Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

KESUFIAN APA YANG MENGAJAR PARA SALIK MENJAUHI AL-QURAN?

July 9, 2019

Tasawwuf seharusnya membawa sorang Salik meniti di atas jalan nabi Muhamamd. Ajaran Nabi Muhammad terkandung di dalam Al-Quran. Membaca Al-Quran dan mentadabburinya adalah amalan yang sangat besar keutamaannya dan amat digalakkan dalam Islam. Namun, ada ajaran tasawwuf yang meremehkannya. Inilah yang menjadi persoalan dan kemusykilan. Ke mana sebenarnya ummat mahu dibawa dengan meledeni tasawwuf seperti ini?

Lihat apa yang ditulis oleh Abd Wahab Sya'rani dalam kitabnya , "Kibritul Ahmar"; ms 21:


" Allah Azza wajalla berkata dalam beberapa Seruan Ketuhanan: Wahai hambaku, malam itu untukku dan bukan untuk dibacakan Quran. Pada siang hari ada kerja banyak dan malam pula biarlah semuanya untukku. Aku tidak suruh kamu baca Quran di malam hari kerana jika baca Quran, kamu akan berfikir tentang makna-maknanya. Berfikir tentang maknanya itu akan memisahkan kamu daripada Musyahadah. Satu ayat yang kamu baca akan mengingatkan kamu tentang syurgaKu dan apa yang Aku sediakan di dalamnya. Ketika itu, di manalah Aku?  Kamu larut bersama bayangan dalam syurga, bersama bidadari dan bersandar di atas tilam-tilam yang sutera di bahagian dalamnya.!Kamu baca ayat yang menceritakan tentang neraka Jahannam, lalu kamu seolah-olah nampak berbagai-bagai azab di dalamnya. Saat itu, di manalah Aku untuk kamu fikirkan? Kamu baca ayat yang ceritakan kisah Adam, Nuh, Hud, Saleh, Musa,  Isa Alaihimussalam dan lain-lainnya. Aku suruh kamu tadabbur adalah untuk himpunkan hatimu buatku. Adapun mengektrak hukum daripada Al-Quran, ada waktu yang lai. Adapun malam adalah untuk kedudukan yang tinggi dan lebih tinggi!

Apa yang dinukilkan ini hanyalah sebahagian kecil daripada apa yang tersimpan dalam turath kesufian. Bagi yang ta'assub dengan ilmu tasawwuf, jangan jadikan alasan bahawa orang tak memahami ketinggian ilmu para tokoh sufi. Bahasa mereka tidak tergapai oleh akal biasa. Apa yang tersurat jangan didongengkan bahawa tersirat yang lain!


Jangan berlindung di balik wujdan, syatahat dan fana sang sufi. Jika boleh menulis berjela-jela, mana fananya. Apa yang tersemat di akal, itulah yang cuba diutarakan.


Sesetengah orang mengatakan Syeikh Abd Wahab Sya'rani itu, kitabnya dicemar anasir luar yang dimasukkan. Wallahu A'lam. Apakah Itu boleh diterima? Namun, ia perlu dibuktikan.

Kita boleh melihat contoh-contoh yang banyak bagaimana Syeikh Sufi mencipta kelebihan untuk zikir yang mereka cipta melebih bacaan Al-Quran. Syeikh Ahmad Tijani yang mengajarkan Solawat Fatih mengatakan bahawa solawatnya itu dibaca sekali lebih besar pahalanya 6 ribu kali daripada mana-mana zikir yang dibaca di muka bumi!

Rujuk juga deretan kalam kufrawi yang diungkapkan oleh tokoh-tokoh sanjungan dalam dunia Sufi seperti Abu Yazid Al-Bistami, Ibn Sab'in, Ibn 'Arabi dan lain-lainya. Semuanya menarik ummat daripada membaca Al-Quran dan mengangkat zikir ciptaan mereka untuk jadi amalan.

Jika mahu bertasawwuf, bersuluhlah dengan Al-Quran dan Hadis dan jadikan tokoh-tokoh awal bidang ini  sebagai rujukan. Bukan mutakkhirin yang bersimpang siur petunjuk dan jalan mereka!

MULIAKAN APA YANG DIMULIAKAN ALLAH

June 21, 2019

Ada seorang perempuan, namanya Khaulah bin Tsa'labah. Dia seorang sahabat nabi dari kalangan mukminat. Suaminya bernama Aus bin Somit. Khaulah itu telah datang bertemu Rasulullah SAw mengadu perihal suaminya yang telah menziharkannya. Bertitik tolak daripada aduan Khaulah itulah, Allah menurunkan wahyu memperakui bahawa aduan Khaulah itu didengar oleh Allah SWT (Rujuk Surah Al-Mujadilah: Ayat1)


Satu hari di zaman Khalifah Umar Al-Khattab, beliau telah disekat oleh Khaulah untuk mengutarakan beberapa teguran kepada Umar. Berdepan dengan Khaulah itu, Umar diam dan menunjukkan rasa hormat. Umar diam mendengar kata-kata Khaulah sehingga Khaulah selesai. Para sahabat Umar bertanya beliau tentang perlakuannya yang menunjukkan hormat dan takzim terhadap perkataan seorang perempuan tua bernama Khaulah itu. lantas Umar menjelaskan:


" Apakah patut aku tidak mahu mendengar perkataan seorang wanita yang kata-katanya didengar oleh Allah dari atas langit yang tinggi? Demi Allah, andainya aku perlu bersabar untuk mendengar perkataannya sehingga esok pagi, aku akan lakukan!".

Umar memuliakan bicara Khaulah kerana Khaulah pernah dapat kemuliaan apabila kata-katanya dapat perhatian Allah SWT. Orang yang dimuliakan Allah, tidak harus dihinakankan sama sekali. Inilah sikap yang ditunjukkan teladannya oleh Umar.

Lalu, mari kita lihat diri kita. Apakah kita mengamalkan adab penting ini dalam hidup kita? Allah berfirman dalam Al-Quran:

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ



" Sesungguhnya Kami telah muliakan anak Adam".


( Al-ISrak: 70)

Allah muliakan anak Adam. Semua manusia itu daripada keturunan Adam. Baik muslim atau kafir. Bangsawan atau hina dina. Miiskin atau kaya. Semuanya anak Adam. Namun , berapa ramai kalangan kita saling hina menghina antara saty sama lain. Mereka yang dimuliakan Tuhan, kita hinakan tanpa sebab yang membolehkannya. Hanya kerana dia bukan Islam, kita hina dia. Itu tidak boleh. Hanya kerana dia pengemis, orang miskin, tidak berpangkat dan keturunan biasa, kita hina dia. Itu tidak boleh.

Allah muliakan anak Adam. Kenapa kita tidak muliakan kerana kemuliaan yang Allah berikan itu? Kenapa kita tidak menjadi sikap Umar itu sebagai pantulan tingkah laku kita?

Ayuh! Insafi diri....mari kita peringatkan diri bahawa memuliakan Insan itu lambangkan kita muliakan Allah SWT.

(أه ) 'AH' ... BUKAN NAMA ALLAH

June 19, 2019

Mereka yang mengatakan bahawa "AH ( أه )" adalah salah satu antara nama Allah, lalu menjadikannya sebagai zikir adalah berdalilkan sebuah hadis maudhuk yang disebutkan dalam Musnad Al-Firdaus oleh Ad-Dailami dan Tarikh Qazwin oleh Ar-Rafi'e. Dalam Riwayat tersebut disebutkan bahawa satu hari Rasulullah masuk kepada A'isyah dan bersamanya ada seorang yang sedang sakit dan merintih. Ah...Ah...Ah  . Aisyah melarangnya daripada merintih lalu nabi bersabda:

دعوه يئن، فإن الأنين اسم من أسماء الله تعالى يستريح إليه العليل
Biarkan dia merintih, sesungguhnya rintihan "ah" itu adalah menyebut salah satu nama Allah yang boleh melegakan orang yang sakit.

Hadis ini dihukumkan maudhuk oleh Al-Hafiz  Ahmad Sodiq Al-Ghimari dalam "AlMughir Ala Al-Jami' As-Soghir" kerana pada sanadnya ada seorang rawi bernama Muhammad bin Ayyub bin Suwaid Ar-Ramli yang dianggap sebagai pendusta dan pereka hadis.

Al-Hafiz Al-Ghimari dalam kitabnya yang lain , Al-Mudawi Li 'Ilalil Manawi menyebutkan bahawa Muhamamd bin Ayyub ini telah disebutkan oleh Ibn Hibban bahawa tidak halal riwayat dan berhujjah dengan riwayatnya.

Golongan Ahli Tasaffuf yang mendakwa mereka atas jalan Syeikh Syazili mendakwa ia nama Allah dan menjadikannya sebagai zikir. Sebenarnya ia hanya bid'ah yang dibuat oleh sebagaian cabang  Tariqat Syaziliyyah di FAS.


Rujuk: Darulfatwa Australia

PUTARAN PERISTIWA AHZAB

May 31, 2019

Tafakkur Syawal

Bulan Syawal mengingatkan kita kepada kisah tentera Ahzab menyerang Kota Madinah. Pasukan Musyrikin Quraisy dengan sekutunya yang terdiri daripada kabilah-kabilah Arab serta Yahudi Bani Qairuzah telah mengepung Kota Madinah, sehingga menimbulkan kegerunan di kalangan orang Islam. Bukan sedikit ujian iman yang perlu dipasak kukuh dalam hati kaum Muslimin ketika itu. Namun, dengan pertolongan Allah, tentera Ahzab hancur dan pulang dengan kekalahan. Islam tetap teguh berdiri dan menang.

Peristiwa Ahzab jadi bahan renungan sejarah. Ummat Islam dalam berjuang akan sentiasa berhadapan dengan tentera ahzab.  Peristiwa di zaman nabi akan sentiasa menjadi cermin  dan ia menjadi bahan motivasi untuk mengukuhkan saf perjuangan.

Namun, dalam pergelutan politik sesama ummat Islam dewasa ini, wajarkah peristiwa Ahzab ini ini menjadi pantulan untuk mengarcakan diri pada posisi Nabi SAW serta kaum muslimin? Para pelakun politik perebutan kuasa yang ada pada hari ini amat berbeza dengan para mujahidin yang  yang bersama dengan nabi menghadapi serbuah tentera Ahzab. Selain persengketaan politik melibatkan sesama Islam, setiap yang berada dipentas politik dan menang, akan diganjari dengan elaun sebagai ahli parlimen atau ahli dewan undangan negeri. Kemudian bersama dalam dewan berbahas menentukan hala tuju negara.

Sangat sukar melekapkan tamsilan Ahzab pada salah satu pihak.  Kedua-dua pihak sedang berenggut untuk makan gaji sebagai YB.  Yang membezakan adalah keihklasan dan soal keikhlasan tidak dapat dibuktikan. Masing-masing mengaku ikhlas tetapi Allah yang maha tahu. 

Maka, sungguhpun persoalan Ahzab sebagai musuh ummat Islam akan menjadi roda sejarah ummat, untuk meletakkan peristiwa sengketa politik dalaman ummat Islam sebagai putaran peristiwa itu adalah tidak tepat dan takwilan yang tidak memuaskan.