Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

PAJSK

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

Membalas tujahan dengan usapan

October 17, 2018

متاركة اللئيم بلا جواب *** أشد على اللئيم من السباب
فما شيء أحب إلى لئيم *** إذا شتم الكريم من الجواب


Tinggalkan orang mencelamu tanpa menjawabnya
Itu lebih menyiksanya daripada kau balas mencelanya
Tidak ada yang lebih disukai oleh orang yang mencela
Bila dia mencela orang mulia dia mendapat celaan balas.


Kata-kata di atas adalah sebuah rangkap Syair yang didedikasikan oleh Al-Ma'afi Ibn Zakaria dalam kitabnya Aljalisu Soleh wal Anisun nasih yang disandarkan hingga ke Al-Asomma'i sebagai pengucapnya.

Syair ini bertepatan sekali dengan apa yang disarankan Allah dalam Al-Quran, Surah Al-Furqan Ayat 63:


وَعِبَادُ الرَّحْمَنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا

Maksudnya: Hamba Tuhan Ar-Rahman itu adalah yang berjalan di atas mukabumi dengan merendah diri dan apabila orang bodoh bercakap kepada mereka, mereka membalasnya dengan kata yang penuh keselamatan.

Hari ini, kita mungkin sering berdepan dengan hal-hal seperti ini. Orang kata kita macam-macam, sehingga membakar api amarah kita. Rasanya ingin membalas pula. Cemuhannya mahu dibalas dengan cemuhan. Kalau boleh, satu mahu kejian dikifaratkan dengan sepuluh celaan.

Jangan! Bersabarlah. Perangai mencela orang, mengutuk dan mengaibkan itu adalah perangai orang-orang hina. Orang yang tidak bermaruah. Orang yang hidupnya berujikan bangkai berulat. Jika anda membalas, anda jadi sepertinya. Itulah yang menyeronakkan orang yang mencela dan menghinamu. bahkan itulang yang menghiburkan hatinya yang berpenyakit.

Balaslah kata-kata penghinaan dengan diam atau kata-kata yang lebih baik. Itu memberi tekanan dan tamparan yang lebih hebat daripada kamu turut membalasnya. Hikmah ini sangat tinggi nilainya dan menuntut kesabaran serta kawalan diri yang sangat besar. Bukan mudah untuk ditegakkan dalam dirimu. Tetapi ia boleh diaplikasikan dengan adanya kemahuan yang kuat.

Cubalah! terutamanya dalam zaman media sosial yang leluasa orang mencela orang. Jangan balas secara lisan dan jangan balas pula secara tulisan. Biarkan kata-kata yang menyakitkan hatimu itu berkecai dipukul angin waktu nan lalu. Sedangkan yang mencelamu, mengejimu dan mengatakan yang buruk tentangmu itu terkulat-kulat tidak puas hati. Dia tak tenteram kerana zulmat jiwa yang diciptanya sendiri.

KEBAIKAN ORANG KAFIR DIHARGAI-MUT'IM BIN ADI

October 2, 2018

Budi baik dan jasa orang kafir hendaklah dihargai. Soal kekafirannya adalah soal lain. Jika ada kebaikannya, maka kebaikannya itu perlu dibalas baik. Inilah akhlak mulia ajaran Islam yang diajarkan nabi SAW. Sikap ini boleh dilihat bagaimana luahan nabi SAW terhadap kebaikan seorang kafir Makkah yang bernama Mut'im bin  'Adi. Selama nabi berdakwah di Kota makkah, dia tidak memusuhi nabi SAW, bahkan dia membela nabi serta orang Islam.

Ahli sejarah meriwayatkan bahawa di kalangan enam ornag perwakilan Kota Makkah yang menyokong pembatalan pemulauan ke atas Bani Hasyim , salah satunya adalah Mut'im bin 'Adi. 

Ketika nabi mendapat musibah dalam dakwahnya di Taif, baginda mahu kembali semula ke Makkah. Namun, pemuka Quraisy seperti Abu Jahal dan yang seangkatan dengannya menghalang nabi SAW kembali semula ke Makkah.  Akan tetapi, Mut'im bin "adi, atas kebertanggungjawapannya sebagai orang berpengaruh di Kota Makkah, telah membawa nabi masuk semula dan mempertahankan hak nabi untuk kembali ke Kota Makkah. Dia membela nabi daripada diapa-apakan oleh pemuka -pemuka Makkah yang membencinya.

Kerena kenangan indah dna budi baik Mut'im itu, nabi SAW menyebutkan dalam peristiwa tawanan perang Badar:


" Kalau seandainya Mut'im bin Adi masih hidup dan dia datang minta aku bebaskan tawanan perang Badar itu, nescaya aku bebaskan mereka".

Inilah akhlak Islam.Akhlak Islam mengajar kita mengenang kebaikan orang sekalipun daripada orang kafir. Jangan kerana seseorang itu kafir atau musyrik, kita menafikan keperluan memuji kebaikannya.


Selain itu, terdapat dalil jelas dalam Quran menggesa agar kita berlaku baik kepada orang kafir yang tidak memerangi kita. Firman Allah SWT:




لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ) الممتحنة/ 8، 9

8.  Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu Karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.  

9.  Sesungguhnya Allah Hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu Karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, Maka mereka Itulah orang-orang yang zalim.