Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Utara Online Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Themalaysianinsider Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

DAGING PARA ULAMA BERACUN.

May 25, 2014

Ibn 'Asakir (Meninggal tahun 571 H) telah menyebutkan dalam kitabnya "Tabyinu Kazbil Muftara" sebuah ibarat yang masyhur:

لحوم العلماء مسمومة

"Daging para ulama itu beracun".

Sepanjang sejarah, ramai ulama yang daging diratah oleh para pelahap. Bukanlah bermaksud mereka makan daging ulama itu. Sebaliknya ialah mereka mengumpati para ulama. Mengumpat adalah seperti makan daging orang yang telah mati sebagaimana dinyatakan dalam Al-Quran:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka kerena sebahagian dari prasangka itu dosa. Janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah mengumpat keji satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.
(Surah Al-Hujrat: Ayat 12)

Mengumpat orang-orang yang bukan ulama adalah seperti makan daging mayatnya. Maka, mengumpat para ulama, mengejinya dan menuduhnya sesat adalah seperti makan daging mayatnya yang beracun. Maksudnya, bahayanya lebih besar. Ini kerana, jika orang biasa yang bukan ulama diumpatkan, maka, ia hanyalah mencemarkan nama baik orang tersebut. Tetapi, jika ulama yang diumpatkan, ia mencemar nama baik syariat Islam yang dibawa oleh ulama tersebut.

Sebab itu, mengumpat ulama adalah seperti makan daging mayat yang beracun.

Jika ada orang yang suka menyesatkan ulama panutan ummat atau panutan sebahagian besar ummat ini, makan janganlah anda tumpang sekaki makan hidangan daging mayat beracun yang sedang diratahnya. Menjauhilah dia dan jauhilah kenduri makan mayat beracun itu. Anda tidak akan mendapat kesembuhan dari sakit anda dengan makan makanan beracun.

Sementara yang disebut ulama itu boleh dipecahkan kepada tiga golongan:

a) Ulama Millah- yang membela Islam biarpun menyongsang kehendak daulah dan kemahuan ummat.

b) Ulama Daulah-Yang membela daulah dan berfatwa demi kepentingan daulah.

c) Ulama ummah-Yang membela ummah dan mencari fatwa supaya ummat merasa puas dan sukakannya.

Ulama Millah, itulah yang dagingnya beracun.  Berhati-hatilah ketika memperkatakan mengenai mereka.

Bangkai 13 Mei

May 24, 2014

Setelah lebih tiga dekad
bangkai 13 Mei dikuburkan
mengapa masih mencari pusaranya,
untuk dibongkar menghidu busuknya?

Generasi yang mengusung kerandanya
membenamkan ia ke lahad sejarah
telah berkhilaf di mana nesannya
telah lupa di perkuburan mana
tiada kemboja tumbuh mewangi
tiada maqam bertulis pasti

Hanya cerita bersulam ceriti
mayatnya tersimpan di belukar semak
mungkin terbenam di tanah rata
mungkin karam di selat Melaka.

Generasi pasca merdeka
yang hanya mendengar lara tua
mengapa menggali kubur lama?
mencari bangkai 13 Mei
untuk apa?
buat menghidu busuknya?
jemukah sudah haruman bunga
semerbak di taman paduan bangsa.

anak muda berbangsa ungka
rimbun rendang rimba belantara
mengapa dahan dikekah patah?
mengapa direjang runtuh teduh?

Bangkai 13 Mei
telah lama dikuburkan nenda
di pusara tidak bernama
cunda masih membaca mantera
menyeru kembali ruh durja
cunda menyelongkar kota lama
mencari bangkai busuk luka.

Apa guna jadi manusia
baik hidup sebagai panda!

Apakah perkataan "celaka" satu jenayah?

May 22, 2014

Dalam masyarakat Melayu, mengatakan kalimah "celaka" kepada seseorang sangat dipantangi. Kepantangan itu samalah seperti makan babi. Sedangkan makan rasuah tidak pula dipantangi. Seteruk-teruk Melayu, peminum arak, penjudi dan penzina sekalipun, kalau bab makan babi, dia pantang sekali.

Maka, hati Melayu itu begitu sakit bila dikatakan "celaka". Sedangkan celaka itu tidaklah lebih enak didengar daripada bangsat, haramjadah atau haprak sekalipun. Tetapi, kerana jiwa Melayu sudah dilatih sensitif dengan kata" celaka", maka dirasakan kata itu sangat berat dan lebih berat dari gunung yang menghempap.

Kalau kita menala'ah Al-Quran sejenak, kata-kata "laknat" sebenarnya lebih berat dari celaka. Pun begitu, Allah melemparkan kata-kata itu kepada sejenis manusia yang disebut sebagai pendusta. Firman Allah dalam Al-Quran:

وَالْخَامِسَةُ أَنَّ لَعْنَةَ اللَّهِ عَلَيْهِ إِن كَانَ مِنَ الْكَاذِبِينَ

"Dan sumpah kali yang kelima ialah Laknat Allah ke atas orang yang bercakap dusta".
(Surah An-Nur: Ayat 7)

Orang yang menjadikan dusta sebagai makanannya, wajar dilaknat. Janji dimungkiri, bohong di sana disini dan cakap tidak serupa bikin, adalah wata-watak pendusta yang dilaknat. Jika seseorang itu rasa dirinya ditipu, dimungkiri, dipermainkan, lantas dia pun mengatakan "celakalah si pendusta itu", maka itu adalah panggilan yang wajar. Allah telah menyebutnya dan apakah Allah itu kasar dan biadab dalam berkata-kata?

Oleh itu, perkataan "celaka" bukanlah satu yang besar sehingga lupa perbuatan lain yang lebih besar. Ia seperti makan daging babi, tidak lebih berdosa daripada makan rasuah. Makan rasuah lebih besar kejinya daripada makan daging babi. Kalau makan daging babi, nak bertaubat, minta ampun kepada Allah sahaja. Tapi, kalau sudah makan rasuah, makan harta orang lain secara salah, apakah cukup bertaubat minta ampun kepada Allah? Dibasuh dengan air tanah sekali dan air bersih 6 kali, sucilah najis babi. Tetapi najis rasuah tidak akan bersih walau berendam dalam 7 lautan.

Maka, yang lebih dahsyat daripada kalimah "celaka" itu adalah penipuan, khianat dan pecah amanah.


DOSA PERINTIS

May 20, 2014


Tidak membunuh seorang manusia akan manusia lain pada hari ini melainkan dosa bunuhnya itu akan dikongsi bersama oleh Qabil yang membunuh Habil. Ini kerana Qabil telah merintis perbuatan bunuh. Justeru, pembunuhan berikutnya dalam sejarah manusia adalah dianggap menikut tauladan Qabil dan oleh itu Qabil mendapat dosa pencetus dosa.

Hal ini dinyatakan dalam sebuah hadis Rasulullah SAW:

لَا تُقْتَلُ نَفْسٌ ظُلْمًا إِلَّا كَانَ عَلَى ابْنِ آدَمَ الْأَوَّلِ كِفْلٌ مِنْ دَمِهَا لِأَنَّهُ أَوَّلُ مَنْ سَنَّ الْقَتْلَ

" Tidak dibunuh satu jiwa dengan zalim melainkan anak Adam yang pertama akan menanggung tumpah darahnya kerana dialah yang pertama mensunnahkan pembunuhan".

Kegilaan baru hari ini adalah tuduhan "iftira" yang dibuat oleh orang tertentu untuk menjatuhkan maruah seseorang. Beberapa lama dahulu, dunia laman sosial dikejutkan dengan laporan polis oleh seorang pelajar universiti yang mendakwa pensyarahnya yang agak terkenal sebagai mencabul kehormatannya dengan gangguan seksual. Tuduhan tersebut tentunya memalukan pensyarah tersebut. Ada kalangan yang melatah dan mempercayai laporan polis pelajar wanita terbabit.

Kemudian, entah berapa banyak lagi tuduhan seumpamanya bertebaran. Seorang personaliti TV Al-Hijrah juga terpalit dengan tuduhan yang mengaibkan maruahnya.

Kelmarin, tersebar pula "iftira" baru yang mengaibkan Ust. Azhar Idrus yang dikatakan sebagai mengajak pengadu (seorang gadis laman sosial FB) melakukan zina. Kini cerita dusta tanpa bukti menjalar membarah dalam masyarakat. Orang-orang terhormat sudah tidka selamat lagi.

Masihkah ingat ketika pertama kali negara digemparkan dengan tuduhan Liwat yang dilemparkan ke atas DS Anwar Ibrahim? Sejak itu, banyak sekali orang terhormat dalam masyarakat menjadi mangsa cemar nama baiknya. Cerita dusta tanpa bukti berbaur seks ditaburkan. Ketika hal tersebut terkena DS Anwar Ibrahim, sebahagian orang melihatnya sebagai masalah beliau dan seteru politiknya. Ada yang antara percaya dan tidak. Ada yang meminta suapaya beliau bermubahalah. Simpati kepadanya berbelah bagi.

Kini, mangsa yang menanggung aib sepertinya sudah mencecah pelbagai orang. Ahli agama, daie, ustaz, ustazah dan semuanya tidak selamat lagi. Entah esok, hal seperti itu akan terpalit kepadaku, kamu dan sesiapa sahaja!

Inilah yang malang buat pencetus pertama budaya ini dalam negara. Orang yang telah merintis cerita dusta dengan mengaibkaan seseorang dengan tuduhan liwat, zina dan seumpamanya akan memikul beban dosa perintis bagi setiap jenayah qazaf yang dibuat kemudiannya. Tidak membuat dosa "iftira" oleh seorang rakyat Malaysia melainkan dosanya akan dikongsi oleh perintisnya.

Sebab itu, berwaspadalah, jangan merintis dosa. Padamkan dosa dengan taubat dan perbetulkan sedaya mungkin agar ia tidak menjadi teladan buat orang lain. Jika tidak, bawalah gumpalan dosa yang bertambah itu ke akhiratmu.