Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

LELAKI HARURI ITU

February 27, 2014

Pada satu ketika, Saidatina A'ishah radiallahu anha telah didatangi oleh seorang perempuan dan bertanyakan tentang mengapa wanita yang berhaid diwajibkan mengqadha puasa Ramadhan tetapi tidak pula diwajibkan mengqadha solatnya. Lantas, pertanyaan Saidatina A'isyah kepadanya ialah:

"Apakah anda seorang wanita Haruriyah?",

Lantas, wanita menafikannya dan mengatakan beliau hanya bertanya.

Di Kufah ada satu daerah bernama Harura'. Pada zaman pemerintahan Saidina Ali, dari daerah tersebutlah mula keluarnya kelompok Khawarij yang menentang Saidina Ali. Mereka punya satu selogan iaitu "La Hukma Illa Lillah". Mereka hanya menerima apa yang ada dalam Quran dan tidak menerima apa yang diriwayatkan menerusi hadis.

Pengecualian bagi wanita berhaid daripada solat tiada dalam Quran. Kalau mengikut hukum umum perintah mendirikan solat, maka wanita berhaid adalah wajib mengqadhakan solat. Malah adalah kalangan yang pendokong pendapat Haruri mewajibkan solat bagi wanita yang berhaid. Hanya menerusi hadis hukum pengecualian qadha solat bagi wanita berhaid boleh didapati.

Para Haruri itu tidak mahu menerima hadis sebagai sumber hukum. Mereka berlagak pembela Al-Quran. Sebenarnya Quran yang mereka baca tidak lebih dari dengkur di halkum mereka sahaja.

Membaca jalan pemikiran Haruri bukan sukar. Sebagaimana dalam kes wanita berhaid itu, mereka juga mempertikaikan kewajaran hukum rejam bagi penzina yang muhson. Ini kerana hukum sedemikian tidak ada dalam Quran. Dalam Quran hanya ada hukum sebat 100 kali bagi penzina.

Maka, dalam sebuah tulisan di Blog Tun Dr. Mahathir, beliau menyifatkan hukum rejam tiada dalam Quran. Merujuk kepada kenyataannya yang terdahulu, beliau menyifatkannya sebagai rekaan para fuqaha. Sebenarnya, kalau kita mempercayai Hadis sebagai sumber hukum Islam, kita tidak akan lancang menuduh hukum rejam sebagai rekaan para fuqaha. Ia wujud dalam hadis dan para ulama berijmak mengenainya.

Sebagai pengkagum Kasim Ahmad yang selamat bertahun-tahun memproklamasikan pendapatnya yang menolak keabsahan hadis, tidak menghairankan jika bekas Perdana menteri itu menganut sebahagian dari ajaran "anti hadis" Kasim Ahmad. Ia sangat malang untuk ornag yang diberikan Allah kemegahan dalam pemerintahan dan kebijaksanaan dalam berfikir, untuk memilih jalan pemikiran para Haruri.

Manusia Haruri telah pun muncul zaman para sahabat masih hidup. Idealisma mereka kononnya membela Al-Quran. Sebenarnya mereka tidak pun memahami Al-Quran. Bertanyalah kepada para Haruri itu, berapa banyak ayat Quran yang dihafal mereka? Ia tidak melewati sejengkal pun dari hafalan para ulama pembela hadis Rasulullah SAW. Mereka sering menjadikan laungan merujuk Quran sebagai panduan sebagai modal ketulinan Islam mereka, tetapi...Percayalah bahawa mereka hanya berdusta.

Sesungguhnya, zuriat Haruriyyin itulah sebenarnya Khawarij ummat ini.

Dalil keabsahan kekhalifahan Abu Bakar dan Umar.

February 26, 2014

Abu Bakar dan Umar digelar sebagai syaikhan( dua orang tua). Gelaran Syaikan juga digunakan merujuk kepada Bukhari dan Muslim. Namun, para Rawafid menuduh kedua-dua mereka sebagai perampas kepada kepimpinan yang sepatutnya menjadi milik Ali bin Abi Talib. Mereka mendatangkan pelbagai dalil untuk menjustifikasikan hak Ali bin Abi Tali sebagai pengganti kepada Rasulullah sebaik sahaja baginda wafat.

Kita punya dalil yang banyak untuk meletakkan Abu Bakar dan Umar sebagai pilihan yang sah untuk jabatan khalifah sesudah Rasulullah SAW. Dalam kesempatan ini, mari kita lihat satu dalil yang datang dari Al-Quran sendiri. Ini kerana, apa yang sering kita dengar ialah perlantikan Abu Bakar sebagai imam solat di kala baginda Rasulullah sakit, itulah isyarat jelas bahawa Rasulullah memberikan kredit sebagai pengganti baginda buat Abu Bakar.

Dalam Al-Quran, Allah telah menyatakan secara tersirat keabsahan kepimpinan Abu Bakar sebagaimana yang difirmankan:

قُل لّلْمُخَلّفِينَ مِنَ الأعْرَابِ سَتُدْعَوْنَ إِلَىَ قَوْمٍ أُوْلِي بَأْسٍ شَدِيدٍ تُقَاتِلُونَهُمْ أَوْ يُسْلِمُونَ فَإِن تُطِيعُواْ يُؤْتِكُمُ اللّهُ أَجْراً حَسَناً وَإِن تَتَوَلّوْاْ كَمَا تَوَلّيْتُمْ مّن قَبْلُ يُعَذّبْكُمْ عَذَاباً أَلِيماً

Katakanlah kepada orang-orang Badwi yang tertinggal: "Kamu akan diajak untuk (memerangi) kaum yang mempunyai kekuatan yang besar, kamu akan memerangi mereka atau mereka menyerah (masuk Islam). Maka jika kamu patuhi (ajakan itu) niscaya Allah akan memberikan kepadamu pahala yang baik dan jika kamu berpaling sebagaimana kamu Telah berpaling sebelumnya, niscaya dia akan mengazab kamu dengan azab yang pedih".
(Surah Al-Fathu: Ayat 16)

Para mufassirin punya tanggapan yang berbagai mengenai maksud " kamu akan diajak untuk memerangi kaum yang mempunyai kekuatan yang besar".

Pertama sekali, ajakan untuk berperang untuk menunjukkan ia datang dari seorang pemimpin. Untuk mengatakan pemimpin itu Rasulullah SAW, ia sudah dinafikan menerusi satu ayat lain. Ayat itu yang menegaskan bahawa golongan a'rab (badawi yang menyimpan nifaq) yang tidak ikut serta dalam misi perang Tabuk tidak akan dibenarkan mengikut misi peperangan Rasulullah selamanya.

Allah berfirman:

فَإِنْ رَجَعَكَ اللَّهُ إِلَىٰ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ فَاسْتَأْذَنُوكَ لِلْخُرُوجِ فَقُلْ لَنْ تَخْرُجُوا مَعِيَ أَبَدًا وَلَنْ تُقَاتِلُوا مَعِيَ عَدُوًّا ۖ إِنَّكُمْ رَضِيتُمْ بِالْقُعُودِ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَاقْعُدُوا مَعَ الْخَالِفِينَ

Maka jika Allah mengembalikanmu kepada suatu golongan dari mereka, Kemudian mereka minta izin kepadamu untuk keluar (pergi berperang), Maka Katakanlah: "Kamu tidak boleh keluar bersamaku selama-lamanya dan tidak boleh memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kamu Telah rela tidak pergi berperang kali yang pertama. Karena itu duduklah bersama orang-orang yang tidak ikut berperang."
(Surah At-Taubah: Ayat 83)

Sebab itu pemimpin yang yang akan mengajak para A'rab yang tidak ikut misi Rasulullah SAW dalam peristiwa perjanjian Hudaibiah, bukan Rasulullah. Ia tentunya pemimpin yang lain sesudah Rasulullah SAW. Sejarah mencatatkan mereka dalah Abu Bakar dan kemudiannya Umar. Kedua pemimpin inilah yang telah mengajak rakyat melaksanakan misi-misi penting memerangi musuh yang mengancam kedaulatan Islam. pada zaman Abu Bakar, tentera Islam digerakkan memerangi Bani Hanifah dari Yamamah yang dipimpin oleh Musailamah Al-Kazzab.

Mufassirin seperti Az-Zuhri dan Muqatil menafsirkan kaum yang mempunyai kekuatan yang besar itu adalah tentera Musailamah Al-Kazzab. Dalam peperangan tersebut, golongan A'rab yang dulunya sering bertakhalluf dari misi Rasulullah SAW telah diajak ikut serta dalam memerangi penderhaka dari Yamamah.

Ada juga menafsirkan maksud "kaum yang mempunyai kekuatan yang besar" itu adalah Parsi sebagaimana pandangan yang dilontarkan oleh Ibn Abbas, 'Ata' bin Abi Rabah, Mujahid, Ibn Abi Laila dan 'Ata' Al-Khurasani. Sahabat Rasulullah bernama Ka'ab mengatakan mereka adalah tentera Romawi. Ibnu Jubair mengatakan mereka itu ialah golongan Hawazin.

Walau bagaimanapun berdasarkan penegasan daripada ayat 83 Surah At-Taubah tersebut, ajakan memerangi "kaum yang punya kekuatan itu" lebih tepat dibuat oleh seorang pemimpin yang bukan Rasulullah. Maka, pendapat yang mengatakan mereka mungkin puak Hawazin dan Tsaqif sebagaimana pandangan Qatadah tidak boleh diterima. Inilah yang dirumuskan oleh Imam Al-Qurtubi dalam tafsirnya. Jika dikatakan mereka adalah puak Yamamah, ia adalah mungkin. Jika dikatakan mereka itu tentera Parsi atau Romawi, ia juga adalah mungkin. Bahkan, ada pandangan mengatakan mereka adalah pasukan musuh yang menetang Islam sehingga ke hari qiamat.

Apa yang jelas, ayat tersebut mengiktiraf kepimpinan yang melancarkan seruan peperangan itu. Sejarah mencatatkan bahawa Abu Bakar dan Umar Al-Khattab adalah pemimpin yang gencar mengirim misi menundukkan musuh dan membuka wilayah baru baik sebelah Parsi maupun Romawi. Jika dimasukkan Uthman bin Affan sekalipun, ia wajar kerana pada zamannya juga banyak wilayah baru Islam dilewarkan dan musuh-musuh yang gagah ditewaskan.

Cintailah sahabat khalifah Rasulullah SAW. Sesungguhnya kredit mereka terhadap Islam lebih besar dan mereka mendapat manaqib yang besar. Kita hanya meraba-raba taburan mutiara yang mereka telah taburkan dan tidak ada sekelumit pun kerdit jaminan keselamatan dari Rasulullah SAW buat kita. Di manalah kita mahu dibandingkan dengan Syaikhan....

Faya Ayyuhar Rawafidin...!

AYAT-AYAT SAKINAH

February 25, 2014

Kita sering mendengar adanya ayat-ayat Syifa. Susunan ayat-ayat Syifa itu adalah pengalaman tajarrub oleh para ulama. Tetapi pernahkah kita mendengar ayat-ayat Sakinah. Sebagaimana ayat-ayat Syifa untuk menyembuhkan penyakit samada lahiriah maupun batiniah, maka demikianlah pulak ayat-ayat sakinah. Ia memberikan ketenangan jiwa sebagaimana namanya. Jiwa yang tidak tenteram perlu ditenangkan dengan ayat-ayat sakinah. Melalui ketenangan jiwa, barulah seseorang yang beriman itu akan memanjat tangga taqarrub kepada Allah serta merentasi jalan hidup dengan sentosa dan bergaya.

Ayat-ayat sakinah itu ialah:


الأولى : قوله تعالى : وَقَالَ لَهُمْ نَبِيُّهُمْ إِنَّ آيَةَ مُلْكِهِ أَنْ يَأْتِيَكُمُ التَّابُوتُ فِيهِ سَكِينَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ


Dan nabi mereka mengatakan kepada mereka: "Sesungguhnya tanda ia akan menjadi raja, ialah kembalinya tabut kepadamu, di dalamnya terdapat ketenangan[156] dari Tuhanmu dan sisa dari peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun; tabut itu dibawa malaikat. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda bagimu, jika kamu orang yang beriman.
(Surah Al-Baqarah: Ayat 248)

الثاني : قوله تعالى : ثُمَّ أَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَى رَسُولِهِ وَعَلَى الْمُؤْمِنِين

Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada RasulNya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan bala tentara yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang- orang yang kafir, dan Demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir.
(Surah At-Taubah: Ayat 26)

الثالث : قوله تعالى : ( إِذْ يَقُولُ لِصَاحِبِهِ لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَيْهِ وَأَيَّدَهُ بِجُنُودٍ لَمْ تَرَوْهَا)



Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) Maka Sesungguhnya Allah Telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia Berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita." Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir Itulah yang rendah. dan kalimat Allah Itulah yang Tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
Surah At-Taubah:Ayat 40)

الرابع : قوله تعالى : هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ السَّكِينَةَ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ


Dia-lah yang Telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang Telah ada). dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana,
(Surah Al-Fathu: Ayat 4)

الخامس : قوله تعالى : لَقَدْ رَضِيَ اللَّهُ عَنِ الْمُؤْمِنِينَ إِذْ يُبَايِعُونَكَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِي قُلُوبِهِمْ فَأَنْزَلَ السَّكِينَةَ عَلَيْهِمْ وَأَثَابَهُمْ فَتْحًا قَرِيبًا


Sesungguhnya Allah Telah ridha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, Maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya).
(Surah Al-Fathu: Ayat 18)

السادس : قوله تعالى : إِذْ جَعَلَ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي قُلُوبِهِمُ الْحَمِيَّةَ حَمِيَّةَ الْجَاهِلِيَّةِ فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَى رَسُولِهِ وَعَلَى الْمُؤْمِنِينَ


Ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (iaitu) kesombongan Jahiliyah lalu Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya dan kepada orang-orang mukmin dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat-takwa dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya dan adalah Allah Maha mengetahui segala sesuatu.
(Surah Al-Fathu: Ayat 26)

Membaca ayat-ayat sakinah bukan sebuah wirid yang warad. Tetapi ia adalah tajarrubat yang diamalkan oleh ulama. Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah diriwayatkan pernah mengatakan bahawa di kala beliau dihimpit masalah dengan beban yang menyesakkan, dia membacanya dan menurutnya ia memberikan kesan kepada jiwanya. Muridnya Ibn Qayyim melaporkan hal yang serupa.

Maka, sesiapa yang mahu mengamalkan, maka beramallah sebagai sebuah mujarrabat. Ia bukan sunnat dan jauh sekali kewajipan. Sama halnya dengan apa yang kita panggil sebagai ayat-ayat Syifa.

Rujuk : Madarijus Salikin; (2/502-504)

ALQURAN DAN HADIS DIKAWAL LAPIS-LAPIS PEPRTAHANAN.

February 24, 2014

As-Sayuthi dalam kitabnya "Al-Itqan" menyebutkan bahawa yang masyhur dalam ilmu tafsir dari kalangan sahabat ada 10 orang iaitu:
a) 4 orang Khalifah Ar-Rasyidin
b) Ibn Mas'ud
c) Ibn Abbas
d) Ubai bin Ka'ab
e) Zaid bin Tsabit
f) Abu Musa Al-Asy'ari
g) Ibn Zubair

Terdapat juga riwayat-riwayat tafsir Al-Quran dalam dalam jumlah yang sedikit dari kalangan sahabat lain seperti Anas bin Malik, Abu Hurairah, Abdullah bin Umar, Jabir bin Abdullah, Abdullah bin Amru bin Al-'As dan Ai'shah radiallahu anhum ajma'in.

Di atas semua, yang paling cemerlang dalam menafsirkan Al-Quran adalah Ibn Abbas. Beliaulah yang digelar sebagai "Turjumanul Quran", Hibrul Ummah dan Bahrul Ummah kerana penguasaannya yang hebat dana seni ilmu menafsirkan Al-Quran.

Goldziher pernah cuba mendiskreditkan Ibn Abbas dengan membawakan bukti-bukti bahawa Ibn Abbas itu telah menciplak perkataan Ahlil Kitab dalam menafsirkan Al-Quran dan bukan dari sumber Islam sendiri. Dakwaan tersebut tidak lain adalah cubaan untuk meruntuhkan keutuhan Al-Quran melalui fitnah terhadap para penafsir Al-Quran yang berotoriti di mata ummat. Namun, dakwaan Goldziher tersebut tidaklah menjejaskan reputasi Ibn Abbas sedikit pun. Kedudukannya telah dimuliakan Allah dan seluruh ummat mengakuinya sebagaimana generasi sahabat terawal mengakui keupayaannya.

Justeru, kalangan yang dalam hati mereka ada penyakit sering melemparkan panah beracun agar mengenai dua sumber Islam yang diperakui sebagai teras keaslian agama iaitu Al-Quran dan Hadis. Namun, sejauh ini, lemparan serangan mereka sering bertabrakan sebelum sempat mengenai tubuh Al-Quran maupun hadis. Ada banyak pengawal yang menjaganya. Banyak juwara yang mendidndinginya.

Untuk itu, mereka yang memusuhi Islam mengikut runtunan penyakit dalam jiwanya telah mengalihkan serangan kepada juara-juara yang membentengi dua sumber Islam tersebut. Goldziher tidak mampu menyerang keutuhan Al-Quran. Lalu diserangnya para penafsirnya.

Demikianlah juga dengan apa yang cuba dilakukan Kasim Ahmad yang sefikrah dengannya. Mereka cuba merobek hadis tetapi kudrat tidak tergapai. Lantas mahu diserang ahli dalam bidang Hadis seperti Bukhari dan Muslim. Juga tidak tergapai kerana kesarjanaanya jauh lebih rendah dari Goldziher yang melontarkan peluru terhadap tokoh-tokoh penafsir Al-Quran.Maka, yang mampu dicubanya adalah menembak benteng-benteng jauh yang memagari Hadis iaitu para ulama.

Dia pun mencipta satu tanggapan bahawa kemunduran Islam adalah kerana kawalan "kasta Padri" yang disebut ulama. Padahal dia mahu meruntuhkan Istitusi Ulama supaya dengan itu dia mampu menembakki dinding-dinding utama Al-Hadis seperti Imam Bukhari dan Muslim serta lainnya. Setelah itu, barulah dapat dipugar pergantungan ummat kepada hadis. Pasti sesudah itu, sasarannya adalah sepertimana sasaran Goldziher.

Sayang sekali umurnya tidak cukup untuk itu. Kini sudah mencapai 80 tahun. Umur 80 tahun adalah umur yang penuh kebosanan sebagaimana disyairkan oleh seorang penyair zaman Jahiliah, Zuhair bin Abi Salma. Dalam kebosanan itulah dia kembali mendagangkan apa yang selama ini gagal dilaksanakannya. Sayang sekali jiga lantunan kebosanan itu yang diambil orang dan diseminarkan.

سئمت تكاليف الحيـاة ومن يعش*****ثمانين حولا لا أبـا لك يسأم

" Aku telah jemu denga bebanan hidup dan siapapun yang hidup sepanjang 80 tahun sudah tentu akan dihimpit rasa kejemuan"

Para ilmuan logika yang bertempel dengan Islam di Malaysia sangat suka memetik buah kebosanan lelaki tua di hujung usia seperti itu. Siapakah para ilmuan penasaran tersebut?

LAFAZ PARSI TIDAK SEMESTINYA IRAN

February 21, 2014

Memang dalam hadis ada peringatan dari Rasulullah SAW tentang bahaya yang datang dari parsi seperti hadis-hadis yang menyebutkan tentang peristiwa keluarnya dajal. Sesetengah kalangan menjadikan hadis yang menyatakan dajal akan diikuti oleh 70 ribu Yahudi Isfahan sebagai amaran tentang bencana yang datang dari negara Parsi. Sekarang Parsi wujud sebagai negara Iran. Kebetulan pula Syiah yang telah berjaya membina kerajaan di sana. Maka kecurigaan ummat, khasnya dunia ahli Sunnah terhadap bumi yang dulunya dikenali Parsi menjadi kian menebal.

Namun, perlu diketahui bahawa Islam tidak membawa pemikiran membenci mana-mana wilayah atau negeri. Atas sifatnya sebagai sebuah kawasan yang punya sempadan geografi tertentu, Islam tidak pernah mengajar kita mencelanya dan membencinya. Termasuklah negeri Parsi atau Iran.

Kebencian itu adalah kepada kekufuran. Sekalipun di bumi Makkah, jika kekufuran bersenandung, kita wajib membencinya. Sekalipun du bumi para ambiya, jika bid'ah dan khurafat bergentayangan, kita wajib membencinya.

Perkataan Parsi atau Faris dalam hadis sering difahami secara berbeza di kalangan ulama. Dalam Sebuah hadis, nabi telah memuji Salman Al-Farisi ketika para sahabat meminta baginda merjelaskan maksud "kaum yang lain" sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran ayat 38 Surah Muhammad:

هَا أَنتُمْ هَٰؤُلَاءِ تُدْعَوْنَ لِتُنفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَمِنكُم مَّن يَبْخَلُ ۖ وَمَن يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَن نَّفْسِهِ ۚ وَاللَّهُ الْغَنِيُّ وَأَنتُمُ الْفُقَرَاءُ ۚ وَإِن تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُم

Maksudnya:Ingatlah, kamu Ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir Sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allahlah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini.

وأخرج الترمذي وابن حبان وغيرهما، ما لفظه كما روى الترمذي عن أبي هريرة رضي الله عنه أنه قال: قال ناس من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم: يا رسول الله؛ من هؤلاء الذين ذكر الله إن تولينا استبدلوا بنا ثم لم يكونوا أمثالنا؟ قال: -وكان سلمان بجنب رسول الله صلى الله عليه وسلم- قال: فضرب رسول الله صلى الله عليه وسلم فخذ سلمان ، قال: هذا وأصحابه. والذي نفسي بيده لو كان الإيمان منوطاً بالثريا لتناوله رجال من فارس. وهذا الحديث قد صححه الشيخ الألباني وغيره.

Penjelasan;Ketika para sahabat menanyakan maksud kaum yang lain yang Allah akan bawakan menggantikan mereka, Rasulullah menepuk paha Sallman Al-Farisi dan bersabda : Mereka adalah orang ini dan rakan-rakannya (bangsanya). Demi Allah yang jiwaku dalam kekuasaannya, jika iman itu tergantung di bintang Tsurayya, sudah tentu ia akan digapai oleh para 'rijal" dari Parsi".

Perkataan Parsi ditanggapi dengan maksud yang pelbagai oleh ulama mufassirin:
1) Al-Hasan mengatakan ia bermaksud secara umum orang yang bukan berbangsa Arab (ajam)
2) Ikrimah manafsirkannya sebagai bangsa Parsi dan juga Rom.
3) Al-Muhasibi menegaskan bahawa Parsi yang dimaksudkan itu adalah bangsa Parsi dan beliau memuji agama orang Parsi sebagai yang terbaik selepas bangsa Arab.
4) Pendapat-pendapat lain ada yang menafsirkan Parsi itu sebagai Yaman, Orang Ansar, para malaikat dan generasi Tabi'in.

Mujahid pula meluaskan lagi maknanya sebagai mewakili semua manusia tanpa mengira bangsa dan keturunan.

Sebab itu, dalam suasana kita diperingatkan mengenai bahaya Syiah, kita jangan sampai berputus harap mengenai Iran dan bangsanya. Ingatlah bahawa sahabat Salman Al-Farisi adalah dari wilayah yang kita sebut sebagai Iran hari ini. Ada hadis yang mengingatkan bahaya dari tanah Parsi dan ada pula memujinya jati diri bangsa tersebut.

Sebab itu, kita katakan bahawa bukan wacana pemikiran Islam untuk mencemuh mana-mana bumi dan mana-mana bangsa. Sebuah bangsa bangsawan boleh sahaja bertukar jadi haiwan bila meninggalkan jalan Tuhan. Sebuah bangsa hina yang tidak dikenali, corot dan tidak mempunyai akar tamadun yang jelas boleh bertukar menjadi bangsa agung bila jalan Tuhan yang digarap.

LENGGOK BICARA

February 19, 2014

(Ekstrak Daurah 510)

Untuk mengenal seseorang dari negeri mana, cukup untuk kita mendengar lenggok bicaranya. Cara orang Kelantan bercakap tidak sama dengan orang Kedah. Demikian lenggok cakap orang Sabah tidak sama dengan orang Sarawak. Begitulah, ketika kita mendengar percakapan orang yang tinggal di kawasan bandar, tidak serupa engan lenggok percakapan orang yang tinggal di pedalaman, walau dari daerah yang sama.

Perbezaan lenggok bicara, jika dicermati, kita akan mengenali sesorang itu dari mana. Dalam pertembungan jamaah, lenggok bicara seorang yang menyampaikan 'bayan' dari Jama'ah Tabligh tidak serupa dengan seornag penceramah dari jemaah Pas. Dari kalangan penceramah bebas yang banyak bergerak di antara masjid, bila mendengar lenggok bicaranya, kita akan dapat mengenali dari kelompok manakah dia.

Demikianlah makna dari sebuah lenggok bicara.

Bicara orang berilmu dengan orang jahil tidak sama. Sekalipun si Jahil itu cuba menutup kejahilannya, ia akan dapat dikenali tahap keilmuannya hasil dari menilai lenggok bicaranya.

Kerana itulah, Allah SWT telah mendedahkan rahsia ini kepada nabi dalam mengenali orang-orang munafiq di Madinah. Sekalipun kelompok munafiq itu hidup bercampur gaul dengan orang-orang Islam yang beriman, mereka tidak dapat menyembunyikan lenggok bicara mereka.

Allah berfirman:

وَلَتَعْرِفَنَّهُمْ فِي لَحْنِ الْقَوْلِ

" Dan kamu (Muhammad) pasti akan mengenal mereka dari lenggok bicara mereka".
(Surah Muhammad: Ayat 30)

Butir bicara mungkin boleh menipu. Tetapi, lenggok bicara tidak dapat menipu. Allah mendedahkan apa yang disembunyikan orang. Kebohongan nifaq tidak akan dapat disembunyikan miskipun di balik percikan firman atau dilindungi gamis dan jubah serta serban burdah. Tidak akan dapat ditutup di balik nama dan kemasyhuran.

SAWWALA DAN AMLA DARI SYAITAN

(Ekstrak Daurah 509)

Bersyukurlah kalau anda mendapati jalan anda ke arah kemaksiatan itu sukar. Ada orang begitu mudah jalannya untuk bergelumang dalam maksiat. Kalau rasa nak minum arak, dia boleh sahaja minum arak tanpa segan silu. Perasaan malu kepada orang sekeliling itu juga merupakan halangan bagi orang yang dipersulitkan Allah untuk berbuat maksiat. Namun, malu kepada manusia belum cukup menyelamatkan. Ia perlu ditingkatkan hingga menjadi malu kepada Allah SWT.

Permainan syaitan ialah mempermudahkan jalan kemaksiatan. Dalam menjalankan misi ini, syaitan dibantu oleh jenteranya yang terdiri daripada kalangan pendokongnya sendiri. Dalam keadaan tertentu, sahabat kita sendiri yang mempermudahkan kita berbuat maksiat.

Keinginan untuk berhenti merokok telah cukup tinggi. Tetapi gara-gara sahabat hulurkan rokok, lalu kembalilah semula merokok. Banyak orang musnah kerana sahabat. Tetapi banyak juga orang jadi baik kerana sahabat. Sebab itu, Rasulullah SAW sangat menekankan pemilihan sahabat yang tepat.

Masa miskin susah nak buat maksiat. Duit tiada nak beli itu ini. Akhirnya jalan kemaksiatan jadi sempit. Sebab itu kemiskinan itu merupakan rahmat Allah juga bagi sesetengah orang. Orang itu bila kaya, dia mudah berbuat maksiat. Kalau sudah mudah buat maksiat, ertinya Allah sudah cabut rahmat daripadanya dan syaitan pula menaklukinya dengan mempermudahkan jalan maksiat buatnya.

Allah berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ ارْتَدُّوا عَلَىٰ أَدْبَارِهِمْ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْهُدَى ۙ الشَّيْطَانُ سَوَّلَ لَهُمْ وَأَمْلَىٰ لَهُمْ

Sesungguhnya orang-orang yang kembali ke belakang (kepada kekafiran) sesudah petunjuk itu jelas bagi mereka, syaitan telah menjadikan mereka mudah (berbuat dosa) dan memanjangkan angan-angan mereka.
(Surah Muhammad: Ayat 25)

Selain dengan cara membentangkan jalan kemaksiatan, kekufuran dan kederhakaan, Syaitan juga memasangkan angan-angan dalam fikiran kita agar leka dan lalai.

Lihat bagaimana kita dikhayalkan angan-angan tentang panjang umur. Saat kita bekerja sebagai kakitangan awam, kita diangan-angankan untuk hidup sampai pencen. Kita disuruh bekerja kuat hingga lupa untuk mengutamakan agama Islam dan beramal untuk akhirat sebanyak-banyaknya sebagai bekalan akhirat. Kita dijanjikan kenaikan pangkat, pengembangan sumber pendapatan, pengurusan masa depan anak-anak hingga masa kita menjadi padat dan banyak terfokus pada kerjaya. Kita jadi sayang pada duit gaji dan kedekut untuk infaq ke jalan Allah.

Angan-angan panjang umur, jadi kaya dan hidup senang di hari tua adalah "amla" dari Syaitan.

SUNGAI-SUNGAI DALAM SYURGA

February 18, 2014

(Ekstrak Daurah 508)

مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ ۖ فِيهَا أَنْهَارٌ مِنْ مَاءٍ غَيْرِ آسِنٍ وَأَنْهَارٌ مِنْ لَبَنٍ لَمْ يَتَغَيَّرْ طَعْمُهُ وَأَنْهَارٌ مِنْ خَمْرٍ لَذَّةٍ لِلشَّارِبِينَ وَأَنْهَارٌ مِنْ عَسَلٍ مُصَفًّى ۖ وَلَهُمْ فِيهَا مِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ وَمَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ ۖ كَمَنْ هُوَ خَالِدٌ فِي النَّارِ وَسُقُوا مَاءً حَمِيمًا فَقَطَّعَ أَمْعَاءَهُمْ
"Perumpamaan syurga yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertakwa itu, di dalamnya ada sungai-sungai dari air tidak asin, sungai-sungai dari air susu yang tidak berubah rasanya, sungai-sungai dari arak yang lazat rasanya bagi peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang disaring. Mereka memperoleh di dalamnya segala macam buah-buahan dan juga keampunan daripada Tuhan mereka. (Adakah serupa nikmat itu )Seperti mereka yang kekal dalam Jahannam dan diberi minuman dengan air yang mendidih sehingga memotong ususnya?"
(Surah Muhammad: Ayat 15)

Dalam syurga ada sungai yang jernih airnya. Airnya tidak asin iaitu tidak berubah warnanya, baunya maupun rasanya. Air sungai dalam dunia ini, walau sebersih mana, lambat bangat akan berubah juga. Baik berubah dengan sebab alami atau sebab perbuatan manusia. Bahkan mana-mana air pun, jika disimpan lama, menjadi asinlah dia hatta air dalam botol sekalipun.

Dalam Syurga ada sungai susu yang tidak berubah rasanya. Susu di dunia, walau selazat mana rasanya, aia akan dipengaruhi oleh persekitaran dan akhirnya bertukar menjadi masam. Di simpan dalam peti ais pun boleh berubah rasanya. Apatah lagi kalau disimpan di luar. Namun, dalam syurga, susunya mengalir dalam sungai dan susu itu tidak berubah rasanya. Kekal rasa susu dan tentunya susu yang lazat melebihi kelazatan susu yang kita kenali dalam dunia ini.

Dalam syurga ada sungai arak. Arak dalam syurga lazat berkali ganda dibandingkan arak dalam dunia. Ia bukan terhasil dari cara pembuatan yang keji dan dengan campuran bahan sebagaimana arak dalam dunia. Prosesan arak dalam dunia bukan tergolong cermat dan bersih. Arak yang mahal dari negara Mexico diperlihatkan dalam sebuah dokumentari, diberbuat dengan cara menginjaknya anggur beramai-ramai dan diperam. Bercampur dengan kekotoran yang tidak terlihat. Arak dalam syurga jauh dari semua itu. Ia bagi mereka yang tidak meneguk arak di dunia.

Dalam syurga ada sungai madu yang disaring. Kalau madu dalam dunia ni, ada bercampur dengan bahan lilin dari sarang lebah. Bercampur juga dengan segala macam ekstrak termasuk air liur lebah. Namun, madu dalam syurga adalah madu yang disaring bukan dari produksi lebah sebagaimana di dunia.

Aduh...semuanya dalam sungai? Betapa ajaibnya nikmat dalam syurga. Betapa mewahnya, hinggakan ia mengalir dalam bentuk sungai-sungai.

Bersabarlah dalam hidup ini demi menggapai nikmat syurga di akhirat!

MENAPIS HADIS

Membasmi hadis palsu menjadi tanggungjawab kita semua. Selain menjaga keaslian agama, ia juga demi menyelamatkan diri daripada mendapat kemurkaan Allah dan dari menempah tempat dalam neraka. Oleh itu, jangan war-warkan hadis yang palsu melainkan dengan menyatakan kepalsuannya.

Kini, sesuatu hadis boleh disemak dengan mudah melalui sebuah capaian laman web. Tahniah buat mereka yang mengusahakannya. Semoga Allah memberkati usaha mereka. 

Gelung Sejarah Terus Berputar.

February 13, 2014

Zaman itu Qabil mencalar noda. Habil dibunuhnya. Kini, bunuh demi bunuh pun terjadi.

Zaman itu, Nuh sebar dakwah. Dakwahnya ditolak. Dalam ribuan manusia zamannya, hanya sekitar 80 orang mengikut jalannya. Jalan benar di pihak minoriti. Hari ini, jangan seronok berada di pihak majoriti. Majoriti acap berdiri di belahan batil.

Zaman itu, Qarun yang maskin jadi kaya raya. Masa miskin rajin hadir mengaji dengan nabi Musa. Bila dah kaya lupa segala. Hanya kejar harta. Kini, ramai juga orang kita mengadu susah. Saat memanjat tangga kesenangan, panggil orang masjid baca doa selamat di rumah. Dia pun selalu berdoa. Lalu, ujian kekayaan datang, jalan soleh masa lalu pun diucapkan selamat tinggal.

Zaman itu dengar khabar Firaun menguasai sungai-sungai di Mesir. Selalu juga dia berkata bangga depan rakyat bahawa dia sahaja penguasa sungai dan airnya. Raja zalim selalu pegang air dan jadikan ia modal politik. Hari ini, kita acap dengar isu air dimanipulasi untuk mengaut pamrih politik.

Itulah selengkar gelungan sejarah. Bila kita renungkan, plot sejarah tidak pernah berubah. Jalan kebenaran di atas garis yang sama dan jalan kebatilan juga atas garis yang sama seperti mula-mula dulu.

Toriqah Rasulullah

February 12, 2014

1400 tahun kemudian, orang sibuk membicarakan toriqah Rasulullah. Dalam dakwah, dilakar garis-garis samar. Ini toriqah Rasululullah dan itu bukan toriqah baginda. Ada kalangan ulama yang menamakan diri mereka sebagai salafi mengatakan jalan dakwah seperti Ahmad Deedat, Zakir Naik, Yusuf Estes dan seumpanya bukan di atas toriqah Rasulullah. Menghujat golongan Nasrani dengan berhujahkan bible. Itu tidak dibuat Rasulullah. Dalam keadaan mereka ketandusan cara dan kurang memuslimkan kalangan Nasrani, kejayaan para da'i seumpama Ahmad Deedat itu dikatakan bukan atas toriqah Rasulullah.


Kejumudan yang berirama toriqah Rasulullah ini melebar dalam pelbagai bidang. Dakwah sebar risalah dikatakan bukan toriqah Rasulullah. Dakwah melalui anjuran konsert, menggunakan alatan muzik dan berbagai lagi dilebelkan sebagai bukan Toriqah Rasulullah.

Lalu, dikatakan dakwah bukan atas toriqah Rasulullah tidak akan bejaya.

Ketika semua toriqah itu tidak membuahkan hasil, lantas dikatakan:"itulah sebab...kerana tidak munurut toriqah Rasulullah!".

Bukankah kita hanya berusaha dan mencari pahala dalam dakwah?Jaya atau gagal bukan tugas kita manusia.

Suara-suara mengumandangkan toriqah Rasulullah berdengung hingga ke lapangan politik. Para ulama yang mengguanakan ruang demokrasi disifatkan tidak mengikut toriqah Rasulullah. Seolah-olah yang berkata demikian cukup memahami erti sebuah kalimah yang disebut "toriqah Rasulullah".

1400 tahun lebih setelah wafatnya Rasululah, muncul ke dada alam untuk mendefinisikan toriqah Rasulullah!

Ketempangan sebuah pemahaman. Seumpama ketempangan dalam memahami banyak aspek sunnah Rasululah. Pakaian sunnah disempitkan dalam relung jubah dan lengkaran serban. Makanan sunnah dikaitkan dengan kurma dan bubur labu. Isbal itu haram. Berus gigi bukanlah siwak. Bermacam-macam lagi.

Kerana jauhnya masa, ditambahkan desperado dalam himpitan masalah ummat, mahu cepat gapai kemenangan dan resah gelisah yang menjadi tabiat semulajadi manusia, akal menggapai dan meraba mencari makna sebuah toriqah...

Toriqah Rasulullah bukan sesempit yang kita fahami...

ERTI DARI SECEBIS JANGGUT

February 11, 2014

Aku setuju soal wajib berjanggut atau tidak bagi seorang lelaki muslim, itu soal khilafiah.Usah diperdebatkan.Kebanyakan ulama zaman silam menghukumkannya sebagai wajib. Ramai pula tokoh ulama masa kini menghukumkannya sebagai sunnat. Dengan kata lain, pandangan yang mewajibkan simpan janggut turut mengharamkan perbuatan mencukur janggut. Sementara pandangan yang mengatakan sunat menyimpan janggut, maka mencukurnya dihukumkan makruh.

Beberapa tokoh besar dalam fatwa masa kini menghukumkan perbuatan mencukur janggut sebagai makruh. Antaranya Syeikh Sayyid Sabiq, Syeikh Buti, Syeik Yusuf Al-Qaradhawi dan ramai lagi. Sementara tokoh-tokoh ulama Salafi seperti Syeikh Bin Baz, Uthaimin dan yang seumpama dengan mereka menghukumkan haram.

Haram atau makruh?
Mana satu yang betul?

Kenapa mesti bengung?

Kedua-dua pandangan itu betul. Namun, jalan keluarr dari khilaf tersebut, simpan sahaja janggut. Habis cerita. Lagipun, bukankah janggut itu sunnah nabi. Tak ada orang mempertikaikan bahawa nabi berjanggut. Cuma yang jadi perselisihan adalah, apakah boleh tidak berjanggut. Kalau memang jenis baka tiada janggut memang tak timbul masalah. Ini yang jenis ada janggut tetapi suka melicinkannya.

Apa cerita? Apa sebab? Tidak sukakah ikut nabi?

Ah! aku bukan alim sangat. Nanti kalau ada janggut orang kata aku alim. Sesetengah orang memberikan alasan. Adakah patut kerana takut dikatakan orang alim, maka berat untuk simpan janggut. Apakah alim itu sifat negatif. Patutnya, bertambah sukalah kalau dikatakan sebagai orang alim. Yang bukan ustaz, bila mula simpan janggut, orang panggil ustaz. Patut rasa bangga. Panggilan ustaz bukan satu penghinaan. Ia satu kemuliaan. Maka, apa perlunya merasa malu?

Soal hukum bukan jawapan kepada semua permasalahan. Kita tidak boleh terlalu larut dalam membahaskan hukum. Banyak sangat bicara soal hukum, akan membawa hati menjadi keras. Kekadang, soal moral dan kerohanian juga perlu dipertimbangkan. Kalaupun kita menganut fatwa yang menghukumkan pendekkan jangggut itu sebagai makruh, apakah kita perlu mengamalkan pemotongan janggut? Kenapa kalau makruh kita meringankannya. Tetapi bila sunat kita tidak pula terdorong?

Padahal kita pun tahu bahawa nabi berjanggut. Kita pun tahu bahawa nabi suruh nipiskan misai dan simpan janggut. Maka, kedegilan apa lagi yang mahu kita pertahankan sehingga memilih untuk menyalahi nabi. Kata cinta nabi? Kata Sayang nabi.

Kalau roboh kota Melaka
Papan di Jambi pula dirikan
Kalau sungguh bagai dikata
Mengapa nabi tidak diikutkan?

Adakah hanya kerana potong janggut hanya makruh, maka kita pun memilih melicinkan muka dari semua bulu-mulu yang menjadi izzah seorang lelaki? Kalau begitu, kita telah benar-benar berwatak keras dan degil. Watak yang lahir bila terlalu membicarakan soal hukum. Mari lupakan soal hukum. ia tidak menemui kesepakatan para ulama. Tetapi, ada yang disepakati. Itulah kenyataan bahawa nabi berjanggut. Sebab itu rata-rata ulama berjanggut. Sedikit atau banyak, pasti mereka ada janggut.
Aku setuju soal wajib berjanggut atau tidak bagi seorang lelaki muslim, itu soal khilafiah.Usah diperdebatkan.Kebanyakan ulama zaman silam menghukumkannya sebagai wajib. Ramai pula tokoh ulama masa kini menghukumkannya sebagai sunnat. Dengan kata lain, pandangan yang mewajibkan simpan janggut turut mengharamkan perbuatan mencukur janggut. Sementara pandangan yang mengatakan sunat menyimpan janggut, maka mencukurnya dihukumkan makruh.

Beberapa tokoh besar dalam fatwa masa kini menghukumkan perbuatan mencukur janggut sebagai makruh. Antaranya Syeikh Sayyid Sabiq, Syeikh Buti, Syeik Yusuf Al-Qaradhawi dan ramai lagi. Sementara tokoh-tokoh ulama Salafi seperti Syeikh Bin Baz, Uthaimin dan yang seumpama dengan mereka menghukumkan haram.

Haram atau makruh?
Mana satu yang betul?

Kenapa mesti bengung?

Kedua-dua pandangan itu betul. Namun, jalan keluarr dari khilaf tersebut, simpan sahaja janggut. Habis cerita. Lagipun, bukankah janggut itu sunnah nabi. Tak ada orang mempertikaikan bahawa nabi berjanggut. Cuma yang jadi perselisihan adalah, apakah boleh tidak berjanggut. Kalau memang jenis baka tiada janggut memang tak timbul masalah. Ini yang jenis ada janggut tetapi suka melicinkannya.

Apa cerita? Apa sebab? Tidak sukakah ikut nabi?

Ah! aku bukan alim sangat. Nanti kalau ada janggut orang kata aku alim. Sesetengah orang memberikan alasan. Adakah patut kerana takut dikatakan orang alim, maka berat untuk simpan janggut. Apakah alim itu sifat negatif. Patutnya, bertambah sukalah kalau dikatakan sebagai orang alim. Yang bukan ustaz, bila mula simpan janggut, orang panggil ustaz. Patut rasa bangga. Panggilan ustaz bukan satu penghinaan. Ia satu kemuliaan. Maka, apa perlunya merasa malu?

Soal hukum bukan jawapan kepada semua permasalahan. Kita tidak boleh terlalu larut dalam membahaskan hukum. Banyak sangat bicara soal hukum, akan membawa hati menjadi keras. Kekadang, soal moral dan kerohanian juga perlu dipertimbangkan. Kalaupun kita menganut fatwa yang menghukumkan pendekkan jangggut itu sebagai makruh, apakah kita perlu mengamalkan pemotongan janggut? Kenapa kalau makruh kita meringankannya. Tetapi bila sunat kita tidak pula terdorong?

Padahal kita pun tahu bahawa nabi berjanggut. Kita pun tahu bahawa nabi suruh nipiskan misai dan simpan janggut. Maka, kedegilan apa lagi yang mahu kita pertahankan sehingga memilih untuk menyalahi nabi. Kata cinta nabi? Kata Sayang nabi.

Kalau roboh kota Melaka
Papan di Jambi pula dirikan
Kalau sungguh bagai dikata
Mengapa nabi tidak diikutkan?

Adakah hanya kerana potong janggut hanya makruh, maka kita pun memilih melicinkan muka dari semua bulu-mulu yang menjadi izzah seorang lelaki? Kalau begitu, kita telah benar-benar berwatak keras dan degil. Watak yang lahir bila terlalu membicarakan soal hukum. Mari lupakan soal hukum. ia tidak menemui kesepakatan para ulama. Tetapi, ada yang disepakati. Itulah kenyataan bahawa nabi berjanggut. Sebab itu rata-rata ulama berjanggut. Sedikit atau banyak, pasti mereka ada janggut.

Berkahwin dengan Yahudi dan Kristian

February 9, 2014

Tidak timbul soal kitab Taurat dan Injil yang ada hari ini telah dipinda untuk mengatakan tiada lagi keharusan perkahwinan dengan wanita Kristian dengan lelaki muslim. Keharusan tersebut telah tsabit menerusi dalil yang jelas dari Al-Quran maupun hadis nabi SAW. Soal perubahan dalam dua kitab tersebut, ia telah pun berlaku di zaman Rasulullah SAW, bahakan sebelum zaman baginda lagi.

Kendatipun begitu, Al-Quran turun mengharuskannya atas nama mereka adalah Ahli Kitab. Para sahabat, pada waktu-waktu perluasan wilayah Islam memakan jajahan kerajaan Romawi, menikahi wanita-wanita ahli Kitab. Justeru, sesuatu yang dihalalkan, maka kenapa mesti ada yang berani mengharamkan?

Tinggal lagi menentukan siapa ahli Kitab.

Ada dua kategori Ahli Kitab iaitu:

a) Keturunan Bani Israil
b) Bukan keturunan Bani Israil

Jika ahli kitab (sama ada Yahudi atau Nasrani) berasal dari keturunan Bani Israil, maka harus dikahwini wanita mereka oleh lelaki muslim.

Jika bukan dari keturunan Bani Israil, maka dilihat beberapa situasi:

a) Jika mereka dari kaum yang menganut Yahudi atau Nasrani sebelum zaman-zaman kitab dipinda, maka mereka dihalalkan untuk dikahwini oleh lelaki muslim.

b) Jika mereka dari kaum yang menganut Yahudi dan Nasrani selepas zaman pindaan kitab dan sebelum kebangkitan nabi Muhammad SAW,serta mereka juga berpegang dengan kitab yang benar dan menjauhi seksyen-seksyen yang dipinda dalam Al-kitab, maka mereka juga dihalalkan untuk dikahwini oleh lelaki muslim.

# Jika mereka menganut fahaman salah dalam Al-Kitab yang dipinda itu, maka hukum mereka seperti hukum Majusi.

c) Jika mereka dari kaum yang menganut Yahudi dan Nasrani selepas zaman pindaan Al-Kitab dan selepas diutuskan nabi Muhammad SAW, maka mereka tidak halal mereka dinikahi oleh lelaki muslim. Mereka tidak layak dipanggil Ahli Kitab.

Dari pengkelasan di atas, dapat dibuat kesimpulan bahawa keharusan perkahwinan dengan ahli Kitab hanya untuk lelaki muslim dengan wanita ahli Kitab dari keturunan Bani Israil. Itu tidak menjaid masalah. Masalahnya jika bukan dari keturunan Bani Israil. Umpamanya orang India, Cina, Melayu, Kadazan, Murut, Caucasian, Irish atau lain-lain yang mana mereka menganut Kristian (jarang bukan Bani Israil menganut yahudi) selepas kedatangan Islam, maka mereka tidak termasuk golongan Ahli Kitab yang disebutkan dalam Al-Quran.

Tidak boleh berkahwin dengan mereka kecuali mereka menukar agama dan menjadi muslimah.

KE MANA ARAH QASIDAH?

February 8, 2014

Terpulanglah kalau ada orang mahu mendekatkan diri kepada agama melalui jalan berqasidah dan berkumpul bersama-sama ahli qasidah. Lagu-lagu qasidah tidak setanding dengan lagu tarannum tilawah Al-Quran. Membaca Al-Quran itu telah pasti menjadi ibadah berdasarkan sokongan dari dalil hadis dan Al-Quran. Malah, membaca Al-Quran itu merupakan zikir yang pasti dan diganjari pahala bermula dari satu huruf sehinggalah kalimat dan ayat.

Namun, berqasidah, apakah ada dalil untuk mengatakan huruf, kalimat dan ayat dalamnya diganjari pahala. Agak melampau kalau dikatakan tiada pahala langsung dengan cara berqasidah. Namun, perlu dilihat apakah senikata dalam qasidah. Apakah senikata itu menjulang kebenaran atau menebar khayal yang tidak berasas. Dalam lantunan Qasidah, ada macam-macam. Sejarah Qasidah tidak harus dipisahkan daripada perkembangan syair zaman Arab Jahiliyyah dahulu kala.

Kita pernah baca Syair Nabighah Az-Zubyani yang membodek penguasa. Namun, kita juga membaca Syair Zuhair Ibn Salma yang mengandungi siraman kerahonaian yang lemas dikepung himpitan zaman jahiliyyah. Kita patut bersifat terbuka dalam menilai syair-syair tokoh pada zaman Jahiliyyah. Syair yang baik kita jadikan khazanah kesusasteraan yang berharga. Namun, membaca Syair itu tidak lebih baik daripada membaca Al-Quran.

Sama sekali tidak. Ada Syair yang baik dan ada yang buruk. Ada yang membangkitkan semangat dan ada yang mengkhayalkan dan melemahkan semangat juang. Yang membangkitkan semangat dan menyedarkan manusia lalai, ia menjadi saham buat pengarangnya kerana mengungkapkan kata-kata baik. Memang berkata baik itu berpahala sebagaimana sebaliknya berkata nista itu adalah dosa.

Di zaman Pasca Islam, kesusasteraan yang pernah memberanakkan syair di zaman jahiliyyah, menembahkan zuriatnya dengan memberanakkan beraneka ragam seni termasuklah apa yang sebut sebagai Qasidah. Qasidah itu istilah Arab. Ia semacam lagu-lagu. Lagu penyanyi-penyanyi kaum bangsa kita pun banyak. Ada lagu yang sangat baik senikatanya. Macam lagu M.Nasir seperti "Tanya sama burung hud-hud". Senikatanya baik dan membawa mesej ketuhanan. 

Sebenarnya, qasidah yang digilai orang dewasa ini tidak berbeza dengan lagu-lagu yang dinyanyikan oleh para penyanyi yang menjunjung citra seni mulia dalam karya mereka. Cuma, oleh kerana Qasidah itu dipelopori oleh golongan yang menggelarkan diri mereka sebagai 'Habaib', ia dilihat sebagai bahagian dari agama. Ia dirasakan cabang dari zikir sehingga ia dilagukan dalam semua keadaan. Ia dikumandangkan dalam masjid dan diiringi paluan gendang dan rebana.

Cuba kalau lagu-lagu Mahir Zain dinyanyikan dalam masjid dan diringi dengan alatan muziknya. Barangkali gempitalah masyarakat pendokong agama dan melebelkannya sebagai salah dan pencemaran kepada agama. Penghinaan kepada masjid dan menyalahgunakan masjid.

Cuba bawa M.Nasir dengan lagu-lagu ketuhanannya untuk dikumandangkan dalam masjid. Apakah ia boleh diterima sebagaimana para pengkagum Qasidah menerima qasidah dilagukan dalam masjid?Kiranya, pecahlah heboh seantero negara mendakwa bahawa para penyanyi telah menyebarkan hedonisme dalam masjid.

Andainya M.Nasir mengenakan serban dan jubah. Andainya Maher Zain meletakkan gelaran Syeikh atau Sayyid di awal namanya. Barangkali itu boleh mengubah persepsi orang lalu membenarkan pula mereka mempromosikan lagu-lagu mereka dalam masjid. Sungguh...penampilan luaran sering mempesonakan manusia!

Para pengkagum manhaj qasidah...cubalah bermenung sejenuk. Apakah keghairahan sebahagian orang kepada qasidah itu boleh membantu kebangkitan Islam atau sebaliknya? Apakah ia boleh memacu lincah perjuangan atau menambahkan gemalai asyiq makhsyuk? Jangan terpesona dengan perasaan damai dan syahdu yang diteguk semasa tenggelam dalam qasidah, akan tetapi sesudah itu tidak mampu pula bingkas bangkit menjulang harakat diri sebagai muslim yang bermaruah. Dunia Islam dan negara kian dicengkam oleh permainan musuh Islam yang berseni ribu-ribu. Padahal kita masih melenggok tari dalam alunan dan khayal dalam pujian lampau yang tidak mendorong tindakan yang berpijak di bumi nyata.

Saya tidak menyimpan amarah...tetapi menyimpan bimbang. Kecenderungan lewat terakhir ini agak membimbangkan. Saya rasa Islam tidak perlu dilukiskan  di kanvas hidup dengan lakaran abstrak yang mengkagumkan mata. Islam juga tidak perlu dilagukan dengan instrumental lagu albaladi, padang pasir, petikan gambus, paluan kompang dan "pitching" irama Qasidah.

Demikianlah yang bersenandung dalam kalbuku di masa ini....

Lelaki 40 tahun itu adalah Abu Bakar

February 5, 2014

وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَاناً حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهاً وَوَضَعَتْهُ كُرْهاً وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْراً حَتَّى إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحاً تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). mengandungnya sampai menyusukannya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia Telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: "Ya Tuhanku, tunjukilah Aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang Telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya Aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya Aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya Aku termasuk orang-orang yang berserah diri".
(Surah Al-Ahqaf: Ayat 15)

Ketika Rasulullah menerima wahyu dan dilantik menjadi Rasul Allah, umur baginda adalah 40 tahun. Waktu itu umur Abu Bakar adalah 38 tahun. Sejak muda belia lagi, Abu Bakar telah bersahabat dengan Rasulullah SAW. Mereka sering berpergian bersama. Malah, mereka juga melakukan perjalanan "business" ke negeri Syam bersama.

Ibn Abbas telah meceritakan bahawa pada satu ketika, ketika umur nabi SAW 20 tahun dan Abu Bakar pula 18 tahun, mereka telah bersama-sama pergi berdagang di Syam. Rasulullah telah berteduh di bawah sepohon kayu sementara Abu Bakar bertandang belajar agama dari seorang Rahib di sana. Rahib tersebut nampak nabi SAW yang berteduh di bawah pohon kayu itu.

"Siapakah yang lelaki yang duduk di bawah pokok itu?" Rahib bertanya kepada Abu Bakar.

" Dia adalah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutollib", Abu Bakar memberitahu nama sahabatnya itu.

" Demi Allah, dia adalah nabi. Selepas Isa A.S, belum pernah ada orang yang berteduh di bawah pohon tersebut", dengan penuh yakin sang Rahib itu berkata kepada Abu Bakar.

Itulah yang menyemai keyakinan Abu Bakar terhadap nabi Muhammad sehingga beliau sering berdamping dengan nabi SAW dan kemudiannya membenarkan kerasulan nabi SAW.

Dari sekian banyak sahabat nabi SAW, Abu Bakarlah sahabat yang menjadi Islam kedua ibu bapanya dan semua anak-anaknya. Sebab itu, pada usia 40 tahun, telah telah mendapat semuanya yang diperlukan oleh seornag lelaki yang berbahagia. Dia mendapat petunjuk agama yang benar. Dia juga dapat mengislamkan kedua orang tuanya. Dia dapat mengislamkan anak-anaknya juga. Di samping itu dia dianugerahkan amal soleh yang tiada tertanding oleh sahabat Islam yang lain. Dialah yang telah dipermudahkan Allah untuk menjadi pemerdeka 9 orang hamba yang disiksa di kota Makkah. Antaranya adalah Bilal bin Rabah dan 'Amir bin Fuhairah.

Abu Bakar juga dikatakan seorang yang dikatakan berjaya merangkul amal soleh kecintaan Allah kerana pada satu ketika Rasulullah telah bertanya beberapa soalah kepada sahabat-sahabatnya:

"Siapakah antara kalian yang datang pagi ini dalam keadaan berpuasa".
Abu Bakar berkata: "Saya!".
"Siapakah antara kalian yang hari ini ada mengiringi jenazah ke perkuburan?".
Abu Bakar berkata: "Saya!".
"Siapakah antara kalian yang hari ini memberi makan kepada orang miskin?".
Abu Bakar berkata: "Saya!".
"Siapakah antara kalian yang hari ini ada menziarahi orang sakit?".
Abu Bakar berkata: "Saya!".
Nabi bersabda:" Apabila berhimpun semua amalan itu pada seseorang, dia akan masuk syurga".

Abu Bakar memang unggul antara semua sahabat baginda. Dialah lelaki yang disebut dalam ayat 15 surah Al-Ahqaf. Dialah anak yang taat. Dialah anak yang dikandung ibunya selama 6 bulan dan disusukan selama 2 tahun. Dialah yang mencapai umur "asyuddah" pada usia 18 tahun (menurut tafsiran Ibn Abbas) di mana dia mendapat keyakinan bahawa sahabat baiknya bakal menjadi nabi. Dia lelaki yang bila mencapai usia 40 tahun, tampil sebagai hamba yang sarat dengan syukur. Diberi keluarga yang sakinah dan amal soleh. Zuriatnya diselamatkan Allah dari kekufuran.

Marilah merasa cinta kepada Abu Bakar r.a.

PRK KAJANG BUKAN SATU PEMBAZIRAN WANG NEGARA.

February 1, 2014

Melakukan proses pemilihan pemimpin, sekalipun menuntut dana yang besar, tidak boleh ditafsirkan sebagai pembaziran. Keutamaan melantik pemimpin adalah lebih daripada menjimatkan sejumlah wang.Pemimpin pergi dan datang. Apabila seorang pemimpin telah pergi, kewajipan melantik pemimpin baru tidak boleh diabaikan. Jauh sekali untuk tidak dilantik memimpin atas alasan mahu menjimatkan wang negara.

Oleh kerana dalam sistem negara kita ada pelbagai pemimpin dalam pelbagai peringkat, maka semuanya itu perlu dilantik mengikut "syurut" yang telah dipersutujui. Nabi SAW telah menegaskan bahawa orang Islam bediri di atas "syurut" mereka. Tatkala berlaku kelompongan kepimpinan dalam peringkat DUN, pejamkan mata soal perbelanjaan wang negara demi untuk melaksanakannya. Jika ia satu pembaziran, menjimatkannya tidak lebih aula daripada melantik semula pemimpin di kawasan DUN tersebut.

Justeru, keluhan-keluhan sesetengah orang bahawa pilihanraya kecil DUN Kajang membazirkan wang negara, sesungguhnya tidak meraikan keutamaan dalam hidup. Tidak mempertimbangkan aulawiyyat dalam bernegara. Merisaukan hal yang kurang aula berbanding yang lebih aula.

Soal kenapa pemimpin DUN tersebut meletak jawatan, itu terpulanglah kepadanya. Jangan pula berperasangka buruk bahawa dia disogok atau ada agenda tertentu. Sangka buruk itu adalah dosa. Orang tidak menyimpan sangka melainkan apa yang dia sendiri mampu lakukan. Sementara memiliki agenda pula bukanlah satu dosa selama mana bukan agenda yang yang jahat. Bahkan tidak mempunya agenda itulah yang menjadi dosa. Masakan melepaskan jawatan kepimpinan tidak punya sebab. Hanya suka-suka.

Jika pemimpin yang melepaskan jawatannya itu merasakan perletakkan jawatannya akan menatijahkan kebaikan yang lebih besar, maka jangan disalahkannya. Apa yang dilepaskannya adalah beban amanahnya. Mengapa pemimpin kawasan lain pula mengeluh kecewa. Apakah mereka akan menanggung dosa kegagalannya memikul amanah pada saatnya dia tidak lagi mampu memikulnya dan mahu memulangkan amanah kepada rakyat. Justeru, pemimpin yang melepaskan jawatan itu kerana tidak sannggup pikul amanah atau demi kebaikan yang lebih besar, itulah pemimpin yang mulia dan patut dipuji.

Justeru, jangan disebut lagi soal membazir duit rakyat. Perbelanjaan untuk PRK Kajang adalah halal dan diperakui oleh undang-undang negara yang menjadi "syurut" orang-orang yang berbai'ah untuk setia buat negara ini. Jangan yang benar-benar membazir wang negara itu tidak disebut-sebut tetapi yang dibelanjakan demi kepentingan rakyat itu pula dikatakan membazir.

Kalau mahu dikira membazir, memberikan BRIM kepada rakyat itu lebih membazir kerana ia tidak menyelesaikan masalah rakyat. Membelanjakan wang negara untuk menyelesaikan masalah rakyat tetapi ia tidak menyelesaikan masalah rakyat, itulah pembaziran. Apakah anda kira dengan RM600 setahun itu boleh menyelesaikan masalah kenaikan harga barang dan perkhidmatan yang kian menghimpit rakyat?