Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Amalkan budaya memberi

January 19, 2020

"Hidup menjadi indah kalau kita banyak memberi.."

Satu hari,ketika mengisi minyak di sebuah stesen minyak, aku bersapa dengan seorang pakcik. Dia mampir membantuku mengisi minyak. Sambil mengisi minyak dia bercerita. Katanya dia ada 2 orang anak. Seorang di Johor dan seorang di Sabah. Kerja sebagai kakitangan awam, katanya. Kerana ibu mereka orang kaya, maka anak dapat kerja itu. Bila kutanya lanjut, katanya, isterinya yang menjadi ibu kepada anak-anaknya itu telah meninggal dunia.

" Sudah dua tahun anak tak balik", kata pakcik itu.

Aku menggeleng kepala. Kasihan. Pakcik itu kelihatan terabai. 

"Hidup seperti roda", aku mengeluh sekadar memujuk.

Pakcik itu mengangguk.

"Jika hari ini mereka tidak dapat berbudi kepada pakcik, kelak satu masa mereka akan melihat anak mereka tidak berbudi kepada mereka", lanjutku lagi.

Sebelum aku meninggalkan pakcik itu, aku teringat untuk panjangkan tangan memberikannya sedikit duit. Pakcik itu mengucapkan : Ajjarakallah!. Setelah itu, dalam kereta, waktu memandu aku berkata kepada anakku.

" Wahai Zamila, hidup kita dicantikkan dengan memberi...jika kita memberi, masa memberi itu kita niatkan doa dalam hati, itulah antara kemustajaban doa",

"Lebih-lebih lagi doa semasa kita dalam musafir!', aku berharap anakku ambil pelajaran. Melihat kelakuan ayahnya dan jadikan ia sebagai tauladan hidup yang seterusnya.

0 comments:

Post a Comment