Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Utara Online Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Themalaysianinsider Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Onar Aladdul Khisom

April 20, 2014

Ada orang mengenangkan kembali perkataan Karpal Singh ketika menolak hukum hudud yang pertama kalinya dulu dikanunkan, di zaman TG Nik Abd Aziz. Enekmen berkenaan Hukum Hudud tersebut gagal dilaksanakan kerana masalah teknikal yang dikatakan berkaitan dengan perlembagaan dan kuasa kerajaan persekutuan. Karpal Singh adalah antara tokoh politik dan ahli perundangan yang membantah hukum hudud dan berkata "langkah mayat saya" sebelum melaksanakan hukum hudud.

Penentangan Karpal Singh terhadap hukum hudud adalah normal dan tidak luar biasa. Ia tidak merenggut hati para pencinta hukum hudud yang telah berhempas pulas mahu ia dilaksanakan di Kelantan. Ini kerana karpal Singh adalah seorang bukan Islam dan pula bantahannya bukan penentu kepada keputusan untuk melaksanakannya atau tidak.

Kata-kata Karpal Singh tersebut selalu didendangkan oleh musuh politiknya dan masih berbunyi walaupun setelah beliau menjadi mendiang baru-maru ini. Ironinya, ada orang yang merasa lega dengan kematiannya. Seolah-olah, dengan ketiadaanya, hukum hudud pun dapat ditegakkan di Kelantan.

Sambil memberi semangat agar kerajaan Kelantan meneruskan agenda hudud tersebut, pujian dilonjak kepada kerajaan persekutuan yang diyakini tidak menghalang. Usaha gigih kerajaan Kelantan mahu merealisasikannya diterjemahkan sebagai kecintaan kepada hukum Allah oleh kerajaan Persekutuan. Aneh sungguh cara berfikir orang yang boleh berfikir sedemikian!

Ada 12 negeri lagi dalam persekutuan yang tidak pernah berusaha pun meluluskan undang-undang hudud dalam dewan undangan negeri. Malah ada negeri yang sudah menyatakan sikap melalui DUN bahawa undang-undang hudud tidak akan dilaksanakan di negeri itu. Hal tersebut tidak pula difahami sebagai kebencian kepada hukum Allah.

Seluruh rakyat perlu mencermati polimik hukum hudud di tanah sekangkang kera anugerah Allah buat kita rakyat Malaysia ini. Sebenarnya, siapa yang paling sengit menentang tegaknya hukum Allah di bumi Malaysia? Sesiapa yang selama ini menuduh Karpal Singh sebagai penghalang utama, ketahuilah bahawa beliau telah tiada. Siapa yang menghalang lagi sesudahnya?

Sesungguhnya penghalangnya itu adalah "Aladdul Khisom".


وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يُعْجِبُكَ قَوْلُهُ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيُشْهِدُ اللَّهَ عَلَى مَا فِي قَلْبِهِ وَهُوَ أَلَدُّ الْخِصَامِ

Dan di antara manusia ada orang yang ucapannya tentang kehidupan dunia menarik hatimu, dan dipersaksikannya kepada Allah (atas kebenaran) isi hatinya, padahal ia adalah penentang yang paling keras.
(Surah Al-Baqarah: 204)

IKHWANUL MUSLIMUN: JEMAAH YANG SERING DIFITNAH.

April 5, 2014

 
Banyak orang mengkritik Jemaah Ikhwanul Muslimin. Tidak cukup dengan kezaliman yang dilakukan dengan kuasa besi yang ada di tangan taghut yang berkuasa, ditambah pula dengan kezaliman lidah manusia yang mencela. Manusia yang dicontohi perjuangannya oleh berjuta manusia, diperkecilkan apa yang telah dibuatnya. Hasan Al-Banna, Sayyid Qutub dan lain-lain mursyid Ikhwanul muslimin ditajrihkan hatta ke peringkat akidah mereka. Para ulama yang bergayut di gerbang istana penguasa serata dunia, tanpa silu melebelkan mereka sebagai khawarij ummat ini.

Sebuah jemaah yang melandasi kebenaran, akan berdepan dengan siksaan dan celaan. Bersamaan dengan siksaan dan celaan itu, para jundinya akan sentiasa berkembang biak dan tidak akan menjadi "raibul manun". Perjuangan mereka akan tetap lestari miskipun banyak perjuangan lain yang telah karam di lautan masa.

Itulah Ikhwanul Muslimun yang diberkati. Sangat banyak orang mengambil ilmu perjuangan dari para pendekarnya. Sangat banyak pengajaran yang dunia pelajari dari mehnah tribulasi yang dihadapi oleh pemimpin dan pengikutnya.

Ada kalangan tertentu yang menjatuhkan hukuman ke atas para Ikhwanul Muslimun hanya berdasarkan qaul seorang syeikh. Didorong oleh keta'asuban kepada syeikh, kata-katanya dijadikan sabda yang tidak boleh dibangkangi. Pada saat Dr. Ali Jumu'ah, mufti negara Mesir, menghalalkan darah para penentang inqilab yang berkumpul di dataran Rab'aah, Mesir, murid-muridnya yang ta'asub menjunjung titah duli tuanku atas fatwanya.

Kesalahan jemaah Ikhwan dicari dan didendangkan. Antaranya, dikatakan jema'ah Ikhwanul Muslimin banyak pengikut berfahaman Salafi dan Wahabi. Maka, memang layaklahlah mufti Mesir itu menghalalkan darah mereka. Kerana ta'asub aliran dan manhaj, ia membawa kepada hilangnya simpati buat jemaah perjuangan seperti Ikhwanul Muslimin. Demikian, kerana ta'aub syeikh, diri dikerdilkan untuk mempertikaikan fatwa janggal seorang syeikh.

"Dia syeikh besar lagi banyak ilmu, siapalah kita untuk mempertikainya?". Inilah yang didoktrinkan dalam minda pengikut yang ta'asub.

Apakah gesaan menghormati guru oleh Islam menghendaki kita hilang daya berfikir dan hanya menerima sahaja perkataan syeikh?

Jika demikian, patutlah ummat ini dibencanakan dengan kritikan melampau oleh Kasim Ahmad yang mengatakan ada sistem kepadrian dalam keulamaan Islam.

Kalau kita perlu ta'asub kepada seorang tokoh, tentu kaum bani Israil boleh ta'asub kepada Bal'am bin Ba'ura yang cuba mencabar otoriti kenabian nabi Musa a.s. Kita hanya boleh ta'asub dengan kebenaran dan kebenaran itu hanya mutlak besama Allah dan Rasulnya. Mungkin dikatakan hanya ulama yang mengetahui kebenaran Allah dan Rasul. Kita tidak tahu.

Memang, tetapi bukan di tangan seorang ulama. Sebab itu ada khilaf kalangan ulama. Namun, bukan semua khilaf patut diterima dan diraikan. Bukan semua khilaf dikatakan rahmat. Hanya khilaf ulama yang bergerak atas landasan disiplin ilmu sahaja yang kita patut akur. Kalau semua khilaf kita raikan, maka janganlah marah kemunculan khilaf ajaran sesat yang dibawa oleh masyayikh ajaran sesat yang bertebaran di alam ini.

Pada saat bertembung antara sikap seorang ulama dengan sikap sebuah jemaah, maka di pihak mana kita mahu letakkan kepercayaan. Kemampuan akal manusia seorang kerap dipengaruhi oleh persekitarannya, tetapi akal sebuah jemaah dipandu oleh sejumlah besar anggotanya yang berjuang. Allah bersama dengan jemaah.

Insya Allah, Allah bersama dengan Ikhwanul Muslimun!

Bertasbihlah kepada Allah ketika mahu berdiri.

April 2, 2014

(Ekstrak Daurah 525)

Mengucapkan tasbih kepada Allah merupakan sarana zikir yang warid dalam nas. Sesungguhnya nas yang jelas telah cukup banyak untuk diamalkan dan kita tidak lagi memerlukan zikir yang lain selain yang disebut untuk meletakkan diri sebagai kelompok "Az-Zakirin". Dalam dunia penuh fitnah ini, ramai orang dibeban derita kegelisahan hati sehingga mencari penawar buat mengubat hati yang sakit.

Sayangnya, dalam usaha mencari penawar, ramai yang mengambil penawar yang salah dan ada pula yang menemui penawar yang betul tetapi salah peraturan termasuk berlebihan dalam dosnya.

Sesungguhnya, sarana zikir yang warid dalam Quran maupun hadis telah cukup sehinggakan kita tidak perlu lagi berpaling kepada sarana zikir lain yang ditawarkan. Tiada orang yang cukup mengerti keperluan jiwa manusia melainkan Allah SWT dan Rasulnya yang diberi bimbingan wahyu.

Di antara yang disarankan Allah kepada kita adalah bertasbih ketika mahu bangun berdiri.Saranan ini disebutkan menerusi firman Allah SWT dalam surah At-Thur, ayat 48:

وَاصْبِرْ لِحُكْمِ رَبِّكَ فَإِنَّكَ بِأَعْيُنِنَا ۖ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ حِينَ تَقُومُ

Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan kami, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu ketika kamu bangun berdiri.
(Surah At-Thur: Ayat 48)

Ketika hendak bangun itu ditafsirkan oleh kalangan mufassirin kepada dua pengertian:

1) Ketika hendak bangun meninggalkan satu-satu majlis- Pendapat Ibn Mas'ud, Atha', Said bin Jubair, Sufyan As-Thauri, Aun bin Malik dan Abu Al-Ahwas.

Nabi SAW telah bersabda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh At-Tirmizi daripada Abu Hurairah:

من جلس في مجلس فكثر فيه لغطه فقال قبل أن يقوم من مجلسه: سبحانك اللهم وبحمدك أشهد أن لا إله إلا أنت أستغفرك وأتوب إليك إلا غفر له ما كان في مجلسه ذلك

" Sesiapa yang duduk dalam sesuatu majlis, lalu banyak kesalahannya dalam bicara, maka sebelum bangun dari majlis itu dia berkata:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ ، أَشْهَدُ أَنْ لا إِلهَ إِلَّا أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتْوبُ إِلَيْكَ

Maka Allah akan mengampunkan kesalahan apa yang dilakukan dalam majlis tersebut".

Bacaan tersebut dinamakan "tasbih kaffarah".

Apa disebut majlis, ia tidak hanya majlis yang diadakan secara formal. Sepatutnya, ketika makan dikedai kopi, berborak-borak bersama teman-teman, ketika hendak berpisah, lebih aula ditamatkan dengan bacaan tasbih kaffarah. Majlis tidak formal seumpama demikian lebih banyak terjerumus ke dalam "ghalat".

2) Ketika hendak bangun untuk solat-Pendapat Muhammad bin Ka'ab, Ad-Dhahak dan Ar-Rabi'.

Sabda nabi SAW:

من تعار في الليل فقال لا إله إلا الله وحده لا شريك له له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير والحمد لله وسبحان الله والله أكبر ولا حول ولا قوة إلا بالله ثم قال اللهم اغفر لي أودعا استجيب له فإن توضأ وصلى قبلت صلاته

Barangsiapa terbangun pada malam hari lalu mengucapkan: Tidak ada Tuhan yang disembah kecuali Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan untuk-Nya segala pujian, dan Dia berkuasa atas segala sesuatu. Segala puji bagi Allah, Maha Suci Allah, Tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Allah Maha Besar. Dan tidak ada daya serta kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah. Kemudian diucapkan: “Ya Allah ampunilah aku” atau dia berdoa nescaya akan dimakbulkan untuknya. Apabila dia berwuduk nescaya diterima solatnya.
(Hadis Riwayat Bukhari)

Semoga kita dapat mengamalkan sarana zikir setika mahu bangun tersebut. Mengamalkan apa yang warid cukup meyakinkan. Percaya dan yakinlah bahawa anda akan memanjat tangga muqarrabin melalui bimbingan ayat quran dan hadis, sementelahan lagi jika anda mendapat guru terbaik, menjunjung amanah Rasulullah SAW, yang membekalkan anda dengan sumber tersebut.




Raibul Manun

April 1, 2014

(Menela'ah sebuah kata)

أَمْ يَقُولُونَ شَاعِرٌ نَتَرَبَّصُ بِهِ رَيْبَ الْمَنُونِ

" Bahkan mereka mengatakan Muhammad itu hanyalah seorang penyair yang kami ternanti-ternanti saat kebinasaanya".
(Surah At-Thur:Ayat 30)

Perjuangan nabi Muhammad SAW berdepan dengan tohmahan yang pelbagai. Nabi digelar sebagai Kahin, orang gila, ahli sihir dan juga penyair. Semua posisi itu, dalam masyarakat tidak akan lestari kerana akan tiba masanya akan karam dalam putaran masa. Sudah berapa banyak dalam sejarah, orang yang tampil dengan kebolehan luar biasanya, sedangkan dia hanyalah seorang kahin, si gila, penyihir atau penyair. Lantas, lambat laun dia pun lenyap sirna dalam lipatan sejarah. Dia dilupakan dan ajarannya pun mati bersamanya.

Lalu, atas andaian yang sama, kalangan musyrikin Makkah mengatakan kesudahan nabi Muhammad juga demikian. Kelak, nabi Muhammad itu akan lenyap dalam Raibul Manun.

Raibul manun bermaksud rentetan peristiwa yang berkesudahan dengan kematian. Seseorang yang lenyap dari dunia bersama kematiannya, dikatakankan Raibul manun. Pada sangkaan orang-orang kafir, perjalanan hidup nabi Muhammad SAW juga seperti penyair-penyair hebat mereka, antaranya Zuhair Ibn Sulma dan Nabighah Az-Zubyani yang gah nama mereka masa hidup mereka tetapi kemudiannya mati bergalang tanah. Hasil karya syair mereka menjadi tinggalan sejarah. Nasihat-nasihat mereka hanya jadi lagu-lagu syair yang hanya buat penyedap telinga.

Itulah Raibul Manun.

Namun, mereka lupa bahawa perjuangan Islam bukan Raibul Manun. Perjuangan Islam bukan lapuk di zaman. Sesudah Rasulullah wafat, akan sentiasa ada para pejuang yang akan menerusnya. Demikian, betapa banyak para pejuang penerus dakwah nabi SAW itu dibunuh, perjuangan nabi tidak akan mati. Ini kerana perjuangan Islam bukanlah Raibul Manun.

Perjuangan selain Islam itulah Raibul Manun. Mungkin ia hebat dan masyhur pada satu tahap masa, bila sampai waktunya ia akan lenyap dan berkubur tanpa nesan. Lihat sahaja apa nasib ideologi ciptaan manusia. Komunisme, sosialisme, nazisme, darwinisme dan lain-lain lagi, semuanya menjadi mangsa Raibul manun.

Sebab itu, betapa banyak pun darah Ikhwanul Muslimin yang tumpah, api perjuangan mereka tidak padam. 529 orang dihukum bunuh oleh mahkamah durjana Mesir, ia tidak akan menguburkan perjuangan warisan yang dipetik dari bingkisan Rasulullah. Sebelumnya telah pun banyak yang dibunuh ataui dilenyapkan tiada khabar berita, namun, tsabat para ikhwan di Mesir tidak pernah lumpuh.

Firaun telah menjadi Raibul Manun. Jamal, Anwar Saadat dan terbaru Mubarak adalah para Raibul Manun yang bakal lenyap dan tidak mewariskan sebarang nama mulia. Namun, nabi Musa, Hasan Al-Banna, Sayyid Qutub, Hasan Hudaibi dan para pemimpin hebat sesudah mereka, mereka tidak ditelah oleh pengaruh Raibul Manun.

As-Sisi boleh mendabik dada hari ini. Dia bakal menjadi Raibul Banun. Sesiapun yang menentang Allah akan menjadi Raibul Manun!

Fahamkah anda apa itu Raibul Manun?