Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Tikus-tikus yang mati

October 23, 2011

Kelmarin dan beberapa hari sebelumnya , aku dapat tangkap 5 ekor tikus dengan perangkap gam melekit yang diciptakan khusus buat memperdaya tikus. Aku pasang malam hari dan paginya aku lihat tikus itu terkapai-kapai cuba melepaskan diri daripada gam getah yang melekit memerangkapnya. Tikus-tikus itu aku  bawa ke luar rumah dan di sanalah aku menjatuhkan hukuman eksekusi. Ketika hati dipagut belas, aku teguhkan hati untuk meringankan beban hujung hayatnya dengan menyegerakan ajalnya. Sebatang kayu menjadi algojo pencabut nyawa buatnya.



Aku berikan nama 5 ekor tikus itu dengan nama masing-masing.

Tikus pertama kunamakan ia sebagai Ben Ali. Ia tikus kecil tetapi sebelumnya amat ligat di dapur rumahku. Seringkali, bila aku masuk ke dapur, dia menyelit lincah di celah balang-balang  dan kemudian hilang di bawah almari. Bila terkena perangkap gam getaku, aku bawa ia dan letak di luar rumah waktu pagi. Tengahari, pulang dari kerja aku lihat dia mati kering dekat tong sampah. Rupanya isteriku buangkan ia di situ. Nampaknya, terjemurlah dia sehingga mati dipanah matahari.  

Tikus kedua kunamakan Mubarak. Ini tikus besar. Aku rasa macam bapa tikus. Aku bawa ia dan letak di luar rumah. Aku lipat perangkat gam getah yang dibuat daripada kertas itu dan biarkan ia sebelum aku pergi kerja. Bila pulang dari kerja, aku dengar bunyi cit-cit tikus. Aku selak lipatan kertas, rupanya masih hidup. Nampak sudah melecun dalam pintalan getah perangkap. Kasihan...aku ambil kayu, balun atas kertas dan matilah ia.

Tikus ketiga kunamakan  Ghadafi. Tikus keempat kunamakan Ali Abdullah Saleh dan yang kelima kunamakan ia Basyar Assad.  semua itu tikus sederhana besar. Mungkin tikus-tikus remaja yang masih belum puas merempit di celah-celah lorong dapur rumahku. Nasib malang, terkena perangkap getah yang aku letakkan. Nasiblah. Aku terpaksa menjadi pembunuh berdarah dingin. Kalau aku tak bunuh, akan panjang pula sengsara yang terpaksa mereka tanggung. Getah perangkap tikus itu, kalau dah mengena, tidak akan terlepas lagi. Daripada menderita azab, baik aku katok. Tamat riwayat, habis cerita.

 Ben Ali, Mubarak, Ghadafi, Ali Abdullah Saleh dan Bashar Assad adalah lima tikus bersaudara.

Demikian berlalunya khatimah lima tikus yang selama ini bermaharajalela. Segala kecurangan mereka dapat ditamatkan. Tapi, namanya tikus, ia tetap ada dan muncul membuat kacau ganggu. Aku masih dengar ada suara rempitan tikus di dapur. Mungkin ada beberapa ekor lagi. 

Perjuangan belum selesai. Tikus-tikus tersebut perlu dibasmi. Selain suka mencuri harta yang bukan haknya, ia juga membawa penyakit hawar. Setelah itu, ia juga suka berak di sana sini.  Aku berazam untuk membersihkan kerajaan dapurku daripada makhluk tikus.

0 comments:

Post a Comment