Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Mengenang Sultan Yang Mangkat

September 13, 2017

Telah mangkat Sultan kami
dialah Sultan dalam negeri
di dalam lagu sering dinyanyi
berkumandang semasa perhimpunan pagi.

Allah selamatkan Sultan Mahkota
berpanjangan usia di atas tahta
memelihara ugama nabi kita
negeri Kedah serata-rata.

Seluruh negeri dizahir sugul
rakyat jelata kehilangan tajul
tempat memusat perbezaan qaul
di kala khilaf melampau bendul.

Sultan bersemayam di Anak Bukit
hujung hayatnya jatuh sakit
umurnya tua tersurat di langit
lamanya bertahta sampai bercicit.

Akhirnya mangkat sultan Mu'azzam
demikianlah suratan pemilik kalam
kun fayakun memintas maqam
di atas sultan ada Zuljalali Wal Ikram.

Maqam diraja di pekan Langgar
tempat bersemadi kerabat bergelar
para pewaris pusaka cokmar
dalam kawasan berpagar mar-mar.

Telah pun mati ramai Sultan
rakyat berduka menanggung kesedihan
demikianlah adat zaman berzaman
telah menjadi resam kebiasaan.

Negeri berkabung tujuh siang
bendera berkibar separuh tiang
alunan Quran sentiasa berkumandang
dalam TV malam dan siang.

Selepas seminggu bersilih hari
kehidupan pun menjadi kembali lestari
bendera pun kembali dikibar tinggi
Sultan baru disebut ganti.

Patah Tajul Mahkota Negeri
adat instiadat sedia menanti
telah ada Sultan pengganti
tidaklah kosong singgahsana sehari.

pemerintahan negeri tidak terhenti
yang berlari tetap berlari
tetap tegak istana puri
tetap bersambung kerabat syahperi.

Telah bersabda baginda nabi
benda hilang tidak berganti
bila mati ulama wali
mati bersama hikmah bestari.

Mati raja segera berganti
tengku mahkota sedia menanti
pangkat Sultan lalu diberi
dapat giliran memimpin negeri.

Rakyat jelata berduka sehari
bahasa duka cuma puisi
hilang durja kembali berseri
riwayat marhum dibuat galeri.

Tidaklah kekal pangkat nan tinggi
sekalipun sultan dijunjung duli
bila ajal menyapa diri
disambar keluar istana puri.

Sungguhlah hidup pinjaman cuma
nikmatnya singkat ramai terleka
ketika hidup menyemai loba
bekalan akhirat dia terlupa.

Mangkatnya sultan jadikan iktibar
bahawa hidup tidaklah qorar
kuasa tidak mampu menukar
apa tertulis Qoda dan Qodar.

Jika sultan bergalang tanah
rakyat biasa usahlah megah
carilah redha di sisi Allah
jadilah raja di dalam jannah.

Bangsa Arab ada keutamaan

July 26, 2017

Marah dengan perangai negara Arab yang sering bercakaran satu sama lain, jangan menjadikan kita meluat dengan bangsa Arab dan mencemuh bangsa itu. Bangsa Arab punya kelebihan istimewa berbanding bangsa lain. Kerana lebihnya bangsa Arab itulah, maka Allah memilih nabi terakhir untuk umat manusia daripada bangsa Arab.

Untuk menjelaskan kelebihan bangsa Arab ini, Ibn Hajar Al-Haitami telah mempersembahkan sebuah karya bertajuk " Mablaghul Arbi Fi Fakril "Arab" dan memuatkan di dalamnya pelbagai hadis yang menyebutkan kelebihan bangsa Arab.

Dalam sebuah hadis disebutkan:

 حب العرب إيمان ، وبغضهم نفاق

" Cintakan bangsa Arab itu tanda keimanan dan bencikan mereka tanda nifaq"

Cinta dan benci ini adalah dalam bentuk kolektif. Dengan erti kata lain, ia bukanlah bermaksud tidak boleh membenci individu dalam bangsa Arab. Bukankah Abu Jahal dan musuh-musuh nabi Muhammad SAW itu adalah bangsa Arab? Bahkah bila kita membaca surah "Al-Masad", kita turut melaknat Abu Lahab sedangkan dia berbangsa Arab. Bahkan dia dari kaum Quraisy, iaitu saripati termulia di antara semua kaum dalam bangsa Arab.

Imam Ibnu Taimiyyah menjelaskan dalam "Majmuk Al-Fatawa" :


تفضيل الجملة على الجملة لا يستلزم أن يكون كل فرد أفضل من كل فرد ، فإن في غير العرب خلقا كثيرا خيرا من أكثر العرب ، وفي غير قريش من المهاجرين والأنصار من هو خير من أكثر قريش ، وفي غير بني هاشم من قريش وغير قريش من هو خير من أكثر بني هاشم
" Kelebihan umum sesuatu bangsa atas bangsa lain bukanlah bermakna lebihnya setiap individu bangsa itu di atas bangsa lain. Sesungguhnya ada ramai ornag yang bukan bangsa Arab lebih baik daripada bangsa Arab. Bahkan ada kalangan yang bukan orang Quraisy dari kalangan Muhajirin dan Ansar yang lebih baik daripada orang-orang dalam kaum Quraisy itu. Lebih daripada itu, ada yang bukan berketurunan Bani Hasyim lebih baik daripada orang berketurunan Bani Hasyim."
(Majmuk Fatawa-29:19-30)

Kekadang kita bercakap dan menulis tidak sedar telah menunjukkan kebencian total kepada bangsa Arab. Apabila melihat kes terbaru melibatkan Arab Saudi dan Qatar, kita pun terluncur lidah mengucapkan kata-kata menghina bangsa Arab. Terlupa atau buat-buat lupa bahawa nabi Muhammad dan para sahabat besar dan utama adalah berbangsa Arab. 

" Itulah perangai Arab!" luahan penuh kecewa.
" Arab memang tak boleh harap!", tambah berputus arang dengan Arab.
"Arab memang teruk", keluh tambah mengandung marah.

Sebenarnya, itu bukan masalah Arab. Itu masalah orang tertentu kalangan bangsa Arab. Bangsa Arab secara umum adalah mulia. Bangsa yang diangkat namanya oleh Allah dan Rasul. 

Hal yang sama juga kita perlu ada dalam memahami kemuliaan bangsa Bani Israil.  Kalangan mereka ramai yang derhaka. Tetapi, bangsa itu keturunan nabi Yaakob yang dimuliakan Allah SWT. 

Justeru jangan menghina satu bangsa secara umum. Lebih-lebih lagi bangsa Arab.

Orang Melayu pun apa kurang jahatnya? Tidak ada pun hadis yang menyebutkan kelebihan bangsa Melayu sebagaimana bangsa Arab. Jika orang Melayu bertakwa, tentunya dia lebih baik daripada orang Arab yang tidak bertakwa. Namun, jika orang Arab bertakwa dibangdingkan dengan orang Melayu yang bertakwa, lebihlah orang Arab itu kerana baginya dua perkara iaitu takwa dan keutamaan bangsa.

Gelaran dunia ilmiah jangan direndahkan

July 25, 2017

Dulu, entah di mana terjadinya, ada seekor serigala di bawah segugus anggur. Hari sangat panas. Serigala pun dahaga amat. Dia melompat mahu gapai gugusan anggur. Tak dapat. Berkali-kali dicuba, tak juga dapat. Anggur itu tinggi. Bila sudah gagal beberapa kali, serigala pun berkata: "Ah anggur itu masam...!".

Cerita ini sebuah perumpamaan untuk seseorang yang gagal mencapai sesuatu, lalu dia mengutuk sesuatu itu. Lumrah manusia memang begitu. Kalau yang ada bersamanya, dipuji habis. Kalau yang ada di tangan orang lain, dipandang rendah. Watak begini merayap rata dalam pelbagai dimensi kehidupan. 

Kalau bangsaku, bangsa hebat!
Bangsa orang lain ada sahaja masalahnya.
Kalau universiti aku, hebat sekali. Universiti ornag lain tidak terlawan dengan universitiku.
Guruku paling alim, guru lain mana boleh lawan guru aku?

Seperti serigala yang gagal menggapai buah anggur di hujung dahan, lalu dikatakan anggur itu masam.

Baru-baru ini orang banyak perkatakan tentang PHD. Ada komen-komen kebudak-budakan yang mengtakan PHD bukan tanda sesorang itu alim. Ada PHD bukan lesen untuk mencabar kandungan karya para ulama silam. PHD itu hanya spesifik bidang tertentu dan tidak setanding dengan ulama yang menguasai pelbagai bidang.

Kata-kata ini tidak harus diucapkan oleh orang yang mencari kebaikan. Kemampuan seseorang untuk menggapai PHD dalam dunia pencarian ilmunya harus dipuji dan bukan diperlekehkan. Bukan senang untuk dapat PHD. Nak dapat "master" pun susah, apa lagi PHD. Apatah lagi yang memperlecehkan PHD itu tidak menggenggam ditangannya segulung ijazah sarjana muda sekalipun. 

Hanya berandalkan belajar talaqi sana sini dengan ulama itu dan ini, sekali sekala pergi dengan ceramah, seminar dan memondok, ia dijadikan fondasi untuk memperkecilkan nilai sebuah PHD. Ini tidak patut.  Ini memalukan. 

Pencapaian dalam dunia ilmu tidak harus atas dakwaan sendiri. Ia patut dinilai. Bukan diri sendiri yang menilai. Bukan juga para muridin yang menilai. Biar orang lain yang menilai. Baru tahu duduknya diri. Biar kawan-kawan seperjuangan dan kelompok bijak pandai menilai. Barulah layak dianugerahkan gelaran yang mewakili tingkat keilmuan dunia ilmiah.

Gelaran ustaz siapa yang beri? Gelaran Tuan Guru siapa yang beri? Gelaran Tuan Syeikh siapa yang beri? Semua itu tidak melalui proses akredetasi. Boleh sendiri letak kemudian orang ramai taklid. Tidak dapat dibuktikan secara disiplin. Namun gelaran PHD diberikan oleh institusi ilmu melaui proses ketat.

Ramai orang  bukan akaun dalam FB, letak di depan namanya Syeikh Folan, Ustaz Folan, Tuan Guru Folan dan sebagainya. Bolehlah letak tetapi ia bukan sebuah pencapaian Ia sebuah dakwaan. Ia bukan sebuah perakuan, tetapi ia sebuah aku-akuan. Maka, jika tidak setuju dengan seseornag pemegang PHD, hendaklah dilawan hujahnya secara ilmiah.

Masyarakat hari ini sudah boleh menjadi penilai hujah dalam dunia ilmu. Jangan diperkecilkan keupayaan masyarakat.

JAWAPANMU MENJADI UKURAN AKALMU

Panjangnya akal seseorang dapat dilihat pada caranya dia menjawab sesuatu persoalan yang yang diutarakan orang. Orang yang mengerti akan tahu menebak tahap pemikiran berdasarkan jawapan yang diberikan. Kata orang bijak pandainya, jika seseorang itu banyak diam, nampaklah bijaksananya. Bila banyak cakap, akan terdedahlah kejahilannya. Namun, tidak bercakap langsung akan menjerumuskan pula kepada kebodohan dan diperbodohkan.


Maka, kebijaksanaan dilihat kepada percakapan. Diam hanya untuk penilaian sementara. Sementara belum bercakap, orang akan merasakan seseorang itu bikjaksana. bagaimana cakapnya kemudiannya, itulah yang akan menjadi justifikasi kebijaksanaan.


Kerana itu, jika kita tidak cukup fayham sesuatu isu, diam adalah lebih baik. Kalau kita terlibat dan mengulas,akan terzahirlah kebodohan kita di mata orang kerana pastinya ulasan yang tidak didasari pengetahuan yang mantap akan menempa salah silap yang banyak.


Dalam Al-Quran, Allah menceritakan bagaimana jawapan penuh bijaksana seorang ratu yang dinamakan kalangan mufassirin sebagai Saba'. ianya ada dalam kisah Raja dan nabi Allah Sulaiman A.S dan Puteri Balqis iaitu ratu negeri Saba'. Apabila nabi Allah Sulaiman telah berjaya membawa singgahsananya dari Yaman ke Palestin, ratu Balqis pun tiba mengadap nabi Sulaiman, soalan pun ditanya kepada ratu Saba' itu.


فَلَمَّا جَاءَتْ قِيلَ أَهَٰكَذَا عَرْشُكِ ۖ قَالَتْ كَأَنَّهُ هُوَ

"Ketika ratu Balqis sudah tiba, lalu dikatakan kepadanya: Adakah ini singgahsanamu? Dia pun berkata: Seolah-olah ia singgahsanaku".

(Surah An-Namlu: Ayat 42)



Nabi Sulaiman bertanya soalan kepada Ratu Balqis dengan pertanyaan yang mengelirukan. Keliru kerana bagaimanakah mungkin singgahsana yang ada di tempat yang jauh boleh berada di situ. Sudah tentu Ratu itu akan bingung dan keliru. Tidak percaya dan merasa tidka logik. Cubaan untuk mengelirukannya itu di balas dengan jawapan yang mengelirukan pula iaitu: "Seolah-olah ia singgahsanaku".


Sebenarnya, apa jawapan muktamad Ratu Balqis? Tiada. Dia tidak kata ia adalah singgahsananya. Jawapan sedemikian tidak boleh mengundang tempelakkan balas dari nabi Sulaiman dan pengikutnya. Umpamanya kalau Ratu Balqis menjawab: " Ia...memenag ini singgahsanaku!", maka boleh sahaja dibalas oleh para orang sekeliling nabi Sulaiman dengan berkata:" bagaimana kamu bisa mengaku ini singgahsanamu sedangkan sebelumnya kau tinggalkan ia selamat di negerimu yang jauh beribu-ribu batu?",


Jawapan Ratu Balqis itu, menurut kalangan mufassirin, seperti yang disebutkan juga oleh Dr. Wahbah Zuhaili dalam Tafsirnya "Al-Munir", melambangkan sempurnanya akal Ratu Balqis. Dalam tafsir Al-Qurtubi juga dihuraikan asal kisah "transfer" singgahsana dan pertanyaan serta jawapan daripada pihak Sulaiman dan Ratu Balqis. Ia adalah untuk mengukur tahap akal Ratu Balqis yang dikatakan kononnya tidak sempurna akalnya oleh kaum jin. Untuk membukti kesempurnaan akal Ratu itu, dipertanyaan soalan dan jawapan itu cukup sempurna.


Dalam hidup kita, kita sering berdepan dengan situasi yang menuntut kita memberi reaksi kata. Berhati-hatilah sebelum menuturkan. Termasuk juga sebelum menulis kerana menulis itu mewakili kata. Jika kata atau tulisan itu semberono, akan terdedahlah kebodohan yang kita sembunyikan. Jangan biar orang tahu kita bodoh sungguhpun kita ini benar-benar bodoh.

PEMBODOHAN MELAHIRKAN KEBODOHAN

July 5, 2017

Keluasan Islam telah disempitkan oleh ketaasuban. Bagi pentaksub mazhab, pendapat di luar mazhab akan dianggap sebagai terkeluar daripada keluarga Ahli Sunnah Wal Jama'ah. Bagi pengikut alirah Ayairah, alirah Salafiah ditafsirkan sebagai wahabi. Demikian juga, ketaksuban Wahabi telah membid'ahkan perkara-perkara yang masih boleh diterima sebagai amalan maqbul dalam Islam. Bahkan sampai menyesatkan dan mengkafirkan.

Ini semua adalah pembodohan dan akibat daripada pembodohan itu bangkitlah manusia-manusia bodoh yang bercakap bagaikan orang bodoh. Telah maraklah pengobar libaralisme. Telah tampil dengan berani penyebar ajaran sesat. Wanita-wanita kepala jambul petah bercakap mendakwa sebagai ulama. Ini semua hasil daripada pembodohan.

Pembodohan menghasilkan tindakan reaksionasasi orang-orang bodoh.

Jangan dikau heran!

May 25, 2017

Apa nak heran
Jika penagih arak
Pernah bertukar menjadi wali.

Jika seorang faqih Madinah
Bertukar menjadi penguasa penumpah darah.

Jika leluhurnya syeikh Tariqat
Cicit biutnya jadi ketua qabilah yang bejat.

Di kanvas sejarah
Terlukis aneka rupa
Singa ganas menjadi domba culas
bebiri dunggu menjadi serigala hati batu.

Dulu seorang sanjungan terbilang
Kini seorang pasungan terbuang.

Apa nak heran
Kau dengar tentang dia
Dulunya mengobar api
hari ini sibuk memadamnya kembali!

Dulunya dia menuding jari
mengangkat sang kepala negeri
tapi kini...
menjilat ludah sendiri
demi mantera menjadi
menumbangkan puri para pencuri.

Bukankah?
telah kau dengar kisah
Sang Barsisa wali Allah
Bisa tersungkur rebah
Menemui Suul khatimah...

Bukankah?
Telah kau dengar riwayat
Seorang lelaki bejat
100 nyawa dicabut hayat
akhirnya bertaubat
menjadi pilihan malaikat rahmat....

Jangan kau heran apa yang terjadi
Bimbangkan tentang dirimu nanti.

SAJAK: GURUMU AGONG

May 16, 2017

Gurumu Agong
Tidak mesti ilmunya menggunung
Yang membuatmu mendaki tidak bepenghujung.

Tidak mesti juga seperti nabi
Yang menyampaikan wahyu ilahi

Tidak mesti juga seperti imam ghazali
Yang mendidik jiwa para santri

Tidak mesti juga seperti Imam Hanafi,
Maliki , Syafie, Hambali
Yang menjadi ikutan orang kemudian hari

Gurumu Agong
Walau yang dijarnya cuma kenal ABC
Atau satu huruf alif dan sekecil adab diri

Gurumu Agong
Walau kau putera raja anak bangsawan
Sedang dia cuma rakyat bawahan

Walau kau kemudiannya menjadi orang berpangkat
YB atau pemimpin atasan sebaris ningrat
Sedang gurumu cuma orang tua bertungkat
Hidup susah sebagai orang melarat.

Gurumu Agong
Walau di saat kamu kaya berharta
Kamu memandu kereta harga berjuta
Memintas guru yang sedang berkapcai tua
Jangan lupa di satu masa
di depan guru, kamu menakah tangga.

Gurumu Agong
Walau saat kau petah bicara
Menjadi peguam ternama
Walau saat kau sudah jadi ulama
Anak murid di mana-mana
Sekalipun kau jadi seorang raja
Gurumu tetap agong jua

Gurumu Agong
Guru yang pernah mengajar mula-mua
Atau yang memahamkan pelbagai formula
Sama sahaja yang mengajarmu menjadi cendikia

Agongkan gurumu di hatimu
Itulah rahsia hidupmu bahagia.
 Disampaikan oleh Ust Kama sempena sambutan Hari Guru Peringkat SK. Sungai Seluang, Lunas, Kedah pada 16 Mei 2017.

Ketawa Ketika Marah-Seni Unggul Berpolitik Mu'awiyah.

May 13, 2017

Mu'awiyah r.a sahabat nabi sering dipandang negatif oleh ramai orang islam. Kerana sejarah mencatatkan bahawa ada perlawanan antara pasukannya dengan pasukan Saidina Ali r.a dalam perang Siffin, Mu'awiyah dilihat sebagai penentang khalifah sah dan dicop sebagai bughah. Sementara kisah sejarah memerlukan penelitian cermat dan kritis. Dalam riwayat sejarah, banyak sekali pembohongan dan tokok tambah.

Logiknya, sedangkan hadis dipalsukan orang, apalagi riwayat sejarah.

Maka, membaca riwayat Mu'wiyyah yang ditokok tambah dengan pelbagai ramuan akan membuatkan kemuliaannya serta kehebatan menjadi malap dan sirna. Antara sahabat nabi yang banyak dicoreng namanya oleh musuh politik, khusus kelompok Syiah, adalah Mu'wiyah.

Padahal, banyak kepintaran politik yang ada padanya dipersiakan kerana sikap politik yang diserongkan ke atasnya. Telusurilah sejarah perkembangan Islam, kita akan dapati bahawa beliaulah orang pertama yang memimpin armada. Pemerintahannya adalah zaman penuh kebanggan dengan misi jihad dan perluasan dakwah serta wilayah.

Ahli politik yang mempunyai masalah pongah, agah, pemarah, dendam yang tidak bisa dipadamkan, gelojoh, suka terbang tinggi, tamak, menunjuk-nunjuk kemegahan dan sebagainya perlu belajar seni politik Mu'awiyah.

Kitab-kitab yang menceritakan sejarah seperti Al-Bidayah wan Nihayah, Kanzul Ummal, Fursan An-nahar Min Ashabil Akhyar dan lain-lain menceritakan kelebihan Mu'awiyah dalam perangai politik yang mengujakan orang pada zamannya. Antara yang menarik disebutkan ialah perkataan Umar Al-Khattab ketika orang mengadu tentang Mu'awiyah di depannya. Beliau berkata:

" Biarkan pemuda Quraisy dan anak pemimpin Quraisy itu...sesungguhnya dia adalah orang dapat ketawa ketika marah...".

Sungguh sukar menemukan orang mampu ketawa ketika marah. Boleh ketawa sewaktu marah adalah aset mahal buat sang politikus. Betapa banyak keberuntungan yang dapat diraih oleh seorang ahli politik yang punya kelebihan sedemikian.

Jika marah menyebabkan kata keras, celaan atau nista, sekalipun sekadar membalas serupa, ia masih kegagalan sebagai seorang ahli politik. Jika sanggup memaafkan musuh politik masa lalu dan berkawan pada hari ini demi manfaat yang lebih besar, itulah manifestasi "ketawa ketika marah" sepertimana yang ada pada Saidina Mu'wiyah.

Jika sanggup tersenyum dan lupakan konflik masa lalu, itulah yang melonjakkan sinar bintang politik. Jika tidak sanggup, rasanya lebih baik ucapkan selamat tinggal dunia politik dan pilihlah kerjaya lain seperti polis, peguam, atau hakim yang kerjanya membalas kejahatan dan kezaliman orang. Atau sisihkan diri sebagai pendeta yang berkhalwat membuang kesetanan dunia.

Terus terang aku kagumi kebolehan seperti Mu'wiyah itu tapi aku tidak sanggup meladeninya. Kerana itu ahli politik bukan impianku.

Wala' di dunia dibawa ke akhirat.

May 9, 2017

Wala' orang beriman adalah kepada Allah dan RasulNya. Kemudian wala' itu kepada orang yang beriman yang menjadi tonggak kebenaran. Dalam dunia, pelbagai manusia memilih wala' masing-masing. Dalam kepelbagaian bidang yang diceburi, wala' dipilih. Bagi memilih bidang politik, ada wala'nya. Bagi yang pilih bidang ekonomi, pun ada wala'nya. Demikianlah bidang-bidang yang lain. Masing-masing menentukan wala'nya.

Wala' dalam kehidupan di dunia, akan menjadi walinya di hari akhirat. Allah berfirman:

وَمَن يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَىٰ وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا


Dan sesiapa Yang menentang (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk (yang dibawanya), dan ia pula mengikut jalan Yang lain dari jalan orang-orang Yang beriman, Kami akan biarkan dia berwala' dengan apa yang dia pilih untuk berikan wala'nya dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. 
(Surah An-Nisak:115)

Ayat ini dijadikan dalil oleh Ibn Qudamah Al-Maqdisi (541-620) dalam kitabnya  "Zammu At-Ta'wil" untuk menegaskan bahawa siapa pilih ahli Bid'ah sebagai ikutannya dalam kehidupan di dunia dan meninggalkan ahli Sunnah, maka di hari akhirat kelak, dia akan mengikuti imam-imam para ahli Bid'ah tersebut. Waktu itu barulah datang penyesalan dan sesalan waktu itu tidak berguna.

Islam menyuruh kita menggunakan akal untuk memilih kebenaran. Kebenaran tidak boleh digapai hanya dengan taklid. Kerana orang lepas buat sesuatu, lantas kita anggap itu benar. Sementelahan, orang lepas itu besar pada pandangan mata kita. Justeru wala' diberikan keada orang itu tanpa mengira benar atau salah.

Ini contoh implikasi wala' yang salah. Maka wala' hendaklah ditambat dengan apa yang dibawa Rasul Allah yang mendapat bimbingan wahyu daripada Allah SWT.






MENYELAK HIKMAH DI KOTA KANGAR

April 29, 2017

Sebuah kitab karangan Ibn Taimiyyah rahimahullah yang sangat baik dibaca dan dihayati. Kitab bertajuk "Raf'ul Malam 'An Aimmatil A'lam". Mengangkat celaan daripada imam-imam yang menjadi panduan ummat. Aku tertarik untuk membaca kitab ini terilham daripada sebuah video yang ceramah Dr. Maza. Lantas aku download kitab ini daripada versi PDF ke dalam ibook Ipad. Kebetulan pula, ketika aku balik kampung di Kuala Nerang, aku mendapat kekuatan untuk menjengok ke Program Perkampungan Sunnah Siri 4 di Masjid Alwi, Kangar Perlis. Aku mengambil kesempatan untuk mendengar sesi kuliah yang seperti bedah kitab tersebut oleh Mufti negeri Perlis itu.



Kitab ini adalah satu usaha Ibn Taimiyyah Rahimahullah untuk menangkis kepercayaan salah sesetengah orang bahawa imam-imam besar dalam Islam adalah sentiasa tahu dan menyalahi pendapat mereka adalah salah dan batil. Dengan membawa contoh-contoh ketidaktahuan sahabat-sahabat utama dan juga tidak utama terhadap Sunnah nabi SAW, seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Ibn Abbas, Ibn Mas'ud dan selain mereka, beliau ingin menegaskan bahawa ketidaktahuan hadis tidaklah menjatuhkan martabat mereka. 

Seorang yang ingin menyanggah pandangan imam mazhabnya, kerana ada pandangan mazhab atau ulama lain yang lebih kuat berdasarkan nas, hendaklah tahu bahawa imam yang disanggah itu punya kemuliaan dan sanggahan itu bukan menghinanya. Adalah biasa dalam soal ilmu, menerima dan menolak pandangan seseorang.  Ia bukan perselisihan seperti orang bergaduh dalam soal-soal dunia. 

Hal inilah yang susah dimanipulasi  dengan baik oleh ramai orang. Tidak tahu membezakan antara ta'sub dan ittiba' akan akhirnya menjadi bahan prasangka dan emosi.

Sesetengah orang takut untuk mendekati program sebegini kerana takut dipanggil wahabi. Namun, aku lihat program ini menampilkan banyak tokoh ilmuan yang mengupas isu-isu ummat.  Program seperti ini haruslah dipandang dengan positif dan atas semangat cintakan ilmu dan ia hendaklah didekati. Tidak perlu pedulikan kata-kata orang yang mengata. 

Ramai anak muda yang datang dari jauh dan dekat. Salah satu orang yang aku temui, datang jauh dari negeri Sabah, adalah Ust. M. Sufan Bahrin. Semangat ingin menyemai cintakan ilmu mengenai sunnah Rasulullah SAW mendorongnya datang dari jauh. Lalu, dalam kesempatan berbual seketika, dia meluahkan keadaan di Taman Fajar, Sandakan. Tempat yang dulunya menjadi tempatku aku berdaurah Quran.

" Masjid Fajar  sudah dicap sebagai masjid Wahabi", demikian  katanya.

Sejak aku di sana, isu itu sudah bersiponggang di kalangan tertentu. Bahkan ada kalangan tertentu datang bertemuku di masjid dan menghujahkan "kewahabian"ku dan "Ke"salafian"ku. Aku menjawab bahawa amat beruntung kalau aku seorang salafi. Ia sifat mulia pada ummat Muhammad SAW dan aku masih jauh sebenarnya untuk memakai sifat itu pada diriku. 

" Di hujung lorong gelap...akan ada cahayanya", aku sempat berkata kepada tetamu dari Sabah itu.  

Seorang yang ingin bercakap tentang sunnah dan mempertikaikan kebiasaan dan sumber salah dalam masyarakat,  akan selalui ditohmah. Tuduhan wahabi adalah satu yang lumrah pada masa kini.  Namun, "hikmah" dari nabi SAW akan terus tersebar dalam masyarakat dan akan menjadi panutan ramai satu masa nanti. 

Yakinlah itu, dan itupun jika anda yakin bahawa masa depan untuk Islam. Seharusnya bahkan sewajibnya anda meyakininya.

Batas Takfir

April 6, 2017



Seorang muslim dilarang menghukumkan kafir seseorang muslim yang lain melainkan kekafirannya jelas dan terang sehingga tidak ada keraguan lagi. Hingga tiada lagi jalan keuzuran untuk diberikan kepada seseorang itu, barulah dihukumkan dia sebagai kafir. Menyatakan perkataan tertentu, amalan tertentu atau iktiqad tertentu sebagai kafir dan kafir orang menutur, mengamalkannya atau berkeyakinan dengannya tidaklah boleh dianggap sebagai takfir kepada pelakunya.

Takfir adalah bila anda mengatakan "ya kafir!" kepada si folan atau si folanah yang melakukan hal-hal yang membawa kepada kekufuran itu. Padahal peruatan, perkataan atau iktikadnya itu masih boleh dicari jalan kemaafan buatnya.


Ada kalangan kita begitu mudah menghukumkan seseorang itu sebagai kafir. Tidak perlu berselindung. Ketika Siti Kasim buat onar, ada kutukan dibuat ke atasnya dengan tuduhan kafir. Ketika dia mengatakan " Allah tercipta daripada getaran", melompatlah sebahagian kita dengan satu kemarahan tuntas berserta hukuman atasnya sebagai kafir.

Begitulah yang dilontakan kepada para algojo pemikiran liberalisma, sekularisma, komunisma dan sebagainya. Mereka dituduh kafir dengan sebab perkataan, perbuatan atau iktikad mereka. Dalam masa yang sama mereka masih mengaku muslim.

Bak kata Siti Kasim...Islam versi Siti Kasim.

Awaslah. Isu Takfiri ini adalah sangat rumit. Ia memerlukan kesabaran dan ketengan. Boleh menerangkan sebab-sebab menjatuhkan seseorang muslim ke dalam lubuk kekufuran. Tetapi bukan bermakna menghukum individu tertentu sebagai kafir.

Pernah disebutkan nabi dalam sebuah hadis mengenai seorang pengembara di padang pasir yang bermalam dan kehilangan unta serta bekalannya. Setelah mencari dan berputus asa, akhirnya untanya itu kembali kepadanya. Dia pun berkata:

" Ya Allah, kau hambaku dan akulah Tutanmu!",

Kata-kata itu kafir. Tetapi yang menuturnya belum boleh dihukumkan kafir. Dia menuturkannya kerana terlampau gembira sehingga terucap kata-kata kufur. Ada banyak sebab lain. Mungkin terpaksa, mungkin jahil, mungkin salah faham tentang ilmu Islam, mungkin ada permusuhan peribadi....mungkin...mungkin. Ada seribu satu kemungkinan.

Maka...tahan lidahmu daripada mengkafirkan siapapun daripada kalangan muslim sehingga ditegakkan hujah yang jelas lebih terang daripada matahari di siang bolong!

Baca buku Sayyid Muhammad "Alwi Al-Maliki Al-Hasani, At-tahzir min Al-Mujazifati bi takfir", belua sendiri memetik kalam Ibn Taimiyyah yang melarang takfir membuta tuli. Sedangkan sebilangan pengkagum Ibn Taimiyyah mengambil jalan menyalahi Syeikh ikutan dengan mengkafir ramai orang secara "ta'yin". Demikian pula pengkagum Sayyid Muhammad 'Alwi Al-Maliki yang menuduh "mujassimah" kepada lawan mereka. Ia bukan datang daripada Sayyid, tetapi dari wahyu Syaitan yang bersiponggang.

Selamatlah siapa yang diselamatkan Tuhan. Tersungkurlah siapa yang dilepaskan Tuhan.

Jangan dikecewakan dengan bicara sendiri.

April 3, 2017

Abu Hurairah meriwayatkan sabda Rasulullah SAW:


إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ رِضْوَانِ اللَّهِ لَا يُلْقِي لَهَا بَالًا يَرْفَعُهُ اللَّهُ بِهَا دَرَجَاتٍ ، وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللَّهِ لَا يُلْقِي لَهَا بَالًا يَهْوِي بِهَا فِي جَهَنَّمَ


(Hadis Riwayat Bukhari)

Maksudnya: Sesungguhnya sesorang hamba itu akan bercakap dengan satu kalimah yang Allah redhai, tidak terlintas dalam benaknya bahawa dengan sebab kalimah itu Allah akan mengangkat darjatnya. Dan sesunguhnya ada pula seorang hamba itu yang bercakap dengan kalimah yang dimurkai Allah, tidak terlintas dalam benaknya bahawa ankara kalimah itu dia dihumbankan ke dalam neraka.


Kalimah yang Allah redha, kecil di mata kita. Namun dengan sebab kalimah itu, Allah kurniakan darjat berganda-ganda kepada yang mengucapkannya di akhirat kelak. Bagaimana boleh terjadi demikian?


Demikian pula, kalimah yang ringan, remeh dan mudah meluncur keluar daripada lidah kita.Kita anggap ia tiada apa-apa. Kita rasa ia biasa sahaja, kecil dan tidak berikan apa-apa makna buat kehidupan kita di dunia maupun akhirat. Tapi, di sisi Allah ia besar dan kelak menjadi penyebab kita dihumbankan ke dalam neraka.


Renung dan fikirkanlah. Ambil contoh mudah. Kita menulis dalam FB, Blog, wahatsapp dan berbagai-bagai media sosial. Kita tulis yang baik-baik lalu dengan sebab tulisan orang mendapat hidayah atau berubah menjadi baik.Tulisan itu mungkin kita rasa kecil. Tetapi ia telah disambungkan dan dirantaikan orang serta ramai mendapat manfaat daripadannya. Akhirnya ia melimpahkan ganjaran pahala luar biasa dan meninggikan darjat di akhirat kelak. Kita pun terkejut pada saat itu. Tidak sangka tulisan sepele itu menjadi sebab ganjaran luar biasa.


Tetapi bagaimana pula jika kita biasa menulis umpatan, cacian, kejian dan kutukan. Diadunkan pula fitnah sengketa yang tidak pernah kering daripada tinta yang kita lakarkan. Banyak pemain media sosial membawa tabiat ini. Tulisan itu kalau diterjemahkan ke dalam bentuk kata-kata yang diucap, akan bertambahlah beratnya kejian sehingga telinga pun tak sanggup mendengarnya. Ia kemudian dirantaikan orang dengan, 'like' dan 'share' sehingga 'viral' dan mencecah ufuk timur dan barat. Juga Utara dan selatan. bahkan melonjak ke alam tinggi hingga ke atas langit ke tujuh.. Bagaimana dengan ucapan sedemikian di akhirat kelak. Disangka kecil dan biasa masa bermain di media sosial. Tetapi, kelak ia sangat besar kerugiannya.


Kerana tinta nista dan umpatan cerca, pahala solat dan puasa jadi sirna. Pahala jihad dan derma buat bayar denda. Anda kita pelakunya, kita pun akan terkejut amat sangat dengan kesan daripada tinta mudah yang kita pernah hamburkan dulu.


Terlalu banyak yang bersiponggang dalam hati kita. Mahu mengkritik orang itu dan ini. Marahkan si folan bin si folan. Sungguh meruntun dalam jiwa kita. Tapi...sabarlah. tahanlah! Benamkan ia di dasar lubuk hati. Tidak bermanfaat jika diseranahkan. Bahkan akan menjadi gunung besar yang akan menghempap kita pada hari yang rugi apa dulunya yang disangka untung.


Diam mendepani kemelut 'fitan' itu tanda bijaksana!

Gigitan nyamuk tidak perlu dibalas

January 13, 2017

Kita berharap kalau orang yang menghina Allah atau Rasulullah itu akan mendapat balasan. Kalau ikut kita, biar orang itu mendapat hukuman segera atas kelancangannya. Biar lidah yang mencela itu jadi kelu dan bisu hilang kudrat bicara. Kalau tangan yang menulis atau kaki yang memijak Quran, biar si pelakunya terkena tulah anggota itu jadi bengkak untut atau kemalanan sampai putus. Biar petir dari langit menyambarnya. 

Tapi itu tidak berlaku?

Seolah-olah Allah lemah dan tidak mampu membalasnya.

Sejenak, mari kita bandingkan dengan kita. Sewaktu kita digigit nyamuk dan nyamuk berjaya menghisap darah kita lalu terbang pergi, apakah kita menyimpan dendam kepadanya hingga memburu nyamuk itu hingga ke sarangnya? Tidak bukan?

Kita anggap gigitan nyamuk itu hal kecil dan kita lebih besar dariapada nyamuk itu. Padahal nyamuk anggap dirinya menang, hebat dan pintar. Kalau kita dapat mendengar ejekkan nyamuk kepada kita, kita akan tersengeh. Apalah nilainya kemenangan sang nyamuk itu?

Demikian Allah ke atas musuh-musuhnya. Dia maha besar dan tidak terjejas dengan penghinaan mereka ke atasNya.

ORANG BERAKAL BUKAN PENGIKUT BUTA LELUHUR



بَلْ قَالُوا إِنَّا وَجَدْنَا آبَاءَنَا عَلَىٰ أُمَّةٍ وَإِنَّا عَلَىٰ آثَارِهِم مُّهْتَدُونَ


Bahkan mereka berkata: "Sesungguhnya kami mendapati bapak-bapak kami menganut suatu agama, dan Sesungguhnya kami orang-orang yang mendapat petunjuk dengan (mengikuti) jejak mereka".(Surah Az-Zukhruf: Ayat 22)



Orang-orang bodoh seperti sekumpulan monyet yang mewarisi tradisi pendahulu tanpa bertanya.

" Apa sebabnya anda berbuat demikian?"
" Kami tidak tahu, kami hanya mendapat tahu orang-orang sebelum kamu berbuat hal itu, dan kami hanya meneruskannya!", demikian jawapan kelompok orang bodoh yang telah memandulkan akalnya.



Satu ekperimen telah dibuat oleh sekumpulan saintis untuk mengkaji tabiat monyet. 5 ekor monyet telah dimasukkan ke dalam sebuah sangkar besar yang di tengah-tengahnya dibuat satu tangga untuk naik ke atas.  Di atas itu di simpan setandan pisang yang masak ranum sedap dan menarik pandangan mata para monyet itu. Lalu, monyet berlima itu berlumba-lumba untuk memanjat tanggat bagi mendapatkan pisang itu. 

namun, saintis yang membuat pemerhatian itu segera menyimbah monyet dengan air sejuk sehingga mereka berlarian turun tangga dan menyelamatkan diri. Mereka cemas dan ketakutan sehingga tiada yang berani mengulangkannya. Jika ada monyet yang cuba serakah naik tangga, kawan-kawannya sendiri akan memukulnya dan menghalangnya. 

Lalu, seekor monyet baru dimasukkan dan seekor monyet lama dikeluarkan. Monyet baru yang tidak tahu apa kisah di sebalik tangga ke atas itu, bila ternampak pisang   di atasnya, dia pun segera mahu naik ke atas. Tetapi, monyet-monyet lain menghalangnya dan memukulnya sehingga dia tidak jadi naik. Monyet yang baru di masukkan lagi menggantikan monyet veteran. Demikianlah yang berlaku . Monyet baru akan cuba naik tetapi dihalang dan dipukul oleh monyet yang lebi lama. Hinggalah monyet yang dalam sangkar itu semuanya diganti dengan monyet baru dan tiada lagi monyet kumpulan pertama.  

Akan tetapi, semua monyet itu mengulangkan hal sama. Bila ada monyet yang cuba naik tangga, ia dipukul dan dihalang. Semua monyet baru tidka pernah kena simbah air sejuk tetapi mereka hanya mengikut perbuatan pendahulu mereka. 

Demikianlah akal monyet. Demikianlah pula akal manusia dunggu yang mempusakai amalan nenek moyang tanpa bertanya sebab musababnya. Sebab itu Islam datang dengan menegakkan prinsip berhujjah. Melalui hujjah, akal digunakan dan tidak dimandulkan. Tanyalah sekian banyak amalan dalam masyarakat yang anda warisi daripada nenek moyang. Kenapa dan atas dasar apa ia diamalkan. Apakah nas dan dalil yang telah dipakai.

Dengan itu berbezalah kita dari tabiat monyet-monyet bodoh itu.