Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Wala' di dunia dibawa ke akhirat.

May 9, 2017

Wala' orang beriman adalah kepada Allah dan RasulNya. Kemudian wala' itu kepada orang yang beriman yang menjadi tonggak kebenaran. Dalam dunia, pelbagai manusia memilih wala' masing-masing. Dalam kepelbagaian bidang yang diceburi, wala' dipilih. Bagi memilih bidang politik, ada wala'nya. Bagi yang pilih bidang ekonomi, pun ada wala'nya. Demikianlah bidang-bidang yang lain. Masing-masing menentukan wala'nya.

Wala' dalam kehidupan di dunia, akan menjadi walinya di hari akhirat. Allah berfirman:

وَمَن يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَىٰ وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا


Dan sesiapa Yang menentang (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk (yang dibawanya), dan ia pula mengikut jalan Yang lain dari jalan orang-orang Yang beriman, Kami akan biarkan dia berwala' dengan apa yang dia pilih untuk berikan wala'nya dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. 
(Surah An-Nisak:115)

Ayat ini dijadikan dalil oleh Ibn Qudamah Al-Maqdisi (541-620) dalam kitabnya  "Zammu At-Ta'wil" untuk menegaskan bahawa siapa pilih ahli Bid'ah sebagai ikutannya dalam kehidupan di dunia dan meninggalkan ahli Sunnah, maka di hari akhirat kelak, dia akan mengikuti imam-imam para ahli Bid'ah tersebut. Waktu itu barulah datang penyesalan dan sesalan waktu itu tidak berguna.

Islam menyuruh kita menggunakan akal untuk memilih kebenaran. Kebenaran tidak boleh digapai hanya dengan taklid. Kerana orang lepas buat sesuatu, lantas kita anggap itu benar. Sementelahan, orang lepas itu besar pada pandangan mata kita. Justeru wala' diberikan keada orang itu tanpa mengira benar atau salah.

Ini contoh implikasi wala' yang salah. Maka wala' hendaklah ditambat dengan apa yang dibawa Rasul Allah yang mendapat bimbingan wahyu daripada Allah SWT.






1 comments:

Aisyah M.Yusuf said...


Allah Ta’ala berfirman,
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi auliya bagimu; sebahagian mereka adalah auliya bagi sebahagian yang lain. Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi auliya, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang Zholim.” (QS. Al-Maidah: 51)

Post a Comment