Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utara Online Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

MENCOTENG HIKAYAT

May 5, 2016

Diceritakan oleh para penghikayat.

Pada satu ketika,Syeikh Ahmad Ar-Rifai telah menziarahi kubur nabi SAW di Madinah lalu di sisi kubur baginda , beliau berbicara sepotong kalam Syair:
 

إن قيل زرتم بما رجعتم يا أشرف الرسل ما نقول

" Jika ditanya kamu telah ziarah kubur nabi, apa yang kamu bawa pulang...Apakah akan kukatakan wahai Rasul termulia?

Lalu tiba-tiba kedengaran suara dari kubur nabi SAW, Rasulullah menjawab:

قولوا رجعنا بكل خير واجتمع الفرع والأصول

"Kamu pulang membawa kebaikan yang banyak...Dan telah berhimpun bersama keturunan dan leluhur"

Kemudian, diceritakan bahawa Syeikh Ahmad Rifa'i bersyair lagi:

فامدد يمينك كي تحظى بها شفتي

" Maka hulurkan tangan kananmu agar dua bibirku mendapat keberuntungan dengan menciumnya".

Lalu keluarlah tangan baginda Rasulullah SAW dari dalam kubur dan disalami serta dicium oleh Syeikh Ahmad Rifa'i. Menurut Sayyid Muhammad Abul Huda As-Soyadi dalam kitabnya Qiladah Al-Jawahir, peristiwa itu disaksikan oleh 90 ribu orang yang hadir bersama termasuk Syeikh Abdul Qadir Jailani.

Inilah di antara cerita ajaib yang dirwayatkan oleh kalangan yang menisbahkan diri sebagai ahli Sufi. Cerita ini juga turut dihikayatkan oleh penceramah-penceramah kita atas nama karamat para wali. Tanpa mahu merendahkan kemuliaan Syeikh Ahmad Ar-Rifai yang disebutkan dengan sebutan mulia oleh para ahli sejarah Islam seperti Az-Zahabi, Ibn Kathir, Ibn Khalikan serta lainnya, cerita tersebut sangat pelik dan cacat dalam banyak aspek.

Cerita itu adalah rekaan para pentaksub kepada Syeikh Ahmad Ar-Rifa'i (Qaddasallahu Ruhahu). Antara alasannya adalah kerana dalam cerita ini digambarkan bahawa nabi bersyair sedangkan nabi tidak pernah mengungkapkan bait syair semasa hayatnya. Dalam sebuah hadis daripada Aisyah dan diriwayatkan oleh Ahmad, Baihaqi, Toyalisi dan lain-lain, beliau menyatakan bahawa:

كان الشعر أبغض الحديث إليه

"Syair merupakan bicara yang paling tidak disukai oleh Rasulullah SAW".

Bagaimana pula Rasulullah boleh berbahasa Syair dengan Ahmad Ar-Rifa'i sedangkan semasa hayat baginda, tidak pula baginda berbual dengan irama syair atau sajak dengan sahabatnya? Sementelahan ungkapan syair itu , jika dinilai oleh para ahli dalam bahasa Arab, akan mendapati ada "lahn' dan "syaz". Kelihatannya syair itu dikarang oleh orang yang lemah dari aspek bahasa.

Selain itu, catatan bahawa peristiwa itu disaksikan oleh 90 ribu orang saksi yang hadir bersama, juga adalah satu yang berlebih-lebihan. Kapasiti Masjid Nabawi, lebih-lebih lagi pada zaman tersebut, tidak mampu menampung sejumlah itu. Kalau pun dapat sejumlah itu, sudah tentu akan bersesak dan berhimpit dan tentunya tidak semua dapat melihat keajaiban itu. Ironinya, cerita nabi keluarkan tangan dan bersalam dengannya itu tidak masyhur dan tidak diriwayatkan secara meluas di kalangan ulama. Kalau 90 ribu menyaksikannya, tentulah kita akan mendapat cerita itu dalam bayak riwayat serta karya para ulama.

Maka, selain Syiah yang suka mengada-adakan cerita kehebatan para imam maksum mereka, kalangan melampau daripada ahli tasawwuf juga mengambil jalan yang sama. Banyak cerita ajaib mengenai syeikh direka dan ditokok tambah. Sedangkan tentang nabi SAW pun ada cubaan " memaudhu'kan", apatah lagi para ulama dan auliya selepasnya. Mujurlah nabi SAW dipagari dengan ketat oleh ilmu periwayatan hadis, maka kecederaan pada keperibadian nabi dapat dikurangkan. Tetapi, tokoh-tokoh besar dalam sejarah Islam, tidak dapat dikawal tuntas oleh ilmu periwayatan. Maka cerita bohong dan dusta berlegar-legar.

Tinggal lagi kita berfikir sebelum menelan cerita. Jangan asal berkilau disangka permata!

ABU DHAM DHAM

March 23, 2016


عَنْ أَنَسٍ رضي الله عنه، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ((أَيَعْجِزُ أَحَدُكُمْ أَنْ يَكُونَ كَأَبِي ضَمْضَمٍ؟))، قَالُوا: مَنْ أَبُو ضَمْضَمٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: ((كَانَ إِذَا أَصْبَحَ قَالَ: اللَّهُمَّ إِنِّي قَدْ وَهَبْتُ نَفْسِي وَعِرْضِي لَكَ، فَلَا يَشْتُمُ مَنْ شَتَمَهُ، وَلَا يَظْلِمُ مَنْ ظَلَمَهُ، وَلَا يَضْرِبُ مَنْ ضَرَبَهُ)).

Daripada Anas r.a bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: Apakah kamu tidak mampu meniru Abu Dham Dham? Mereka( Sahabat) bertanya:Siaakah Abu Dham Dham itu Ya Rasulullah? Baginda menjawab: Sesungguhnya dia, apabila bangun pagi, dia berdoa: Ya Allahsesungguhnya aku telah serahkan diriku dan kehormatanku kepadamu. Maka aku tidak akan  mencela orang yang mencelaku, tidak akan menzalimi orang yang menzalimiku dan tidak akan memukul orang yang memukulku".
( Riwayat Ibn Sunni dalam Amal Al-Yaum Walailah dengan sanad yang daif) 

Para ulama hadis berkhilaf tentang siapakah Abu Dham Dham. Ada yang mengatakan beliau adalah seorang sahabat Rasulullah dan ada yang mengatakan beliau adalah seseorang yang hidup pada zaman sebelumnya Rasulullah SAW.

Namun, apa yang penting daripada mesej hadis ini ialah, kemiskinan bukan alasan untuk tidak bersedekah. Watak bernama Abu Dham Dham ini tidak punya apa-apa tetapi beliau tetap bersedekah dengan cara dan kemampuan yang dia ada iaitu maruah dan kehormatan dirinya. Dia mengambil jalan mengalah walaupun dengan mengalah itu orang akan memandang rendah dan hina kepadanya. Biarlah dirinya diperlekehkan samada melalui tutur bicara orang atau kezaliman tangan orang, dia bersabar dan menganggap kemaafannya adalah sebagai sedekah.

Kalau demikian cara sedekah, tentulah ramai yang mampu lakukan. Bahkan semua orang holeh lakukannya. Maka nama melontarkan pertanyaan: Apakah begitupun kamu tiudak mampu lakukan? Itulah cara sedekah yang tidak memerlukan matabenda dan wang ringgit. Ia adalah sedekah yang maknawi dan abstrak!

Muhammad Bin Al-Qasim, pembuka wilayah Sind dan India.

March 22, 2016

Muhammad bin Al-Qasim adalah anak saudara kepada Hajjaj bin Yusuf As-Tsaqafi. Sungguhpun sejarah hidup Hajjaj bin Yusuf As-Tsaqafi berlumuran dengan riwayat berdarah, beliau telah memacakkan jasa yang bukan sedikit untuk kemuliaan Islam di persada alam. Atas pilihannya, Muhammad bin Al-Qasim dilantik mengetuai misi membuka wilayah Sind dan India. Padahal usia Muhammad bin Al-Qasim di kala itu baru menginjak 17 tahun.

Dengan semangat yang berkobar-kobar, keberanian yang jitu serta keikhlasan fi sabilillah, Muhammad bin Al-Qasim membawa tentera Islam menerjah ke wilayah Sind hingga India. Raja-raja hebat di tanah India waktu itu kalah di tanganya. Dengan kesantunan yang tinggi, ramai warga memilih untuk menjadi muslim.

Sesungguhnya keislaman di bumi Sind dan India adalah jasa Muhammad bin Al-Qasim. Bila demikian, ia bersangkut pula dengan jasa Hajjaj bin Yusuf As-Tsaqafi yang mentauliahkan Muhammad bin Al-Qasim untuk tugasan itu. Masing-masing mencicip pahala bagi jasanya, sementara dosa dan kezaliman yang dilakukan, Allah maha pengampun. 

Selepas Al-Walid bin Abdul Malik meninggal, jawatan khalifah diambil alih oleh adiknya Sulaiman bin Abdul Malik. Sulaiman punya rasa terkilan dengan Hajjaj bin Yusuf As-Tsaqafi kerana pada ketika Al-Walid berura-ura untuk melucutkannya dari posisi putera mahkota dan menggantikannya dengan Abdul Aziz bin Al-Walid (Bapa umar bin Abdul Aziz), Hajjaj bin Yusuf menyokong cadangan itu. Kerana itu, dia menyimpan dendam kepada Hajjaj. 

Apabila dia dilantik sebagai Khalifah, dia menyimpan kebencian itu terhadap Hajjaj. Namun, Hajjaj telah dijemput Allah sebelum dendamnya menyentuh Hajjaj. Beliau melantik seorang musuh Hajjaj bernama Saleh bin Abdul Rahman sebagai Gabenor Iraq. Saleh bin Abdul Rahman marahkan Hajjaj kerana saudaranya pernah dibunuh Hajjaj. 

Tidak dapat membalas ke atas Hajjaj, dia mencari siapa yang paling dekat dengan Hajjaj. Tidak lain ialah Muhammad bin Al-Qasim. Soleh bin Abdul Rahman memecat Muhamad bin Al-Qasim daripada penguasa wilayah Sind dan India, lalu digantikan dengan Orang pilihannya iaitu Yazid bin Abi Kabsyah.  Yazid bin Kabsyah diperintahkan menangkap Muhammad bin Al-Qasim dihantar ke Iraq sebagai tawanan. 

Muhammad bin Al-Qasim, walau sangat berpengaruh di wilayah Sind dan India serta disayangi rakyatnya, dia patuh dengan arahan dan merelakan dirinnya ditawan di hantar ke Iraq untuk dihakimi oleh Soleh bin Abd Rahman. Namun, dia dipenjarakan di Wasit, dalam wilayah Iraq, disiksa hingga mati dalam penjara.

Berakhir riwayat pahlawan yang berjasa itu. Namanya ditinggal harum dan disebut dengan pujian. Dia memang telah dibunuh tetapi dia terus hidup hingga hari ini. Mereka yang membunuhnya mungkin rasa puas dan menang, tetapi sebenarnya mereka telah mati terlebih dahulu daripada yang dibunuh itu. 

Barangkali, mereka sangka kekuasaan boleh buatkan mereka kekal, tetapi mereka telah mati sebelum masanya. Nama penzalim dilupakan sedangkan nama pahlawan berjasa abadi sehingga akhir zaman.


Abdul Malik bin Umar bin Abdul Aziz

Putera Umar bin Abd Aziz bernama Abdul Malik. Kendati usianya masih muda remaja, catatan ahli sirah menyebutkan kesolehannya dan wawasan takwanya dalam pemerintahan bapanya. Hari ini orang menyanjung Umar bin Abdul Aziz kerana pemerintahannya yang menjadi contoh. Namun, ramai orang yang tidak tahu bahawa di belakangnya ada seorang remaja yang merupakan anaknya betrtindak sebagai wazir baginya. Memang begitulah ragam hidup. Orang menyanjung sultan tetapi tidak menyebut wazirnya. 
Dalam keadaan tertentu, Umar Bin Abdul Aziz menyifatkan anaknya itu lebih faqih daripadanya dan jika Abdul malik itu bukan anaknya, tentulah dia lebih layak menjabat sebagai khalifah. Sirah mencatatkan lahirnya Abdul malik pada tahun 82H dan meninggal pada tahun 101 H pada usia 19 tahun.

Sesungguhnya bapa yang terbaik adalah yang yang melahirkan anak yang lebih baik daripadanya.

Ibn Hajar Al-Asqalani dalam kitabnya Al-Isobah Fi Tamyiz As-Sahabah memetik riwayat oleh Ibn Al-Athir bahawa Abdul Malik bin Umar menyebut bahawa dia telah melihat Ubaidillah bin Ziyad telah datang membawa kepada Hussain bin Ali, kemudian Mukhtar As-Tsaqafi membawa kepada Ubadillah bin Ziyad. Setelah itu kepada Mukhtar As-Tsaqafi dibawa pula oleh Mus'ab bin Az-Zubair. Seterusnya kepala Mus'ab bin Az-Zubair dibawa pula kepada Abdul Malik bin Marwan.

Hari bersilih ganti bagaimana Allah menimpakan putaran ke atas manusia menjadi pengamatannya yang menambahkan kecerdikannya pada usia yang begitu muda.

Rahmat Allah ke atas Abdul Malik bin Umar.