Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Mujarrabat dan Waridat

March 23, 2014

Ada orang menolak secara mutlak yang dibaca sebagai amalan dan bukan dari bimbingan nabi. Seharusnya, jangan terlalu menolak kerana tidaklah keterlaluan menolak melainkan akan berlaku pula keterlaluan dalam menerima. Bandingan negini. Orang yang keterlaluan menolak jalan bermazhab, sebenarnya dia akan membuat "turn back" dengan keterlaluan pula mengikut mazhab seseorang. Demikian jangan terlalu asyik dalam membid'ahkan, kelak dia akan menjadi pembuat bid'ah lain yang dia sendiri tidak sedar.

Berkenaan bacaan yang bukan dari nabi, tidak semestinya kita menolak semuanya. Umpamanya apa yang menjadi lagu qasidah hari ini. Termasuklah lagu-lagu solawat yang diqasidahkan. Sungguh, memang, tidak dinafikan sebahagian besar dan bahkan hampir semua lafaz qasidah solawat itu bukan dari nabi SAW. Ia memang karya tokoh tertentu. Adalah keterlaluan dalam penolakkan, kalau kita melarangnya hanya semata-mata berdasarkan "ia bukan dari nabi".

Sudah macam selogan orang tertentu dewasa ini. "bukan dari nabi", maka mengapa mahu dibacakan. Jangan begitu. Berapa banyak yang bukan dari nabi, menjadi amalan kita hari ini. Buat kubah atas masjid, bukan dari nabi. Bukan zaman nabi pun yang dibacakan dan bukan dari nabi. Ada sahabat yang "addicted" dengan surah al-Ikhlas dan asyik membacanya. Waktu dia mula mengamalkannya, dia bukan pergi tanya nabi. Bila nabi tahu, baru datang "endorsement" dan dinyatakan fadhilatnya.

Jadi, bacaan yang berfadhilat ukhrawi, memang perlu perkataan dari nabi. Manusia selain nabi tiada hak untuk menfadhilatkan satu bacaan. Salahlah kalau seseorang berkata bahawa baca qasidah mendapat pahala macam jihad 1000 maikat atau dianugerahkan mahligai dalam syurga. Itu soal janji akhirat, tidak boleh difadhilatkan melainkan menerusi lisan junjungan Rasul.

Tapi, kalau dikatakan sipa yang selalu baca qasidah, hatinya akan tenang. Itu fadhilat duniawi. Kita manusia biasa boleh menuturkan. Bahkan kita seringkali memberi fadhilat kepada orang lain untuk menggalakkan dia melakukan sesuatu hal. Seorang guru misalnya, akan merangsang murid-muridnya agar siapkan kerja rumah dan siapa yang siapkan kerja rumah, fadhilatnya ialah dia tidak akan didenda.

Itu semua fadhilat dunyawi dan bukan ukhrawi. Siapa yang buat fadhilat ukhrawi, dia telah menabrak batasan ghaib yang diperingatkan kepadanya agar tidak mencerobohi.

Berhubung bacaan, setengahnya mujarrabat dan ada yang waridat. Yang waridat itu dari nabi. Waridat ada fadhilatnya. Fadhilat ukhrawi itu dari nabi dan kita hanya meyakini. Mungkin ada fadhilat duniawi yang nabi khabarkan dan sebahagiannya adalah hasil dari "tajarrub" diri sendiri yang beramal. Maka, dalam waridat telah bergabung mujarrabat.

Kendati begitu, mujarrabat akan kekal mujarrabat. Ia tidak menjadi waridat kerana waridat ada fadhilat ukhrawi yang dijanjikan. Sedangkan mujarrabat hanya setakat fadhilat duniawi. Mujarrabat bukan terbit daripada wahyu nabi tetapi hasil dari "tajarrub" orang-orang tertentu. Bahasa mudahnyanya, pengalaman. Pengalaman itu sama ada pengalaman biasa atau kerohanian.

Banyak sekali orang mengajarkan kita ayat-ayat mujarrabat. Sebahagian besar dari ayat-ayat syifa adalah daripada "tajarrub" ahli ruqyah. Memang ada ayat yang warid dari nabi. Itu kita sifatkan waridat mujarrabat. Tetapi yang tidak warid nabi, namun ada dalam Quran dan kita mengamalkannya sebagai syifa' maka ia menjadi mujarrabat.

Semua waridat adalah sahih. tetapi tidak semua mujarrabat itu saheh. Kalau mahu dikira, berapa banyak mujarrabat yang diamalkan oleh para tok bomoh dan ahli sihir yang bertopengkan agama. Ia menjadi tidak saheh kalau sudah mengandungi campur aduk dan keyakinan yang mensyirikkan Allah SWT. Sebab itu, tahap keberhati-hatian dalam mengamalkan mujarrabat hendaklah tinggi. Antara waridat dan mujarrabat, tentulah waridat menduduki tempat yang tertinggi. Dalam ketinggian kedudukannya itupun, ada juga cubaan mencemarkan dengan yang wirid yang mardud.

Ketika menafsirkan ayat 195 surah Ali-Imran, Imam Al-Qurtubi mendatangkan kata-kata Imam Ja'far As-Sadiq bahawa siapa yang berdoa dan dalam doanya menyebut 5 kali "rabbana" sebagaimana disebutkan dalam ayat 191-194 surah Ali -Imran, maka Allah akan selamatkan pembacanya daripada apa yang dia takuiti dan memberikan apa yang dia kehendaki. Bacaan ini bukan warad dari nabi dan janjinya bukannya ukhrawi. Ia adalah tajarrub dari imam Ja'far As-Sodiq dan bila kita mengamalkannya, kita namakan amalan tersebut sebagai mujarrabat.

Dalam hidup kita, kita akan temui banyak bacaan yang diberikan kepada kita untuk diamalkan. Jangan kita bersikap sempit dan menolaknya atas dasar bukan dari nabi. JIka dari Al-Quran, tidak ada masalah. Jika dari mantera manusia, perhatikan maknanya. Jika menyimpang, tinggalkan dia. Ambillah mutiara yang bersinar dan tinggalkan kerikil bernoda. Jika mahu berpada dengan waridat,memadailah dan anda tidak akan dipersalahkan. Anda telah cukup dan kaya dengan membawa wirid-wirid yang ma'thur dalam hidup anda.

Kuliah Subuh: Derhaka Sang Telunjuk

Ketika nabi Nuh a.s menyampaikan dakwah kepada kaumnya, mereka menolak dakwah nabi nuh a.s. Penolakkan itu digambarkan menerusi firman Allah S.W.T:

وَإِنِّي كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوا أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ وَاسْتَغْشَوْا ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّوا وَاسْتَكْبَرُوا اسْتِكْبَاراً

(Nuh berkata) Dan Sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan jari jemari mereka ke dalam telinga mereka dan menutupkan bajunya (kemukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri dengan sangat.

(Surah Nuh: Ayat 7)

Memasukkan jari jemari ke dalam telinga adalah satu yang tidak mungkin. Lubang telinga hanya muat untuk satu jari setiap satunya. Namun, Allah menggambarkan bahawa kaum Nuh telah memasukkan semua jari tangan mereka ke dalam telinga. Teknik bahasa yang sebegini, dalam ilmu balaghah Arab disebut sebagai:

إطلاق الكل وإرادة الجزء

" Sebut semua tetapi yang dikehendaki hanya sebahagian".

Allah menyebutkan semua kerana beberapa sebab. Antara sebab yang boleh kita fahami adalah:

1) Untuk menggambarkan betapa melampaunya penolakkan kaum nabi Nuh terhadap dakwah nabi Nuh.

2) Menyatakan secara tersirat bahawa pendokong kejahatan akan bertanggungjawab atas kejahatan yang dilakukan oleh si pembuat kejahatan.

Kita katakanlah, jari yang dimasukkan ke dalam telinga itu hanya jari telunjuk. Memang kebiasaannya jari telunjuklah yang digunakan untuk menutup lubang telinga, miskipun jari lain juga mungkin boleh diguna. Perbuatan jari telunjuk menutup lubang telinga itu satu penderhakaan dan jari jemari lain pula menyokong onar jari telunjuk atau sekurang-kurangnya tidak mencegah perbuatan bejat sang telunjuk. Lalu, beban dosa itu dipikulkan kepada semua jari.

Demikian halnya dalam kehidupan kita ini. Barangkali kita tidak melakukan satu kejahatan tetapi membiarkan orang lain melakukan kejahatan tanpa usaha mencegah, akan menarik kita terlibat sama. Apatah lagi kalau kita menyokong perbuatan jahat itu.

Para pemuja hedonisme menganjurkan konsert FMFA (Future Music Festival Asia) 2014. Kita diam meredhakan. Kita menyokong mereka yang melakukannya dengan sumbangan sekecil apapun. Maka, sekalipun kita tidak hadir dalam program yang berbau wain durjana kemaksiatan itu, kita adalah terlibat sama.

Kita laksana jari jemari yang mendokong kederhakaan jari telunjuk!

Sungguh malang menjadi jamari yang menyokong kejahatan. Gunakan jari anda dengan sebaik-baiknya. Jari anda akan menentukan di mana anda. Anda bersama pendokong amal soleh atau bersama pendokong agenda dajjal.

BANI TAMIM

March 22, 2014

Rasulullah SAW memuji Bani Tamim, satu di antara sekian banyak suku bangsa Arab. Abu Hurairah meriwayatkan dalam hadis yang muttafaq alaih:

لاَ أَزَالُ أُحِبّ بَنِي تَمِيمٍ مِنْ ثَلاَثٍ. سَمِعْتُهُنّ مِنْ رَسُولِ اللّهِ صلى الله عليه وسلم: سَمِعْتُ رَسُولَ اللّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: "هُمْ أَشَدّ أُمّتِي عَلَىَ الدّجّالِ" قَالَ: وَجَاءَتْ صَدَقَاتُهُمْ فَقَالَ النّبِيّ صلى الله عليه وسلم: "هَذِهِ صَدَقَاتُ قَوْمِنَا" قَالَ: وَكَانَتْ سَبِيّةٌ مِنْهُمْ عِنْدَ عَائِشَةَ. فَقَالَ رَسُولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم: "أَعْتِقِيهَا فَإِنّهَا مِنْ وَلَدِ إِسْمَاعِيلَ

" Aku sentiasa cintakan Bani Tamim kerana tiga sebab. Aku mendengar sebab-sebab itu dari Rasulullah SAW. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:-sebab pertama-Mereka (Bani Tamim) adalah yang paling kuat dari kalangan ummatku dalam menentang dajjal. Berkata (Abu Hurairah lagi)-sebab kedua-telah datang zakat dari bani Tamim, lalu Rasulullah SAW berkata: Inilah zakat dari kaum kami. Berkata Abu Hurairah lagi-Sebab ketiga-Seorang tawanan perempuan dari kalangan mereka telah jatuh ke tangan A'ishah r.a maka Rasulullah SAW bersabda kepada A'ishah: Bebaskanlah dia, sesungguhnya dia adalah dari anak-anak nabi Ismail".

Lelaki-lelaki Bani Tamim adalah pahlawan ummat. Merekalah pembela Islam yang paling gagah berdepan dengan para dajjalin dan dajal akhir zaman. Sudah tentu untuk melawan para dajjal itu, memerlukan keyakinan tauhid yang tinggi dan semangat yang kuat.

Dalam sebuah hadis lain yang juga diriwayatkan oleh Abu Huraira dan dikeluarkan oleh Muslim dan At-Tabrani, Rasulullah SAW bersabda:

هم أشد الناس قتالاً في الملاحم

" Mereka adalah manusia yang paling kuat berperang dalam peristiwa "al-Malahim".

Al-Malahim adalah peperangan yang bersiri membawa kepada Mulhamah Al-Kubra yang disebutkan dalam hadis sebagai peperangan yang melibatkan tentera Islam dengan tentera Rom.

Ironinya, melihat pujian Rasulullah buat suku Bani Tamim, dalam dunia Melayu yang "syok sendiri" ini, kita sering dengar pula ada kalangan Melayu yang tidak tahu hujung pangkal, mencemuh rijal-rijal yang lahir sepanjang sejarah termasuk dari kalangan Bani Tamim.

Di antara rijal yang paling banyak dicederakan namanya adalah Syeikh Muhammad bin Abdul Wahab At-Tamimi, pengasas gerakan tajdid di Arab Saudi yang kemudian mendapat gelaran buruk sebagai Wahhabi dari musuh-musuhnya. Sedangkan...yang mencemuhnya hanya satu suku gasar yang tercerok di rantau timur (kita yang bernama Melayu) dan tidak mendapat secebis pujian pun dari lisan Rasulullah SAW.

Perhatikanlah keberadaan kita sebelum hanyut dalam mencemuh rijal yang pernah dilahirkan oleh suku-suku yang mendapat pujian khusus dari lisan Rasulullah SAW.



SEKADAR ISLAM, BELUM SELAMAT.

March 20, 2014

(Ekstrak Daurah 522)

Orang Munafiq masih dipanggil "orang Islam". Sedangkan hakikat nifaq itu adalah kafir. Bahkan, orang munafiq, kelak di akhirat akan berada di bahagian neraka paling bawah. Maka, nama Islam yang ada pada diri, bukanlah satu tiket untuk selamat. Keselamatan yang sejati hanya akan ada pada "orang yang beriman".

Nabi melarang sahabat-sahabat baginda daripada membunuh Abdullah bin Ubai bin Salul, bapa munafiq Madinah. Baginda tidak mahu kelak di belakang hari, ornag meriwayatkan bahawa nabi Muhammad telah membunuh "sahabatnya". Baginda masih mengistilahkan mereka sebagai 'sahabat' sekalipun mereka adalah munafiq. Ini kerana yang zahir adalah Islam. Maka, yang zahir itulah yang dipakai.

Islam adalah agama yang menghukumkan berdasarkan yang zahir. Hakikat sesuatu itu adaalah milik Allah, dan Dialah yang akan menghukumkannya di akhirat.

Bila sebuah negara itu zahirnya Islam, kita panggil ia negara Islam, sekalipun dalamnya ada orang-orang kafir yang tinggal. Ini kerana, hukuman Islam adalah berdasarkan yang zahir.

Salah sekali jika ada orang yang bercakap soal hakikat lalu mengabaikan syariat kerana syariat itulah yang zahir.

Orang beriman semuanya Islam. Tetapi bukan semua orang Islam itu beriman. Cuba kita lihat apa yang Allah SWT mahu siratkan dalam firmannya mengenai kehancuran negera Sadum, sebuah negeri yang didakwahi oleh nabi Lut A.S:


فَأَخْرَجْنَا مَنْ كَانَ فِيهَا مِنَ الْمُؤْمِنِينَ * فَمَا وَجَدْنَا فِيهَا غَيْرَ بَيْتٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Lalu kami keluarkan orang-orang yang beriman yang berada di negeri kaum Luth itu. Dan kami tidak mendapati dalam negeri itu kecuali hanya sebuah sebuah rumah orang Islam.
(Surah Ad-Dzariayyat: Ayat 35-36)

Dalam negeri Sadum itu hanya ada sebuah rumah orang Islam. Rumah itu adalah rumah nabi Lut. Namun dalam rumah nabi Lut ada seorang Munafiqah yang khianat, iaitu isteri nabi Lut sendiri. Sekalipun dalam rumah itu ada seorang perempuan yang munafiq, rumah itu dianggap rumah Islam. Ini kerana isteri nabi Lut menzahirkan keislamannya dan meng'hakikat'kan nifaqnya. Al-Quran menjustifikasikan berdasarkan yang zahir.

Lalu, dari rumah yang Islam itu, Allah keluarkan hanya yang beriman, iaitu Lut dan dua orang anak perempuannya. Mereka bertigalah yang dipanggil orang beriman. Hanya mereka bertiga yang selamat daripada bencana yang menimpa Sadum.

Oleh itu, kalau anda Islam, jangan fikir anda akan selamat. Anda hendaklah memastikan anda benar-benar beriman. Menjadi orang beriman, barulah mendapat keselamatan di dunia dan akhirat.

Doa Zun Nun

March 9, 2014

Zun Nun Adalah nabi Yunus. Ketika dalam perut ikan dia telah berdoa. Kerana doanya itu, dia diselamatkan dari perut ikan yang menelannya: Doanya itu disebutkan sebagai tasbih Zun Nun dalam istilah yang digunapakai oleh Al-Quran.

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Pada satu hari sahabat Rasulullah bernama Sa'ad bin Abi Waqas telah nampak Uthman bin Affan dalam masjid sedang duduk sugul bersendirian. Waktu itu pemerintahan Khalifah Umar Al-Khattab. Sa'ad bin Abi Waqas telah memberi salam kepada Uthman bin Affan tetapi tidak dijawabnya. Kerana hairan salamnya tidak dijawab, Saad bin Abi Waqqas telah pergi kepada khalifah Umar Al-Khattab dan mengadu. Beliau juga bimbang kalau ada perubahan dalam agama yang menyebab salam tidak perlu dijawab.

Khalifah Umar Al-Khattab memerintahkan agar Uthman bin Affan dipanggil kepadanya. Lantas, ditanyakan soalan kepada Uthman bin Affan mengenai ketidakjawabannya terhadap salam Sa'ad bin Abi Waqqas. Uthman bin Affan menyatakan bahawa beliau tidak mendengar salam itu kerana sedang larut dan kesedihan. Kesediahannya itu adalah kerana mengenangkan peristiwa beliau bersama sahabat-sahabat yang lain satu hari di zaman hayat Rasulullah SAW. Ketika itu Rasulullah mahu menceritakan satu doa yang jika dibaca akan melepaskan pembacanya daripada kesulitan. Malangnya, sebelum sempat nabi menyebutkan doa itu, ada seorang lelaki Badwi datang mencelah dan menanyakan Rasulullah sehingga mengubah topik. Perbualan dengan Badwi itu pula jadi panjang dan akhirnya bersurai tanpa sempat Rasulullah SAW mengulangkan semula mengenai doa itu.

Para sahabat malu untuk kembali bertanya. Rasulullah kembali ke rumahnya dan sahabat yang lain pun bersurai. Itulah yang membuatkan Uthman bin Affan karam dalam kesedihan sehingga salam Saad bin Abi Waqas tidak disedarinya.

Saad bin Abi Waqqas, bila mendegar cerita Uthman bin Affan itu, dia segera teringat peristiwa hari itu dan menceritakan pengalamannya pula. Menurutnya, bila para sahabat lain bersurai, dia telah menyusul mengejar Rasulullah SAW. Dia sempat bertanyakan tentang doa yang mahu Rasulullah SAW ajarkan itu tetapi terputus di tengah jalan. Maka, Rasulullah SAW pun memberitahu Sa'ad bahawa doa itu adalah doa Zun Nun ketika dalam perut ikan. Sabda Rasulullah SAW:

فإنه لم يدع بها مسلم ربه في شيء قط إلا استجاب له

" Maka sesungguhnya tidak berdoa seorang muslim kepada Tuhannya untuk sesuatu hajat dengan menggunakannya, melainkan akan dimustajabkan untuknya".

Cerita ini boleh didapati dalam Musnad Ahmad dan Al-Bazzar dan disahehkan oleh Ahmad Shakir.

HAKIM DARI LEMBAH NERAKA.

March 8, 2014

Bukan tidak boleh menjadi hakim. Kerjaya hakim memang mulia. Allah sendiri adalah Hakim dari segala Hakim. Para hakim yang ada di dunia, mereka menerima wakil daripada Allah SWT untuk menjadi bentara keadilan. Jika mereka melaksanakan amanah itu dengan penuh saksama, maka mereka menduduki maqam yang mulia. Namun, jika amanah Allah itu dikhianti, mereka akan hakim dari lembah neraka.

Daripada hadis Buraidah menyebutkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:

القضاة ثلاثة:واحد في الجنة واثنان في النار

Hakim itu tiga golongan. Satu golongan dalam syurga dan dua lagi dalam neraka.
(Riwayat Tirmizi, Abu Daud, Ibn Majah dan disahehkan oleh Al-Hakim)

Maka, majoriti hakim adalah calon penghuni neraka. Daripada 100 orang hakim, 67 orang daripadanya bakal menghuni neraka manakala 33 daripadanya terselamat dan akan mendapat kemegahan dalam syurga loka. Daripada 1000 orang hakim, 667 akan mewarisi penempatan sengsara dalam neraka dan 333 orang akan mewarisi mahligai dalam syurga. Gambaran angka-angka ini hanyalah untuk menegaskan bahawa kerjaya hakim terdedah kepada bahaya yang menjerumuskan diri ke dalam neraka.

Hakim itu tugasnya menegakkan keadilan. Sesiapa pun yang menjadi bentara penegak keadilan, dialah hakim, Tidak semestinya hakim di mahkamah. Apa pun namanya, jika tugasnya mengadili orang-orang bertikai sehingga kebenaran dapat dicari dan keadilan dapat ditegak, maka dialah hakim.

Memang yang maha adil itu hanya Allah SWT. Betapapun keadilan mahu ditegakkan oleh seorang hakim, akan ada cacat celanya. Sebagai manusia, mana mungkin dapat menegakkan keadilan secara mutlak. Namun, kegagalan itu tidaklah menjerumuskannya ke dalam neraka. Itu di luar kudrat manusiawi. Nabi sendiri pun tidak dapat berlaku adil dalam soal perasaan kerana perasaan bukan di bawah kawalan manusia. Demikianlah, seorang hakim yang memutuskan hukuman berdasarkan bukti-bukti yang dibentangkan kepadanya, dan dia berusaha bersungguh-sungguh untuk menentukan kebenaran dan menunaikan obligasinya dengan penuh tanggungjawab, jika masih berlaku khilaf pada hakikat perkara, maka sesungguhnya ia bukanlah dosanya. Allah mengampunkan Adam atas khilafnya kerana lupa.

Maka, khilaf hakim yang bukan kehendaknya, Allah terlebih pengampun.

Tetapi, realitinya, ramai hakim menunggangi kedudukannya. Dengan tujuan makar, khianat dan zalim, mereka menerbitkan sesuatu keputusan sedangkan mereka tahu lemahnya keputusan itu. Inilah para hakim dari lembah neraka.

Keputusan Hakim yang melepaskan penjenayah (kerana kurang bukti) adalah lebih mulia daripada keputusan menyabitkan kesalahan ke atasnya ketika bimbang keadilan tidak tertegak. Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda:

ادرءوا الحدود عن المسلمين ما استطعتم، فإن كان له مخرج فخلوا سبيله، فإن الإمام أن يخطئ في العفو خير من أن يخطئ في العقوبة

" Elakkan daripada melaksanakan hukum hudud ke atas kaum muslimin sekuat daya yang kamu ada, maka sesungguhnya jika ada jalan keluar (spt keraguan yang munasabah), bebaskanlah dia. Sesunguhnya salah dalam membebaskannya lebih baik daripada salah dalam menghukumnya".
(Hadis Riwayat Tirmizi-Marfu' dan Mauquf)

Fenomena penghakiman yang sering dibantahi rakyat di Malaysia dewasa ini sangat membimbangkan. Hakim-hakim yang telah hilang kepercayaan rakyat adalah satu bencana buat negara. Ia menjadi isyarat meratanya kejahatan dalam masyarakat sehingga Allah tekah mencabut tsiqah daripada orang-orang adil dan amanah telah diangkat. Lantas, tinggallah manusia tanpa tsiqah dan amanah.

Dari sebuah kerjaya mulia yang membawa ke syurga, ia kini menjadi lebih banyak menawarkan tiket permukiman ke lembah neraka.

Kias Berkilas: Sedarlah puyuh bukan jalak.

March 7, 2014

Kerana mahu dilihat seperti Si jalak, maka burung puyuh pun memakai taji dari duri. Agar ada balung seperti jalak, maka dikepalanya disimpan bunga kertas warna kemerahan. Lalu, berjalanlah ke sana sini lagak bagai jalak dan meniru kokok jalak. Sudah tentunya siulan puyuh tak setanding kokokan si jalak. Namun, ia tidak peduli.

Puyuh yang mahu meniru jalak cuba memadamkan hakikat dirinya. Pengalamannya dalam pertarungan laga pun belum pernah ada. Senjata yang dipakainya pun hanya tiruan belaka. tetapi, kerana keghairahan mahu jadi seperti jalak dan mencabar jalak, puyuh cuba juga.

Sehinggalah ketika dia melihat jalak melintas, puyuh pun menayang dirinya depan jalak sambil mengais kakinya ke tanah dan mempamerka taji duri yang diikat di kaki. Kepala berbunga kertas disondol ke udara kiri kanan buat menimbulkan gerun di hati jalak.

Sungguh kasihan sang puyuh. Sudahlah suara hanya decip bak bunyi anak tikus di celah lubang dapur, tapi dirasakannya sudah bagai gempita guruh di langit. Jauh sekali jika mahu dibandingkan dengan lantunan suara kokokan jalak yang menggegarkan hening subuh dan memulakan keberkatan hari.

Lantas...seekor burung malas yang sedang lepak dicelah lalang serumpun berkata kepada puyuh yang bermimpi menjadi jalak...

" Sudahkah kau hafal syair Arab dan mengerti balaghah dan ma'aninya?".

Puyuh terperangah tidak mengerti erti di sebalik persoalan.

BUGHAH TIDAK MEMBATALKAN KEIMANAN

March 6, 2014

Sesungguhnya cerita Pertarungan antara kelompok Saidina Ali dan kelompok Saidina Mua'wiyah adalah sebuah cerita sejarah. KIta yang hidup di belakang hari tidka cukup menguasai setiap sudut ceritanya. Kita hanya pasti menerusi riwayat yang telah pun masyhur bahawa peperangan antara pasukan Ali dan Mu'awiyah itu telah terjadi dan peperangan itu diberi nama peperangan As-Siffin. Siapa salah dan siapa benar tetapi menjadi tuding menuding. Memihak kepada mana-mana antara keduanya tidaklah dapat memutarkan kembali sejarah itu untuk dibetuli. Perkara yang telah terjadi akan kekal menjadi catatan hitam sejaran.



Cuma, dalam menilai peristiwa perang As-Siffin itu, kita berdepan dengan melebelkan kumpulan mana satu dengan kumpulan "Bughah". Sungguhpun digelar bughah, kumpulan tersebut tetap dari kalangan ornag beriman. Jika kumpulan Mu'awiyah digelar "Bughah", maka kita perlu menyimpan sangka baik bahawa Mu'awiyah dan kelompok bersamanya masih tetap kelompok beriman.

Satu fakta peristiwa berkaitan dengan perang As-Siffin ialah penyertaan Ammar bin Yasir dalam kelompok Saidina Ali. Mengenai Ammar inilah Rasulullah telah bersabda:

تقتل عمارا الفئة الباغية

"Ammar akan dibunuh oleh puak bughah".

Sabda Rasulullah SAW ini diungkapkan ketika baginda melihat Ammar bin Yasir sedang bekerja keras menggali parit dalam peristiwa Perang Khandak. Sahabat Abu Sa'id Al-Khudri yang meriwayatkan perkataan tersebut. Abu Sa'id Al-Khudri pada ketika masih kecil iaitu sekitar usia 7 tahun. Ada yang mempersoalkan riwayat Abu Sa'id tersebut kerana faktor umurnya ketika itu. Namun dalam Hadis sahih mengikut syarat Muslim, Abu Said Al-Khudri menyatakan dia mendengar dari "seorang yang lebih baik daripadanya".

Al-Maklum, bahawa yang membunuhnya adalah kelompok tentera Mu'awiyah . Oleh itu, secara mudahnya, kelompok Mua'wiyah adalah Bughah. Namun, ada riwayat yang menyebutkan kilas Mu'awiyah yang berkata: "Sesungguhnya yang membunuhnya adalah yang membawanya datang (ke medan perang).

Perkisahan ini bukan untuk mencari salah. Tidak layak untuk kita meletakkan kesalahan kepada mana-mana sahabat termasuk Mua'wiyah. Ia hanya untuk mengetahui mengenai kedudukan bughah dalam Islam. Jika berdasarkan hadis nabi mengenai Ammar itu, nyatalah salah satu pihak adalah bughah. Jika dilihat secara lurus mantiq peringkat tinggi seperti diucapkan Mu'awiyah, tentera Mu'awiyahlah yang disebut Bughah kerana melawan Saidina Ali. Walau bagaimana pun, merujuk kepada Ayat Al-Quran, Ayat 9 Surah Al-Hujurat, nyatalah dua kelompok mereka adalah kelompok orang beriman.

Jadi, apa masalahnya. Bukankah keimanan itu lebih penting dari kemaksiatan. Keimanan merupakan syarat keampunan atas kemaksiatan. Jika sahabat melakukan kesalahan dan maksiat, keampunan Allah lebih utama buat mereka berbanding buat kita yang mempertikaikan manaqib mereka. Pengorbanan mereka untuk Islam lebih banyak sehingga tidka mustahil kesalahan yang berlaku itu berada dalam lingkungan kemapunan Allah SWT.

Wallahu a'lam!

EMOSI JAHILIAH LAWANNYA KALIMAH TAQWA

March 4, 2014

(Ekstrak Daurah 514)

Semangat Asobiah itu terbit dari emosi Jahiliah. Setiap puak merasa ta'asub dengan puaknya. Itulah konsep asas kepada semangat Asobiah. Sang Melayu dengan semangat kemelayuannnya. Untuk Melayu dan demi Melayu. Pak Arab dengan hamasah ke'arabannya. Menganggap kemuliaan pada bangsanya dan memandang rendah bangsa yang lain.

Selanjutnya, Asobiah itu melewati batas-batas yang lain. Lahirlah semangat kepartian melampau. Semangat kemazhaban. Ta'asub kepada Syeikh. Mengkultuskan pemimpin sehingga ke tahap menggangapnya maksum atau mendekati sifat maksum. Demi sesuatu yang diidolakan, rentak perjuangan hidup diatur. Itulah asobiah. Asobiah akan memejamkan mata terhadap hujjah dan kebenaran.

Firman Allah SWT:

إِذْ جَعَلَ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي قُلُوبِهِمُ الْحَمِيَّةَ حَمِيَّةَ الْجَاهِلِيَّةِ فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَىٰ رَسُولِهِ وَعَلَى الْمُؤْمِنِينَ وَأَلْزَمَهُمْ كَلِمَةَ التَّقْوَىٰ وَكَانُوا أَحَقَّ بِهَا وَأَهْلَهَا ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمًا

Ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (iaitu) kesombongan Jahiliyah lalu Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat takwa dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya. Dan adalah Allah Maha mengetahui segala sesuatu.

(Surah Al-Fathu: Ayat 26)

Ta'asub membuta tuli itu adalah emosi yang terpancar dari watak jahiliah. Lawannya adalah keteguhan yang bersendikan kalimah tauhid, iaitu bersandarkan keyakinan kepada ketauhidan Allah dan kebenaran jalannya.

Melawan emosi Jahiliah adalah dengan menegakkan konsep "La Ilaha Illallah" dalam diri. Bersihkan diri dari kekotoran pencemaran keyakinan. Jika berjuang, perlu ikhlas kerana Allah. Jika mencintai seorang syeikh, perlu ikhlas kerana Allah. Jika meladeni jalan satu mazhab, juga perlu ikhlas kerana Allah. Jika menyertai sebuah parti, perlu ikhlas kerana Allah. Jika tumpuan beralih kepada yang lain selain Allah, masuklah asobiah dna suburlah emosi jahiliah.

Keikhlasan kepada Allah ditandai dengan kecintaan kepada hujah yang bersendikan kebenaran dari Al-Quran dan juga Hadis. Jika telah datang hujah itu, tetapi masih tegar dengan jalan yang menyongsangi hujah tersebut, itulah tanda tidak wujud keikhlasan sekalipun lidah meratibkan ikhlas.

Berhikayat Bagai Mahabrata Ramayana.


Ajaran yang sesat selalu menjadikan cerita luar biasa sebagai daya penarik untuk mempengaruhi para pengikut. Kepada para pengikut, diriwayatkan cerita hebatnya sang guru, syeikh dan pimpinan jemaah. Memang itulah modal pendokong jalan sesat untuk memperdaya para pengikut.

Salah satu ajaran sesat berskala besar dewasa ini adalah ajaran Syiah. Dalam dunia Syiah, akan kita temui banyak sekali cerita luar biasa mengenai imam-imam mereka. Cerita luar biasa itu adalah untuk menjadi justifikasi kebenaran ajaran Syiah.

Dalam sebuah kitab Syiah bertajuk Madinah Ma'ajiz karya Sayyid Hasyim Al-Bahrani, diriwayatkan sebuah cerita ajaib lagi pelik mengenai salah seorang imam mereka bernama Al-Baqir. Beliau diceritakan telah membuat gajah dari tanah dan ia hidup lalu boleh terbang. Al-Baqir telah naik gajah terbang itu ke Makkah.

Begitulah kalau ajaran sudah sesat. Akan banyak cerita ajaib berlegar. Ajaran Ayah Pin juga kaya dengan cerita luar biasa. Membaca hikayat Mahabrata dan Ramayana, kita akan melihat bagaimana putera raja digambarkan dengan kuasa kesaktian yang hebat.

Demikian, kita akan lihat bagaimana kalangan sufi menyimpang, banyak sekali bergantung hayat gerakan mereka dengan cerita keramat wali sehingga kekadang mencapai tahap fantasi dewa dewi. Para wali digambarkan pelbagai tingkat dan punya kerajaan para wali yang mentadbir alam.

Kita boleh lihat bagaimana tumbangnya jema'ah Al-Arqam gara-gara keyakinan salahnya mengenai imam mahdi, bertemu Rasulullah secara yaqazah dan sebagainya. Hatta, selepas Ust. Ash'ari meninggal pun, dikatakan beliau masih hidup.

Kerana itu, kita perlu sentiasa waspada dengan dongeng keramat yang sering diriwayatkan oleh para qushas. Ia tidak lebih dari manhaj golongan sesat yang cuba mempengaruhi masyarakat. Kita akan lihat bagaimana cerita ajaib itu kekadang dikisahkan melebihi ajaibnya kisah sirah Rasulullah sendiri. Kerana kisah Rasulullah telah ditambat dirayah dan riwayahnya dengan kriteria kesahihan, mereka sukar memutarbelitkannya.

Namun, kisah-kisah orang soleh dengan mudah dicemar dengan cerita ajaib kerana tiada pagar ilmu dirayah dan riwayah mengawalnya. Maka, tapislah cerita yang sampai ke telinga anda dan jangan termakan dengan pesona hikayat bak Mahabrata dan Ramayana.

JANGAN BERANDILKAN PEMIMPIN DAN SYEIKH

March 2, 2014

Taqlid, ada yang mahmud (dipuji) dan ada yang mazmum(dicela). Taqlid yang yang mahmud itu adalah mengikut seseorang berdasarkan kebenaran hujahnya berdasarkan Al-Quran dan Hadis. Manakala taqlid yang mazmum itu adalah mengikut seseorang yang lain sekalipun bertentangan dan nas Al-Quran dan hadis.

Dengan kata lain, sandarannya adalah perkataan orang itu dan tidak diselak lagi lembaran Quran dan hadis untuk mengetahui apa yang dibicarakan mengenainya.

Sesungguhnya bertaqlid kepada pemimpin yang menyesatkan akan mendatangkan penyesalan yang besar di hari kemudian. Ramai orang tersesat kerana pemimpinnya. Kerana itu kerap kali Allah memperingatkan bahayanya mengikut pemimpin tanpa dicerminkan kepada sumber wahyu.

Firman Allah SWT:

يَوْمَ تُقَلّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النّارِ يَقُولُونَ يَلَيْتَنَآ أَطَعْنَا اللّهَ وَأَطَعْنَا الرّسُولاَ * وَقَالُواْ رَبّنَآ إِنّآ أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَآءَنَا فَأَضَلّونَا السّبِيلاْ * رَبّنَآ آتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْناً كَبِيراً

Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata: "Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul". Dan mereka berkata;:"Ya Tuhan kami, Sesungguhnya kami telah mentaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar). Ya Tuhan kami, timpakanlah kepada mereka azab dua kali lipat dan kutuklah mereka dengan kutukan yang besar".
(Surah Al-Ahzab: 66-68)

Menurut Ibn Kathir" Pemimpin dan pembesar" yang dimaksudkan itu ialah Syeikh-syeikh yang disangkakan oleh pengikutnya memiliki sesuatu kebenaran dan mereka sedang meniti kebenaran dengan mengikut syeikh-syeikh mereka, sedangkan mereka jauh dari titian kebenaran.

Memang ada kalangan rakyat yang disesatkan oleh pemimpin negara mereka. Namun, sebahagian kesesatan tersebut adalah dalam hal ehwal 'siasatud dunya'. Sebaliknya para masyaikh yang menyesatkan pengikutnya, mereka menyesatkan dalam tanggungjawab "mengiqamahkah agama". Agama yang sepatutnya dipasakkan kepada Sunnah baginda Rasul dialihkan agar memenuhi kehendak masyayikh.

Oleh itu, kita hendaklah bersungguh mencari kebenaran melalui rujukan nas, terutama hadis yang merupakan tafsiran unggul buat Al-Quran. Setelah itu, kita menilai perkataan generasi salafus soleh sebagai andil dan berwaspada dengan perkataan muta'akhirin. Penyimpangan dari kefahaman orang mutaqaddimin dari kalangan salafus soleh adalah jalan kabur yang berpotensi besar membawa kepada kesesatan.