Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Guru Bijak.

May 28, 2015

Guru bijak

Sepatah diucap di dada ia terpasak
katanya menjadi bak sabda ambiyak

Tidak perlu tengking teriak
Tidak perlu menangis teresak

Dia bersila sambil menunjuk
muridlah bangun menyusun pencak

Dia tidak membalas kata menghina
Dia akan bertambah dimulia
Mereka sekeliling tampil membela
Dia tetap seperti mula

AKIBAT MINUM SERBAT SYIAH

May 7, 2015

Saya belum pernah membaca sebuah pun buku yang ditulis oleh Faisal Musa. Orang selalu kata karyanya menebarkan racun Syiah. Sungguhpun penulisannya dalam bentuk novel fiksyen, dalam diam-diam ada racun Syiah yang diselitkan. Hal tersebut tentunya sangat mendukacitakan.

Faisal Musa atau nama penanya Faisal Tehrani, adalah sahabat sekuliahku semasa di Universiti. Aku berdoa agar Allah menghilangkan ketagihannya dalam melahirkan karya-karya yang yang mengandungi unsur-unsur "tasyayyu' ". Berapa ramai para ayatullah yang akhirnya kembali ke jalan kebenaran setelah sekian lama bergelumang dengan kebencian dan perlekehan kepada para sahabat radiallahu 'anhum. Semoga Faisal Musa akan cepat kembali menjadi pengkarya yang menyebarkan cinta dan kasih sayang kepada para sahabat nabi seluruhnya. Bukan hanya memusatkan cinta kasih untuk sekelompok yang digelar "ahlul bait".

Sebuah karyanya bertajuk "Sebongkah batu Di Kuala Berang", dikatakan satu cubaan memanipulasi artifak sejarah untuk memberikan kredit kepada jasa Syiah kepada penyebaran Islam di rantau Melayu. Saya tak baca karyanya itu. Saya hanya baca apa yang orang katakan tentangnya. Jika demikianlah sebagaimana yang diperkatakan, maka alangkah sayangnya seorang muda berbakat seperti Faisal Musa. Mengapa dalam setiap karyanya, ada sahaja yang boleh dikaitkan dengan "tasyayyu' ?

Seketika, aku teringat sepotong firman Allah yang baru aku daurahkan bersama ahli jemaah masjid di kejirananku pada malam kelmarin. Allah SWT ketika memperingatkan kebejatan Bani Israil yang menyembah patung anak lembu, Allah menyatakan bahawa hati mereka telah diberi minum kecintaan kepada anak lembu dengan sebab perbuatan kufur yang mereka lakukan itu. Firman Allah SWT:

وَأُشْرِبُواْ فِي قُلُوبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ

"Dan diberi minum dalam hati mereka (perasaan cinta) anak lembu dengan sebab kekufuran mereka".
(Surah Al-Baqarah: Ayat 93)

Akibat bergelumang dengan kekufuran, maka hati akan menjadi lemas dengan kekufuran. Ketika lemas itu, hati akan dipaksa minum cairan kekufuran itu. Seperti orang yang berendam lama dalam air kolam dan dia suka pula dengan aktiviti rendamannya itu, maka air kolam akan meresap ke dalam badannya. Lantas, dia makin ralit dan ketagih untuk terus berendam. Keadaan sedemikian itu seolah-oleh hatinya sedang diberi minum rasa suka dan cinta kepada kepada aktivitinya.

Jika kita beranggapan akidah syiah itu satu kekufuran, sesiapa yang suka menelusuri dan menghayatinya, ia akan bertambah asyik makhsyuk untuk meneguk minumannya yang dirasakan sebagai serbat lazat. Minuman "tasyayyu' ". Sehingga, karamlah hati di dalammnya dan lemaslah serta minumlah sepuas-puasnya.

Semoga Allah membebaskan hati teman lamaku itu dari kepungan "tasyayyu".

Ghafarallahu Li Walahu.

PERCATURAN POLITIK

Dalam permainan catur, ada langkah mengorbankan permaisuri demi untuk membuat "checkmate". Kesanggupan membiarkan permaisuri dibaham oleh lawan akan membuat lawan syok sendiri. Namun, ketika sang raja musuh sudah di"checkmate", barulah lawan itu tahu bahawa dia telah diperdaya oleh pengorbanan yang dibuat ke atas sang permaisuri.



Aku mengamati teknik-teknik catur ini ketika sukan catur peringkat sedang rancak peringkat daerah baru-baru ini. Rupanya, kememangan dalam permainan catur banyak dipengaruhi oleh tektik-tektik rahsia selain daripada kepintaran pemain yang mempunyai daya jangkauan akal dan fikir.

Dalam permainan politik juga demikianlah. Aku percaya, orang masuk main catur padahal dia tidak mempelajari teknik-teknik, dia akan mudah dikalahkan. Sekadar tahu main catur, ia tidak menjamin kemenangan. Begitulah halnya dengan terjun berpolitik. Sekadar belajar ilmu politik melalui pembacaan buku-buku yang menghuraikan mengenainya, tidak menjadikan seseorang itu jaguh dan pemenang dalam persaingan sengit dunia politik.

Sudah tentu para aktor politik perlu mahir teknik dan tektiknya. Malangnya, apa yang kita lihat, ramai yang terjun ke dunia politik hanya tahu apa itu politik di permukaannya dan tidak tahu pula pusaran arus di bawahnya. Lebih malang lagi ialah apabila pemain politik tersebut datang daripada kalangan yang cuba menonjolkan citra politik Islam tetapi gagal mewajahkan kefaqihan dalam politik Islam.

Akhirnya, banyak kenyataan berbau politik yang mempamerkan kedangkalan ilmu politik. Orang-orang yang sebegini ibarat tikus yang cuba memperbaiki labu atau seperti sang gelojoh yang cuba merungkai benang yang kusut.  Natijahnya tidak menambah baik masa depan , bahkan menambahkan lagi pening kusut yang telah sedia membelit.

Bila nabi SAW menegaskan bahawa apabila sesuatu urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat kehancuran, kita perlu memahami bahawa keahlian itu adalah kemahiran. Tahu tetapi tidak mahir tidak menjadikan seseorang itu ahli dalam sesuatu urusan. Kemahiran dan keahlian bukan ada pada semua orang. Tidak asalkan belajar tinggi, dapat pangkat doktorat, digelar ulama atau tampil sebagai seorang ustaz gerakan, kita menjadi ahli dan mahir dalam permainan politik.

Sesungguhnya politik itu seni yang sukar. Lebih sukar daripada langkah-langkah permainan di atas papan catur.