Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

PAJSK

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

KHUTBAH JUMAAT:DOSA JARIAH

October 18, 2019

Sila Download di link:


KHUTBAH JUMAAT- DOSA JARIAH.pdf

 



Jangan terpedaya dengan luarnya.

October 7, 2019

Orang selalu menghukum berdasarkan apa yang mereka nampak. Apa yang tersembunyi tidak diketahui orang dan selalu disalahtanggapi. Seorang dimuliakan kerana penampilan luarannya. Jika kejelekan dalamannya terserlah, sudah tentu dia akan dipandang hina. Demikian pula, seseorang itu dihina kerana nampak jelik pada luarannya, namun kalaulah orang nampak kemuliaannya di dalam, sudah tentu dia akan disanjuing dan dipuja.

Ada sebuah cerita yang saya baca.

Cerita seorang pelukis tua yang tinggal dalam sebuah desa.  Dia pandai melukis dan dia menjual hasil lukisannya. Harganya pun mahal. Satu hari seorang miskin yang tinggal dalam desa itu datang kepada pelukis itu dan menegurnya. 

" Kamu banyak melukis dan banyak dapat duit daripada hasil jualanmu....tapi kamu tidak membantu orang susah dalam kampung ini", si miskin itu memberi komentar.

" Cuba kau lihat penjual daging di pasar itu, dia tidaklah kaya, tapi setiap hari sedekah daging kepada fakir miskin dalam desa", tambah si miskin.

Sang pelukis tua cua tersenyum dan tidka menjawab ocehan si miskin. 

Si Miskin itu, keluar daripada pelukis tua itu dan mengunjing kebakhilan si pelukis. Orang-orang dalam kampung pun membina persepsi buruk kepada si pelukis. Mereka melihat si pelukis itu banyak duit tapi kedekut. Dia tidak suka membantu orang susah dalam kampung.

Hinggalah sampai saatnya, si pelukis itu sakit, tiada yang sudi melawatnya. Sampai dia mati, mereka terus memboikotnya. Buruklah nama si pelukis itu di mata orang kampung. 

Setelah matinya si pelukis, orang miskin dalam kampung mula perasan. Penjual daging sudah tidak lagi memberikan sedeqah dagingnya kepada orang-orang miskin dalam kampung.  Saking kehairanan melihat perubahan sikap penjual daging, seorang pergi bertanya kepadanya. 

" Dulu, masa si pelukis masih hidup, dia memberikan saya sejumlah duit untuk saya sedekahkan daging kepada orang-orang miskin, kini, dia telah tiada. Tiadalah lagi duit bantuannya untuk orang miskin!', jawab si penjual daging.

Orang kampung tahu hal tersebut dan mereka terkesima. Si pelukis yang mereka cemuh sebagai bakhil itu rupanya seorang yang pemurah. Daging-daging percuma yang mereka sangka sedekah si penjual daging, rupanya sumbangan si pelukis.

Sesallah...sesal dulu pendapatan. Sesal kemudian tiada gunanya. Sebab itu jangan cepat menghukum orang bila nampak luarannya. Pandangan mata selalu menipu. Masa akan mendedahkan apa yang tersembunyi. Lalu, bersabarlah menggauli peredaran masa sehingga anda mengathui hakikat sebenar.

Pokoknya, perbuatan memperlecehkan orang tidak disukai oleh Allah. Jangan suka buat demikian!

PRINSIP DALAM MEYAKINI KEWALIAN

September 10, 2019

Jika ada orang yang dikatakan wali Allah, dia mendakwa bahawa ada jalan lain daripada jalan nabi SAW yang membawa ke syurga, maka dia bukan wali Allah. bahkan dia adalah wali syaitan. Syarat menjadi wali Allah adalah sebagaimana yang dirakamkam dalam Quran:


أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (62) الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ (63)
Bukankah para wali Allah itu adalah mereka yang tidak merasa takut apa yang akan menimpa mereka dan tidak berduka apa yang telah hilang daripada mereka. Mereka BERIMAN dan BERTAKWA".
(Surah Yunus: 62-63)

Seorang yang tidak percaya jalan nabi SAW bukan orang beriman. Mereka adalah orang kafir. Percaya separuh dan menolak separuh juga bukan beriman. Itu samalah seperti kaum Yahudi, Musyrikin dan munafiqin. Mereka itu sekali-kali bukan wali Allah. Betapa baik mereka dan betapa banyak khawariqul adah yang zahir pada mereka. 

Perhatikan baik-baik perkara ini. Sebahagian daripada orang yang dikatakan wali Allah, mereka ada ciri ini. para pengikut membuat alasan yang berbagai-bagai untuk mewajarkan syeikh sanjungan itu. 

Pokoknya, sayarat jadi wali Allah mesti ikut nabi dan tidak membuat jalan lain. Apa lagi mencipta bid'ah. Para pembuat bid'ah tidak mungkin jadi wali Allah.  Ini kerana bid'ah menyalahi jalan nabi. Orang yang buat bid'ah tidak benar-benar beriman dengan nabi Muhammad SAW.

Orang macam itu bukan wali Allah, tetapi WALI SYAITAN.

Prinsip ini dihuraikan dengan jelas dan tuntas oleh Syeikh Taqiyyudin Ibn Taimiyyah dalam kitabnya "Al-Furqan baina Auliyaa' Ur Rahman Wa Auliyaa' Usyaiton".

Dalam tafsir Al-Qasimi, ketika menafsirkan ayat 64 Surah Yunus, dibawakan penjelasan oleh Ibn taimiyyah ini.



AMALAN HARI 'ASYURA

September 9, 2019

Kitab "Tasheh Ad-dhu'a" oleh Bakar bin Abdullah Abu Zaid

Apa yang Syiah lakukan pada hari 'Asyura sememangnya bid'ah yang keji. Mereka meratapi peristiwa kematian Saidina Hussain di Karbala dan mereka mencipta perlbagai ritual yang dianggap mendekatkan diri kepada Tuhan.

Sebagaimana ghalibnya, amalan Syiah mempengaruhi kalangan ahli Sunnah. Lalu ditukar dengan pakaian yang lain dan amalan yang lain. Galakan memberi makan , beribadat khusus, doa-doa khusus yang dijanjikan ganjaran besar, tidak bersumberkan hadis nabi dan amalan generasi awal ummat ini.

Termasuklah apa yang dikatakan Doa hari 'Asyura yang menyelamatkan diri daripada kematian pada tahun tersebut. Sayang sekali, doa ini ada dalam kitab-kitab yang dipelajari oleh para penuntut. Tanpa soal, kewujudan doa ini dalam kitab diterima sebagai saheh sedangkan di kalangan para ahli hadis, mereka menilainya maudhuk.

Amalan yang saheh pada hari Asyura adalah puasa pada harinya. Kemudian disisipkan bersamanya puasa pada hari Tasu'a. Jika tidak, hari ke sebelas. Itu, demi membezakan puasa yang dilakukan oleh kaum Yahudi.

Ada persimpangan yang perlu diwaspadai. Jika anda menunjukkan kegembiraan pada hari tersebut selain yang diajar nabi SAW iaitu berpuasa, umpamanya amalan menzahirkan perhiasan, buat kenduri dan sebagainya, ia mungkin warisan amalan para nawasib. Mereka bergembira dengan kematian Saidina Hussain. Jika anda bersedih pada itu, anda terjebak dengan amalan warisan Rawafid, itu golongan Syiah.

A'syura diraikan oleh Syiah mau pun nasibah! Di pertengahannya ada Sunnah. Berhati-hatilah dan ambillah jalan pertengahan. Itu jalan yang berdasarkan petunjuk nabi SAW.

Syaitan menembak dengan satu peluru, lalu kena dua sasaran. Satu sasaran namanya duka. Satu sasaran namanya suka. Sasaran itu adalah A'syura.