Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Antara Dua Negeri

March 20, 2013

Sebuah negeri
tanahnya luas saujana mata
ladang sawit tumbuh melata
minyak memancut sampai ke angkasa
pemimpin kaya rakyat papa
rumah penguasa bak istana
rumah marhaen setinggan cuma
bertapak pula di tepi samudera
jalan raya berbatu lada
pecah berlopak setiap masa
hutang negeri beribu juta

Dikhabar lalu dalam berita
rakyat bahagia senyum ceria
aman damai sentosa bahagia

Sebuah negeri yang lain pula
Industri berkembang tiada seumpama
pelabur menagih laba berjela
jalan berselirat lebuh raya
bangunan mencakar awan mega
pemimpin dan rakyat rumah serupa
bumi mencurah pasir sahaja
simpanan negeri wang berjuta

Dikhabar lalu dalam berita
rakyat merintih derita sengsara
bangkit bangun demontrasi bersuara
itu ini masalah segala
air empangan penuh sampai gunungnya
dikatakan surut ke batu tanda
tandas tersumbat dilapor media
mati seekor ayam serama
heboh gempita serata dunia
mati seorang wanita Mongolia
ditutup sunyi senyap berita.
wanita janda muda bertenaga
warga emas tua renta
mereka bertanya duitku mana?

Di sini air mengalir deras
dari legeh gunung Kinabalu
setiap tetes berbayar harga

Di sana air menampung jelata
Masih ada yang percuma

Apa guna negeri kaya
Kalau rakyat membayar harga
untuk mendapat secebis cuma

Anda adalah apa yang anda fikirkan.

March 19, 2013

Tulisan kali ini, aku ingin kaitkan kata-kata orang politik yang bertanggapan negatif ketika melihat sesuatu yang dilakukan oleh orang lain. Pada saat melihat seteru politiknya melakukan kebaikan, maka ditafsirkan sebagai ada muslihat yang tertentu. Secara khusus, aku suka mengambil kenyataan yang dilontarkan oleh Ketua Penerangan Umno Datuk Ahmad Maslan, sebagaimana yang dilaporkan dalam Portal Malaysiakini. Beliau dilaporkan menyifatkan penyertaan bekas pegawai tinggi kerajaan dalam gerakan politik pembangkang akhir-akhir ini sebagai satu cubaan "memotong jalan" orang yang sudah lama dalam politik pembangkang itu. Katanya, mereka yang terjun dunia politik setelah bersara daripada perkhidmatan awam itu sedang cuba melobi mejadi calon dengan jalan mudah.

Mengamati apa yang diungkapkan oleh Datuk Ahmad Maslan ini, mari kita merenung sepotong firman Allah dalam Al-Quran:


لَوْلا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ المُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنفُسِهِمْ خَيْرًا


“Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohon itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: "Ini adalah suatu berita bohong yang nyata."
(Surah An-Nur:Ayat 12)



Ayat di atas memperingatkan orang beriman agar membuat ukuran pada diri sendiri ketika hendak berperasangka kepada orang beriman yang lain. Dengan kata yang lain, jika diri sendiri tidak sanggup berbuat sebagaimana yang diperasangkan itu, maka janganlah pula ditempelkan perasangka itu ke atas orang lain. Keinginan kebaikan ke atas diri sendiri akan menyebabkan harapan dan keinginan kebaikan itu juga dicubakan agar berada pada orang beriman yang lain.

Lebih jauh dari itu, dalam memahami maksud ayat tadi, jika anda orang yang keji dan jahat, anda tidak akan punya prasangka baik kepada orang lain. Anda akan sentiasa membadingkan diri anda yang jahat itu dengan semua orang. Kata anda, masakan orang itu boleh berbuat baik. Anda tidak dapat menerima bahawa orang lain berbuat baik kerana anda sendiri tidak baik.

Buya Hamka, dalam tafsir Al-Azharnya, ketika mengulas ayat tersebut yang diturunkan mengenai peristiwa Hadithul Ifki yang melibatkan Aishah R.A, membawa kisah seorang yang pergi ke sebuah bandar di Amerika Syarikat dan mengeluhkan banyaknya ditemukan kebobrokan di sana. Ketika keluhan tersebut diungkapkan kepada Buya Hamka, beliau mengatakan tidak ditemukan olehnya apa yang dikhabarkan oleh sang pengeluh itu.Kisah simbolik ini punya pengertian yang amat dalam. Jika dalam fikiran kita hanya menyemai prasangka buruk, maka akan keburukan yang kita temui. Orang yang baik dan sentiasa berperasangka baik, akan dipelihara Allah SWT.

Terdapat jawapan-jawapan sinis beberapa pengomen disebuah status di muka buku yang memaparkan riwayat hidup TG Nik Abd Aziz Nik Mat yang menolak bayaran elaun perumahan yang dimasukkan ke akaunnya. Alasannya adalah kerana beliau tidak tinggal di rumah sewa dan oleh itu elaun tersebut tidak layak diterimanya. Ada yang menyindir sikap TG Nik Abd Aziz tersebut dengan mengatakan bahawa tangan kanannya menolak elaun perumahan tersebut tetapi tangan kirinya menyambar hasil keuntungan projek-projek kerajaan negeri.

Apa yang dikatakan tersebut menggambarkan sifat orangb tersebut sendiri. Kalau memang makhluk itu pemakan bangkai, maka bangkailah yang mahu dimakannya. Pandangan seseorang itu selalunya sekufu dengan gaya hidupnya.

Kalau seorang ahli politik itu jenis yang suka mengamalkan politik cantas, opurtunis dan mengejar keuntungan peribadi, maka, semua yang orang lain buat akan ditafsir mengikut perangainya. Dia akan sukar menerima keikhlasan orang kerana baginya tidak ada orang ikhlas sebagaimana dia sendiri bukan orang ikhlas. 

Awaslah...apa yang anda tanggapi itu adalah manifestasi siapa anda sebenarnya....

Orang Munafiq berlagak suci

March 18, 2013



وَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ ائْذَنْ لِي وَلَا تَفْتِنِّي ۚ أَلَا فِي الْفِتْنَةِ سَقَطُوا ۗ وَإِنَّ جَهَنَّمَ لَمُحِيطَةٌ بِالْكَافِرِينَ ﴿٤٩﴾



 Di antara mereka ada orang yang berkata: "Berilah saya keizinan (Tidak pergi berperang) dan janganlah kamu menjadikan saya terjerumus dalam fitnah." Ketahuilah bahwa mereka Telah terjerumus ke dalam fitnah. dan Sesungguhnya Jahannam itu benar-benar meliputi orang-orang yang kafir.
(Surah At-Taubah: Ayat 49)



Di kalangan orang Islam terdapat mereka yang hati mereka dibalut nifaq. Kelompok ini telah wujud sejak zaman Rasulullah SAW dan terus wujud sehingga ke hri ini. Untungnya di zaman Rasulullah SAW, mereka ini dikenali dan Rasulullah SAW menerusi wahyu yang diturunkan kepada baginda dintarakan nama-nama mereka. Seorang sahabat kepercayaan baginda bernama Huzaifah Al-Yamani diamanahkan untuk menulis dan menyimpan rahsia penama-penama munafiq itu.

Namun, dengan rahmat Allah, dunia ini sentiasa dibekalkan dengan petanda. Orang baik ada tanda dan orang jahat ada tanda. Hari kiamat yang menjadi rahsia besar Allah SWT itu pun dibekali tanda. Maka orang munafiq yang menjadi musuh dalam selimut, gunting dalam lipatan serta musang berbulu ayam itu juga dizahirkan tandanya. Dalam Al-Quran maupun hadis, dinyatakan sebilangan tanda agar orang beriman dapat mengenali siapakah orang munafiq dan sentiasa berwaspada terhadap mereka.

Dalam kisah perang Tabuk, orang munafiq berdatangan kepada Rasulullah SAW menyatakan keuzuran mereka daripada menyertai peperangan. Alasan-alasan duniawi yang remeh selalu menjadi sandaran golongan munafiq untuk tidak menyertai perjuangan ISlam. Kekadang, hal ini juga menjadi tabiaat dan ikutan sebahagian kita di zaman ini. Tanpa sedar, kita mengambil tanda golongan munafiq untuk dipakaikan ke atas kita. 

"Kenapa tidak sertai perjuangan Islam?", pada saatnya soalan ditanya.

""Oh, ada kerja sekolah, anak sakit, isteri balik kampun...", dan pelbagai lagi apkej alasan yang sememangnya telah menjadi lhazanah alasan yang tersimpan. Boleh sahaja kemukakan pelbagai alasan, namun, pemberi alasan perlu ingat bahawa orang munafiq di zaman Rasulullah SAW dulu, memang begitulah feel mereka.

Alasan demi alasan, tidak kunjung habis. Kudrat dan upaya untuk menjejak sifat orang beriman berada pada tahap minima atau sirna terus.

Seorang lelaki dari Bani Salmah di Madinah, termasuk kalangan pemimpin mereka, namanya Al-Jadd bin Qais, ketika ditanya tentang kesediaannya menyertai peperangan tabuk, Rasulullah SAW menawarkan ungkapan penuh targhib untuknya.

" Kamu akan mendapat tawanan daripada Bani Al-Asfar ( perempuan Rom yang berkulit kuning)...", demikian targhib baginda Rasul untuknya.

" Wahai Rasulullah, izinkan aku tidak pergi berperang dan jangan goda aku dengan wanita cantik berkulit kuning itu..",demikian balas Al-Jadd.

Huh, kononnya suci. Demikian pun perangan orang munafiq. Kalau bercakap bukan alang kepalang. Bahasanya bak bahasa malaikat, padahal hatinya berselirat dengan kesyaitanan. Para pendengar akan terpana kagum dengan kebernasan ideanya, keindahan susun atur ayatnya dan sebagainya. Tapi itu tidak memberi makna apa-apa. Telunjuk lurus namun kelingkin berkait.

Tidak perlu menunjuk lagak malaikat di depan orang beriman. Kalau diri tidak seberapa, agama tidak sehebat mana, lalu berani pula memberi fatwa-fatwa agama melebih para alim ulama, itu meniru gaya bahasa Al-Jadd bin Qais. Betapa disembunyikan sifat hati melalui kata-kata muluk, pada akhirnya akan terdedah juga nifaq yang bersarang.

Ada yang menjawab bila diajak untuk solat berjemaah di masjid.

" Aku takut riak kalau solat di masjid", 

Aduh, alangkah dekatnya jawapan itu dengan jawapan Al-Jadd bin Qais! Allah sifatkan bahawa kepuraan mereka untuk lari dari fitnah yang disangka mereka itu membawa mereka terjerumus ke dalam fitnah lain yang lebih besar.

Takut riak tetapi riak dalam menggapai ikhlas. Iklas yang diusahakan dengan riak tidak akan membawa keselamatan. Padahal, kalau ada riak bersarang dalam hati, menu dan ramuannya bukanlah dengan cara lari meninggalkannya. Sebaliknya, gandingannya adalah mujahadah yang berterusan melawannya. Insya Allah akan datang pertolongan Allah membebaskan kita dari lingkaran riak yang menjadi mahkota munafiqin.



Minyak Naik Harga lagi.

March 7, 2013



Mereka tidak akan pernah insaf. Memang itulah Melayu yang mudah lupa. Dalam gempita negara dihimpit masalah keselamatan, tuntutan menaikkan harga minyak tidak dapat disekat lagi. Keinginan laba berlipat dari golongan kapitalis terpaksa ditamakan berbanding perasaan hati rakyat. Soal sokongan menjelang pilihanraya mungkin dilihat dapat digarap melalui pelbagai mekanisma lain.

"Saya tak pakai RON97...", seorang yang berjiwa  individualistik menyahut sewaktu dimaklumkan kepadanya mengenai kenaikan harga minyak. Masih ramai rakyat negara ini yang berfikiran tidak apa asalkan tidak kena pada aku. Satu saat, bila diri sendiri dipukul dasar pincang dari pihak atasan, tanpa rasa malu dan muka selamba, dia mula berpaling arah. Tidak ikhlas.

Biarkan si Luncai terjun dengan labu-labunya.