Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Dalil keabsahan kekhalifahan Abu Bakar dan Umar.

February 26, 2014

Abu Bakar dan Umar digelar sebagai syaikhan( dua orang tua). Gelaran Syaikan juga digunakan merujuk kepada Bukhari dan Muslim. Namun, para Rawafid menuduh kedua-dua mereka sebagai perampas kepada kepimpinan yang sepatutnya menjadi milik Ali bin Abi Talib. Mereka mendatangkan pelbagai dalil untuk menjustifikasikan hak Ali bin Abi Tali sebagai pengganti kepada Rasulullah sebaik sahaja baginda wafat.

Kita punya dalil yang banyak untuk meletakkan Abu Bakar dan Umar sebagai pilihan yang sah untuk jabatan khalifah sesudah Rasulullah SAW. Dalam kesempatan ini, mari kita lihat satu dalil yang datang dari Al-Quran sendiri. Ini kerana, apa yang sering kita dengar ialah perlantikan Abu Bakar sebagai imam solat di kala baginda Rasulullah sakit, itulah isyarat jelas bahawa Rasulullah memberikan kredit sebagai pengganti baginda buat Abu Bakar.

Dalam Al-Quran, Allah telah menyatakan secara tersirat keabsahan kepimpinan Abu Bakar sebagaimana yang difirmankan:

قُل لّلْمُخَلّفِينَ مِنَ الأعْرَابِ سَتُدْعَوْنَ إِلَىَ قَوْمٍ أُوْلِي بَأْسٍ شَدِيدٍ تُقَاتِلُونَهُمْ أَوْ يُسْلِمُونَ فَإِن تُطِيعُواْ يُؤْتِكُمُ اللّهُ أَجْراً حَسَناً وَإِن تَتَوَلّوْاْ كَمَا تَوَلّيْتُمْ مّن قَبْلُ يُعَذّبْكُمْ عَذَاباً أَلِيماً

Katakanlah kepada orang-orang Badwi yang tertinggal: "Kamu akan diajak untuk (memerangi) kaum yang mempunyai kekuatan yang besar, kamu akan memerangi mereka atau mereka menyerah (masuk Islam). Maka jika kamu patuhi (ajakan itu) niscaya Allah akan memberikan kepadamu pahala yang baik dan jika kamu berpaling sebagaimana kamu Telah berpaling sebelumnya, niscaya dia akan mengazab kamu dengan azab yang pedih".
(Surah Al-Fathu: Ayat 16)

Para mufassirin punya tanggapan yang berbagai mengenai maksud " kamu akan diajak untuk memerangi kaum yang mempunyai kekuatan yang besar".

Pertama sekali, ajakan untuk berperang untuk menunjukkan ia datang dari seorang pemimpin. Untuk mengatakan pemimpin itu Rasulullah SAW, ia sudah dinafikan menerusi satu ayat lain. Ayat itu yang menegaskan bahawa golongan a'rab (badawi yang menyimpan nifaq) yang tidak ikut serta dalam misi perang Tabuk tidak akan dibenarkan mengikut misi peperangan Rasulullah selamanya.

Allah berfirman:

فَإِنْ رَجَعَكَ اللَّهُ إِلَىٰ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ فَاسْتَأْذَنُوكَ لِلْخُرُوجِ فَقُلْ لَنْ تَخْرُجُوا مَعِيَ أَبَدًا وَلَنْ تُقَاتِلُوا مَعِيَ عَدُوًّا ۖ إِنَّكُمْ رَضِيتُمْ بِالْقُعُودِ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَاقْعُدُوا مَعَ الْخَالِفِينَ

Maka jika Allah mengembalikanmu kepada suatu golongan dari mereka, Kemudian mereka minta izin kepadamu untuk keluar (pergi berperang), Maka Katakanlah: "Kamu tidak boleh keluar bersamaku selama-lamanya dan tidak boleh memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kamu Telah rela tidak pergi berperang kali yang pertama. Karena itu duduklah bersama orang-orang yang tidak ikut berperang."
(Surah At-Taubah: Ayat 83)

Sebab itu pemimpin yang yang akan mengajak para A'rab yang tidak ikut misi Rasulullah SAW dalam peristiwa perjanjian Hudaibiah, bukan Rasulullah. Ia tentunya pemimpin yang lain sesudah Rasulullah SAW. Sejarah mencatatkan mereka dalah Abu Bakar dan kemudiannya Umar. Kedua pemimpin inilah yang telah mengajak rakyat melaksanakan misi-misi penting memerangi musuh yang mengancam kedaulatan Islam. pada zaman Abu Bakar, tentera Islam digerakkan memerangi Bani Hanifah dari Yamamah yang dipimpin oleh Musailamah Al-Kazzab.

Mufassirin seperti Az-Zuhri dan Muqatil menafsirkan kaum yang mempunyai kekuatan yang besar itu adalah tentera Musailamah Al-Kazzab. Dalam peperangan tersebut, golongan A'rab yang dulunya sering bertakhalluf dari misi Rasulullah SAW telah diajak ikut serta dalam memerangi penderhaka dari Yamamah.

Ada juga menafsirkan maksud "kaum yang mempunyai kekuatan yang besar" itu adalah Parsi sebagaimana pandangan yang dilontarkan oleh Ibn Abbas, 'Ata' bin Abi Rabah, Mujahid, Ibn Abi Laila dan 'Ata' Al-Khurasani. Sahabat Rasulullah bernama Ka'ab mengatakan mereka adalah tentera Romawi. Ibnu Jubair mengatakan mereka itu ialah golongan Hawazin.

Walau bagaimanapun berdasarkan penegasan daripada ayat 83 Surah At-Taubah tersebut, ajakan memerangi "kaum yang punya kekuatan itu" lebih tepat dibuat oleh seorang pemimpin yang bukan Rasulullah. Maka, pendapat yang mengatakan mereka mungkin puak Hawazin dan Tsaqif sebagaimana pandangan Qatadah tidak boleh diterima. Inilah yang dirumuskan oleh Imam Al-Qurtubi dalam tafsirnya. Jika dikatakan mereka adalah puak Yamamah, ia adalah mungkin. Jika dikatakan mereka itu tentera Parsi atau Romawi, ia juga adalah mungkin. Bahkan, ada pandangan mengatakan mereka adalah pasukan musuh yang menetang Islam sehingga ke hari qiamat.

Apa yang jelas, ayat tersebut mengiktiraf kepimpinan yang melancarkan seruan peperangan itu. Sejarah mencatatkan bahawa Abu Bakar dan Umar Al-Khattab adalah pemimpin yang gencar mengirim misi menundukkan musuh dan membuka wilayah baru baik sebelah Parsi maupun Romawi. Jika dimasukkan Uthman bin Affan sekalipun, ia wajar kerana pada zamannya juga banyak wilayah baru Islam dilewarkan dan musuh-musuh yang gagah ditewaskan.

Cintailah sahabat khalifah Rasulullah SAW. Sesungguhnya kredit mereka terhadap Islam lebih besar dan mereka mendapat manaqib yang besar. Kita hanya meraba-raba taburan mutiara yang mereka telah taburkan dan tidak ada sekelumit pun kerdit jaminan keselamatan dari Rasulullah SAW buat kita. Di manalah kita mahu dibandingkan dengan Syaikhan....

Faya Ayyuhar Rawafidin...!

0 comments:

Post a Comment