Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Gelisah agenda musuh...mana agenda sendiri?

November 21, 2011

Di negeri Sabah ini, gereja lebih banyak daripada masjid. Sepanjang jalan tumbuh gereja. Signboard menyatakan ada gereja juga jelas dan besar terbentang di tepi jalan. Hal ini dapat dilihat oleh sesiapa yang melakukan perjalanan dari Sandakan ke Kota Kinabalu. Malah, rata-rata perjalanan antara daerah di negeri bawah bayu ini menampakkan kepada kita gereja yang berceretek sepanjang jalan. Itu belum lagi dikira gereja yang ada diceruk rantau kampung.


Malangnya pula, jumlah masjidnya terbatas. Sudahlah terbatas, sesebuah masjid sukar pula dibina. Jika rumah ibadat umat Islam telah berjaya dibina, terutamnya di taman perumahan dan kampung-kampung, mengambil masa yang lama untuk diiktiraf dan dinaiktaraf sebagai masjid. Ini berkaitan dengan kuasa Jabatan Agama yang dikatakan bertujuan mengawal kesatuan umat Islam di Sabah. Yang bersatu bukan umat Islam tetapi ummat Kristian!

Kata orang agenda kristianisasi subur dan marak di negeri di bawah bayu. Itu memang ada benarnya. tetapi bukan sebab mereka kuat. Ia adalah disebabkan kita lemah. Ummat kita dipenuhi oleh golongan agamawan defensif  dan umara yang opurtunis.



Di negeri Selangor timbul pula isu gerakan kristianisasi menggunakan alat "solar powered talking bible". Ia adalah satu lagi kebimbangan yang diluahkan dan diumumkan  menerusi kenyataan Exco Agama Negeri Selangor, YB Dato' Hasan Ali. Sebelum ini, dalam pelbagai kenyataan dan komentar, kebimbangan terhadap agenda kristianisasi acap diperkatakan. Kenyataan bahawa ada ratusan ribu orang Islam yang murtad, isu gereja Methodist di Damansara Utama, penggunaan kalimah Allah dan bible berbahasa Melayu adalah sebahagian daripada kerisauan mengenai agenda kristianisasi.


Pertama sekali, perlu diingatkan bahawa kita berada dalam sebuah negeri besar bernama dunia. Dalam dunia, pencipta dunia iaitu Allah Yang Maha Agung telah merentangkan dua jalan untuk dipilih. Pilihan sama ada untuk diikuti atau diperjuangkan. Itulah jalan syukur dan jalan kufur. Adalah tidak realistik jika kita mengharapkan dunia ini menjadi syurga. Apa yang ada hanya insan-insan beriman mengikut jalan syukur sahaja, sedangkan manusia kafir dan derhaka yang merintis jalan kufur dibasmi dan sirna langsung.

Bercakap mengenai agenda kristian, kita perlu sedar bahawa sejak zaman berzaman gerakan kristian telah merencanakan agendanya serta melaksanakannya. Agenda kristian ini telah wujud di atas muka dunia sebelum Islam dihidupkan dan disempurnakan menerusi dakwah baginda Rasulullah SAW. Apabila Islam menguasai sebahagian besar bumi, agenda kristian menjadi lemah. Sebahagian besar belahan bumi yang pernah dikuasai teologi kristian tunduk kepada akidah Islam. Namun, kemudiannya pula, dunia Islam ditewaskan oleh penjajahan negara Barat. Bersama penjajahan Barat, agama kristian  mengembangkan sayapnya. Kini, setelah merdeka dari jajahan dan naungan Barat, Islam kembali cuba diangkat di bumi yang dulunya Islam berkuasa.

Kristian tidak musnah. Ia masih menjadi agama terbesar penduduk dunia. Perangkaan hari ini menyebutkan bahawa Islam adalah agama kedua terbesar dianuti oleh warga dunia. Namun, perkembangan Islam marak dan pesat, terutamanya di bumi tradisi Kristian, iaitu negera-negara Barat. Banyak pihak menjangkakan bahawa dalam sedikit masa lagi Islam akan menjadi agama anutan teramai manusia di dunia.

Ironinya, di negara Malaysia, sebahagian umat Islam dihantui perasan takut mengenai masa depan Islam. Maka, timbullah tuduhan mencari pihak yang bertanggungjawab atas kebejatan akidah yang terjadi. Cara mudah dan simplistik adalah dengan meletakkan kesalahan kepada dakyah kristian, agenda kristian antarabangsa dan sebagainya.

Saya secara peribadi,  sudah bosan mendengar luahan dan keluhan ini. Lebih-lebih lagi dari mereka yang telah dikurniakan Allah kuasa untuk menancapkan Islam dan akidahnya di muka bumi.  Seharusnya, sekecil mana kuasa yang didapati, ia harus digunakan untuk melebarkan dakwah Islam. Seharusnnya pihak berkuasa agama di negeri tidak menjadi penghalang dakwah dengan bid'ah tauliah yang menggencatkan perkembangan Islam.

Allah berfirman:

الَّذِينَ إن مَكَّنَّاهُمْ فِي الأرْضِ أَقَامُوا الصَّلاَةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ


(Iaitu) orang-orang yang jika kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.
(Surah Al-Hajj: Ayat 41)


Sering mengatakan "ini agenda kristian", adalah alasan-alasan orang yang tidak berjuang untuk Islam. Kristian bukan agama  kecil. Masakan ia tidak ada agenda. Sedangkan ajaran sesat di sebuah kampung di Ulu Selangor pun ada agenda, inikan pula agama Kristian. Bercakap mengenai agenda Kristian adalah buang masa. Sepatutnya kita membahaskan apakah agenda kita.

Saya amat bersetuju dengan bidasan Dr. Asri Zainal Abidin terhadap mereka yang menyifatkan bahawa alat "solar powered talking bible" menjadi sebab kepada sebahagian kemurtadan.  Ia adalah kenyataan escapisme, iaitu ingin melepaskan diri daripada kelemahan agenda dakwah Islam. Negeri Selangor memang banyak mencalar perkembangan Islam dengan sekatan-sekatan melampau berbau politik. Sepatutnya, beban kesalahan itu bukan kepada gerakan Kristian, tetapi kepada penguasa agama Islam itu sendiri. Cukuplah masalah tauliah sebagai contoh di mana ia menjadikan dakwah Islam "dormant" sedangkan gerakan kristianisasi bertambah aktif.

Sikap menggelisahi gerakan dan agenda kristianisasi hendaklah dihentikan. Pedulikan dengan agenda kristian. Fikirkan apakah agenda diri sendiri. Kitab bible itu tidak dapat menandingi Al-Quran. Ia bukan mukjizat. Kalau ramai orang baca kita bible, lagi bagus. Ia membuka ruang kepada pihak para da'i kita untuk menerangkan penyimpangan bible dan menegaskan kebenaran Al-Quran kepada orang ramai.

Mereka yang takut bible dibaca orang ramai, sudahkah membaca bible?

Janji Ibn Ubai

November 19, 2011

Abdullah bin Ubai itu bapa munafiqin Madinah. Dia adalah musang berbulu ayam. Dia laksana buah Utrujjah. Rupanya cantik tetapi isinya mengandungi rasa yang dibenci orang untuk memakannya. Di atas segalanya, dia disebut munafiqin kerana bergelumang dengan pembohongan. Pembohongan terkejinya adalah pembohongan akidah.

Hari ini aku ingin menulis sedikit tentang Ibn Ubai ini. Aku bukan bermaksud Ibn Ubai yang ada dalam sejarah nabi di Madinah itu kerana dia telah pun mati dan sedang mencicipi balasan atas apa yang dia lakukan kepada nabi SAW. Apa yang aku maksudkan adalah Ibn Ubai yang bergentayangan dalam episod masa yang zamannya bersilih sehingga kini.

Para pembohong itu sebenarnya Ibn Ubai. 

Beberapa bulan lalu, kita didendangkan dengan janji daripada Perdana Menteri bahawa ISA akan dimansukhkan. Maka, bertepuk tanganlah para pendokongnya. Seribu harapan dipanjatkan untuk memulih kembali sokongan rakyat setelah melalui tempoh masa yang banyak mencalar. Malah, dengan nada bakhil dan kedekut, sesetengah pak menteri berkata kepada pembangkang yang sengit menentang ISA sebelum ini, "Jangan cuba meraih kredit daripada pemansuhan ISA itu!".

Pemansuhan ISA adalah kesedaran dari lubuk suci sanubari penguasa kerajaan persekutuan. Mungkin demikian yang tersirat dari bahasa bakhil dan kedekut reputasi itu. 

Tetapi, rupanya indah khabar dari rupa. Tiba-tiba dilaporkan 13 orang ditahan di bawah ISA di Tawau, Sabah. Kata Menteri yang berkenaan, mereka ditahan kerana ada cubaan menghidupkan gerakan militan di Sabah. 

Dalam keadaan ISA telah dikumadangkan pemansuhannya, ia masih digunapakai. Apa maknanya semua ini? Apa maknanya pengisytiharan pemansuhan yang dibuat oleh PM?

Soal tuduhan sebagai militan, bukan mudah untuk dipercayai. Tuduhan itu boleh dibuat kepada siapa sahaja. Seorang ulama tersohor boleh dicop sebagai militan untuk menghalalkan ISA.  Seorang pondan dan darai juga boleh dicop sebagai militan kalau mereka mahu. Pokoknya musuh boleh dilebelkan apa sahaja.

ISA itu haram. Haram menurut nilai manusiawi maupun nilai agama. Manusia memerlukan kemerdekaan. Kemerdekaan tidak tegak tanpa pembelaan. Sedangkan agama pula berdiri atas hujjah. 

Itulah...apabila Ibn Ubai berjanji...sukar untuk dipercayai lagi.

PROGRAM KORBAN MASJID AL-FAJR

November 9, 2011

Program Korban yang diadakan di masjid Al-Fajr, Taman Fajar, Sandakan, pada  hari raya kedua baru-baru ini berjalan dengan lancar. Sebanyak 6 ekor lembu telah berjaya dikorbankan. Lembu-lembu tersebut dibeli daripada Felcra Pertama di Sukau.Sehari sebelum hari raya, wakil yang ditugaskan membeli lembu tersebut telah pergi ke Felcra tersebut. Perjalanan ke sana menempuh jalan yang susah. Dari pintu masuk ke Malangking Palm Oil  Estate, jalan grable sejauh kira-kira 30 km terpaksa ditempuhi.  Sebanyak 4 pintu pagar estate perlu dilintasi sebelum sampai ke lokasi di mana lembu diperolehi.

Pegawai Felcra bertugas, En Masran Upot telah mengarahkan pekerja menangkap 16 ekor lembu ditangkap. Lambu-lembu tersebut ditimbang dan dijual dengan harga RM9.00 sekilo Secara purata, berat lembu-lembu tersebut adalah berada pada sekitar 150-190 kg seekor. Walaupun lembu yang disasarkan adalah berat melebihi 200 kg, nampaknya lembu-lembu seberat itu tidak ditangkap oleh pihak pekerja Estate.









Dua buah lori telah digunakan untuk mengangkut lembu-lembu tersebut keluar. Kos pengangkutan adalah RM170.00 untuk seekor. Kerana kelewatan sampai, pengangkutan kemalaman di estate. Walau bagaimanapun pengangkutan diteruskan juga. Alhamdulilah, lembu-lembu tersebut dapat dihantar sampai ke lokasi menjelang tengah malam hari raya. Lembu-lembu tersebut diturunkan di pelbagai lokasi seperti SMK elopura 2, SMK Merpati, SK. Kg. Padas, SMK Sandakan 2,  Masjid Tinusan dan Masjid Al-Fajr. 4 ekor diturunkan di Masjid Al-Fajr. Dua ekor lembu lagi yang menjadi korban di masjid Al-Fajr adalah didatangkan daripada pihak Kastam dan sumbangan peribadi seorang pemimpin tempatan.

Korban lembu di masjid Al-Fajr pada kali ini dibuat setelah beberapa tahun berselang tiada program korban dilaksanakan. Kedatangan orang ramai sangat menggalakkan. Lembu-lembu yang hendak dikorbankan ditumbangkan oleh 'Kumpulan Matador' yang telah dibentuk dalam mesyuarat perlaksanaan sebelumnya. Dengan kerjasama erat para petugas, kerja-kerja tersebut berjalan dengan lancar. Lembu-lembu yang telah siap disembelih oleh muzabbih yang telah dilantik dengan segera dilapah oleh kumpulan yang telah dibentuk. Kemudiannya ia diproses oleh jawatankuasa pembahagian dan dibungkus. Daging bungkusan untuk peserta ditimbang sebanyak 2.3 kg.  Peserta juga diberikan tulang sebangak sekilo dan perkakas dalaman seperti hati, limpa dan jantung. Dianggarkan 1/3 lagi bahagian lembu korban adalah untuk sedekah dan 1/3 lagi adalah untuk masakan orang ramai yang datang.









Menjelang Zohor, masakan siap dan jamuan dihidangkan selepas solat Zohor. Secara keseluruhannya, program korban pada tahun ini telah berjalan dengan lancar dan cukup meriah. Insya Allah...pada tahun-tahun mendatang program seumpama ini boleh diulang lagi dan dikembangkan dengan perancangan yang lebih awal.

TALIBAN DAN SEKSUALITI MERDEKA.

November 3, 2011

Tiba-tiba kita digemparkan pula dengan program Seksualiti Merdeka. Khabarnya ia adalah sebuah festival yang terkandung di dalamnya pelbagai program seperti ceramah, forum, pelancaran buku, persembahan dan sebagainya. Beberapa NGO, aktivis dan artis bergabung secara longgar sejak beberapa tahun sebelum ini untuk memperjuangkan hak dan kebebasan dari segi seksual dan kini mereka tampil dengan sebuah festival. 

Dewan Pemuda Pas menyatakan bantahannya kerana ia mencabar norma kehidupan manusia beragama. Beberapa pertubuhan NGO Islam lain juga berkongsi citra yang sama. Esok hari Jumaat, beberapa demontrasi membantah Sesksualiti Merdeka akan diadakan selepas solat Jumuat sekitar Kuala Lumpur.

Aku mencari maklumat tentang apa itu Seksualiti Merdeka. Dari laman web rasmi kumpulan penganjurnya, http://www.seksualitimerdeka.org/,  mereka menuliskan:

Seksualiti Merdeka adalah suatu acara tahunan mengenai hak seksualiti yang diadakan di Kuala Lumpur, dengan kerjasama segabungan NGO Malaysia (di antaranya Malaysian Bar Council, SUARAM, Empower, PT Foundation, United Nations, Amnesty International) dan individu-individu. Kami mengadakan bengkel-bengkel, perbincangan, pemutaran filem, penulisan surat dan hal-hal yang lain berkaitan seksualiti. Kami menggunakan istilah 'Seksualiti Merdeka' untuk mengingatkan bahawa walaupun kita telah berpuluh tahun Merdeka, namun tidak semua rakyat Malaysia yang dapat melahirkan diri mereka yang sebenar.

Kami percaya bahawa setiap orang di Malaysia berhak untuk bebas dari diskriminasi, keganasan ataupun gangguan hanya kerana orientasi seksual dan identiti jantina mereka. Kami percaya bahawa kita semua berhak untuk bertanggungjawab terhadap tubuh kita sendiri. Kami percaya setiap orang berhak untuk menyayangi dan disayangi, sama ada dia gay, lesbian, biseksual, transgender, heteroseksual, aseksual, pansexual dan sebagainya.

Nampaknya macam-macam cara golongan fasiq cuba menonjolkan kejahatan mereka.  Kekadang orang yang kita sangka kawan itu menyimpan cemar dalam kecenderungannya. Sedangkan para ulama besar pun boleh terpedaya dengan talbis iblis, apatah lagi para pejuang hak-hak kebebasan murni rakyat. Seksualiti Merdeka dijangkakan akan dirasmikan oleh Datuk Ambiga Sreenevasan, ketua Bersih 2.0 yang dengan beraninya menjunjung hasrat murni rakyat dalam mendaulat pilihanraya bebas di Malaysia.

Menentang festival seumpama ini merupakan langkah nahi mungkar yang dituntut oleh Islam. Sama juga dengan membantah konsert Elton John yang mahu diadakan di Malaysia itu. Ada orang mendakwa tak mengapa dengan konsert Elton John itu kerana ia akan diadakan di Genting Highland, tempat orang berjudi, minum arak dan bermaksiat. Maka, apabila Dewan Pemuda Pas menyatakan bantahannya, Dewan Pemuda Pas diperingatkan agar jangan jadi Taliban.

Sekarang, Dewan Pemuda Pas membantah pula Festival Seksualiti Merdeka. Turut sama NGO-NGO Islam. Isunya berkisar pada perkara yang sama, iaitu membantah program mungkar. Kita menanti peringatan seterusnya dilontarkan buat Dewan Pemuda Pas dan NGO-NGO Islam tersebut.

"Jangan jadi Taliban!".


Jadilah seperti Taliban!

October 31, 2011

فاصبر لحكم ربك ولا تكن كصاحب الحوت إذ نادى وهو مكظوم.


Maka Bersabarlah kamu (hai Muhammad) terhadap ketetapan Tuhanmu, dan janganlah kamu seperti orang yang berada dalam (perut) ikan ketika ia berdoa sedang ia dalam keadaan marah (kepada kaumnya).
(Surah Al-Qalam: Ayat 48)

 Sekurang-kurangnya Taliban itu ada maruah. Mereka mungkin pernah ditewaskan dalam peperangan dengan tentera US yang kini menjajah Afghanistan dan meletakkan antek-anteknya di sana. Namun, kekalahan  dalam peperangan bukan satu kehinaan kerana yang lebih hina lagi ialah kekalahan dalam mempertahankan maruah. Pemerintah boneka Afghanistan hari ini sebenarnya kalah kerana tidak bermaruah.  Dari sebuah wilayah merdeka yang digeruni musuh, kini Afghanistan menjadi wilayah yang diperkosa penjajah yang memperkudakan kepimpinan presiden Hamid Karzai.


Berita terkini sekarang ini, hari-hari kemenangan semula Taliban di Afghanistan semakin menyerlah. Kedudukan tentera penjajah semakin goyah. Banyak wilayah strategik Afghanistan kembali ke tangan Taliban.

Taliban yang dimomokkan Islam konservatif, ortodok  sehingga dijenamakan sebagai talibanisme, kini kembali semula ke persada Afghanistan.

Sekoyong-koyong pula, Dr. Asri Zainal Abidin, bekas mufti Perlis menasihati Pemuda Pas dengan katanya "jangan jadi Taliban!".  Ianya gara-gara bantahan terhadap rancangan konsert Elton John yang terkenal dengan kehidupan 'gay'nya yang dijadualkan akan berlangsung di Genting Highland hujung bukan ini. 

Jangan jadi Taliban!
Taliban itu manhaj keras. Taliban itu kejam. Taliban itu mengharamkan banyak perkara. Taliban itu serba tak boleh. Islam menjadi sukar kalau ikut Taliban. Islam itu sederhana, mudah dan penuh toleran. Mungkin itulah hujah-hujah yang mendorong peringatan Dr. Asri agar Pemuda Pas jangan jadi Taliban.

Jangan jadi seperti Taliban! 

Persoalanku hanya mengapa tidak boleh jadi Taliban? Benar-benar cemarkah Taliban sehingga jangan jadi sepertinya? Mengapa ayat "hazar" sedemikian dilontarkan? Dalam dunia Islam hari ini, yang macam mana lebih patut kita jangan jadi? Ada yang lebih bahaya dari Taliban. 

Kenapa tidak kata jangan jadi seperti Ba'ath!
Jangan jadi seperti Pancasila!
Jangan jadi seperti leberalis, nasionalis dan kapitalis!
Jangan jadi parti-parti pembawa ideologi tersebut.

Tapi....yang dilarang, jangan jadi Taliban. Nampaknya Taliban paling jahat dalam dunia hari ini. Kejahatan Taliban sama jahat dengan Al-Qaeda. Kalau dah sebut Al-Qaeda, maka lawannya adalah Amerika. Sama macam Taliban juga. Kalau sudah Taliban dan Al-Qaeda itu jahat, maka apa kita nak kita kepada Amerika. Orang yang kata Taliban dan Al-Qaeda jahat, jangan jadi sepertinya, macam mana mahu kata Ammerika juga jahat. Salah satunya mesti baik. 

Racun yang ditebarkan media musuh berjaya meresap ke dalam pemikiran orang Islam sehingga terpacul kalimat "jangan jadi Taliban!".

Mencegah kemungkaran adalah tradis Islam. ia bukan tradisi Taliban. Apakah kita tidak boleh menyetujui bahawa membenarkan konsert Elton John ( sekalipun di Genting Highland) adalah satu kemngkaran yang perlu dibantah. dalam keadaan para pemuda ummat ini lemah dan mudah dipesonakan oleh budaya asing, berdiam diri terhadap kemaraan konsert maksiat atau oleh pemuka maksiat hanya akan menambahkan keparahan iman para pemuda kita. Para pemuda kita bukan kuda liar yang mampu berlari tangkas di ladang Prairi yang luas saujana mata. Mereka perlu dipeliharan dan menjadi tanggungjawab pemerintah untuk memelihara generasinya. 

Kalau membantah konsert Elton John dianggap sebagai Taliban, maka tentu Elton John itu boleh dianggap lebih baik daripada kelompok Taliban!  

Pemuda Pas telah mengambil jalan yang betul dengan membantah konsert tersebut. Pemuda pas bukan menghantar pasukan berani mati untuk bom diri sediri semasa konsert berjalan. Menyatakan bantahan adalah lambang kewibawaan diri dan sikap "ghurabaa".

Fa Tuuba lil Ghurabaa'

Perkasa

October 26, 2011

"Siapa nama kamu?", aku tanya budak yang berhinggus itu. Pakaian nampak comot sekali. Barangkali baru lepas bermain dan berkubang lumpur sawah. 

"Perkasa", jawabnya penuh bangga.

"Oh, dah berapa umur? ", tanyaku sambil duduk mencangkung agar ketinggianku sama dengannya. 

" Empat tahun", balasnya petah sambil hinggusnya keluar masuk dari lubang hidungnya mengikut nafasnya yang termengah-mengah.

"Siapa nama bapa?", tanyaku lagi.

Dia tidak menjawab. Mungkin dia keberatan memberitahu siapa nama bapanya.Aku menduga tentu bapanya bukan seorang ulama. Tiada ciri-ciri keturunan ulama pada wajahnya. Bukan juga anak bangsawan kerana kalau anak bangsawan masakan berkubang lumpur comot sebegitu sekali. Paling mungkin adalah anak terbiar yang tidak ketahuan ibu bapanya.

"Mungkin anak lanun", guman hatiku sendiri.

Budak bernama perkasa itu kelihatan membibit satu uncang. Di dalamnya seperti ada isi. Bergerak-gerak dan ada bunyi

" Apa isinya tu?", aku bertanya.

"Katak!", jawabnya selamba sambil tersengeh menampakkan gigi yang ronggak.

Aku menggeleng kepala lucu dengan  telatah budak bernama Perkasa itu.

QURBAN 1432

Tikus-tikus yang mati

October 23, 2011

Kelmarin dan beberapa hari sebelumnya , aku dapat tangkap 5 ekor tikus dengan perangkap gam melekit yang diciptakan khusus buat memperdaya tikus. Aku pasang malam hari dan paginya aku lihat tikus itu terkapai-kapai cuba melepaskan diri daripada gam getah yang melekit memerangkapnya. Tikus-tikus itu aku  bawa ke luar rumah dan di sanalah aku menjatuhkan hukuman eksekusi. Ketika hati dipagut belas, aku teguhkan hati untuk meringankan beban hujung hayatnya dengan menyegerakan ajalnya. Sebatang kayu menjadi algojo pencabut nyawa buatnya.



Aku berikan nama 5 ekor tikus itu dengan nama masing-masing.

Tikus pertama kunamakan ia sebagai Ben Ali. Ia tikus kecil tetapi sebelumnya amat ligat di dapur rumahku. Seringkali, bila aku masuk ke dapur, dia menyelit lincah di celah balang-balang  dan kemudian hilang di bawah almari. Bila terkena perangkap gam getaku, aku bawa ia dan letak di luar rumah waktu pagi. Tengahari, pulang dari kerja aku lihat dia mati kering dekat tong sampah. Rupanya isteriku buangkan ia di situ. Nampaknya, terjemurlah dia sehingga mati dipanah matahari.  

Tikus kedua kunamakan Mubarak. Ini tikus besar. Aku rasa macam bapa tikus. Aku bawa ia dan letak di luar rumah. Aku lipat perangkat gam getah yang dibuat daripada kertas itu dan biarkan ia sebelum aku pergi kerja. Bila pulang dari kerja, aku dengar bunyi cit-cit tikus. Aku selak lipatan kertas, rupanya masih hidup. Nampak sudah melecun dalam pintalan getah perangkap. Kasihan...aku ambil kayu, balun atas kertas dan matilah ia.

Tikus ketiga kunamakan  Ghadafi. Tikus keempat kunamakan Ali Abdullah Saleh dan yang kelima kunamakan ia Basyar Assad.  semua itu tikus sederhana besar. Mungkin tikus-tikus remaja yang masih belum puas merempit di celah-celah lorong dapur rumahku. Nasib malang, terkena perangkap getah yang aku letakkan. Nasiblah. Aku terpaksa menjadi pembunuh berdarah dingin. Kalau aku tak bunuh, akan panjang pula sengsara yang terpaksa mereka tanggung. Getah perangkap tikus itu, kalau dah mengena, tidak akan terlepas lagi. Daripada menderita azab, baik aku katok. Tamat riwayat, habis cerita.

 Ben Ali, Mubarak, Ghadafi, Ali Abdullah Saleh dan Bashar Assad adalah lima tikus bersaudara.

Demikian berlalunya khatimah lima tikus yang selama ini bermaharajalela. Segala kecurangan mereka dapat ditamatkan. Tapi, namanya tikus, ia tetap ada dan muncul membuat kacau ganggu. Aku masih dengar ada suara rempitan tikus di dapur. Mungkin ada beberapa ekor lagi. 

Perjuangan belum selesai. Tikus-tikus tersebut perlu dibasmi. Selain suka mencuri harta yang bukan haknya, ia juga membawa penyakit hawar. Setelah itu, ia juga suka berak di sana sini.  Aku berazam untuk membersihkan kerajaan dapurku daripada makhluk tikus.

Hukuman ala-Firaun

October 21, 2011


قَالُوا لَن نُّؤْثِرَكَ عَلَى مَا جَاءنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَالَّذِي فَطَرَنَا فَاقْضِ مَا أَنتَ قَاضٍ إِنَّمَا تَقْضِي هَذِهِ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا


Mereka berkata: "Kami sekali-kali tidak akan mengutamakan kamu daripada bukti-bukti yang nyata (mukjizat), yang Telah datang kepada kami dan daripada Tuhan yang Telah menciptakan Kami; Maka putuskanlah apa yang hendak kamu putuskan. Sesungguhnya kamu Hanya akan dapat memutuskan pada kehidupan di dunia Ini saja.
(Surah Thaha: Ayat 72) 


Dunia Akademik sebenarnya telah dipermalukan apabila pentadbiran UIAM menggantungkan tugas Prof. Aziz Bari yang berani dalam menegakkan pandangannya berasaskan ilmunya. Kerana desakan beberapa insan yang bankrap politik dan kemetot otak, pihak pentadbiran UIAM mengambil tindakan tersebut. Maka, jadilah rektor UIAM dan yang bersamanya bankrap ilmu pula dan kemetot otaknya. Seharusnya, kita perlu berbangga jika ada seorang profesor yang berani menyatakan pendiriannya berasaskan ilmunya. 
 
Prof. Aziz Bari
 
Lalu, akibatnya Prof. Aziz Bari digantungkan tugas. Pada sangkaan mereka yang mengambil dan meminta tindakan diambil itu, kemenangan berpihak kepada mereka. Sejarah mengajar kita bahawa kebenaran tidak akan dapat dipadamkan, apa lagi melalui ancaman-ancaman sedemikian.  Keputusan menggantung Prof Aziz Bari adalah keputusan ala-Firaun yang cuba menahan kebenaran tatkala sudah mula menguasai ruang keimanan para ahli sihirnya.

Hukumlah...sesungguhnya hukuman yang kalian timpakan itu hanya mainan dunia. Tindakan itu tidak akan memalingkan sokongan para pencinta kebenaran. Malah, ia memperlihatkan lagi sifat kebodohan dan terdesak mereka yang terlibat membuat hukuman.

Hanya kerana mengkritik tindakan seornag Sultan yang camputangan dalam Isu Gereja Methodis di Damansara Utama, ia dianggap satu kesalahan. Sultan tidak boleh dikritik. Jika dikritik, dianggap derhaka. Inilah ketuat-ketuat yang mengkemetotkan otak Melayu. Mengkultuskan Sultan keterlaluan. Dalam zaman merdeka, orang bercakap soal kebebasan, demokrasi, tamadun ilmu, jati diri, maruah dan sebagainya, ada lagi manusia yang berjiwa hamba hina dina dan mengambil manhaj tempang Laksamana Hang Tuah. Sungguh hebat ungkapan yang disandarkan kepada Perwira Hang Jebat. Raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah. Sepatutnya itulah yang menjadi selogan kebanggan mereka yang menjunjung duli sultan di atas batu jemalanya di zaman kini.

Tetapi, hakikatnya pendewa sultan itu sediri adalah mereka yang telunjuk lurus kelingkin berkait. Kenangkan masa-masa lalu di saat para "salatin" Melayu dipermalukan. Barulah dikenal hakikat kata bicara madah pujangga terbaru ini.

Akibat menolak lelaki baik

October 18, 2011

Dulu, sewaktu perempuan itu berusia 17 tahun, seorang ustaz telah masuk meminangnya. Kini, usia perempuan telah mencecah 27 tahun. Ibu bapa perempuan itu sudah mula merasa risau dengan keadaan anak perempuan mereka itu. Dia telah bekerja di saloon sejak beberapa tahun terakhir ini. Dalam enam tahun terakhir ini, dia sering dilihat bersama dengan seorang lelaki berbangsa Cina. Kehidupan sosialnya mencurigakan ramai adik beradik. Bila ditanya oleh ibu bapanya tentang apa sudahnya berkawan dengan lelaki Cina ini, dia menjawab bahawa dia belum lagi mahu kawin. Padahal, dia sering dihantar pulang lewat malam oleh lelaki Cina itu. Apa yang berlaku di sebaliknya, saat di luar kawalan ibu bapanya,wallahu a'lam.

Wajahnya bukan tidak cantik. Kalau nak dibandingkan, seiras macam watak bernama Mari Mar dalam telenovela Filipina bertajuk Mari Mar yang ditayangkan dalam TV3 setiap Isnin hingga Khamis. Malah, kata sahabat yang menceritakan kisah ini kepadaku, wajahnya lebih cantik daripada Mari Mar itu. Aku sendiri tidak tahu macam mana rupa Mari Mar kerana aku bukannya minat dengan telenovela itu atau mana-mana telenovela pun. Aku amat tak suka menonton drama bersiri kerana ia merampas banyak masaku.

Aku teringat apa yang nabi Muhammad SAW sabdakan sebagai peringatan buat ibu bapa.
 
إذا خطب إليكم من ترضون دينه وخلقه فزوجوه إلا تفعلوا تكن فتنة في الأرض وفساد عريض
 "Apabila datang meminang (anakmu) kepada kamu seorang lelaki yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka hendaklah kamu kahwinkannya dengan anakmu.Jika kamu tidak melakukannya,akan terjadilah fitnah di muka bumi dan kerosakan yang besar".
(Hadis riwayat Turmizi dan Ibn Majah)

Kini, teman itu bercerita bahawa kehidupan anak gadis pasangan ibu bapa tersebut  menempa jalan berdosa. Dia bekerja di saloon. Pakaiannya jangan diceritakan lagilah.Tanpa segan silu, dia sudah membudayakan skirt singkat. Bukan lagi pakaian wanita timur. Jauh sekali busana muslimah.  Rambutnya sentiasa berwarna. Berteman (mungkin bercinta) pula dengan lelaki bukan Islam berbangsa Cina. Sudah enam tahun mereka begitu.  Amal Islam seperti solat tidak payah ceritalah. Jauh panggang dari api.

Apa yang menimbulkan rasa kasihan, bapanya adalah seorang yang rajin mengerjakan solat. Bapa yang baik. Malangnya, hilang kendali untuk membetulkan ketempangan anak gadisnya yang seorang ini. Maka, jadilah jalan yang diambil oleh si bapa dan si anak terpecah bagai dua cahaya yang tidak akan menemui titik yang sama. Kalau ikut hukum agama, kesolehan seorang bapa tidak ada maknanya kalau dibiarkan anaknya bergelumang dengan dosa. Sementelahan anak gadis dan tidak pernah pula diberi teguran. Di akhirat, sekalipun si bapa sudah berada di ambang syurga, dengan sebab permasalahan anak, kemasukannya ke syurga akan terhalang.

Aku fikir fitnah telah menimpa ibu dan bapa perempuan itu. Fitnah juga terjadi dalam masyarakatnya. Entah apa lagi fitnah yang bakal terjadi seterusnya. Kerosakan yang besar sedang membiak. Menyelak sejarah silam, keengganan ibu bapa menerima pinangan sang ustaz untuk anak mereka dahulu adalah satu pelanggaran terhadap peringatan Nabi. Andaikanlah ustaz itu orang yang baik agamanya dan akhlaknya. Maka, beginilah akibatnya. 

Justeru, ibu bapa yang ada anak perempuan, perhatikan siapa yang datang meminang anak perempuanmu. Jika kamu lihat kebaikan pada agama dan akhlaknya, usah pedulikan tentang dunianya. Biarlah hartanya tiada, orangnya tiada rup(tidak kacak), semua itu dunia belaka. Kayu ukur Islam adalah agama. Jika lelaki itu baik budi bahasa, menegakkan solat..memadailah. Itulah harta yang tiada tolak bandingnya. Itulah secantik rupa dalam dunia.

Allahumma ameen...berikan pasangan lelaki yang baik agama dan akhlaknya buat anak perempuanku di satu masa kelak.

Bagaimana menyelamatkan generasi ini?

October 16, 2011

Di sebuah perkampungan miskin, penduduknya bercampur kaum pendatang, bergantung hidup dengan kerja nelayan dan buruh kasar, aku "paparrazi'kan gambar ini. 


Sekumpulan kanak-kanak sedang bermain judi bernilai  kecil-kecilan. Orang dewasa berada di sekitar memerhati dan tidak mempedulikan. Kelak, bila dewasa, apa akan jadi kepada anak-anak kecil ini? Bi'ah mereka adalah bi'ah perjudian. Orang-orang tua di kalangan mereka tidak bersifat murabbi. Inilah wajah generasi yang merisaukan. 

Buat para du'at...Mereka ini perlu diselamatkan. Tetapi bagaimana? Sesungguhnya dakwah itu sangat meletihkan Jalannya perit dan merampas keselesaan diri. Namun, jika setiap pemuda agama yang sedar mengambil peranannya, dakwah itu akan lestari. Kerja berat akan menjadi ringan.

Sebab itu, keletihan ini sudah berada di puncak untuk mendengar keluhan dan rintihan mengenai kerosakan masyarakat daripada mereka yang yang enggan berbuat apa-apa. Kuabaikan segala kerisauan yang bersiponggang dari siulan margastua agamawan yang bertasakku'.

Ulama agama atau ulama kerajaan?

October 7, 2011

Perkataan ulama seharusnya menjadikan pemilik gelaran itu berkhidmat kepada agama Islam. Dokongannya adalah Islam. Dendanganya adalah Al-Quran dan Hadis. Bukan pemerintah yang berkuasa. Inilah dilema sebahagian insan yang digelar ulama yang bersepah di seantero alam dewasa ini.

Ketika rakyat ditindas penguasa, ulama tersebut berdiam diri. Mereka sibuk menfatwakan halal haram sesuatu yang menimpa rakyat tetapi tidak berani menyentuh kebejatan yang dilakukan oleh penguasa.  Apakah perbuatan penguasa yang menindas rakyat itu bukan kemungkaran. Perbuatan menyonglap wang negara itu, apakah ia bukan satu kemungkaran?

Ketika Pemimpin-pemimpin Arab seperti di Yaman dan Syria  sekarang ini membunuh rakyat yang bangkit menentang mereka, kepada siapakah kesalahan dipulangkan. Anehnya, ada ulama yang menuduh rakyat menjadi bughat sedangkan kemungkaran pemerintah itu selama ini tidak ditentang.

Maka, persoalannya, ulama apakah mereka? Ulama agama atau ulama kerajaan?

Akibat tidak tafaqquh

Kerana tidak bertafaqquh dalam agama, ada kalangan yang Islam mendakwa wanita muslimah boleh dilantik menjadi pemimpin (sekalipun wilayah 'uzma) dengan sebab berpegang kepada sebuah hadis:

خذوا نصف دينكم عن هذه الحميراء

" Ambillah separuh agamamu daripada si putih kemerahan ini (Aishah r.a)". 

Hadis tersebut adalah batil sebagaimana telah ditahqiqkan oleh para ulama. Sedangkan hadis yang saheh jelas disebutkan oleh Imam Bukhari dalam sahehnya:
لن يفلح قوم ولوا أمرهم امرأة

" Tidak akan berjaya satu kaum yang menyerahkan urusan (kepimpinan) mereka kepada wanita".

Kerana malas bertafaqquh dalam agama, lahir golongan wanita muslimah yang memperjuangkan hak-hak wanita sehingga melewati batasnya. Mereka mencipta bid'ah dan terdapat pula kalangan lelaki yang menuruti jejak mereka. Inilah akibat tidak bertafaqquh dalam agama. Ia menatijahkan kesesatan dan bid'ah.

Tafaqquh dalam agama boleh dilakukan dengan tiga cara berikut:

a) Banyak membaca.

Membaca hendaklah menjadi budaya setiap orang Islam. Namun, dalam membaca buku-buku agama, hendaklah diperhatikan bahaya-bahaya yang terkandung di dalamnya. Setiap buku hendaklah diukur dengan Al-Quran dan hadis. Kedapatan banyak buku dalam pasaran yang bersepah dengan kepalsuan hadis dan riwayat. Ada cerita Israiliyyat, hadis palsu dan bid'ah yang menyesatkan.  Para ualama yang ahli hendaklah menjadi rujukan untuk mengetahui buku mana yang berfaedah dan menapis buku-buku yang hebat untuk menyingkirkan kekeliruan di dalamnya. Kitab Ihya' Ulumuddin adalah sebuah kitab yang hebat tetapi membacanya sebelum yang ditahqiqkan akan membawa kita percaya dan berpegang dengan longgokan hadis daif dan maudhu' yang termasuk di dalamnya. Setelah membuang kekeliruan itu, kitab itu menjadi sangat bermanfaat.


b) Melazimi majlis ilmu.

Majlis ilmu disebut sebagai majlis zikir. Majlis zikir bukan majlis para ahli sufi sebagaimana difahami sesetengah pihak dewasa ini. Para sahabat dan salafus soleh memahaminya sebagai majlis ilmu di mana seseorang boleh mendalami halal haram dalam hukum dan juga menambahkan faham mengenai isi kandungan kitab Allah SWT.


c) Sentiasa bertanya kepada "ahlu zikr" jika tidak memahami isu-isu agama.

Ketika seseorang itu sakit, maka dia akan merujuk kepada doktor. Maka sakit yang lebih kronik daripada sakit tubuh badan adalah sakit rohani dan jiwa. Sudah tentu ada doktor untuknya. Mereka adalah para ulama yang memahami kitab Allah. Pada asalnya ahlu zikr merujuk kepada ulama Yahudi yang menjadi rujukan kuffar musyrikin Makkah. Ini kerana mereka menguasai ilmu tentang kitab-kitab  terdahulu. Justeru, hendaklah menjadi budaya seorang muslim untuk merujuk kepada para ulamanya setiap berhadapan dengan masalah dalam kehidupan.




Tok Janggut, pejuang atau penderhaka raja?

September 11, 2011


Nama sebenar Tuk Janggut ialah Haji Mat Hassan bin Panglima Munas. Beliau mendapat pendidikan di Mekah dan mahir bersilat. Selepas Perjanjian Bangkok 1909, British mengambil alih pemerintahan Kelantan daripada Siam dan mula membawa pelbagai perubahan khususnya dari segi pentadbiran. Perubahan yang diperkenalkan telah menyentuh kedudukan dan keistimewaan tradisional di negeri Kelantan. Antara yang paling sensitif ialah mengenai pengenaan cukai kepala sebanyak RM1.00 seorang setahun, pokok buah-buahn sebanyak 3 sen setahun, kelapa 3 sen setandan dan sireh 5 sen sejunjung.

Pada 29 April 1915, pentadbiran Jeram, Pasir Puteh, Kelantan telah diambil alih oleh Encik Latiff iaitu seorang pegawai takbir British yang berasal daripada luar Kelantan, menggantikan Engku Besar. Pertelingkahan mengenai cukai dan pengurusan pengutipan cukai yang terlalu lambat membuatkan Haji Mat Hassan (Tuk Janggut) enggan membayar cukai. Encik Latiff mengarahkan satu pasukan polis yang diketuai oleh Sarjan Sulaiman (Che Wan) bertolak ke Kampung Tok Akib menemui Tuk Janggut pada 29 April 1915. Dalam satu pergelutan yang berlaku, Sarjan Sulaiman telah terbunuh, Tuk Janggut telah menghimpunkan orang-orangnya menuju ke Pasir Puteh. Encik Latiff pula telah melarikan diri ke Kota Bharu. Bantuan daripada Singapura dan Negeri Melayu Bersekutu dikejarkan ke Pasir Puteh pada 6 Mei 1915. Satu pertempuran berlaku pada 25 Mei 1915 di Kampung Merbuk dan Kampung Pupuh.

Kebangkitan Tuk Janggut menyebabkan Sultan Kelantan yang memerintah pada masa itu berasa terancam dan mengganggap Tuk Janggut sebagai penderhaka dan dalam pertempuran di Kampung Pupuh, Tuk Janggut telah dibunuh. Mayat Tuk Janggut dibawa ke Kota Bharu dalam kereta lembu yang memakan masa dalam satu hari. Mayat beliau digantung beberapa hari di depan istana, di Padang Bank (Padang Merdeka) sebelum dikebumikan di Pasir Pekan.

 Kebangkitan rakyat selalu dimomok sebagai penderhaka raja.  Raja hendaklah bersemayam dengan selamat dan dipuja rakyat. Inilah hukum feudal Melayu di zaman dahulu. Dengan kelebihan seperti ini yang ada pada raja-raja di negeri melayu, mereka menjadi tunggangan penjajah untuk menindas rakyat Melayu. Rakyat tidak boleh bantah. Ketika Inggeris telah menguasai negeri-negeri Melayu melalui residen dan pesuruhjaya tingginya, penentangan rakyat terhadap mereka akan ditagsirkan sebagai penderhakaan kepada Sultan. Inilah yang telah dilemparkan ke atas Tok Janggut .

Dulu, rakyat Melayu mungkin boleh terima. Dulu juga orang yang menyanjung Hang Tuah lebih ramai daripada yang menyanjung Hang Jebat.  Hang Tuah menjadi lambang kesetiaan rakyat Melayu. Sementara Hang Jebat menjadi lambang penderhaka raja. Sebagaimana Hang Jebat,  para pejuang di zaman penjajahan Inggeris, juga dituduh sebagai penderhaka. Namun mereka derhaka kerana tujuan yang mulia. Mereka derhaka kerana raja mereka telah menjadi tunggangan penjajah.  Hari ini, persepsi rakyat Melayu sudah banyak berubah.  Orang lebih menyanjung watak Hang Jebat dan melecehkan watak Hang Tuah.  Malah, hari ini, para pengkritik hikayat menyimpulkan Hang Tuah sebagai bacul, tidak bermoral dan tak ubah sebagai robot rekaan. Hukum hakam agama  tidak lagi dipedulikan Hang Tuah kerana sanggup menculik tunangan orang (Tun Teja ) demi melampiaskan nafsu buas sang raja.
 
Tok Janggut yang mati dan dilayan sebagai penderhaka pada zamannya kini dianggap perwira dan pahlawan bangsa. Soal derhaka kepada raja tidak menjadi masalah kepada rakyat kerana rakyat hari ini lebih menghargai perjuangan menagakkan hak dan kebenaran. Beliau tewas dan dihina pada masa kematiannya, tetapi hari ini dia diadili dan diangkat sebagai pejuang.  Di akhirat, mudahan dia mendapat pengadilan dan ganjaran yang lebih besar menantinya. Nama Tok Janggut bertinta emas dalam fikiran rakyat sedangkan nama sultannya tinggal lakaran kabur di nesan permakaman sepi.
 
Dari kisah ringkas Perjuangan Tok Janggut di atas, satu lontaran musykil wajar ditujukan kepada Prof. Zainal Kling dan anggota MPN yang menyokongnya. Kalau negeri Melayu tidak dijajah, kenapa Inggeris punya wewenang melantik Pegawai Tadbir Daerah (D.O) yang bukan dari  Kelantan. Orang luar dibawa untuk mentadbir daerah Jeram?  Bukankah ini menjadi petanda bahawa Inggeris sebenarnya menjajah negeri-negeri Melayu secara menyeluruh. Transaksi pegawai-pegawai talibarutnya  berlaku antara satu negeri dengan negeri yang lain. Pengamat sejarah, hendaklah menggunakan akal fikir dalam mentafsirkan kelakuan Inngeris ini. Bandingkan dengan perangai penjajah dinegara-negara terjajah di seantero dunia. Siapa yang menjadi Presiden di Afghanistan dan Irak kalau bukan talibarut penjajah!

Juga, perlu dipersoalkan kepada yang menafikan perjuangan kiri sebagai pejuang kemerdekaan, apakah Tok Janggut itu golongan kiri atau  kanan?

 

Merebut Kota Perjuangan


Kerana...

kemerdekaan ini anugerah penjajah
buat anak-anak terdidiknya
kitapun dipaksa melupakan
mereka yang telah berjuang
dalam selengkar masa
dengan lelehan peluh, air mata dan darah
diburu, dipenjara, dibuang negeri dan dibunuh.

Siapa berhasil merebut kota perjuangan
di sanalah dia memacakkan rayahnya

Manakala yang tewas
adalah untuk dilupakan

Kalau bukan pejuang kemerdekaan...


Prof Zainal Kling mewakili kumpulannya yang bernama Majlis Profesor Negara (MPN) dalam sebuah sidang medianya, menegaskan bahawa mereka menafikan tokoh-tokoh Melayu berhaluan kiri berjuang untuk kemerdekaan. Menurutnya, sungguhpun pada awalnya mereka berjuang untuk kemerdekaan daripada pentadbiran British, tetapi disebab agenda politik mereka untuk menubuhkan republik dan bersekongkol dengan komunis, mereka tidak layak dihargai sebagai pejuang kemerdekaan negara.

Golongan Kiri Melayu adalah merujuk kepada para penentang penjajah Inggeris ("pentadbiran Inggeris"- menurut Prof. Zainal keling) dengan menggunakan kekerasan dan dengan mengangkat senjata.

Sejarah mencatatkan ramai sekali tokoh Melayu yang menempuh aliran ini dalam membersihkan tanah tumpah darah mereka dari pemerkosaan penjajah. Siapakah mereka? Apakah MPN dengan teganya menanggapi mereka sebagai pengkhianat, pemberontak dan bersekongkol dengan komunis?
  1. Penghulu Dol Said di Naning,
  2. Datuk Siamang Gagap di Seri Menanti
  3. Yamtuan Tunku Antah di Sungai Ujong,
  4. Dato’ Maharajalela, Dato’ Sagor dan Sultan Abdullah di Perak.
  5. Dato’ Bahaman, Tok Gajah dan Mat Kilau di Pahang,
  6. Tok Janggut di Kelantan.
  7. Raja Mahadi di Selangor.
  8. Haji Abdul Rahman Limbong di Terengganu.
  9. Tok Moris, Tunku Kudin dan Tunku Muhammad Saad di Kedah,
  10. Rentap, Roslie Dhoby dan Sharif Mashor di Sarawak.
  11. Mat Salleh, Antanum, Pak Musa dan Syarip Usman di Sabah.
  12. Ibrahim Yaacob, Hassan Manan, Abdul Karim Rashid, Mohd. Isa Mahmud, Ahmad Boestamam, Pak Sako, A. Samad Ismail, Said Zahari, dan ramai pemimpin Kesatuan Melayu Muda (KMM), Angkatan Pemuda Insaf (API), Angkatan Wanita Sedar ( AWAS) dan Parti Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM) yang berjuang.
  13. Syed Sheikh Al Hadi, Burhanuddin Helmi, Ust Abu Bakar Al-Bakir dari Hizbul Muslimin dan ramai ulama yang berjuang.

    Mereka tidak disukai Inggeris. Mereka berkonfrontasi dengan penjajah itu. Mereka disebut beraliran kiri. Kerana musuh mereka adalah penjajah Inggeris, sama seperti pejuang komunis yang menubuhkan Parti Komunis Malaya (PKM), banyak kali mereka dituduh sebagai komunis pula.  Sementelahan komunis mempunyai kemudahan logistik, persenjataan  dan latihan, maka para pemimpin Melayu kiri mengambil manfaat daripadanya. Banyak orang menuduh Rashid Maidin, Abdullah Sidi dan Syamsiah Fakeh sebagai komunis sedangkan mereka adalah anak bangsa yang bermaruah, tidak rela diinjak penjajah dan tidak sudi bersekongkol dengan mereka. Mereka berbakat besar tetapi tidak menggunakan untuk kepentingan diri. Mereka mengorbankan kesenangan diri demi membebaskan tanah pertiwi mereka daripada Inggeris. Mereka juga adalah insan yang percayakan Tuhan dan bukan berakidah athies!

    Siapa mereka kalau bukan pejuang kemerdekaan....Wahai manusia pejuang ningrat (MPN)?