Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Anjing Menyalak Kafilah Berlalu.

June 29, 2015

Sebenarnya, ada sebuah pepatah Arab yang berbunyi:

" لا يضرُّ السحاب نَبْح الكلاب ، القافلة تسير والكلاب تنبح "

"Awan tidak kisah dengan salakan anjing. Biarkan anjing menyalak sedangkan kafilah akan terus berjalan".

Orang heboh pula mengatakan TGHH melebelkan anjing dan serigala kepada kelompok tertentu. Saya cuba membelek teks perkataannya. Saya dapati itu adalah sebuah "mathal" Arab yang diungkap secara bersambung dengan isu yang dibicarakannya. Beliau menyebutkan pepatah Arab itu untuk memberi gambaran sikap waqar dalam perjuangan menegakkan hudud.

Kekadang, orang selalu memutarbelitkan kata. Satu pepatah dibaca sebagai tuduhan. Dalam kehidupan orang Arab, luahan hati selalu diterjemahkan dalam bentuk pepatah. Ia mengambil contoh apa yang ada di sekeliling, hatta binatang-binatang. Kekadang sampai anjing dan babi. Namun, mengatakan dia menuduh orang itu anjing dan babi adalah ghuluw dalam membaca ungkapan yang mengandungi nilai sastera.

Saya ambil contoh bagaimana ada orang yang buta sastera sehingga menempelak orang yang mengungkap syair Rabia'atul Adawiyyah (ada kata Imam Syafie) yang berbunyi:

إلهي لست للفردوس أهلا

"Tuhanku, aku bukan ahli( tak layak) untuk syurga Firdaus".

Lalu, dikatakan bahawa syair ini menyalahi syariat kerana kita disuruh minta syurga. Tapi, syair ini pula ajar kita tak mahu syurga Firdaus. Jika kita baca sebuah karya sastera dengan jiwa sastera, tidaklah akan datang tafsir lurus bendul sedemikian. Lagipun, kalimah dalam syair itu menyebutkan " ahla" yang membawa maksud keahlian. Sepertia kita katakan, aku tiada keahlian melukis bukan bermakna aku tak suka melukis. Aku mungkin suka melukis, cuma kalau lukis tak cantik macam orang yang ahli dalam melukis.

Bila baca sajak, syair, pantun, nathar dan apa sahaja karya sastera, termasuk pepatah-pepatah yang melambak dalam dunia Arab dan juga Melayu, daya ta'akul sastera hendaklah dipakai. Bahasa sastera tak serupa dengan bahasa mantera.

Kalau hendak menilai manikam, hendaklah kita menjadi Jauhari. Kalau bukan Jauhari, manikam disangkanya batu.

Ulama memang ada salah tetapi tidak semua salah.Jangan kerana pernah buat salah, semuanya dilihat salah.

Kala kebun kita dijilat api.

June 12, 2015

Kebun subur nan hijau dulu
telah hancur lunyai dedaunnya
diserang belalang juta yang menyerbu
pada waktu kita enak beradu
disuruh bangun kita tak mahu
tidur jangan diganggu
mimpi indah belum berakhir.


Ketika kita mula cemas
batang dan dahan kering disambar api
menyala dan membakar
panasnya mula menyentuh perbaringan
kita segera laungkan
tolong panggil bomba
selamatkan ladang kita
padamlah api segera
sebelum musnah segala.

Mana dia bomba?
bomba sedang lena....

Dosa semalam masih berdarah.

Kantung yang sarat
dengan mantera laknat
kini jadi beban berat
untuk mendaki langit malaikat.


Langkah jadi lambat
roda pun telah berkarat
kafilah rasa penat
melirik tempat istirehat.

Satu kata cemuh musibat
yang pernah jadi ayat
waktu rancak bersilat
akan dibawa ke akhirat.

Setelah ditanggal selendang berdarah
kemudian memakai tanjak Pak Lurah
dosa semalam tetap berbarah
taubat lidah tidak mudah.

Telah terluka banyak jiwa
dalam dunia tiada penawarnya
membawa cerita ke hari muka
di sanalah cuba diri kau bela.

DILANGGAR TODAK

June 7, 2015

Dulu masa Singapura masih bersultankan Melayu, datang Tun Jana Khatib melawat Singapura. Tetapi kerana cemburu yang tidak tentu hujung pangkal, Tun Jana Khatib dihukum bunuh. Maka matilah seorang ulama berakhlak mulia dan saudagar yang bertualang meninggalkan keluarganya Di Pasai. Matinya di Singapura, hilang mayatnya, timbul di Langkawi. Demikianlah disebut cerita oleh sahibul Hikayat.

Telur Itik di Singgora,
Pandan terletak dilangkahi;
Darah titik di Singapura,
Badannya terlantar di Langkawi.

Sebelum matinya, Tun Jana Khatib bersumpah, raja zalim bakal dihukum. Singapura akan ditimpa bencana. Itulah, maka berlakunya peristiwa ikan todak melanggar Singapura. Oleh raja yang dunggu itu, rakyat diperintah berkubukan betis sendiri. Datang Hang Nadim, kana-kanak pintar berusia 7 tahun. Cadangan kubu batang pisang dia kemukakan. Barulah selamat negeri dan rakyat dari mangsa kebodohan sang raja.

Ketika Hang Nadim mahu dianugerahkan kerana kepintarannya, para pembesar jadi cemburu. Raja dihasut supaya budak pintar jangan dibiar hidup. Sebelum besar cantas segera, kerana bila besar kelak negeri akan dikuasainya. Raja bakal hilang tahta dan para pembesar berputih mata.

Sang raja yang bodoh pun percaya. Menurut sebahagian cerita, hang Nadim dikaramkan di laut. lalu matilah dia. Habis cerita. Singapura pun tiada lagi orang pintar.

Sejarah sama sahaja. Ia berputar laksana roda. Apa yang berlaku di zaman purbakala, akan berulang semula di zaman kita. Hanya watak dan nama tidak serupa. Plotnya sama sahaja.

Para pencantas orang-orang cerdik selalu membuat angkara.Kerana cemburu dan wasangka, orang cerdik difitnah segala. Ramailah pula orang percaya. Akhirnya batu disangka permata. Permata sejati dianggap tidak berharga.

Bila orang cerdik disingkir dari persadanya,
maka akan mengambil tempat pula orang-orang yang haloba.
Apa yang diinginkan hanya pamrih dunia.
Memang bahasa muluk mulia.
Akan mengaku pewaris ambiya.
Akan memakai pakaian auliya.
Bahasa malaikat meniti bicara.
Walau sebelumnya berbicara durja.
Dosa setahun cuba dilupa
muncul semula menutur kalam sabda.

Begitulah permainan lumba-lumba.
dalam dunia penuh tipudaya
Orang secerdik Hang Nadim lurus pula.
Kalah dek permainan para penasihat raja yang haloba.
Yang rugi rakyat jelata.
Singapura tidak bangkit juga
Hingga diambil penjajah durjana.

Aku sengaja cerita pasal Singapura
Itu kisah dulu kala
buat iktibar kita semua
bahawa bukan senang menempa jaya
banyak halangan di depan sana
iri hati fitnah adu domba
dalam sekam ia membara
akhirnya membakar api menyala
runtuhlah dinding kota
musuh datang menyerbu segera
rakyat biasa lari bercempera
hendak lawan tidak bersedia

Pendekar laksamana sudah tiada
pendeta rahib tak pandai main senjata
menikam ke depan tertusuk dada
melibas ke kiri kanan yang kena
kanan ditebas ke kiri pula
Senjata dijulang terkena kepala
ditikam ke bumi berbatu lada
arah belakang pula leka
musuh datang hantuk kepala.

Inilah sebuah kisah
Todak menyerang habis dibelasah
Anak tidak lagi percaya ayah
mengharap ayah cepat gemulah
ayah pula asyik marah
anak jadi mangsa seranah
bini pula keluh kesah
bimbang laki nak tambah nikah
laki pula asyik jerkah
itu salah ini salah
rumah besar hilang berkah
tidur malam berpeluh basah
pintu ada tingkap dilangkah
alang dan bendul dipatah-patah.

Setelah berlalu masa susah
todak pun sudah merasa lelah
Yang cerdik pun sudah gemulah
tinggallah negeri yang dijajah
buat anak cucu sebagai sebuah kisah
bahawa kita pernah terbang setinggi sewah
untuk kebanggan dalam sejarah.



Apakah yang menjadikan seseorang "master of politics"

June 6, 2015

Pada hemat saya, kepintaran berpolitik tidak dipandu oleh pencapaian dalam akademik. Tidak penting Ijazah dalam jurusan apa, master dalam bidang apa dan PHD yang yang melahirkan tesis tajuk apa. Kepintaran politik dipandu oleh anugerah dan pengalaman.

Ia seperti kemahiran perniagaan. Orang lulus ijazah perekonomian dan buat MA bussiness administration dan ada PHD dalam bidang-bidang berkaitan perniagaan sekalipun boleh kalah kemahiran berniaga dengan budak kandas tingkatan 3 yang memulakan perniagaan dengan jual kuih naik basikal mino buruk.


Seperti halnya dengan kemahiran berpolitik. Ilmu memang penting, tetapi ilmu memerlukan pengalaman panjang dan anugerah kecerdikan untuk benar-benar nampak cerdik dalam berpolitik. Ada kes orang tak belajar tinggi boleh jadi politikus yang cemerlang.

Ada yang master dalam bidang politik dan pelbagai bidang ilmu tetapi kandas bila beraksi. Kerana politik itu seni serba mungkin. Pengalaman dan anugerah yang akan menjadikan orang yang menerjuninya berjaya.

Aku tidak bijak politik. Aku hanya menyampaikan buah fikiranku.

Mencari-cari rahsia takdir.

Aku tumpang sedih dengan tersingkirnya pahlawan-pahlawan tahan uji dalam Pas. Mat Sabu, Mahfuz Omar, Salehudddin Ayub dan Husam Musa antara yang terbaik. Di mataku, para pengganti mereka tidak lebih baik dari empat pendekar terbilang itu. Di mata Allah, wallhu A'lam.

Setelah majoriti para perwakilan telah membuat keputusan menyingkirkan mereka, apa lagi yang boleh dikata. Kemahuanku tidak menjadi sabda. Dalam kemelut awan mendung gelap ini, ia lebih kepada angan-angan. Pertimbanganku tidak seperti apa yang ditimbang-timbangkan oleh para perwakilan terlatih itu.


Aku duduk terpekur merenung dan memuhasabah. Walau hati walang, aku paksakan untuk berfikiran positif. Allah sentiasa punya hikmah dalam takdir yang disusunnya. Barangkali ada kebaikan di sebalik semua itu. Mudah-mudahan. Hanya sebuah harapan bergulat dalam doa. Kata orang, ini zaman orang lebih suka berdoa sahaja.

Setengah orang menyangka bahawa natijah pemilihan ini mengembalikan wibawa TGHH. Memang ada benarnya. Kini yang mengelilinginya adalah mereka yang akan menjulang wibawanya. Namun, wibawa seorang ketua yang ada pada diri, hanya mampu sampai ke awan. Itu pun sudah cukup tinggi. Tetapi wibawa seorang ketua yang dikelilingi oleh para pembantu hebat akan melonjakkannya hatta ke sidratul muntaha.

Aku cuba berandai-andai. Kalau memang benar pahlawan-terbilang yang kukatakan itu berpenyakit, maka mungkin perehatan mereka adalah jalan yang direncana Tuhan untuk pemulihan jemaah. Biarlah sekalipun digantikan dengan inggusan atau si tepok yang tidak dipalit kusta dan sopak. Allah maha mengetahui. Siapa tahu. Mungkin itu hikmah Allah.

Itu cuma andaian sepintas lalu yang menghasut. Aku pun tidak percaya dan tidak mahu percaya.

Akhirnya aku berkata. Anggap sahaja kehilangan jawatan itu perkara kecil. Perkara besar ialah mendapat jawatan. Yang lebih besar ialah apabila jawatan lebih besar dari kudrat dan kemampuan diri. Orang terbilang ibarat benih yang baik. Jika jatuh ke laut, akan menjadi pulau. Jika dibuang ke hutan belantara, akan dicerahkan jadi negeri.