Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

LAFAZ PARSI TIDAK SEMESTINYA IRAN

February 21, 2014

Memang dalam hadis ada peringatan dari Rasulullah SAW tentang bahaya yang datang dari parsi seperti hadis-hadis yang menyebutkan tentang peristiwa keluarnya dajal. Sesetengah kalangan menjadikan hadis yang menyatakan dajal akan diikuti oleh 70 ribu Yahudi Isfahan sebagai amaran tentang bencana yang datang dari negara Parsi. Sekarang Parsi wujud sebagai negara Iran. Kebetulan pula Syiah yang telah berjaya membina kerajaan di sana. Maka kecurigaan ummat, khasnya dunia ahli Sunnah terhadap bumi yang dulunya dikenali Parsi menjadi kian menebal.

Namun, perlu diketahui bahawa Islam tidak membawa pemikiran membenci mana-mana wilayah atau negeri. Atas sifatnya sebagai sebuah kawasan yang punya sempadan geografi tertentu, Islam tidak pernah mengajar kita mencelanya dan membencinya. Termasuklah negeri Parsi atau Iran.

Kebencian itu adalah kepada kekufuran. Sekalipun di bumi Makkah, jika kekufuran bersenandung, kita wajib membencinya. Sekalipun du bumi para ambiya, jika bid'ah dan khurafat bergentayangan, kita wajib membencinya.

Perkataan Parsi atau Faris dalam hadis sering difahami secara berbeza di kalangan ulama. Dalam Sebuah hadis, nabi telah memuji Salman Al-Farisi ketika para sahabat meminta baginda merjelaskan maksud "kaum yang lain" sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran ayat 38 Surah Muhammad:

هَا أَنتُمْ هَٰؤُلَاءِ تُدْعَوْنَ لِتُنفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَمِنكُم مَّن يَبْخَلُ ۖ وَمَن يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَن نَّفْسِهِ ۚ وَاللَّهُ الْغَنِيُّ وَأَنتُمُ الْفُقَرَاءُ ۚ وَإِن تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُم

Maksudnya:Ingatlah, kamu Ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir Sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allahlah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini.

وأخرج الترمذي وابن حبان وغيرهما، ما لفظه كما روى الترمذي عن أبي هريرة رضي الله عنه أنه قال: قال ناس من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم: يا رسول الله؛ من هؤلاء الذين ذكر الله إن تولينا استبدلوا بنا ثم لم يكونوا أمثالنا؟ قال: -وكان سلمان بجنب رسول الله صلى الله عليه وسلم- قال: فضرب رسول الله صلى الله عليه وسلم فخذ سلمان ، قال: هذا وأصحابه. والذي نفسي بيده لو كان الإيمان منوطاً بالثريا لتناوله رجال من فارس. وهذا الحديث قد صححه الشيخ الألباني وغيره.

Penjelasan;Ketika para sahabat menanyakan maksud kaum yang lain yang Allah akan bawakan menggantikan mereka, Rasulullah menepuk paha Sallman Al-Farisi dan bersabda : Mereka adalah orang ini dan rakan-rakannya (bangsanya). Demi Allah yang jiwaku dalam kekuasaannya, jika iman itu tergantung di bintang Tsurayya, sudah tentu ia akan digapai oleh para 'rijal" dari Parsi".

Perkataan Parsi ditanggapi dengan maksud yang pelbagai oleh ulama mufassirin:
1) Al-Hasan mengatakan ia bermaksud secara umum orang yang bukan berbangsa Arab (ajam)
2) Ikrimah manafsirkannya sebagai bangsa Parsi dan juga Rom.
3) Al-Muhasibi menegaskan bahawa Parsi yang dimaksudkan itu adalah bangsa Parsi dan beliau memuji agama orang Parsi sebagai yang terbaik selepas bangsa Arab.
4) Pendapat-pendapat lain ada yang menafsirkan Parsi itu sebagai Yaman, Orang Ansar, para malaikat dan generasi Tabi'in.

Mujahid pula meluaskan lagi maknanya sebagai mewakili semua manusia tanpa mengira bangsa dan keturunan.

Sebab itu, dalam suasana kita diperingatkan mengenai bahaya Syiah, kita jangan sampai berputus harap mengenai Iran dan bangsanya. Ingatlah bahawa sahabat Salman Al-Farisi adalah dari wilayah yang kita sebut sebagai Iran hari ini. Ada hadis yang mengingatkan bahaya dari tanah Parsi dan ada pula memujinya jati diri bangsa tersebut.

Sebab itu, kita katakan bahawa bukan wacana pemikiran Islam untuk mencemuh mana-mana bumi dan mana-mana bangsa. Sebuah bangsa bangsawan boleh sahaja bertukar jadi haiwan bila meninggalkan jalan Tuhan. Sebuah bangsa hina yang tidak dikenali, corot dan tidak mempunyai akar tamadun yang jelas boleh bertukar menjadi bangsa agung bila jalan Tuhan yang digarap.

0 comments:

Post a Comment