Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Khutbah Jumaat: Jangan mendustai Rasulullah

June 26, 2009

Hari ini, aku menyampaikan khutbah Jumaat di masjid Jannatun Naim, Sri Taman.


Biarkan hujan teduh sendiri

June 20, 2009


Tak perlu mengulas isu kerajaan perpaduan yang hebat diperkatakan orang sekarang ini. Selain daripada sebuah wacana ilmiah yang dikemukakan, ia lebih merupakan ulasan berlebih-lebihan media massa dan blogers yang yang terlebih responsif dan menulis tanpa sempadan.
Di kala hujan lebat, kita diam dan dengarkan lagu dengungan sang katak. Nanti, bila hujan berhenti, katak pun berhenti menyanyi.

Biarkan hujan teduh sendiri. Nanti katak berhenti menyanyi.

Siapa Ulil Amri?

June 17, 2009

Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.
(Surah An-Nisak: Ayat 59)
Mufti Perak berkata:
Sultan Perak adalah ulil Amri
Ramai mentafsirkan ulil Amri sebagai pemimpin.
Ketika mengulaskan ayat 59 surah An-Nisak dalam sessi ke-87 dauratul Quran, persoalan siapakah ulil amri ditimbulkan. Siapakah Ulil Amri? Apakah Sultan Perak itu layak digelar ulil amri menurut maksud ayat tersebut? Apakah ulil amri boleh ditafsirkan secara pukal sebagai pemimpin?
Kalau negitu, bagi rakyat Islam di negara-negara kafir, apakah pemimpin negara mereka sebagai ulil amri? Bagi rakyat Islam US, apakah layak Obama digelar sebagai ulil amri? Bagi rakyat Islam filipina, apakah patut dikatakan Arroyo itu ulil amri mereka? Bagi rakyat Islam di selatan Thailand, apakah patut Abisit dikatakan ulil amri mereka?
Mungkin ada yang akan mengatakan bahawa bagi rakyat Islam di negara bukan Islam, ulil amri mereka adalah badan agama yang bertanggungjawab atas mereka. Tapi bagi negara-negara umat Islam, pemimpin mereka adalah ulil amri mereka.
Ini pendefinisian yang terumbang ambing dan tidak konsisten.
Dalam tafsir Ibn Kathir, terdapat riwayat Ali bin Abi Talhah daripada Ibnu Abbas, mentafsirkan ulil amri sebagai ahlul fiqhi wad-din (Ahli Fiqih dan agama).
Menurut Mujahid, 'Ata', Hasan Al-Basri dan Abu Al-'Aliah, ulil amri adalah ulama.
Aku merumuskan dalam daurah:
Ulil Amri adalah umarak dan ulama yang mengendalikan urusan ummat Islam berdasarkan ketetapan Allah dan rasulnya. Perkataan al-amri adalah merujuk kepada urusan yang diperintahkan oleh Allah dan Rasulnya untuk dilaksanakan atas ummat ini berupa siasatuddunya wa iqamatuddin (Memerintah dunia dan menegakkan agama). Siapa yang melaksanakan dua perkara tadi mengikut aturan Allah dan Rasulnya, meneruskan kesinambungan pemerentahan berdasarkan peraturan dan syariat Allah, dialah ulil amri. Jika tidak, dia bukan ulil amri yang kita diperintahkan taat kepadanya.
Dia mungkin pemimpin, tapi bukan ulil amri. Taat kepadanya tidak diperintahkan. Taat kepadanya bukan diikat dengan nas tersebut. Taat kepadanya bukan rukun dalam agama tetapi hanya rukun dalam negara. Nas tersebut bukan untuk pemimpin seperti itu. Tidak mati sebagai jahilliah jika keluar daripada ketaatan kepadanya.

Kepimpinan ulama-pandangan menyongsang arus

June 16, 2009

Ulama memang ada dan ia thabit berdasarkan nas Al-Quran dan Hadis. Tetapi
kepimpinan ulama adalah satu ijtihad politik. Ijtihad yang betul, akan diganjari
dua pahala manakala ijtihad yang salah akan diganjari satu pahala. Ijtihad tidak
pernah tertutup pintunya kerana pembukanya tidak pernah menutupnya.

Tulisan ini tidak bermaksud untuk menghuraikan isu kepimpinan ulama secara panjang lebar. Ia sekadar menyatakan sikap dan kefahamanku berhubung selogan kepimpinan ulama yang dilagukan oleh setengah pihak dalam gerakan. Nampaknya, isu kepimpinan ulama menjadi hangat dalam muktamar Pas baru-baru ini.
Sesunguhnya, aku sedari dahulu tidak merelai pembahagian aliran pendidikan kepada aliran agama dan aliran sekular. Pembahagian tersebut adalah satu bentuk dualisma yang merupakan ciri utama pemikiran sekularisma.
Seseorang yang lulus aliran agama dari sesebuah sekolah agama, lalu menyambung pelajaran peringkat degree dan pasca degree dalam bidang agama, lalu mengatakan:
"Saya lulusan aliran agama...".
Dalam masa yang sama dikatakan seorang yang belajar di sebuah sekolah sains lalu melanjutkan pelajaran peringkat degree dan pasca degree dalam bidang-bidang sains seperti biologi, kedoktoran, enginering dan sebagainya sebagai lulusan aliran sekular.
Sesungguhnya perkataan seumpama ini adalah cetusan najis sekularisma yang bersemadi dalam pemikiran tanpa disedari oleh orang yang mendakwa dirinya aliran agama. Dia mengatakan agama itu universal, kaffah dan bersifat alami. Agama bukan suku-suku kerana suku-suku adalah ciri sekularisma. Dalam masa yang sama dia mensuku-sukukan aliran pendidikan. Maka, perbuatan mensukukan aliran pendidikan itu sendiri adalah biasan dari sekularima.
Dari isu aliran pendidikan ini, racun sekularisma melebar pula kepada pemecahan ulama dan profesional yang diperdebatkan secara hangat baru-baru ini.
"Kita mahu mengekalkan kepimpinan ulama!", bergema satu suara.
" Ulama dan profesional hendaklah berkerjasama...!", bergema pula satu suara lain.
Siapa mengajar kita memberikan lebel-lebel sekularisma ini. Kononnya kita menentang sekularisma, tapi masih mendokong aliran pemikiran dualisma yang menjadi ciri utama sekularisme.
Kepimpinan ulama tidak perlu dipertahankan sehingga menidakkan hak orang yang bukan dianggap ulama untuk memimpin. Banyak gerakan Islam dalam dunia dipimpin oleh orang yang tidak dipanggil ulama kerana belajar bukan bidang agama. Dia tidak memakai serban maupun kopiah, maka dia tidak dilihat sebagai ulama.
Sayyed Qutub bukan lulusan bidang agama, tapi menulis kitab tafsir fi zilalil Quran. Abdul Aziz Rantisi bukan dikenali sebagai ulama, tapi apakah orang yang kita kenal sebagai ulama di negara kita mampu mengatasi semangat dan pengorbanannya dalam gerakan Islam yang dipimpinnya? Demikian, Khalid Misy'al bukan ulama tetapi dia memimpin gerakan Hamas dan amat digeruni Yahudi-Zionis.
Justeru, berhentilah mendendang selogan kepimpinan ulama kerana ia ia bukan istilah yang baik. Ia istilah yang menjemput kebanggaan diri dan menjauhkan setengah golongan daripada gerakan dan perjuangan.
Kita lebih mulia dengan istilah kepimpinan Islam.Padamkan persaingan antara ulama dan profesional. Siapa yang bertaqwa, dialah ulama dan dialah pimpinan kita.

kerajaan perpaduan

June 8, 2009

Sepatah kata

"Kerajaan perpaduan"

Disambut gempita oleh mereka

Setelah gendang dipalu sekali
gemanya bersahut-sahutan
ke seluruh kota dan hutan

Kerajaan perpaduan
Si fulan memberi komentar
Juak-juak bawahan juga berkomentar

Para syua'ra turut berdendang

Kerajaan perpaduan
ayuh kita bina

Kata mereka...

Entah apa yang mereka faham tentang kerajaan perpaduan....

cuma bernostalgia masa lalu
yang tak mungkin diulang semula.

Ya Laital Izzah

June 7, 2009


Pada satu hari Khalifah harun Ar-Rasyid menatap segumpal awan mendung yang sarat lalu berkata:

"Wahai hujan, turunlah di mana sahaja yang kau mahu... aku pasti menerima hasilmu...".

Awan mendung itu akan menurunkan hujan. Jika ia turun dalam wilayah kekuasaan Islam, orang-orang Islam akan mendapat manfaat daripada airnya. Jika ia turun dalam wilayah kafir, negara Islam akan mendapat faedah daripada bayarn jizyahnya.

Kata-kata khalifah ini adalah satu pancaran izzah keimanan yang bersemadi dalam jiwanya. Alangkah indahnya ummat pada masa tersebut yang memiliki izzah. Izzah yang kini hilang dan ummat puas mencar-carinya, namun tak ketemui.

Izzah? apa itu izzah?

Izzah dari segi bahasa adalah kekuatan dan kemenangan. Ia adalah ketinggian dan keuggulan yang mengelakkan seseorang daripada dikalahkan atau dihinakan.

Sebagai orang yang beriman, kita wajib meyakini bahawa izzah adalah milik Allah, rasulnya dan orang yang beriman. Inilah hakikat sebuah izzah.

Firman Allah swt:

وَلِلَّهِ الْعِزَّةُ وَلِرَسُولِهِ وَلِلْمُؤْمِنِينَ


"Izzah(kekuatan) itu hanyalah bagi Allah, bagi rasul-Nya dan bagi orang-orang mukmin”.

(Surah al-Munafiqun:Ayat 8)

Orang-orang kafir juga mencari izzah, namun izzah yang mereka cari hanyalah kehinaan buat mereka. Firman Allah swt:

وَاتَّخَذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ آلِهَةً لِيَكُونُوا لَهُمْ عِزّاً * كَلاَّ سَيَكْفُرُونَ بِعِبَادَتِهِمْ وَيَكُونُونَ عَلَيْهِمْ ضِدّاً

Dan mereka Telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka, Sekali-kali tidak. kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi musuh bagi mereka.

(Surah maryam: Ayat 81-82)

Ramai orang yang tersilap dalam memperhitungkan kemuliaan diri.

Ada yang mencari kemuliaan dengan harta kekayaan. sangkanya, bila dia kaya, dia akan mendapat kemuliaan yang dicari. Tetapi, harta kekayaan yang dicari itu tidak menambahkan kemuliaanya, malah dia hanya akan bertambah hina.

Berkata Hasan Al-Basri:

"Demi Allah, tiada seorang pun yang mencari kemuliaan dengan dirham, melainkan dia akan dihinakan Allah swt. Kita telah saksikan berapa ramai manusia yang dihinakan oleh harta bendanya".

Sesetengah orang pula mencari kemuliaan dengan pangkat dan nama. Berapa ramai pula kita lihat pemimpin-pemimpin yang dulunya dimuliakan semasa dia berkuasa, akhirnya dihina setelah matinya. Ada kalangan mereka pula yang dibicara dan dipenjarakan pada akhir usianya dan dikutuk oleh rakyatnya.

Ada pula kalangan orang Islam, cuba mencari kemuliaan dengan bersekongkol dengan orang kafir. Inilah jalan berbahaya yang ditempuh dalam mencari kemuliaan. Tiada kehinaanlah yang akan diperolehi melainkan kehinaanlah yang akan ditempuhi. Sejarah telah memperlihatkan kepada kita berapa banyak pemimpin Negara umat Islam yang bersengkokol dengan barat untuk menyelamatkan diri dan negaranya. Tetapi dirinya terhina dan Negaranya tetap terjajah.

Firman Allah SWT:

بَشِّرِ الْمُنَافِقِينَ بِأَنَّ لَهُمْ عَذَاباً أَلِيماً * الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ أَيَبْتَغُونَ عِنْدَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ الْعِزَّةَ لِلَّهِ جَمِيعاً

Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih, (yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman-teman penolong dengan meninggalkan orang-orang mukmin. apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu? Maka Sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah.

(Surah An-Nisak: Ayat 138-139)

Justeru, kemuliaan, keagungan dan kemenangan adalah bagi Allah dan Allah yang memberikan kepada penolong-penolong agamanya.

Sesungguhnya kehinaan dan hilangnya izzah yang meliputi ummat Islam hari ini adalah kerana meluasnya bid’ah, kemaksiatan dan jauh daripada mengikut syariat Allah swt. Rasulullah SAW menegaskan hal ini dalam sabdanya:

وجعل الذلة والصَّغَار على من خالف أمري

“Dan Allah menjadi kehinaan dan kekerdilan ke atas mereka yang menyalahi perintahku”.

Kenduri kahwin-gulai sulung dan mandi buang sial

June 3, 2009

Musim cuti ini, ramai yang melangsungkan perkahwinan. Perkahwinan adalah sunnah dan terpuji. Berkahwinlah kerana menurut sunnah, anda akan mendapat barakah dengan perkahwinan tersebut. Antara barakahnya, perkahwinan tersebut akan memperkuatkan lagi anda dengan perjuangan. Antara tanda tiada barakahnya, perkahwinan tersebut akan menjadikan anda semakin lemah, futur dan jauh daripada perjuangan.

Apabila bercakap mengenai perkahwinan, tak lari daripada walimah iaitu majlis perkahwinan.

Aku bernostalgia tentang sebuah episod kenduri kahwin yang pernah keluargaku adakan.

Ketika keluargaku mengadakan kenduri perkahwinan salah seorang adik perempuanku, seekor kerbau tumbang. Kerbau yang dibela bertahun-tahun oleh ibuku. Apabila selesai kerja-kerja melapah yang dilakukan oleh beberapa orang kampung, datanglah seorang makcik dengan sebuah bekas.

"Din...ibu kamu suruh ambil sedikit daging...", kata makcik itu.
"Daging sedang dilapah...lepas tu nak bawa ke tempat menyiang daging...", balasku.
"Ambil kat tempat melapah sana lah...nak buat gulai sulung", ujar makcik itu.
"Apa? gulai sulung?", aku tidak puas hati dan pergi mencari ibuku.
Istilah gulai sulung tersebut telah aku dengar semasa kenduri di rumah salah seorang bapa saudaraku dahulu. Aku tidak menyukai amalan itu kerana melihatnya sebagai mengandungi unsur-unsur khurafat dan tahyul.


"Mak...apa mak ada suruh ambil daging untuk buat gulai sulung?", tanyaku kepada ibu yang sedang duduk bersama kakakku di salah satu sudut.

"Ambik ajalah...amalan orang tua-tua...", ibuku berbisik perlahan.

"Tidak...kan dan saya terangkan pada mak...kita orang Islam dilarang buat gulai sulung...itu khurafat", kataku perlahan, mengingatkan ibuku tentang kritikanku atas apa yang dibuat semasa kenduri di rumah bapa saudaraku dulu.

Ketegasanku dalam soal itu diterima ibuku. Alhamdulillah. Akhirnya gulai sulung tak jadi buat.

Aku tidak tahu secara lengkap sejarah gulai sulung. Tetapi aku mengesan unsur kepercayaan tahayyul dan khurafat di sana. Kononnya, kalau binatang yang dipelihara seperti lembu dan disembelih untuk kenduri, dan gulai sulung tak dibuat, kenduri akan mengalami masalah. Mungkin lauk tak cukup atau ada yang akan sakit kemudiannya. Gulai sulung itu pula dimasak dengan cara tertentu dan tidak ramai yang tahu memasak gulai sulung.

Gulai sulung itu diangkat dan dihidangkan kepada pak lebai untuk didoakan.

Aku tak peduli hal itu. Biarpun ia didoakan atau tidak, aku merumuskan ia hanya sebuah adaptasi. Aku menduga, asal usulnya adalah kepercayaan paganisme nenek moyang terdahulu. Mereka membela lembu kerbau dan percaya kepada semangat yang ada bersama ternakan mereka. Kepercayaan kepada semangat, begitu kuat di kalangan petani-petani tradisioanal di Kedah. Sebagai contoh, bagi menyimpan padi dalam jelapang, ada satu sudut tersimpan botol air dalam bekas bersama gemal-gemal padi. Kononnya itulah semangat padi. Ibuku pernah menyimpannnya sehinggalah aku berjaya menghapuskannya.

Aku kira, dalam soal penternakan juga ada unsur kepercayaan terhadap semangat ini. Oleh itu, apabila sembelihan dibuat ke atas seseekor binatang ternak, demi menghormati semangat tersebut, gulai sulung dibuat. Mungkin zaman pagan dahulu, gulai sulung itu untuk jamuan semangat tersebut. Namun, bila Islam sudah dianut, ia diadaptasikan dengan bacaan al-Quran dan doa.

Bagiku adaptasi sebegini sudah sampai penghujungnya dan kini zamannnya ia dihapuskan.

Ketika menjelang tengahari hari majlis tersebut, adik bongsuku bergegas memberitahuku bahawa ada seorang pakcik sedang buat air mandian untuk adikku yang diraikan perkahwinannya.

"Air apa?"tanyaku sambil mengikutnya masuk ke dalam rumah.

"Entah....dia minta air setimba...katanya nak buat air mandian...buang siallah gamaknya...", adikku berkata perlahan.

Aku melihat seorang pancik yang amat kukenali sedang duduk bersila di depan sebaldi air seperti sedang membacakan sesuatu. Aku mengamati dari jauh dan tidak menganggunya. Aku pergi mendapatkan adikku yang diraikan perkahwinannya, dan memberi arahan kepadanya agar jangan mandi dengan air tersebut.

"Tiada sial yang perlu dibuang...", kataku.

Adikku akur. Aku memastikan dia menuang air jampian tersebut.

Bukan salah menjampi air. Lebih-lebih lagi membaca ayat-ayat suci al-Quran. Tak salah buat air penawar untuk tujuan tertentu. Tetapi, menjampi air untuk membuang sial adalah salah. Ia adalah kepercayaan karut yang dilarang oleh agama. Ia tak jauh daripada konsep mandi tolak bala yang dibuat orang pada bulan safar.

Demikian...biarpun aku tinggal dalam sebuah keluarga yang boleh dikatakan agak kuat beragama, unsur-unsur kepercayaan adat sekampung bukan satu hal yang mudah dipadamkan daripada meresap dalam keluarga. Aku berharap keluargaku terpelihara. Aku ingin mengubah dan menyingkirkan amalan-amalan khurafat seumpama itu di mana sahaja aku berada.