Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

PAJSK

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

Hukum Mengikat Janggut

November 27, 2018


 
Imam Nawawi Rahimahullah menyebutkan dalam Syarah Muslim bahawa ulama menyenaraikan 11 perkara yang makruh dilakukan terhadap janggut iaitu:
  1. Mewarnakannya dengan warna hitam kecuali untuk tujuan jihad.
  2. Mewarnakan dengan warna kuning kerana meniru orang soleh dan bukan ittiba' sunnah nabi.
  3. Mewarnakannya dengan warna putih kerana mahu dilihat tua demi mendapat kedudukan sebagai pemimpin dan dimuliakan orang.
  4. Mecabutnya ketika mula-mula tumbuh kerana nak mencari kecantikan muka.
  5. Mencabut janggut yang beruban
  6.  Trim janggut untuk dipandang elok oleh perempuan dan lain-lainnya.
  7. _
  8. _
  9. _
  10. _
  11. Mengikatnya dan memintalnya 



 قال النووي: ذكر العلماء في اللحية عشر خصال مكروهة بعضها أشد من بعض "طرح التثريب في شرح التقريب"(1/249)
إحداها- خضابها بالسواد لا لغرض الجهاد
الثانية- خضابها بالصفرة تشبها بالصالحين لا لإتباع السنة
الثالثة- تبييضها بالكبريت استعجالا للشيخوخة لإجل الرياسة والتعظيم وإيهام لقي المشايخ
الرابعة-نتفها أول طلوعها ايثارا للمرودة وحسن الصورة
الخامسة- نتف الشيب
السادسة- تصفيفها طاقة فوق طاقة تصنعا ليستحسنه النساء وغيرهن
السابعة- الزيادة فيها والنقص فيها بالزيادة في شعر العذارين من الصدغين، أو أخذ بعض ال العذار في حلق الرأس ونتف جانبي العنفقة وغير ذلك
الثامنة- تسريحها تصنعا لإجل الناس
التاسعة- تركها شعثة منتفشة إظهاراً للزهادة وقلة المبالاه بنفسه
العاشرة - النظر إلى سوادها أو بياضها إعجابا وخيلاء وغرة بالشباب وفخراً بالمشيب تطاولاُ على الشباب
الحادية عشرة- عقدها وظفرها


Namun,  jika ada tujuan, tidak menjadi makruh. Umpamanya untuk aktiviti bersukan yang menyusahkan jika janggut panjang


Rujukan Tambahan:

Empat perkara yang perlu dijauhi

Kata Al-Hasan:

Empat perkara siapa yang ada padanya, Allah akan pelihara dia daripada tipudaya Syaitan dan dia diselamatkan daripada neraka:-

Siapa yang dapat menguasai dirnya ketika suka sesuatu
Siapa yang dapat menguasai dirinya ketika takut sesuatu
Siapa yang dapat menguasai direinya ketika syahwatnya meinta sesuatu.
Siapa yang dapat menguasai dirinya ketika marah.

Empat perkara yang disebutkan oleh Al-Hasan ini merupakan prinsip asas semua kejahatan.

JIka seseorang itu suka kepada sesuatu, dia akan berusaha untuk mendapatkannya, Akan digunakanlah segala jalan yang difikirkannya boleh membawanya kepada kejayaan mencapai kesukaannya itu. Sebahagian daripadanya adalah menerusi  jalan haram , bahkan apa yang disukainya itu kekadang benda yang haram.

Sementara takut atau disebut sebagai rahbah, apabila seseornag manusia takut sesuatu, dia akan gunakan jalan yang pelbagai untuk elak daripada apa yang ditakutinya. Sebahagian daripada cara yang digunakan itu adalah haram.

Syahwat pula ialah apa nafsu cenderung kepadanya.  Nafsu seronok melakukannya. Banyak yang syahwat suka itu haram seperti zina, minum arak,  mencuri  dan minum arak. Bahkan kekadang syahwat mendorong membuat perkara kufur, sihir, nifaq dan bid'ah.

Marah adalah gejolak api dalam jiwa. Kerana marah,banyaklah pantang larang agama dilanggar. Kekadang jiwa manusia direnggut kerana marah. Haram halal tidak lagi jadi perhitungan.


SEDIKIT AMALAN SUNNAH LEBIH BAIK DARIPADA BANYAK AMALAN BID'AH

November 23, 2018

Kata Ibn Mas'ud r.a:

 اقتصاد في سنة خير من اجتهاد في بدعة


"Beriktisod dalam mengamalkan Sunnah lebih baik daripada berijtihad dalam mengamalkan Bid'ah"
(Atsar Soheh yang dikeluarkan oleh Ad-Darimi (223) dan Al-Lalakai (1/55) 

وعن سعيد بن المسيب: أنه رأى رجلاً يصلي بعد طلوع الفجر أكثر من ركعتين يكثر فيهما الركوع والسجود، فنهاه، فقال: يا أبا محمد يعذبني الله على الصلاة؟! قال: لا ولكن يعذبك على خلاف السنة.
Daripada Said bin Al-Musayyab bahawa dia telah melihat seorang lelaki solat lepas terbit fajarlebih daripada 2 rakaat dan memanjangkan rukuk dan sujud di dalamnya lalu dicegahnya.Lelaki itu bertanya kepadanya: Apakah aku akan disiksa kerana solatku? Lantas kata Said: Tidak, tetapi kamu disiksa kerana menyalahi Sunnah !".

أخرجه الخطيب في الفقه والمتفقه "1/147"


 
Menjaga keaslian agama adalah antara prinsip asas dalam Syariat nabi Muhammad SAW. Nabi SAW sering memperingatkan agar kita menjauhi perkara bid'ah. Itulah rekayasa dalam agama yang tidak bersumberkan Allah dan rasulnya. banyaklah takrif bid'ah yang dibuat oleh para ulama. Sebahagian mereka membahagikan pula bid'ah kepada jenis-jenisnya. Namun, yang lebih cenderung di hatiku ialah mengambil sikap bahawa semua yang namanya Bid'ah itu sesat belaka. Itulah yang ditegaskan dalam hadis nabi SAW yang menjadi muqaddimah dalam satu khutbahnya dan seringkali pula diulang ucapkan oleh para pengkuliah dan pengkhatib.

Justeru, aku sendiri, sejak menyampaikan kuliah di masjid dan surau beberapa tahun dahulu, hadis nabi bahawa semua perkara yang diada-adakan adalah bid'ah dan semua bid'ah sesat dan barang sesat itu habuannya neraka. Aku menjadikan muqaddimah dalam setiap kuliahku. Aku masih ingat, masa di Akedemi Islam UM, guruku Ust Soleh Hj. Ahmad juga menjadikan muqaddimah kuliahnya dengan menyebutkan kalimah itu. 

Aku faham dan mengerti serta percaya, menyebut hadis tersebut di awal kuliah adalah Sunnah. 

Ia menginagtkan kita agar meyakini bahawa agama hendaklah bersumberkan Al-Quran dan hadis. Pendapat-pendapat manusia dalam perkara agama boleh melencong  ke arah bid'ah. paling selamat adalah tetesan Syarak daripada Quran dan Hadis.


Tokoh-tokoh hendaklah berfatwa berdasarkan dua sumber tadi. Dia perlu ada hujjah daripad aQuran dan Hadis. Demikianlah yang menjadi sikap para ulama muktabar sepanjang zaman. Mereka adalah pembela agama dan penolong Sunnah.


Zaman terkemudian, muncul golongan Rafidhah, Khawarij dan para Aqliyyun yang telah mencipta bid'ah dalam agama. Ciptaan mereka kemudian mempengaruhi ramai kalangan muslimin sehingga tertipulah mereka yang telah tertera sebagai mangsa di Luh Mahfuz. Ramailah yang meninggalkan nama sebaga mubtadi' dan muttabi'ul hawa dalam kehidupan dunia yang dipinjamkan Tuhan ini.

Kononya orang Zuhud, Sufi, Pencinta Ahli Bait, orang Soleh dan sebagainya. Namun, ibadat dan keyakinan mereka adalah berdasarkan amalan dan kepercayaan bid'ah. Di sisi agama ia tiada nilai. Orang Syiah misalnya, betapa besar luhan cinta kasih mereka kepada ahli keluarga nabi SAW. Namun, berlebih-lebihan mereka itu telah bertukar jadi bid'ah. Sikap besederhana adalah lebih baik dan itulah sikap para sahabat dan generasi awal ummat ini. Golongan Sufi, lama-kelamaan menjadi melampau. Melampau dalam beribadat dan kemudiannya melampai dalam jalan taqarrub. Banyaklah bid'ah yang berkembang biak kalangan mereka. Pegangan mereka tentang kewalian dan keabadian, hulul dan ittihad, kalam-kalam kufrawi yang menzahirkan perlecehan kepada nabi dan orang beriman muncul daripada lidah-lidah pemuka mereka. Perkara ini akan diketahui oleh orang yang suka mengkaji dan bagi bertaqlid membuta tuli akan menerima sahaja.

Mereka memang banyak bertaqarrub tetapi tidak di landasan nabi Muhammad. Jadi;ah bid'ah. Kalau hanya taqarrub yang mengujakan kita, sami, pendeta, brahmana dan lain-lain orang yang disucikan agama kafir lebih hebat lagi. Amal mereka nasibah , diakhirat hanya bawa musibah.

Golongan aqliyyun seperti muktazilah juga tidak terkecuali mencipta bid'ah. Mereka mengagungkan akal fikir mereka sehingga meremehkan peranan wahyu dalam kehidupan. 

Sebab itu, jika kita beramal sedikit tapi ada dasar daripada sunnah nabi, itu lebih baik. Tak usahlah banyak beramal tapi entah apa-apa. Sembahyang banyak tapi sembahyang yang direka. Macam solat sunat Raghaib yang diciptakan oleh tariqat sufi tertentu. Solat sunat yang dihukumkan palsu oleh ramai tokoh seperti As-Suyuthi, An-nawawi, Ibn taimiyyah dan lain-lain.Imam Ghazali menaqalkan dalam kitabnya ihya ulumuddin dan belia dilihat khilaf dalam hal ini. Khilaf itu tidaklah menjatuhkan martabatnya sebagai tokoh hebat dan dia tetap manusia biasa yang ada salah silapnya.

Solawat-solawat ciptaan yang digambarkan berpahala luar biasa lebih daripada solawat Ibrahimiyyah yang diajar nabi, ini juga bid'ah ciptaan. Solawat fatih ciptaan tariqat Tijani, zikir asma dan hakikat sesetengah ajaran kesufian juga adalah kebid'ahan. Berpadalah dengan zikir yang nabi SAW ajar.

Itulah yang pasti dan menguntungkan anda di akhirat.

ALAMAT BUKAN TANDA AMAL MAQBUL

November 14, 2018

Satu orangpergi Makkah buat haji. Selepas balik kampung berubah dia. Kalau dulu jahat dan banyak maksiat, lepas balik Makkah jadi baik dan banyak amal soleh. Itu mungkin jadi tanda hajinya mabrur. Tapi itu bukan muktamad dan semestinya. Ramai juga orang yang poergi makkah buat haji tapi menyalahi haji yang Sunnah mahukan. Balik kampung berubah juga. Apakah perubahan itu hendak kita jadikan ukuran hajinya mabrur sedangkan hajinya berjalan tidak atas petunjuk nabi?

Kekadang satu orang banyak solat dan mendapat alamat dengan limpahan nikmat selepas solatnya. Dia dapat razeki murah, hati lapang dan kehidupan bertambah rukun. Itu satu tanda amalnya maqbul. Tapi ia bukan  kata putus. banyak juga orang yang buat ibadat tapi berasaskan bid'ah. Amal ibadahnya menyalahi sunnah Rasulullah. Orang kafir pun buat amal ibadat ikut kepercayaan mereka dan mereka juga dapat yang disifatkan sebagai wujdan hasil taqarrub kepada Tuhan.  Maka ukuran kebenaran amal bukan pada hasilnya.

Ia diikat dengan Ittiba' kepada cara Rasulullah SAW.

Sekali lagi ditegaskan, maqbulnya amal bukan dilihat pada hasilnya. Ia dilihat pada caranya, samada menepati kehendak agama atau tidak. Dengan lain kata, apakah ia atas dasar ittiba' dan bukan Ibtida'.