Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Mencari-cari rahsia takdir.

June 6, 2015

Aku tumpang sedih dengan tersingkirnya pahlawan-pahlawan tahan uji dalam Pas. Mat Sabu, Mahfuz Omar, Salehudddin Ayub dan Husam Musa antara yang terbaik. Di mataku, para pengganti mereka tidak lebih baik dari empat pendekar terbilang itu. Di mata Allah, wallhu A'lam.

Setelah majoriti para perwakilan telah membuat keputusan menyingkirkan mereka, apa lagi yang boleh dikata. Kemahuanku tidak menjadi sabda. Dalam kemelut awan mendung gelap ini, ia lebih kepada angan-angan. Pertimbanganku tidak seperti apa yang ditimbang-timbangkan oleh para perwakilan terlatih itu.


Aku duduk terpekur merenung dan memuhasabah. Walau hati walang, aku paksakan untuk berfikiran positif. Allah sentiasa punya hikmah dalam takdir yang disusunnya. Barangkali ada kebaikan di sebalik semua itu. Mudah-mudahan. Hanya sebuah harapan bergulat dalam doa. Kata orang, ini zaman orang lebih suka berdoa sahaja.

Setengah orang menyangka bahawa natijah pemilihan ini mengembalikan wibawa TGHH. Memang ada benarnya. Kini yang mengelilinginya adalah mereka yang akan menjulang wibawanya. Namun, wibawa seorang ketua yang ada pada diri, hanya mampu sampai ke awan. Itu pun sudah cukup tinggi. Tetapi wibawa seorang ketua yang dikelilingi oleh para pembantu hebat akan melonjakkannya hatta ke sidratul muntaha.

Aku cuba berandai-andai. Kalau memang benar pahlawan-terbilang yang kukatakan itu berpenyakit, maka mungkin perehatan mereka adalah jalan yang direncana Tuhan untuk pemulihan jemaah. Biarlah sekalipun digantikan dengan inggusan atau si tepok yang tidak dipalit kusta dan sopak. Allah maha mengetahui. Siapa tahu. Mungkin itu hikmah Allah.

Itu cuma andaian sepintas lalu yang menghasut. Aku pun tidak percaya dan tidak mahu percaya.

Akhirnya aku berkata. Anggap sahaja kehilangan jawatan itu perkara kecil. Perkara besar ialah mendapat jawatan. Yang lebih besar ialah apabila jawatan lebih besar dari kudrat dan kemampuan diri. Orang terbilang ibarat benih yang baik. Jika jatuh ke laut, akan menjadi pulau. Jika dibuang ke hutan belantara, akan dicerahkan jadi negeri.

0 comments:

Post a Comment