Islam sedang dalam perjalanan menuju ke Hunain untuk berperang dengan Bani Tsaqif, mereka lalu di laluan yang ada satu pokok yang disebut sebagai "Zatu Anwat". Pokok itu menjadi pokok suci orang Arab Jahiliyyah, di mana mereka menjadikannya tempat menggantung senjata mereka setelah pulang dari peperangan. Mereka juga menggantung sesuatu yang lain dengan tujuan mencapai hajat mereka.

 

Ada kepercayaan dan amalan seperti ini dalam pelbagai masyarakat. Dalam filem-filem Hindustan maupun Tamil, kita didedahkan dengan kewujudan pokok suci sebegini. Pada pokok itu mereka menggantungkan benang dan bertafakur memohon hajat. 

Jika kita menoleh ke rantau kita ini, di bumi Sabah pada zaman dahulu kala ada sebatang pokok agam yang menjadi pokok suci bagi masyarakat Kadazan-Dusun. Pokok itu dinamakan Nunuk Ragang yang kononnya menjadi central berkembangnya masyarakat Kadazan Dusun di Sabah.

Perbuatan sahabat-sahabat nabi meminta "zatu anwat" kerana mahu menjadi seperti bangsa Arab Jhailiah yang mempunya "zatu anwat" mereka  ditempelak oleh Rasulullah SAW dengan menyamakan permintaan mereka dengan permintaan Bani Israil kepada nabi Musa. Pada zaman nabi Musa, selepas selamat daripada lautan dan buruan Firaun, Bani Israil minta kepada nabi Musa dibuatkan untuk mereka Tuhan. Ini kerana mereka melihat berhala sembahan satu kaum dalam laluan perjalanan mereka. 

Nabi Musa menempelak mereka dan mengatakan permintaan sedemikian adalah permintaan orang bodoh

Tuhan yang namanya Allah itu tidak dapat dilihat dengan mata. Bahkan membina berhala lalu menyembahnya, hanya akan mengundang kecelakaan dan hukuman daripada Allah kerena kesesatannya.

Ketika nabi SAW menyamakan permintaan sahabatnya dengan permintaan Bani Israil, kita hendaklah jangan memahami dua pengikut nabi ini ada persamaan total. Persamaan mereka hanyalah dalam bentuk permintaan dan bukan apa yang diminta. Bani Israil meminta satu yang syirik kepada Allah sedangkan sahabat nabi itu meminta sesuatu yang masih boleh diuzurkan keadaannya. Permintaan itu tidak sampai kepada permintaan yang syirik.

Kita boleh lihat satu contoh yang lain disebutkan dalam hadis nabi SAW:

شرب الخمر كعابد وثن


Penagih arak itu seperti penyembah berhala.


Apakah boleh difahamkan bahawa peminum arak itu sama sahaja dengan penyembah berhala dan tiada bezanya. Jika sama dari semua seginya, tentulah menagih arak itu hukumnya kafir, kerana menyembah berhala adalah kafir!

Tentu, jika kita banding antara dua jenayah itu, ada bezanya. Jadi mengapa nabi membuat persamaan antara keduanya. Persamaan dari sudut mana? Di sinilah para ulama menjelaskannya dengan cermat berdasarkan prinsip bahawa tidak semua yang menyerupai dan yang diserupakan itu sama.

Ia perlu dilihat kepada konteks ucapan.

Melihat konteks ucapan ini yang gagal diladeni ramai orang, sehingga kekadang kita boleh menghukumkan seseorang berdasarkan kata-katanya di luar kontek ucapannya!



CONTOH-CONTOH MAKAR JAHAT YANG BERBALIK KEPADA PELAKUNYA

April 6, 2020



  1. Adik beradik tiri nabi Yusuf membuat makar ke atas nabi Yusuf. Mereka membuang ke dalam perigi buta. Apa jadi? Akhirnya Yusuf diangkat Allah, jadi menteri kanan Mesir yang dimuliakan. Sementera adik beradik Yusuf itu pula hidup susah, melarat dan malu. Mereka mendapat akibat daripada apa yang mereka cuba lakukan terhadap Yusuf.
  2. Firaun cuba menghalang kelahiran seorang yang diramalkan akan menumbangkan kerajaannya. Lalu, dia membunuh anak-anak lelaki Bani Israil. AKan tetapi, Allah jadikan Musa lahir dna membesar dalam istananya tanpada dia menyedarinya. Akhirnya dia mendapat akibat daripada cubaannya menggagalkan ketentuan Allah SWT.
  3. Betapa gigih Abu Jahal menghalang dakwah nabi SAW. Hatta, dia cuba membunuh nabi SAW. AKhirnya, kebenciannya kepada nabi telah membawanya memerangi nabi dalam Perang Badar. Di situ, dia menemui akibat buruknya. Dia mati terbunuh dan mayatnya menjadi penghuni telaga Qulaib.
  4. Para musuh Imam Bukhari yang hasad dan cuba menghalangnya daripada menyampaikan ilmu di Bukhara, mereka ditewaskan oleh makar sendiri bila berselamg masa. Imam Bukhari disanjung dan namanya tertulis tinta emas, sedangkan mereka yang telah buat makar ke atasnya hilang namanya dan tidak disebut orang.
  5. Banyaklah kisah dalam kehidupan kemasyarakatan, persaingan ilmu, persengketaan kuasa dan politik, perebutan harta dan kekayaan menjadi dalil dan bukti kaedah yang diterapkan oleh Al-Quran.

Jika hari ini anda melihat orang yang berbuat makar menang, jika anda dipanjangkan umur, dapatlah disaksikan bagaimana akibat para pembuat makar. Makar itu maksudnya rancangan licik yang tidak dirasakan kesannya pada masa ia dilakukan. Namun, sesudah itu, barulah nyata setelah terbuka kedoknya. Kesudahan dan akibat adalah makar akan menjadi lantunan balik kepada pembuat makar.

TAHUN-TAHUN TANPA HAJI

April 5, 2020

Pusat Kajian king Abd Aziz, Arab Saudi, menyatakan sepanjang sejarah tidak kurang daripada 40 kali ibadah haji tidak dapat dilakukan. Jika kita mengamatinya, terdapat pelbagai sebab kenapa ibadah haji tidak dapat dilakukan. Ada sebab peperangan, ketidakstabilan politik, kekacauan dalam perjalanan, ekonomi, wabak dan sebagainya.

Telah tercatat dalam sejarah, pada tahun 317H, buat pertama kalinya haji tidak dapat dilaksanakan apabila Kota Mekah diserang dan dikuasai oleh puak Qoramitah. Mereka, malahan telah membunuh ribuan jemaah haji yang sedang bersiap-siap untuk menunaikan haji pada tahun tersebut. Puak ini juga telah mencungkil Hajaral Aswad dan dibawa balik ke negeri mereka yang terletak di wilayah Bahrin hari ini. 10 tahun ibadah haji dilakukan sesudah itu tanpa Hajaral Aswad.

Kemudian, terdapat pelbagai peristiwa yang mengekang perlaksanaan ibadah haji. Kekadang ibadah haji hanya dilakukan oleh orang-orang Islam yang tinggal di tanah Hijaz sahaja. Itu dihitung sebagai tahun-tahun di mana ibadah haji gagal dilaksanakan.

Justeru, jika ibadah haji tidak dapat dilaksanakan pada tahun ini, tahun 1441H, kerana Corona Virus, janganlah buat spekulasi seolah-olah inilah kali pertama dalam sejarah. Lalu digembar-gemburkan bahawa tahun inilah Imam Al-Mahdi akan muncul dan sebagainya. Orang dulu-dulu pun pernah diriuhkan dengan isu yang sama. Namun imam Al-Mahdi belum muncul. Yang muncul para pendusta yang cuba mengaku dan mengambil kesempatan.

Imam Al-Mahdi akan muncul. Bila? Allahu a'lam. Bukan kemampuan kita menetapkan tahunnya. Serahkan sahaja ilmunya kepada Allah. Hiduplah di dunia dan beramallah. Sebelum munculnya beliau, usah dicekcokkan.
 
Rujuk:Al-Hurra

MIMPI LIHAT NABI BERJANGGUT PUTIH?

Rasulullah SAW berjanggut hitam

Imam Bukhari meriwayatkan hadis dalam Adabil Mufrad, daripada Abu Hurairah RA menyifatkan tentang nabi SAW:

كان أسود اللحية، حسن الثغر


" Rasulullah itu janggutnya hitam dan gigi depannya elok"

Janggut nabi SAW tidak putih. Hanya ada beberapa urat (tak lebih daripada 7 helai) yang berwarna putih di helaian "anfaqah" (bahagian bahawa bibir dan atas janggut)

Kisah yang tersebar beberapa hari ini dan dikongsikan orang, seorang wanita Turki bermimpi jumpa Rasulullah di Bukit Aljudi. Rasulullah berikan kepadanya penawar Convid19 iaitu dengan cara minum "Sumac". Ramai yang terus percaya cerita ini tanpa cermat dalam meneliti faktanya.

Disebutkan dalam mimpi tersebut, wanita Turki itu melihat Rasulullah SAW berpakaian serba putih, berjanggut putih dengan wajah yang bercahaya. Sifat yang digambarkan itu telah menyalahi ciri fizikal Rasulullah SAW, khususnya janggut baginda. Baginda bukan berjanggut putih bak pendeta bertapa atau seperti Gandalf dalam filem Lord Of The Ring.

Memang Syaitan tak boleh menyerupai Rasulullah, tetapi syaitan boleh menyerupai satu watak lain yang punya kehaibatan di hati orang lalu mengaku dirinya nabi SAW. Ramai orang yang bermimpi dan mendakwa dia bertemu Rasulullah SAW. Sifat Rasulullah yang dilihatnya dalam mimpi itu perlu dibentangkan dengan sifat-sifat yang diterangkan dalam syamail nabi. Jika benar, bolehlah diterima.

Namun, perlu diingat, zaman kini banyak para dajjal yang menggunakan mimpi jumpa nabi untuk menguatkan kebohongannya. Jangan mudah tertarik atau percaya. Apa lagi "share" sesuatu yang tidak dipastikan kebenarannya.

Apakah Rasulullah datang kepada seorang wanita yang tidak punya kedudukan untuk diyakini perkataannya mengenai "sumac" sebagai penawar Convic19? Lebih baik datang dalam mimpi saintis Islam lalu beritahunya khasiat "sumac" itu. Saintis itu boleh mencipta ubatan yang menjadi vaksin berguna buat menyelamatkan ummat seluruhnya daripada bahaya Convid19!

Lebih daripada itu, di zaman Khalifah Umar dulu, telah terjadi wabak taun yang teruk sehingga meragut nyawa sahabat nabi bernama Abu Ubaidah, Muaz bin Jabal dan Syurahbil bin Hasanah. Namun tiada pula Rasulullah datang dalam mimpi khalifah Umar Al-Khattab ketika itu memberikan penawar. Apakah Umar Al-Khattab lebih rendah kepentingan dan hajatnya berbanding wnaita Turki yang tidak dikenali itu?

REVOLUSI MAKAN DIRI

March 26, 2020



الثورة تأكل أبناءها

" Revolusi akan membaham anak-anak revolusi" 

Revolusi itu seperti seekor singa. Apa bila singa yang lemah menjadi kuat, maka singa itu akan menerkam orang yang pernah menolongnya. Pepatah Melayu menyebut, bagai melepaskan anjing tersepit. Telah kita lihat dalam sejarah , bagaimana nasib yang menimpa para pejuang revolusi. Apabila revolusi telah berjaya menumbangkan sesebuah pemerintahan, lalu naik pemerintahan baru akibat revolusi tersebut, mangsa-mangsanya adalah para pejuang revolusi itu sendiri.

Perhatikan hukum sejarah ini. Di seluruh dunia dan juga yang pernah berlaku dalam episod sejarah. Revolusi selalu makan diri.

Kata-kata ini menjadi popular ketika berlaku Revolusi Prancis. Apa yang berlaku selepas revolusi Prancis 1789? Sila baca. Apa yang berlaku selepas revolusi Bolshevik 1917?

Bukankah telah dikatakan: Revolusi itu memakan anak-anaknya. Bagai kucing jantan makan anak-anaknya.

BERKOTA DALAM RUMAH

March 21, 2020

Kita yang hidup pada tahun 2020 ini diserang penyakit akibat Corona Virus. Belumlah kita pasti berapa banyak korban yang akan berjatuhan diseluruh dunia. Belumlah juga kita pasti, sejauh mana dahsyatnya virus ini. Namun, kelihatannya penangan virus ini telah mengancam seluruh manusa segenap pelusuk dunia.

Lebih 600 tahun yang lalu, telah tersurat dalam sejarah manusia satu jenis penyakit yang menelan korban yang bukan kepalang lagi banyaknya. Itulah wabak yang disebut sebagai Taun Hitam (Black Death). Taun ini dikatakan bermula daripada Asia barat dan merebak ke Benua Eropah. Ia mengamuk selama 5 tahun bermula daripada tahun 1347M sehingga 1351M . Sejumlah antara 75 juta sehingga 200 juta jiwa dianggarkan terkorban kerana wabak ini.

Inilah wabak yang dicatat dalam sejarah Eropah sebagai wabak paling dahsyat dalam sejarah manusia. Penduduk Eropah telah surut dengan teruk dan 1/3 warganya telah maut.

Jika kita buat bacaan tentang wabak-wabak yang menyerang manusia sepanjang sejarah, tahulah dan sedarlah kita bahawa manusia amat lemah berdepan dengan kuasa pencipta. Manusia banyak mati ketika Allah SWT dengan jabarutnya menggempakan bumi atau meletuskan gunung berapi maupun membawa hentaman tsunami. Namun kematian itu jika dibandingkan dengan kamatian akibat makhluk seni bernama virus, adalah kecil!

Hanya dengan makhluk seni yang tidak kelihatan oleh mata itu, manusia tewas. Manusia banyak terkorban. Allah mahu kita sedar bahawa di atas langit ada langit. Tiada makhluk yang gagah melainkan akan tewas dengan makhluk yang lemah. Itu kerana yang sejati gagah perkasa adalah yang mencipta makhluk yang lemah itu.

Apalah sangat dengan virus itu. Ia lemah berbanding manusia. Tetapi kerana ia ciptaan yang Maha Gagah, ia boleh mengalahkan manusia! Ia boleh menelan korban ratusan juta hanya dalam beberapa hari. Takut kepada virus tersebut hendaklah menjadi lambang takut dan gerun kepada penciptanya.

Kita berdoa agar korban Covid19 ini dapat dikurangkan. Mungkin belajar daripada kesilapan ummat manusia dahulu dapat membantu. Kitab-kitab dan catatan sejarah banyak menyebut bahawa orang dulu-dulu ketika diserang wabak, mereka berkumpul dan beribtihal beramai-ramai. Disangka dengan cara itu dapat menolak bencana wabak, sebaliknya dengan cara itu mereka dengan mudah dilibas wabak.

Kerana itu, jauhi ijtimak, perkumpulan atau bersentuhan. Patuhi arahan kerajaan yang telah mengambil nasihat para pakar dan pengalaman sejarah.


Kelak, sewaktu Yakjuj dan Makjuj mengamuk, tiada yang selamat kecuali yang mengurungkan dirinya dalam kota. Yang berpeleseran di luar, mati semuanya. Nabi Isa pun, ketika itu berlindung di balik kota!

Jadi, untuk serangan Corona Virus, rumah anda adalah kota anda.

KHUTBAH JUMAAT: AWASI BERITA ORANG-ORANG FASIQ

March 6, 2020

Hari ini saya menyampaikan Khutbah di Masjid Nurus Saadah.

Download Teks:

https://www.mediafire.com/file/qh5ny0i9p87a033/Awasi_Berita_Orang-orang_Fasiq.pdf/file
https://www.mediafire.com/file/qh5ny0i9p87a033/Awasi_Berita_Orang-orang_Fasiq.pdf/file

Pendusta di zaman kini

February 29, 2020

Banyak cakap, banyak salah. Banyak salah, banyak dosa. Banyak dosa dibalas neraka!

Dalam dunia hari ini, dengan adanya media sosial, ramailah orang suka membebel dengan menggunakan jemarinya. Diketiknya keyboard tanpa henti. Lalu mengalirlah segala tulisan yang beraneka. Mungkin ada yang menjadi pahala, dan banyak sekali yang menjadi dosa.

Siapa yang sayangkan diri, tahanlah. Orang lain bersengketa, kita tumpang mengata. Orang lain sudah berdamai kita masih mamai.Orang lain dapat habuan, kita tak keruan!

Aku peringatkan diri, dalam seratus berita di media sosial, 99 aku pandangn sebelah mata. Cuma satu aku ambil perhatian. Pendusta sangat banyak. Bukan lagi musang yang menjadi haiwanun makir, tetapi dajajah juga tumpang sekaki. Jangan terpedaya dengan penampilan luaran. Jangan lahap mengambil pandangan sekalipun orang bernama Dr atau professor. Masing-masing berlumba menebar kecenderungan dan kepentingan. Keadilan bukan lagi jadi timbang tara.

Saya pernah menegaskan....jika orang menabur pahala di jalanan, janganlah pula kau tiru. Seharusnya kau kutip pahala dan membuang dosa.

Bersenda dengan para pelakun pentas politik buatkan anda hilang banyak dosa. Anda mengata si fulan. Anda menuduh si fulan. Anda tengok ada tangkap layar tentang seseornag, anda kongsi. Anda dengar , sebelum benar-benar faham, anda sudah menyeranah. Anda dihasut, terus anda telan hasutan itu.  Yakinlah ...anda sedang menempa kerugian. Jauhilah, supaya di hari perhitungan anda tidak terkesima.

Sebilangan orang rajin berkomentar. Semua khabar yang sampai kepadanya, diriwayatkan. Sabda Rasulullah SAW dalam Saheh Muslim:


كفى بالمرء كذبا أن يحدث بكل ما سمع

" Cukuplah untuk menjadi pembohong jika seseorang itu menceritakan semula apa sahaja yang didengarnya".


Banyak yang anda baca dalam FB, Whatsapp, Blog, Portal dan seumpamanya. Jika anda share semuanya, andalah pendusta. 

Adab seorang mukmin yang cakna sabda Kanjeng Junjungan, tidak meriwayatkan kecuali yang baik dan pasti.






Kehormatan orang beriman lebih tinggi daripada Kaabah

February 22, 2020

Bila sebut Ka'abah, kita orang Islam sangat menyanjungnya. Itu Rumah Allah yang suci. Saking cintanya kita kepada Kaabah, berumrahlah berkali-kali orang kita ke sana. Berhajilah kita ke sana.

Di rumah sebahagian kita, kita tampal gambar Kaabah. Melihat Kaabah dapat pahala. Orang pergi Makkah, rindukan Kaabah, sentuh dan cium Kaabah. Sungguh mulia Kaabah di matanya.


Tapi, sedarkah kita, saudara kita yang beriman itu lebih mulia daripada Kaabah? Kehormatannya lebih wajib dipelihara daripada kehormatan Kaabah!

Ironinya, ada orang angongkan yang Kaabah, tapi merendahkan orang beriman yang lain. Menghina, mencela dan menista orang beriman, lebih besar jenayahnya daripada menghina, menista dan mencela Kaabah!.

Fahami sebuah hadis nabi dalam Sunan Ibn Majah (Dinilai soheh oleh al-Bani):

عن ابن عمر رضي الله عنهما، قال: رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَطُوفُ بِالْكَعِبَةِ وَيَقُولُ: مَا أَطْيَبَكِ وَأَطْيَبَ رِيحَكِ. مَا أَعْظَمَكِ وَأَعْظَمَ حُرْمَتَكِ. وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بَيَدِهَ! لَحُرْمَةُ الْمُؤْمِنِ أَعْظَمُ عِنْدَ الله حُرْمَةً مِنْكِ. مَالِهِ وَدَمِهِ، وَأَنْ يظن بِهِ إلاَّ خَيْراً.

رواه ابن ماجه

Daripada Ibn Umar r.a katanya:

Aku telah melihat Rasulullah SAW bertawaf di Kaabah dan baginda berkata:

" Alangkah baiknya engkau (Kaabah) dan alangkah harumnya baumu" Sungguh agunglah engkau dan sungguh besarlah kehormatanmu . Demi yang jiwa Muhammad di tanganNya, kehormatan seorang mukmin di sisi Allah lebih agung daripada kehormatanmu. Demikian juga harta mereka dan darah mereka (lebih terhormat daripada Kaabah). Tak boleh menyimpan sangkaan kepada orang beriman lain melainkan dengan sangkaan yang baik".

(HR Ibn Majah)

Hadis ini menjelaskan betapa besarnya kehormatan orang beriman. Seseorang yang kita tahu beriman dan tidak ada sebab yang jelas untuk mengeluarkannya daripada keimanan, maka hendaklah dilayan lebih mulia daripada Kaabah.

Hari ini, kita yang mengaku ummat nabi, apakah mengambil peringatan daripada pesan kanjeng nabi ini? Atau...kita menurut nafsu amarah kita, kebencian dan hamasah, lalu kita merendahkan orang beriman lain dengan pelbagai cara. Asbabnya kekadang, hanya kerena perebutan dunia, harta, pangkat, khilaf politik, berselisih pendapat dalam hukum dan sebagainya.

Mari kita perbaiki diri. Jaga kehormatan orang beriman yang lain...

APAKAH MUAWIYAH MENCELA ALI?

Manusia selalu menafsirkan perkataan orang dengan sangka buruk. Dari dulu sampai sekarang, begitulah perangai manusia. Lain yang dimaksudkan, lain pula yang difahami. Kerana itu, dikeluarkan satu kaedah dalam bermuamalah dengan perkataan orang, iaitu:

لازم القول ليس بالقول

"Yang difahami dari sesuatu perkataan itu bukanlah semestinya maksud perkataan tersebut."

Kali ini mari kita ambil sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Muslim dalam sahehnya.

عن عَامِرِ بْنِ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: أَمَرَ مُعَاوِيَةُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ سَعْدًا فَقَالَ: مَا مَنَعَكَ أَنْ تَسُبَّ أَبَا التُّرَابِ؟ فَقَالَ: أَمَّا مَا ذَكَرْتُ ثَلَاثًا قَالَهُنَّ لَهُ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَنْ أَسُبَّهُ، لَأَنْ تَكُونَ لِي وَاحِدَةٌ مِنْهُنَّ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ حُمْرِ النَّعَمِ، سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَهُ، خَلَّفَهُ فِي بَعْضِ مَغَازِيهِ، فَقَالَ لَهُ عَلِيٌّ: يَا رَسُولَ اللهِ خَلَّفْتَنِي مَعَ النِّسَاءِ وَالصِّبْيَانِ؟ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَمَا تَرْضَى أَنْ تَكُونَ مِنِّي بِمَنْزِلَةِ هَارُونَ مِنْ مُوسَى؟ إِلَّا أَنَّهُ لَا نُبُوَّةَ بَعْدِي وَسَمِعْتُهُ يَقُولُ يَوْمَ خَيْبَرَ لَأُعْطِيَنَّ الرَّايَةَ رَجُلًا يُحِبُّ اللهَ وَرَسُولَهُ، وَيُحِبُّهُ اللهُ وَرَسُولُهُ قَالَ فَتَطَاوَلْنَا لَهَا فَقَالَ: ادْعُوا لِي عَلِيًّا فَأُتِيَ بِهِ أَرْمَدَ، فَبَصَقَ فِي عَيْنِهِ وَدَفَعَ الرَّايَةَ إِلَيْهِ، فَفَتَحَ اللهُ عَلَيْهِ، وَلَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ: {فَقُلْ تَعَالَوْا نَدْعُ أَبْنَاءَنَا وَأَبْنَاءَكُمْ} [آل عمران: 61] دَعَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِيًّا وَفَاطِمَةَ وَحَسَنًا وَحُسَيْنًا فَقَالَ: اللهُمَّ هَؤُلَاءِ أَهْلِي


Daripada "Amir bin Saad bin Abi Waqqas daripad bapanya, katanya : Mu'awiyah telah memanggil Saad datang bertemuinya dan bertanya:
Apa sebab engkau tidak mahu mencela Abu Turab (Ali)
Saad menjawab:
Ada tiga perkara yang telah diucapkan oleh Rasulullah SAW mengenainya yang akan akui sebutkan, itulah sebab kenapa aku tidak sekali-kali akan mencelanya. Kalau hanya satu daripadanya sahaja disebutkan untukku, aku lebih menyukainya daripada unta merah.
1) Aku dengar Rasulullah SAW berkata kepada Ali tatkala baginda menyuruhnya tidak mengikut beberapa peperangan yang rasulullah ikut serta:Ketika itu Alu telah berkata kepada Rasulullah SAW: Wahai Rasulullah, apakah tuan suruh saya duduk bersama para wanita dan kanak-kanak? Lantas nabi bersabda kepadanya: Apakah kamu tidak suka kedudukanmu di sisiku seperti Harun di sisi Musa? Hanyalah tiada lagi nabi sesudahku.

2) Pada masa perang Khaibar, aku dengar baginda bersabda: Sesungguhnya aku akan berikan panji pimpinan perang ini kepada seorang yang cintakan Allah dan Rasulnya serta Allah dan rasulNya pun cintakan dia. Kami ternanti-nanti siapakan orang itu.  Lalu kemduiannya baginda bersabda: panggilkan untukku Ali. lalu Ali dibawa datang dan ketika itu dia sakit mata. Rasulullah meludahi matanya dan menyerahkan panji itu kepadanya. Lalu, Ali berjaya menawan Khaibar.

3) Ketika turun ayat Mubahalah (Surah Ali Imran :ayat 61) Rasulullah memanggil Ali, Fatimah, Hasan dan Husain lalu baginda berkata: Ya Allah, mereka inilah ahliku.


Bagi sesiapa yang membaca hadis ini, faham yang akan menyapa otak fikirnya ialah Mua'wiyah mencela Ali. Kerana itu Mu'awiyah tanya Saad:
" Kenapa engkau tak mahu cela Ali?"

Namun, apakah faham yang sebegini boleh diterima. Apakah tidak ada kemungkinan lain? 

Imam Nawawi dalah Syarah Saheh Muslim telah menafsirkan hadis ini dengan beberapa ihtimalat (jangkaan maksud) yang lain:

1) Mu'awiyah bertanya demikian kerana Saad bukan pencela Ali sepertimana sesetengah yang lain. Boloeh jadi orang sekeliling Saad mencela Ali tapi Saad tidak. Maka Mua'wiyah bertanya apa sebab Saad tidak ikut serta. Apakah kerana wara', takut atau sebab lain? Itu yang Mu'awiyah nak tahu.

2) Boleh diandaikan juga bahawa Saad daripada persekitara orang yang banyak mencela Ali, tapi dia tidak termasuk. Itulah yang mencorong Mu'awiyah melontarkan pertanyaan itu kepadanya.

3) Mungkin juga maksud pertanyaan itu adalah Apa sebab kamu tidak menyokong ijtihad kami dalam hal ini. 

Maka pertanyaan Mua'wiyah itu janganlah difahami bahawa dia mencela Ali. Tak kan kalau tanya orang, "kenapa awak tak minum arak?", maka kita kata yang tanya itu peminum arak?

Ini cara faham yang menyimpang.

Ini kerap terjadi dalam kehidupan kita. Kita dengar seornag cakap sesuatu, kita pun mendapat sesuatu kefahaman. Tapi apakah yang kita faham itu betul? hatta, ada yang kita tuduh kafir, fasiq dan seumpamanya lantaran fahaman kita yang belum tentu betul daripada perkataannya.

Sebab itu orang beriman, Ahli Sunnah diajar agar bersangka baik dengan sahabat. Asas  tanggapan kepada orang beriman, lebih-lebih lagi sahabat nabi adalah mereka ada kemaafan. Kalau seandainya yang kita faham daripada kata-kata mereka itu tepat sekalipun, mereka ada "excuse". Jika kita mengharapkan Allah ampunkan dosa kita, tentu para sahabat lebih layak diampun kerana jasa mereka kepada Islam banyak . 

Jangalah kita jadi seperti Rafidhah yang mencela sahabat-sahabat nabi. Jangan pula jadi seperti Nasibah yang mencela ahli bait nabi SAW.

 


Amalkan budaya memberi

January 19, 2020

"Hidup menjadi indah kalau kita banyak memberi.."

Satu hari,ketika mengisi minyak di sebuah stesen minyak, aku bersapa dengan seorang pakcik. Dia mampir membantuku mengisi minyak. Sambil mengisi minyak dia bercerita. Katanya dia ada 2 orang anak. Seorang di Johor dan seorang di Sabah. Kerja sebagai kakitangan awam, katanya. Kerana ibu mereka orang kaya, maka anak dapat kerja itu. Bila kutanya lanjut, katanya, isterinya yang menjadi ibu kepada anak-anaknya itu telah meninggal dunia.

" Sudah dua tahun anak tak balik", kata pakcik itu.

Aku menggeleng kepala. Kasihan. Pakcik itu kelihatan terabai. 

"Hidup seperti roda", aku mengeluh sekadar memujuk.

Pakcik itu mengangguk.

"Jika hari ini mereka tidak dapat berbudi kepada pakcik, kelak satu masa mereka akan melihat anak mereka tidak berbudi kepada mereka", lanjutku lagi.

Sebelum aku meninggalkan pakcik itu, aku teringat untuk panjangkan tangan memberikannya sedikit duit. Pakcik itu mengucapkan : Ajjarakallah!. Setelah itu, dalam kereta, waktu memandu aku berkata kepada anakku.

" Wahai Zamila, hidup kita dicantikkan dengan memberi...jika kita memberi, masa memberi itu kita niatkan doa dalam hati, itulah antara kemustajaban doa",

"Lebih-lebih lagi doa semasa kita dalam musafir!', aku berharap anakku ambil pelajaran. Melihat kelakuan ayahnya dan jadikan ia sebagai tauladan hidup yang seterusnya.

KHUTBAH JUMAAT-HUBUNGKAIT SOLAT SUBUH BERJEMAAH DENGAN KEMENANGAN ISLAM

January 17, 2020

Link:

BERBUAT BAIK KEPADA TUHAN, SEMBAHLAH DIA!

January 16, 2020

"Sembahlah mana-mana Tuhan, asalkan kamu jadi baik!", ungkap seorang yang bukan akidahnya Islam.

Baiklah...kalau kamu anggap hidup di dunia ini segalanya, dan tiada lagi kehidupan sesudah mati, kata-katamu itu mungkin boleh diterima. Namun, jika di dunia kau sembah Tuhan B, C , F dan seterusnya, lalu di hari akhirat, ternyata Tuhan A yang paling berkuasa. Tuhanan B, C, D, F dan lain-lain itu semuanya palsu belaka, apakah nasibmu pada hari itu? Masa hidup di dunia kau tak mahu sembah Tuhan A, selepas mati kau mahu minta balasan baikmu daripada Tuhan A? Kau benar-benar tidak tahu diri. Mintalah pada Tuhan yang kau sembah!

Kerana itu hidup dalam dunia adalah ujian. Dengan secetek akal yang diberi, gunakan untuk mencari hakikat siapa Tuhan yang sebenar. Kerana hidup dunia singkat, hidup panjang dan kekal abadi itu adalah akhirat, maka persiapkanlah bekalan untuk hari itu. 

Dalam dunia bolehlah berbuat baik sesama manusia. Tetapi berbuat baik kepada Tuhan adalah dengan meyembahnya. Jika silap sembah tuhanan lain, sia-sia sahaja. Tuhanan yang disembah rupanya bukan Tuhan. Hanya diri yang tertipu. Ditipu oleh manusia yang berkepentingan dan makar. Tidak sembah Tuhan yang betul adalah perbuatan derhaka kepada Tuhan. Tuhan yang akan berikan balasan di hari akhirat, bukan oleh manusia yang menerima kebaikan kita.

Memang susah nak fahamkan jika hidayah tidak menembusi. Jika hati  benar-benar mencari, Tuhan yang sebenar akan bukakan jalan. Bebaskanlah diri dari belenggu yang dibuat oleh Tuhan-Tuhan palsu.