Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

PAJSK

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

KHUTBAH JUMAAT:DOSA JARIAH

October 18, 2019

Sila Download di link:


KHUTBAH JUMAAT- DOSA JARIAH.pdf

 



Jangan terpedaya dengan luarnya.

October 7, 2019

Orang selalu menghukum berdasarkan apa yang mereka nampak. Apa yang tersembunyi tidak diketahui orang dan selalu disalahtanggapi. Seorang dimuliakan kerana penampilan luarannya. Jika kejelekan dalamannya terserlah, sudah tentu dia akan dipandang hina. Demikian pula, seseorang itu dihina kerana nampak jelik pada luarannya, namun kalaulah orang nampak kemuliaannya di dalam, sudah tentu dia akan disanjuing dan dipuja.

Ada sebuah cerita yang saya baca.

Cerita seorang pelukis tua yang tinggal dalam sebuah desa.  Dia pandai melukis dan dia menjual hasil lukisannya. Harganya pun mahal. Satu hari seorang miskin yang tinggal dalam desa itu datang kepada pelukis itu dan menegurnya. 

" Kamu banyak melukis dan banyak dapat duit daripada hasil jualanmu....tapi kamu tidak membantu orang susah dalam kampung ini", si miskin itu memberi komentar.

" Cuba kau lihat penjual daging di pasar itu, dia tidaklah kaya, tapi setiap hari sedekah daging kepada fakir miskin dalam desa", tambah si miskin.

Sang pelukis tua cua tersenyum dan tidka menjawab ocehan si miskin. 

Si Miskin itu, keluar daripada pelukis tua itu dan mengunjing kebakhilan si pelukis. Orang-orang dalam kampung pun membina persepsi buruk kepada si pelukis. Mereka melihat si pelukis itu banyak duit tapi kedekut. Dia tidak suka membantu orang susah dalam kampung.

Hinggalah sampai saatnya, si pelukis itu sakit, tiada yang sudi melawatnya. Sampai dia mati, mereka terus memboikotnya. Buruklah nama si pelukis itu di mata orang kampung. 

Setelah matinya si pelukis, orang miskin dalam kampung mula perasan. Penjual daging sudah tidak lagi memberikan sedeqah dagingnya kepada orang-orang miskin dalam kampung.  Saking kehairanan melihat perubahan sikap penjual daging, seorang pergi bertanya kepadanya. 

" Dulu, masa si pelukis masih hidup, dia memberikan saya sejumlah duit untuk saya sedekahkan daging kepada orang-orang miskin, kini, dia telah tiada. Tiadalah lagi duit bantuannya untuk orang miskin!', jawab si penjual daging.

Orang kampung tahu hal tersebut dan mereka terkesima. Si pelukis yang mereka cemuh sebagai bakhil itu rupanya seorang yang pemurah. Daging-daging percuma yang mereka sangka sedekah si penjual daging, rupanya sumbangan si pelukis.

Sesallah...sesal dulu pendapatan. Sesal kemudian tiada gunanya. Sebab itu jangan cepat menghukum orang bila nampak luarannya. Pandangan mata selalu menipu. Masa akan mendedahkan apa yang tersembunyi. Lalu, bersabarlah menggauli peredaran masa sehingga anda mengathui hakikat sebenar.

Pokoknya, perbuatan memperlecehkan orang tidak disukai oleh Allah. Jangan suka buat demikian!