Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

ALQURAN DAN HADIS DIKAWAL LAPIS-LAPIS PEPRTAHANAN.

February 24, 2014

As-Sayuthi dalam kitabnya "Al-Itqan" menyebutkan bahawa yang masyhur dalam ilmu tafsir dari kalangan sahabat ada 10 orang iaitu:
a) 4 orang Khalifah Ar-Rasyidin
b) Ibn Mas'ud
c) Ibn Abbas
d) Ubai bin Ka'ab
e) Zaid bin Tsabit
f) Abu Musa Al-Asy'ari
g) Ibn Zubair

Terdapat juga riwayat-riwayat tafsir Al-Quran dalam dalam jumlah yang sedikit dari kalangan sahabat lain seperti Anas bin Malik, Abu Hurairah, Abdullah bin Umar, Jabir bin Abdullah, Abdullah bin Amru bin Al-'As dan Ai'shah radiallahu anhum ajma'in.

Di atas semua, yang paling cemerlang dalam menafsirkan Al-Quran adalah Ibn Abbas. Beliaulah yang digelar sebagai "Turjumanul Quran", Hibrul Ummah dan Bahrul Ummah kerana penguasaannya yang hebat dana seni ilmu menafsirkan Al-Quran.

Goldziher pernah cuba mendiskreditkan Ibn Abbas dengan membawakan bukti-bukti bahawa Ibn Abbas itu telah menciplak perkataan Ahlil Kitab dalam menafsirkan Al-Quran dan bukan dari sumber Islam sendiri. Dakwaan tersebut tidak lain adalah cubaan untuk meruntuhkan keutuhan Al-Quran melalui fitnah terhadap para penafsir Al-Quran yang berotoriti di mata ummat. Namun, dakwaan Goldziher tersebut tidaklah menjejaskan reputasi Ibn Abbas sedikit pun. Kedudukannya telah dimuliakan Allah dan seluruh ummat mengakuinya sebagaimana generasi sahabat terawal mengakui keupayaannya.

Justeru, kalangan yang dalam hati mereka ada penyakit sering melemparkan panah beracun agar mengenai dua sumber Islam yang diperakui sebagai teras keaslian agama iaitu Al-Quran dan Hadis. Namun, sejauh ini, lemparan serangan mereka sering bertabrakan sebelum sempat mengenai tubuh Al-Quran maupun hadis. Ada banyak pengawal yang menjaganya. Banyak juwara yang mendidndinginya.

Untuk itu, mereka yang memusuhi Islam mengikut runtunan penyakit dalam jiwanya telah mengalihkan serangan kepada juara-juara yang membentengi dua sumber Islam tersebut. Goldziher tidak mampu menyerang keutuhan Al-Quran. Lalu diserangnya para penafsirnya.

Demikianlah juga dengan apa yang cuba dilakukan Kasim Ahmad yang sefikrah dengannya. Mereka cuba merobek hadis tetapi kudrat tidak tergapai. Lantas mahu diserang ahli dalam bidang Hadis seperti Bukhari dan Muslim. Juga tidak tergapai kerana kesarjanaanya jauh lebih rendah dari Goldziher yang melontarkan peluru terhadap tokoh-tokoh penafsir Al-Quran.Maka, yang mampu dicubanya adalah menembak benteng-benteng jauh yang memagari Hadis iaitu para ulama.

Dia pun mencipta satu tanggapan bahawa kemunduran Islam adalah kerana kawalan "kasta Padri" yang disebut ulama. Padahal dia mahu meruntuhkan Istitusi Ulama supaya dengan itu dia mampu menembakki dinding-dinding utama Al-Hadis seperti Imam Bukhari dan Muslim serta lainnya. Setelah itu, barulah dapat dipugar pergantungan ummat kepada hadis. Pasti sesudah itu, sasarannya adalah sepertimana sasaran Goldziher.

Sayang sekali umurnya tidak cukup untuk itu. Kini sudah mencapai 80 tahun. Umur 80 tahun adalah umur yang penuh kebosanan sebagaimana disyairkan oleh seorang penyair zaman Jahiliah, Zuhair bin Abi Salma. Dalam kebosanan itulah dia kembali mendagangkan apa yang selama ini gagal dilaksanakannya. Sayang sekali jiga lantunan kebosanan itu yang diambil orang dan diseminarkan.

سئمت تكاليف الحيـاة ومن يعش*****ثمانين حولا لا أبـا لك يسأم

" Aku telah jemu denga bebanan hidup dan siapapun yang hidup sepanjang 80 tahun sudah tentu akan dihimpit rasa kejemuan"

Para ilmuan logika yang bertempel dengan Islam di Malaysia sangat suka memetik buah kebosanan lelaki tua di hujung usia seperti itu. Siapakah para ilmuan penasaran tersebut?

0 comments:

Post a Comment