Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Utara Online Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Themalaysianinsider Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Sukarelawan kiriman Tuhan.

January 7, 2015

 
 
 Saya terharu dan bangga dengan sikap prihatin rakyat Malaysia, khasnya yang mengirimkan misi bantuan ke negeri yang dilanyak banjir, khasnya Kelantan. Saya berada sehari di Manik Urai dalam misi mengirimkan sumbangan dan juga bersama pasukan Ops Cuci. Saya lihat para sukarelawan bekerja keras membersihkan rumah-rumah penduduk dari timbunan lumpur dan mengeluarkan barang yang rosak dalam rumah. Mereka adalah dari pasukan yang pelbagai seperti Unit Amal, Yayasan dan NGO yang bermacam-macam.


Sesungguhnya kerja memulihkan rumah penduduk selepas banjir adalah kerja besar yang menguras kudrat. Namun, para sukarelawan yang bekerja tanpa pamrih, mereka bagaikan bangsa malaikat yang turun dari langit buat membantu mangsa. Aku mengalirkan air mata mengenangkan budi baik mereka.

Rakyat Kelantan patut tersedu-sedu melihat kesungguhan dan komitmen sukarelawan yang membantu memulihkan negeri mereka. Inilah semangat kemanusiaan yang ditunjukkan dan tiada galang gantinya.





Dalam perjalanan pergi dan balik, saya melihat jejeran lori dan pacuan empat roda melalui Lebuhraya Pantai Timur Grik-Jeli masuk dan keluar dari Kelantan. Mereka membawa muatan yang sarat ke Kelantan dan kembali kosong. Mungkin akan datang lagi mengangkut segala khazanah yang dikumpulkan untuk disampaikan kepada mangsa banjir.

Kuala Krai menjadi penempatan yang musnah tidak kurang dari kemusnahan bumi Syria yang dibom soldadu Nusairiah. Membangunkan semula Kuala Krai akan makan jutaan ringgit. Tapi, berkat para sukarelawan, aku percaya Kuala Krai akan pulih dalam masa yang singkat. Banjir datang secara ajaib, kebangkitan para sukarelawan juga menakjubkan.

Tempat-tempat lain juga mengalami nasib yang serupa. Ada rumah musnah total. Ada yang masih tersergam tapi rosak isi di dalamnya. Rakyat Kelantan memang tabah. Mereka tahan diuji.

Sekarang para sukarelawan sedang bercempera di Kelantan. Yang sedang masuk berduyun-duyun dari segenap negeri. Yang pulang berganti yang lain. Tahniah buat para sukarelawan. Anda adalah kiriman Tuhan.Berbahagialah kerana dipilih menjadi soldadu yang dihantar Tuhan.

Mengenang almarhum Ust Fadzil Noor

December 30, 2014


Ketika dia berpencak bestari
di pentas politik pertiwi
dipanggil kembali
kami sukar cari ganti.

Ketika ini
aku baru mengerti
betapa rugi
kehilangan orang bestari
sepertinya sukar ditemui.

Buah pencaknya bestari
yang ditanamnya
kita makan kita nikmati
beberapa musim silih berganti
sehingga kini
mula tandus kemarau
buah kurang menjadi
yang ada pahit sekali.

أثل خمط وشيء من سدر قليل

Maafkan aku
kerana mengenang yang lepas
saat kita mula mengunyah kepahitan
bertanya bingung
tentang erti sebuah kebestarian
di sebuah pentas warisan
bernama politik gerakan Islam.

Kebun Saba' yang subur
Kini mula gersang tandus

Bestari makin hilang
diganti ananiyyah dan kepongahan
tuding kemarahan berbaur prasangka
kian merajalela
kabus dunggu
menyerkup.

Aku teringat
almarhum Ust Fadzil Noor
yang berpencak bestari
sehingga kita bergerak lestari
dua penggal berganti.

Alpa sang 'ubbad.

November 22, 2014


Khabarnya GST akan dihempapkan
ke pundak rakyat bawahanan
mulai tahun depan.


Disember menjelang
Subsidi minyak akan hilang
biar rakyat sendiri berjuang
kerajaan tak mahu tanggung lagi walau sekupang.

Jangan bertanya kenapa teganya mereka yang berkuasa
tanyalah mengapa alpanya yang menjadi mangsa!




 " Usah bertanya kenapa para taghut berbuat durja,
Tanyalah mengapa para abid bersujud cuma".

Menyampaikan kuliah jalan menancap istiqamah.

November 13, 2014

Kali ini, saya ingin membawa saudara-saudari merenung sepotong ayat firman Allah dalam surah Fussilat, ayat 30:


إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ

Ertinya: Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" Kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang Telah dijanjikan Allah kepadamu".

Dalam ayat ini, Allah mengisyaratkan tentang "berkata" iaitu perkataan " Tuhan kami adalah Allah!". Dengan berkata demikian, ia akan menancap dalam hati dan kemudian akan menambahkan istiqamah si pengucapnya dalam keyakinan ketauhidannya.

Maka, percakapan itu penting. Melalui percakapan, seseorang akan meluruskan hatinya. Ratib tahlil itu diucapkan berkali-kali untuk menancapkan ia dalam hati. Jika seseorang itu banyak bercakap agama, maka hatinya akan terarah kepada agama.

Inilah sebab mengapa amal zahir itu penting. Memang Allah melihat kepada hati seseorang dan bukan kepada zahirnya. Namun, untuk mencapai hati yang lurus dan diterima Allah, hati memerlukan sokongan dan dokongan daripada amal zahir.

Berkaitan dengan pentingnya bercakap ini, saya menasihatkan sahabat-sahabat yang ingin menancapkan ilmu agama dalam dirinya, tidak cukup dengan membaca coretan agama di FB dan buku-buku sahaja. Pada saat yang sesuai, luahkan ia. Sebab itu, para ustaz dan ulama, perlu punya masa untuk menyampaikan kuliah dan syarahan agama di mana-mana sahaja. Ia bukan semata-mata untuk menyampaikan ta'lim kepada masyarakat, tetapi juga untuk menancapkan istiqamah ilmu itu dalam diri.

Kalau keyakinan kepada Allah itu perlu diungkapkan dan diluahkan, maka demikianlah ilmu yang bersemadi dalam dada kita. Ia perlu dibicarakan. Dengan cara demikian, ilmu itu akan kekal (istiqamah) dalam dada. ia akan segar bugar sebagaimana layaknya watak sebuah kalimah yang disebut istiqamah.

Kerana itu, saya memilih untuk menyampaikan kuliah di masjid atau surau maupun bercakap dalam usrah dan tidak mahu berdiam di rumah. Miski di daerah ini ramai sekali pakar dan ilmuan hebat, saya menyelit di celah semarak mereka. Demi menjadikan diri kerdil ini istiqamah dalam agama melalui penyampaian kuliah, tazkirah dan seumpamanya.