Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Kalah menang adalah sifat perjuangan yang benar.

April 22, 2009

Siapa yang berjuang untuk Islam, hendaklah tahu bahawa pada saat dan ketika tertentu, perjuangan itu akan menghadapi kekalahan. Jika sentiasa menang, itu bukan perjuangan Islam. Namun, kesudahannya pasti untuk Islam.

Kami membincangkan hal ini dalam sesi Dauratul Quran minggu ini ketika membicarakan ayat Al-Quran yang berbunyi:

إِنْ يَنْصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ وَإِنْ يَخْذُلْكُمْ فَمَنْ ذَا الَّذِي يَنْصُرُكُمْ مِنْ بَعْدِهِ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ


Jika Allah menolong kamu, Maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (Tidak memberi pertolongan), Maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakkal.
(Surah Ali-Imran: Ayat 160)

Allah telah memberikan kemenangan untuk Islam dalam perang Badar. Namun, Islam mengalami kekalahan dalam perang Uhud. Tetapi kembali menang dalam perang Ahzab. Tentera Islam hampir tewas dalam perang Hunain dan tidak menang dalam perang Mu'tah. Demikianlah roda-roda kemenangan dan kekalahan dalam Islam.

Allah berfirman mengenai rahsia disebalik putaran roda kemenangan dan kekalahan ini dalam Al-Quran:

إِنْ يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِثْلُهُ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آَمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنْكُمْ شُهَدَاءَ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, Maka Sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada'. dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim.


Oleh itu, bagi yang sedang menekuni jalan perjuangan, bersyukurlah saat kemenangan dan bersabarlah saat kekalahan. Kemenangan dan kekalahan ketentuan Allah belaka dan bersyukur serta bersabar menghadapinya adalah sifat para perjuang yang berjuang untuk menolong agama Allah.

Mari kita renungkan sebuah anekdot tentang perbualan yang berlangsung antara Kaiser Rom dengan Abu Sufyan bin Harbin. Cerita ini diriwayatkan daripada Dihyah Al-Kalbi, utusan Rasulullah yang membawa surat baginda kepada sang Kaiser dan disebutkan dalam kitab Al-Bidayah Wan Nihayah:


"Coba engkau beritahu kami tentang orang yang mengaku Nabi di negerimu itu?" tanya Kaisar.

"Dia seorang anak muda", jawab Abu Sufyan.

"Bagaimana kedudukannya dalam pandangan masyarakat kamu, dia mulia?".

"Tentang kedudukannya dan keturunannya, memang tiada siapa yang melebihi kedudukan dan keturunannya!" jawab Abu Sufyan jujur.

"Ini tentulah tanda-tandanya kenabian." Kaisar berbisik-bisik kepada orang-orang yang di sampingnya.

"Bagaimana bicaranya, adakah dia selalu berkata benar?"

"Benar", jawab Abu Sufyan. "Dia memang tidak pemah berkata dusta".

"Ini lagi satu tanda-tandanya kenabian!" Kaisar terus berbisik-bisik kepada orang-orang yang mengiringnya itu. "Baiklah", kata Kaisar lagi. "Orang yang rnengikutnya dari rakyatmu itu, adakah dia meninggalkan agamanya, lalu kembali semula kepadamu?"

"Tidak", jawab Abu Sufyan.

"Ini lagi satu tanda-tandanya kenabian!" kata Kaisar pula. "Adakah terjadi peperangan di antara kamu dengannya?"

"Ada!" jawab Abu Sufyan.

"Siapa yang selalu menang?"

"Kadang-kadang dia mengalahkan kita, dan kadang-kadang kita mengalahkannya", jelas Abu Sufyan.

"Ini lagi satu tanda-tanda kenabian!" kata Kaisar Romawi itu.


Fikrah harakiyyah menyanggah fikrah maddiyah

April 21, 2009

"Ana sibuk...",

"Banyak tugasan murid yang belum diperiksa..."

"Ana ada kursus..."

"Majikan ana suruh buat kertas kerja...belum siap lagi ni..."

"Hujung minggu ni nak pergi piknik bawa keluarga..."

"Orang lain ramai lagi...".

"Ana belum makan...".

"Anak merenggek tak mahu ditinggalkan..."

"Isteri ana tak suka..."


Mungkin inilah sebahagian alasan yang sering dikemukakan untuk tidak terlibat dalam harakah Islamiyyah. Mungkin ada banyak alasan lain lagi. Alasan itu pelbagai dan ada yang munasabah tetapi banyak yang tidak munasabah. Apapun alasannya, ia adalah alasan kepada Allah SWT dan bukan kepada sesiapa di kalangan manusia.

Alasan ini bukan terbit dari fikiran yang disemai atas ladang harakiyyah tetapi terbit dari lopak lecah fikrah maddiyyah.

Kerana itu,kita perlu berusaha sedaya mungkin untuk menyemai fikrah harakiyyah kerana dengan tertancapnya fikrah harakiyyah, akan terkikislah fikrah maddiyyah. Orang yang diteraju hidupnya dengan fikrah maddiyyah tidak akan diterima alasannya oleh Allah SWT. Malah Allah SWT mengherdik manusia sebegini sebagaimana firmannya:


Dan (Ingatlah) ketika segolongan di antara mreka berkata: "Hai penduduk Yatsrib (Madinah), tidak ada tempat bagimu, Maka kembalilah kamu". dan sebahagian dari mereka minta izin kepada nabi (untuk kembali pulang) dengan Berkata : "Sesungguhnya rumah-rumah kami terbuka (Tidak ada penjaga)". dan rumah-rumah itu sekali-kali tidak terbuka, mereka tidak lain Hanya hendak lari.

(Surah Al-Ahzab: Ayat 13)


Mungkin ada yang akan berkata:

"aku telah menyampaikan ilmu dan mendidik murid-muridku agar mereka menjadi muslim yang baik dan mengamalkan hidup Islam...itu juga dinilai oleh Allah sebagai menolong agamanya...".


Kataku:

"Cubalah jika tidak dibayar gaji...apakah sanggup anda mendidik murid-murid itu?Sudah tentu pekerjaan itu akan hanya dianggap pekerjaan biarpun ia mungkin menjadi ibadah jika niat bagus dan murni. Namun, untuk mengatakan sebagai menolong agama Allah, ia boleh diragui...".

Para pemimpin yang sedang berkempen mengaut sokongan pengundi, pada mulanya akan melaungkan selogan'membela bangsa', 'membela agama','membela nusa', 'tradisi membela rakyat' dan sebagainya. Namun, apabila dilantik menjadi pemimpin, dia menjadi pemimpin yang membela kepentingannya sendiri. Dia amat takut kejatuhan dan akan bermatian mempertahankan jawatannya.


Menampilkan keikhlasan memang mudah tetapi membuktikan keihklasan bukanlah mudah.


Ya ma'syarasy syabab....

April 19, 2009

Perkataan ini aku tujukan buat diriku dan juga kepada sahabat-sahabat para pemuda...
Berilah sedikit masamu, kalaupun tidak mampu setengahnya atau seluruhnya kepada perjuangan memperkukuhkan jaringan Islam dalam masyarakat agar dengan itu akan lancarlah dakwah dan agama Allah dapat ditolong. Sesiapa yang menolong agama Allah, Allah berjanji akan menolongnya kembali dan meneguhkan kedudukannya.


Firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

Wahai orang yang beriman...jikakamu menolong agama Allah,pasti Allah akan menolong kamu dan meneguhkan kedudukan kamu.

Apakah ada pekerjaan yang lebih mulia daripada membantu agama Allah?
Membantu dengan seikhlas-ikhlasnya, bukan mengharapkan pamrih buat mengisi perut atau buat memperbanyakkan kekayaan harta.

Kita amat sibuk dengan tugas harian masing-masing. Kita sibuk mencari razeki buat membahagiakan keluarga. Kesibukan itu tidak akan ada penamatnya melainkan kematian. Apabila sudah mati, kita tak diperlukan lagi buat membantu agama Allah.


Kita hanya diperlukan oleh tanah dan cacing. Kita akan dilupakan, kecuali kalau kita sebagaimana yang digambarkan dalam sebuah firman Allah SWT:


أَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَسَالَتْ أَوْدِيَةٌ بِقَدَرِهَا فَاحْتَمَلَ السَّيْلُ زَبَدًا رَّابِيًا وَمِمَّا يُوقِدُونَ عَلَيْهِ فِى النَّارِ ابْتِغَاءَ حِلْيَةٍ أَوْ مَتَاعٍ زَبَدٌ مِّثْلُهُ كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الحَقَّ وَالْبَاطِلَ فَأَمَّا الزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَاءً وَأَمَّا مَا يَنفَعُ النَّاسَ فَيَمْكُثُ فِى الأَرْضِ كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الأَمْثَالَ


Ia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu membanjiri tanah-tanah lembah (dengan airnya) menurut kadarnya yang ditetapkan Tuhan untuk faedah makhlukNya, kemudian banjir itu membawa buih yang terapung-apung. Dan dari benda-benda yang dibakar di dalam api untuk dijadikan barang perhiasan atau perkakas yang diperlukan, juga timbul buih seperti itu. Demikianlah Allah memberi misal perbandingan tentang perkara yang benar dan yang salah. Adapun buih itu maka akan hilang lenyaplah ia hanyut terbuang, manakala benda-benda yang berfaedah kepada manusia maka ia tetap tinggal di bumi. Demikianlah Allah menerangkan misal-misal perbandingan.

(Surah Ar-Ra'du: Ayat 17)

Marilah kita berpadu tenaga, merencana, menggerakkan dan mengorbankan segenap keupayaan buat melestarikan sebuah perjuangan....perjuangan yang dirintis para ambiyaa dan disinambungkan oleh para sahabat dan salafus soleh.

Di pundak kita terpikul amanah ini....jika kita cuaikannya....beratlah persoalan yang terpaksa kita tanggung di hari kemudian!

Khutbah Jumuat-Mudahkan...jangan susahkan!

April 17, 2009

Islam adalah agama yang mudah, tetapi ada orang yang mempersulitkannya. Pada sangkaannya, dengan mempersulitkan agama itu, ia lebih bermakna dalam beragama. Sesetengah orang menampilkan agama dalam keadaan eksklusif dan hanya golongan tertentu sahaja memahaminya. Sesungguhnya agama adalah mudah dan ia dapat difahami oleh akal yang biasa dan dapat pula dipraktikkan dalam kehidupan tanpa kekangan kudrat.

Aku menyampaikan khutbah Jumuat hari ini di bawah tajuk :'Mudahkan....jangan susahkan!'

Al-ghurabaa

April 15, 2009



Kumulai dengan melipurlara sebuah cerita dongeng...
Pada zaman dahulu, ada seorang raja memerintah sebuah negeri antah berantah. lalu, berputeralah baginda. Tapi, malangnya putera yang baru lahir itu bertelinga satu iaitu telinga kanan sahaja. Maka masygullah raja tersebut memikirkan puteranya yang tidak seperti orang lain. Orang lain bertelinga dua, tapi puteranya itu bertelinga satu. Sedangkan putera itulah yang kelak bakal mewarisi tahtanya.
Setelah memikirkan cara bagaimana menghilangkan keganjilan puteranya yang bertelinga satu ini, maka raja pun mendapat satu jalan penyelesaian. Baginda mengeluarkan satu dekri memerintahkan seluruh rakyat jelata memotong telinga kiri masing-masing . Barangsiapa yang tidak memotong telinga kirinya, maka dia akan dibunuh. Demikianlah, setiap anak yang lahir dalam negeri juga wajib dipotong telinga sebelah kirinnya.
Demi menyelamatkan nyawa masing-masing, seluruh rakyat pun memotong telinga kiri masing-masing. Baik hilang telinga sebelah daripada dihukum bunuh.
Peraturan ganjil ini akhirnya menjadi biasa. Sudah termaklum oleh seluruh rakyat bahawa tiada telinga kiri adalah tanda resmi bagi rakyat negeri itu. Setelah berlalu satu generasi, peraturan itu terlaksana dan tiada siapapun berani menyalahinya. Seluruh rakyat, bertelinga kanan sahaja. sama seperti raja mereka.
Pada satu hari, seorang pengembara telah masuk ke negeri itu. Maka, hebohlah orang memperkatakan tentang pengembara itu. Kata mereka, seorang manusia ganjil telah tiba ke negeri mereka. Keganjilannya ialah dia mempunyai dua telinga. Mereka mengejek-ejek pengembara itu dengan mengatakan dia adalah manusia pelik, ganjil dan gharib.
Pemuda itu berada di dua persimpangan. Apakah dia perlu memotong telinga kirinya mengikut adat kebiasaan negeri tersebut. Atau, apakah dia perlu berusaha memberitahu penduduk negeri itu bahawa merekalah yang pelik, ganjil dan gharib kerana setiap manusia dilahirkan dengan dua telinga.
Demikianlah sebuah cerita. Buat renungan bersama. Islam bermula daripada asing. Seperti pengembara bertelinga dua yang asing di negeri antah berantah kerana dia tak sama dengan rakyat negeri tersebut yang bertelinga satu. Jika dia berjuang untuk mengubah mereka agar kembali kepada fitrah bertelinga dua, itulah bandingan perjuangan Islam. Dialah 'ghuraba' .

‏بدأ الإسلام ‏ ‏غريبا ‏ ‏وسيعود كما بدأ غريبا ‏ ‏فطوبى ‏ ‏للغرباء
"Islam itu dimulai dalam keadaan asing, dan suatu saat akan kembali menjadi asing. Maka beruntunglah orang-orang yang asing tersebut."

(Riwayat Muslim)
Beruntunglah orang asing tersebut.Siapakah orang asing yang dimaksudkan? Dalam riwayat Ibn majah, ada penambahan kepada hadis di atas dengan pertanyaan para sahabat:
قيل يا رسول الله من الغرباء؟ قال الذين يصلحون إذا فسد الناس

"Dikatakan: Ya Rasulullah, siapakah 'al-ghurabaa'? Jawab baginda: Mereka adalah orang-orang yang sentiasa dalam keadaan baik(dan menyuruh islah) apabila manusia dilanda kerosakan".
Ini bermaksud, 'al-ghurabaa' adalah orang yang istiqamah di atas kebaikan . Dalam keadaan manusia sudah mula berubah meninggalkan sunnah dan cara hidup Islam, mereka tetap pendirian dan terus berpegang dengan sunnah Rasulullah dan cara hidup Islam. Inilah selaras dengan apa yang ditegaskan oleh Allah SWT dalam firmannya:

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلائِكَةُ أَلا تَخَافُوا وَلا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ نُزُلًا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ

"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" Kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang Telah dijanjikan Allah kepadamu". Kamilah pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Itulah sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang".

(Surah Fussilat: Ayat30-32)
Bagi golongan 'ghurabaa', mereka dijanjikan balasan syurga atas istiqamah mereka dalam Islam. Apakah anda salah seorang dari 'ghurabaa'? Mudah-mudahan kita boleh merintis jalan 'ghurabaa'.

Berjuanglah untuk Islam biarpun sendirian....

Marina Mahathir bercakap tentang pakaian muslimah

Beberapa tahun lalu, kita kaget dengan kedungguan seorang bekas ketua polis negara yang menyatakan dalam Al-Quran tiada ayat yang menyebutkan keharaman judi. Dia mungkin jahil tentang Al-Quran dan mungkin juga hukum hakam Islam.
Bukankah dalam Al-Quran Allah berfirman:

يا ايها الذين امنوا إنما الخمر والميسر والانصاب والازلام رجس من عمل الشيطان فاجتنبوه لعلكم تفلحون

Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah adalah termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.

(Surah Al-Maidah: Ayat 90)

Allah tidak menyebut kalimah judi tapi kalimah "maisir". Itulah Judi.
Firman Allah dalam ayat yang lain:
يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ قُلْ فِيهِمَا إِثْمٌ كَبِيرٌ وَمَنَافِعُ لِلنَّاسِ وَإِثْمُهُمَا أَكْبَرُ مِنْ نَفْعِهِمَا وَيَسْأَلُونَكَ مَاذَا يُنْفِقُونَ قُلِ الْعَفْوَ كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمُ الآيَاتِ لَعَلَّكُمْ تَتَفَكَّرُونَ
Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: "Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya". dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: " yang lebih dari keperluan." Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berfikir.
(Surah Al-Baqarah: Ayat219)
Kita merasa kasihan kerana masih ada orang sebegini dalam masyarakat Islam Malaysia yang semarak dengan pendidikan Islam. Kita juga rasa bersalah dan bimbang kalau-kalau dia jahil kerana kita tidak memberitahunya.
Terbaru, komen bernada yang sama keluar pula daripada seorang lagi. Dia adalah anak perempuan Mantan Perdana Menteri Malaysia. Dia mengatakan dalam Al-Quran tiada ayat yang menggariskan fesyen berpakaian bagi wanita muslimah. Hanya sekadar pakaian yang bersopan.
Memang yang namanya fesyen tak ada dalam Islam. Tetapi kita boleh katakan etika berpakaian. Al-Quran ada menggariskan etika berpakaian dalam Islam. Dia mungkin jahil tentang Al-Quran, tetapi ingin menjadikan al-Quran sebagai sandaran dalam percakapan kerana disedarinya bahawa orang Islam selalu merujuk kepada al-Quran
Bukankah dalam Al-Quran Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا

Hai nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, Karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

(Surah Ahzab: Ayat 59)

Sumber maklumat: The Star Online

Well-known Star columnist and activist Datin Paduka Marina Mahathir is also against the term Islamic fashion.

Marina Mahathir


“I object to it because it implies that those of us who don’t wear these types of garments, particularly if we don’t cover our heads, are not Muslims. I think everyone should dress modestly and that is enough. Dressing in ‘Islamic fashion’ does not mean you are a better Muslim than one who does not.”


Like Rizalman, she feels religion and fashion should not be mixed: “Religion and fashion are two separate worlds. Yes, I think women have a right to dress in any way that pleases them and be modest about it as well. But I don’t think it needs to be called fashion. If it is fashion, not only is it by definition attention-getting but it’s also fleeting and transient and requires you to change every so often, even when there is no reason to.


“Following fashion can enslave you too. Does the Quran give fashion guidelines? No, it just tells us, men and women, to behave modestly. God is beyond fashion.”


Marina points out that “our mothers and grandmothers have been wearing traditional dress all their lives, so are we now saying that they are not Islamic?


“I think we should dress in our own custom and fashion, suitable for our climate. I am sometimes surprised that the people who fight so hard for the Malay language because without it, our culture will die, are so much less interested in preserving our own traditional costumes and daily wear.”

Bila artis menyokong perjuangan Islam

April 12, 2009

Meladeni perjuangan Rasulullah SAW, kita akan memahami bahawa perjuangan baginda bermula dengan pahit getir. Ia bermula dengan keadaan ghurabaa sebelum ia kemudiannya diterima dan diperjuangkan oleh ramai manusia.

Demikianlah...perjuangan memartabatkan Islam di Malaysia, bumi tercinta ini. Ia bermula dengan keadaan ghurabaa. Kini perjuangan itu mendapat tempat dan ramai yang berduyun-duyun menyahut seruan perjuangan. Paling kurang, orang mula mengkagumi tokoh-tokoh yang memperjuangkannya.

Antara tokoh besar dalam perjuangan mendaulatkan Islam di Malaysia adalah Menteri Besar Kelantan Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat.

Awal bulan lalu, Siti Norhaliza binti Taruddin, seorang penyanyi terkenal bersama suaminya Datuk K membuat kunjungan hormat ke atas Menteri Besar Kelantan Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat. Ini menyebabkan timbul desas desus mengatakan bahawa mereka telah menyertai parti PAS.

Terbaru, Amy Search seorang penyanyi rock pula diberitakan bersama Renggo, juga seorang penyanyi rock dalam majlis menyerahkan borang keahlian Renggo sebagai ahli Pas kepada TG Nik Abdul Aziz Nik Mat. isu ini diulas oleh TV3 dan juga saluran kerajaan dengan sinis mengatakan "Nik Aziz mengalirkan air mata terharu mendengar lagu rock berunsur ketuhanan" yang disampaikan oleh Amy Search.


Aku dapat bayangkan betapa rimas, resah dan gelisahnya media tersebut menerima berita yang sebegini. Kegelisahan dan rasa rimas tersebut samalah ketika mengetahui bahawa kemenangan Pas di beberapa kawasan pilihanraya adalah disebabkan oleh undi kaum Cina. Dalam keadaan kebingungan, timbul persoalan dalam benak mereka, bagaimana boleh orang cina menyokong Pas padahal selama ini telah banyak dimomokkan pelbagai prasangka terhadap Pas. Kini, bagaimana pula penyanyi rock boleh menerima Pas?

Biarkan mereka pening kepala!

Kemasukan artis ke dalam Pas bukan perkara baru. Dewasa ini bukan sahaja artis mencari alternatif. Masyarakat umum juga mencari alternatif. Berapa banyak golongan profesional yang sudah mula mendokong perjuagan Islam di Malaysia. Inilah situasi yang dinyatakan dalam Al-Quran:


‏إذا جاء نصر الله والفتح‏ ‏ورأيت الناس يدخلون في دين الله أفواجا فسبح بحمد ربك وأستغفره إنه كان توابا‏

Apabila Telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong. Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya dia adalah Maha Penerima taubat.

(Surah An-Nasr: 1-3)

Menjadi keyakinan para pejuang Islam bahawa masa depan adalah untuk Islam. Ini bukan khayalan dan impian tetapi adalah janji Allah SWT.


Tarian shuffle kegilaan terbaru

April 11, 2009

Hari ini, beberapa murid perempuan yang bertugas sebagai pengawas sekolah melaporkan kepadaku bahawa beberapa murid lelaki dari tahun 4 menari tarian shuffle dalam kelas. Aku melayani aduan tersebut dan pergi ke kelas tahun 4. Beberapa murid yang dikenalpasti telah melakukan tarian shuffle aku panggil ke hadapan. Aku memikirkan apakah bentuk hukuman yang sesuai untuk mereka. Aku sudah bosan mendenda dengan 'enjut'. Aku juga jemu sudah mencubit perut. Lalu aku suruh mereka persembahkan tarian shuffle tersebut. Setiap orang aku perintahkan menari tarian shuffle selama lima minit dan tidak boleh berhenti. Aku sengaja melambatkan kiraan minit sehingga mereka keletihan. Apabila tarian mereka menjadi lambat aku beri amaran bahawa siapa yang berhenti akan aku cubit perutnya.
Antara yang kudenda itu, ada dua orang yang begita bersemangat menari. Begitu confident sekali dia menari. Tanpa segan silu. Malah dia kelihatan gembira dan bangga.
Aku menggeleng kepala. Buntu.
Budaya tarian shuffle benar-benar menakluknya. Tak cukup dengan rentak kakinya, dua tangannya turus menari-nari.
Dalam perhimpunan pulang, aku memperingatkan murid-murid bahawa tarian shuffle adalah tarian yang menjadi kegilaan remaja yang rosak akhlak dan berasal dari Australia. Itulah maklumat yang aku tahu. Tidak banyak yang aku tahu mengenai asal usul tarian shuffle ini. Aku buat cerita dengan mengaitkan tarian shuffle dengan tarian orang asli di Australia yang dilakukan sambil berpusing mengelilingi api.
"Itu tarian penyembah api!", aku mengancam murid-muridku.
Mereka diam.
"Anda semua mahu jadi penyembah api?", aku melontarkan pertanyaan.
"Tak mahu, ustaz!", murid-murid yang ramai menjawab.
"Maka, jangan meniru tarian shuffle....orang yang meniru tarian shuffle adalah orang yang rendah akalnya separas ini....", aku mengisyaratkan ke paras lututku.
Memang sukar menepis serangan budaya kuning yang melanda generasi ini. Ini benar-benar menguji kebijaksanaan para ibu bapa dan para guru. Anak bangsa kita, tiada jati diri dan suka meniru. Malangnya yang ditiru bukan nilai baik dari barat tetapi nilai buruknya

Football is my religion?

April 8, 2009

Prolog
"Mengapa anda tega mengambil bola sepak sebagai Tuhan?", soalan itu aku lontarkan kepada seseorang.
"Aku tidak mengambilnya sebagai Tuhan!", cepat-cepat dia menafikan.
"Tuhanku hanya satu...Dialah Allah!", ungkapan indah berbunga ketauhidan itu menjadi penghias bibirnya.


Itu biasa. Siapakah yang mengatakan " Allah!" bila ditanyakan tentang penciptaan langit dan bumi? Aku bermonolog sambil teringat sepotong firman:




"Dan sungguh jika kamu tanyakan kepada mereka: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?", niscaya mereka akan menjawab: "Semuanya diciptakan oleh yang Maha Perkasa lagi Maha
Mengetahui".

(Surah Az-Zukhruf: Ayat 9)


"Bukankah anda pencintanya?",


"Mungkin...",


"Bukankah anda penyembahnya...",


"Err..itu tuduhan tak berasas",


"Anda menjadikannya sebagai agama..."


"Itu tak benar!",


"Anda menjadikannya sebagai anutan!",


"Itu tuduhan melulu!"


"Anda sanggup bersengkang mata demi bola sepak...tapi anda tak sanggup bersengkang mata demi Allah yang anda dakwa sebagai Tuhanmu...",


"Itu kerana minat...bukan kerana apa-apa".


"Anda sanggup mengorbankan harta benda demi bola sepak tapi tak sanggup korbankan harta demi agama...", aku melontar hujjah.


"Anda sanggup menghabiskan masa berjam-jam depan kaca tv demi bola sepak...tapi tak sanggup duduk biarpun 1 jam dalam masjid...", aku meneruskan.


"Anda tega tak hadir solat jema'ah menyahut azan di surau dan masjid demi melampiaskan minat menonton bola sepak...", aku melanjutkan


"Kalau begitu...apa lagi yang harus dikatakan kalau bukan anda beragama dengan agama bola sepak dan anda mengambil bola sepak kepada Tuhan...", aku menyimpulkan.
Berita hari ini memperlihatkan bagaimana para ubbad bola sepak menunjukkan ketaksuban mereka terhadap agama baru itu. Di stadium Sultan IV, Kota Bharu Kelantan, para penyokong Kelantan bergaduh dengan para penyokong negeri Sembilan dan membakar sebuah trak polis dan beberapa biji kereta. Ini berikutan skuad Wira Merah dari Kelantan tewas kepada negeri Sembilan dalam perlawanan separuh akhir pertama piala FA dengan kedudukan 0-1.

Sumber berita: Utusan.

Aku menamakan mereka ini sebagai golongan ubbad bola sepak. Atau lebih sedap aku namakan sebagai ubbadul kurrah. Golongan penyembah bola sepak. Tindak tanduk mereka adalah memalukan umat nabi Muhammad. Hanya kerana persoalan sepele bola sepak, mereka merusuh dan memperlihatkan emosi dan semangat tak bertempat.

Wahai para ubbad bola sepak...gunakan semangat itu untuk perjuangan demi agama ini. Atau sekurang-kurangnya gunakan semangat itu demi idealisma murni dalam sebuah negara merdeka bernama Malaysia. Semangat dan emosi memperjuangkan kedaulatan bahasa Melayu, menyingkirkan perasuah dari pentadbiran negara, menegakkan hak dan keadilan untuk rakyat dan pembahagian kekayaan negara untuk rakyat adalah sederet idealisma yang masih boleh diperjuangkan.
Kalaulah tidak mampu memperjuangkan kedaulatan agama Allah di bumi Malaysia!
Bukan memperjuangkan sebiji bola sepak yang tidak boleh memberimu makan, minum dan tidak pula boleh berkata-kata.

Apakah tidak betul kalau dikatakan mereka adalah penyembah bola sepak? Yang mengambil bola sepak sebagai Tuhan!

Di sesetengah negara, para ubbad bola sepak tanpa segan sila mengibarkan bendera bola sepak. Malah memakai baju yang tertulis "Football is my religion". Ada yang pasang sticker di keretanya kalimah "Football is my religion". Ini realiti...bukan dongengan. Di negara Brazil, lantaran fanatiknya mereka dalam menganut agama bola sepak, bendera brazil menggunakan gambar bola sepak.
Bendera negara Brazil
Apa hendak dikatakan untuk orang yang telah berwalikan bola sepak selain Allah ini? Amat malangnya sekalinya jika mereka ini mendakwa beragama Islam, tetapi dalam masa yang sama mempertuhankan bola sepak!

Renungkan sebuah Firman Allah SWT:


قالَ أَفتعبُدُوْنَ مِنْ دُونِ اللهِ ما لا يَنْفَعُكُمْ شيئاً وَلا يَضُرُّكُمْ , أُفٍّ لَكُمْ ولمِاْ تَعْبُدُوْنَ مِنْ دُوْنِ اللهِ أَفَلاْ تَعقِلُوْنَ

Ibrahim berkata: Maka mengapakah kamu menyembah selain Allah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat sedikitpun dan tidak (pula) memberi mudharat kepada kamu?" Ah (celakalah) kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah. Maka apakah kamu tidak memahami?


(Surah Al-Ambiyaa: Ayat 66-67)

Buat sahabat-sahabat yang addicted kepada bola sepak...aku serukan...tinggalkan kelompok yang menjadikan bola sepak sebagai Tuhan. Jangan asiosasikan diri dengan kelompok yang sedang mempertuhankan bola sepak. Jika anda berbuat begitu, anda adalah dari kalangan mereka.

Allah berfirman dalam Al-Quran:


وقد نَّزل عليكم فى الكتاب أن إذا سمعتم آيات الله يكفر بها ويستهزأ بها فلا تقعدوا معهم حتى يخوضوا فى حديث غيره إنكم إذا مثلهم

Dan sungguh Allah Telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), Maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena Sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka.

(Surah An-Nisaa: Ayat 140)
Syukurlah...Allah tidak memberikan aku rasa minat kepada bola sepak.

Kerana bola sepak bukan agamaku. Jauh sekali Tuhanku. Semoga bukan juga agama dan Tuhan buat kita semua.

Orang kafir membaca quran-apa kata mufti itu?

April 6, 2009

Apakah hukumnya orang bukan Islam membaca Al-Quran?


Seorang mufti, tidak perlu sebut namanya pun ramai sudah tahu, tidak berapa lama dahulu telah berfatwa mengenai derhaka kepada raja. Beliau menggunakan firman Allah SWT:


يا أيها الذين آمنوا أطيعوا الله وأطيعوا الرسول وأولي الأمر منكم
"Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu".
(Surah An-Nisaa: Ayat 59)
Secara simplistik, beliau mentafsirkan "ulil amri sebagai sultan". Tujuan dan maksudnya adalah untuk menyimpulkan perbuatan setengah pihak yang tidak menerima keputusan sultan sebagai derhaka. Perbuatan derhaka kepada sultan adalah derhaka kepada "ulil amri".
Sememangnya ulil amri mengikut tafsiran sebahagian ulama adalah merujuk kepada pemerintah. Namun, Syeikul Islam Ibnu Taimiyyah dalam 'Al-Jawabus Soheh Liman Badala Dinal Masih', mengatakan bahawa "ulil amri" juga adalah ulama dan 'umara'. Mereka dinamakan ulil amri selagi mana mereka mengikut petunjuk Allah dan Rasul. Jika mereka mengikut runtunan hawa nafsu, mereka bukan lagi 'ulil amri'. 'Ulil amri' adalah orang yang memiliki urusan. Urusan yang selari dengan kehendak Allah dan rasulnya, bukan urusan untuk kepentingan diri sendiri.
Ibn Qayyim di dalam 'Mu'amalatul ulamaa', menyebutkan bahawa pemerintah itu wajib ditaati jika dia memerintah berdasarkan ilmu. Oleh itu, ketaatan kepada pemimpin adalah sejauh mana mereka taat kepada ulama. Sebagaimana taatkan ulama tertakluk kepada sejauh mana taatnya kepada Rasul, maka taatkan pemerintah adalah sejauh mana mereka taatkan ulama.
Dalam satu tulisan terdahulu aku menyifatkan bahawa orang yang mewar-warkan selogan pantang derhaka adalah mendokong satu khurafat warisan masyarakat melayu silam. Adalah tidak selayaknya seorang mufti menjuarai isu ini. Lebih-lebih lagi ia menjadi isu politik yang penuh dengan kemelut dan pelbagai kepentingan.
Terbaru, mufti yang sama mengulas isu mengenai orang bukan Islam membacakan ayat Al-Quran. Katanya, adalah tidak patut orang bukan Islam membacakan ayat Al-Quran, lebih-lebih lagi dalam kempen politik. Tambahan, katanya, membacakan ayat Al-Quran kepada pendengar dari kalangan Melayu Islam adalah satu penginaan terhadap bangsa melayu Islam.
Pandangan seperti ini bukan pandangan seorang mufti melainkan pandangan orang yang ingin meneguhkan sesuatu agenda pihak tertentu.
Aku membaca satu berita daripada akhbar Sabq menyebutkan bahawa Tony Blair ketika ditanya wartawan memberitahu bahawa beliau membaca Al-Quran setiap hari dan beliau amat mengambil berat mengenai Islam(Rujuk berita Sabq). Mungkin ada mengatakan bahawa Tony Blair membaca al-Quran dalam bahasa Inggeris, tetapi cina yang berkempen itu membaca ayat al-Quran dalam bahasa Arab. Itu yang dilarang oleh mufti tersebut.
Mengapa dibezakan orang kafir yang membaca Al-Quran dalam bahasa Inggeris dan yang membaca dalam bahasa Arab. Soalan mudah buat renungan, apakah orang kafir Arab membaca Al-Quran dalam bahasa Inggeris?
Sebenarnya orang kafir membaca ayat al-Quran bukan hal baru. Jika kita masih segar mengingati sirah pengislaman Umar Al-Khattab, antara sebab beliau masuk Islam ialah kerana tertarik apabila membaca satu surah Al-Quran yang dirampas daripada adiknya. Orang-orang kafir musyrikin pada zaman Rasulullah SAW, mereka juga membacakan ayat quran selain mendengarnya. Mereka bacakan kepada kaum mereka untuk memberitahu mereka ayat-ayat baru yang diturunkan kepada Rasulullah SAW.
Dari segi hukum, apa masalahnya orang kafir membaca Al-Quran? Jika hendak dikatakan haram, apa dalilnya? Seorang mufti, apabila melarang sesuatu perbuatan, perlu tampil dengan dalilnya. Jika tidak, samalah dengan cakap-cakap kedai kopi.
Aku, secara peribadai kagum dengan seorang bekas mufti yang pernah bercakap tentang prinsip. Pendapat berani yang tidak partisan adalah ciri seorang mufti yang berwibawa. Mufti yang mudahanah hanya akan mencemarkan kredebilitinya.

Singkirkan keraguan dan tetapkan pendirian

April 3, 2009

Syaitan suka menebarkan keraguan. Demikian juga mereka yang berwalikan syaitan. Keraguan yang ditebarkan syaitan akan diberikan nama-nama canggih seperti kebebasan berfikir, persamaan hak, kebenaran semua agama dan berbagai-bagai selogan yang kekadang boleh memikat hati manusia. Sesungguhnya syaitan dan pendukungnya ramai dan punyajentera yang yang ampuh.

Demikianlah iktibar sepanjang sejarah. Namun, kemenangan sentiasa berpihak kepada hamba Allah yang membela agamanya. Cuma, kemenangan itu bukan mee segera yang boleh dicapai dengan mudah. ia memerlukan kesabaran dan perjuangan. Allah memberikan jalan panjang ke arah kemenangan agar hamba-hambanya dapat meraih sebanyak mungkin ganjaran dalam perjuangan.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW telah bersabda:
يأتي الشيطان أحدكم يقول من خلق كذا من خلق كذا، حتى يقول من خلق الله، فإذا وجد ذلك فليقل آمنت بالله ورسوله ولينتهي
"Syaitan akan datang kepada seseorang kamu dan dia akan berkata: Siapa menjadikan demikian itu? Siapa menjadikan demikian itu? Sehinggalah dia akan berkata siapa yang menjadikan Allah?Apabila kamu mendapati sehingga ke tahap itu, hendaklah berkata, aku beriman dengan Allah dan rasulNya dan cukuplah (usah melayani keraguan itu lagi)."
(Hadis Bukhari)
Sebab itu, kita perlu tetap pendirian. Kita berpegang dengan prinsip dan tidak akan goyah biar apapun yang melanda. Allah berfirman dalam Al-Quran:
الذين قالوا ربنا الله ثم استقاموا تتنزل عليهم الملائكة أل تخافوا ولا تحزنوا وأبشروا بالجنة التي كنتم توعدون
"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" Kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang Telah dijanjikan Allah kepadamu".
(Surah Fussilat: Ayat 30)