Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

JAWAPANMU MENJADI UKURAN AKALMU

July 25, 2017

Panjangnya akal seseorang dapat dilihat pada caranya dia menjawab sesuatu persoalan yang yang diutarakan orang. Orang yang mengerti akan tahu menebak tahap pemikiran berdasarkan jawapan yang diberikan. Kata orang bijak pandainya, jika seseorang itu banyak diam, nampaklah bijaksananya. Bila banyak cakap, akan terdedahlah kejahilannya. Namun, tidak bercakap langsung akan menjerumuskan pula kepada kebodohan dan diperbodohkan.


Maka, kebijaksanaan dilihat kepada percakapan. Diam hanya untuk penilaian sementara. Sementara belum bercakap, orang akan merasakan seseorang itu bikjaksana. bagaimana cakapnya kemudiannya, itulah yang akan menjadi justifikasi kebijaksanaan.


Kerana itu, jika kita tidak cukup fayham sesuatu isu, diam adalah lebih baik. Kalau kita terlibat dan mengulas,akan terzahirlah kebodohan kita di mata orang kerana pastinya ulasan yang tidak didasari pengetahuan yang mantap akan menempa salah silap yang banyak.


Dalam Al-Quran, Allah menceritakan bagaimana jawapan penuh bijaksana seorang ratu yang dinamakan kalangan mufassirin sebagai Saba'. ianya ada dalam kisah Raja dan nabi Allah Sulaiman A.S dan Puteri Balqis iaitu ratu negeri Saba'. Apabila nabi Allah Sulaiman telah berjaya membawa singgahsananya dari Yaman ke Palestin, ratu Balqis pun tiba mengadap nabi Sulaiman, soalan pun ditanya kepada ratu Saba' itu.


فَلَمَّا جَاءَتْ قِيلَ أَهَٰكَذَا عَرْشُكِ ۖ قَالَتْ كَأَنَّهُ هُوَ

"Ketika ratu Balqis sudah tiba, lalu dikatakan kepadanya: Adakah ini singgahsanamu? Dia pun berkata: Seolah-olah ia singgahsanaku".

(Surah An-Namlu: Ayat 42)



Nabi Sulaiman bertanya soalan kepada Ratu Balqis dengan pertanyaan yang mengelirukan. Keliru kerana bagaimanakah mungkin singgahsana yang ada di tempat yang jauh boleh berada di situ. Sudah tentu Ratu itu akan bingung dan keliru. Tidak percaya dan merasa tidka logik. Cubaan untuk mengelirukannya itu di balas dengan jawapan yang mengelirukan pula iaitu: "Seolah-olah ia singgahsanaku".


Sebenarnya, apa jawapan muktamad Ratu Balqis? Tiada. Dia tidak kata ia adalah singgahsananya. Jawapan sedemikian tidak boleh mengundang tempelakkan balas dari nabi Sulaiman dan pengikutnya. Umpamanya kalau Ratu Balqis menjawab: " Ia...memenag ini singgahsanaku!", maka boleh sahaja dibalas oleh para orang sekeliling nabi Sulaiman dengan berkata:" bagaimana kamu bisa mengaku ini singgahsanamu sedangkan sebelumnya kau tinggalkan ia selamat di negerimu yang jauh beribu-ribu batu?",


Jawapan Ratu Balqis itu, menurut kalangan mufassirin, seperti yang disebutkan juga oleh Dr. Wahbah Zuhaili dalam Tafsirnya "Al-Munir", melambangkan sempurnanya akal Ratu Balqis. Dalam tafsir Al-Qurtubi juga dihuraikan asal kisah "transfer" singgahsana dan pertanyaan serta jawapan daripada pihak Sulaiman dan Ratu Balqis. Ia adalah untuk mengukur tahap akal Ratu Balqis yang dikatakan kononnya tidak sempurna akalnya oleh kaum jin. Untuk membukti kesempurnaan akal Ratu itu, dipertanyaan soalan dan jawapan itu cukup sempurna.


Dalam hidup kita, kita sering berdepan dengan situasi yang menuntut kita memberi reaksi kata. Berhati-hatilah sebelum menuturkan. Termasuk juga sebelum menulis kerana menulis itu mewakili kata. Jika kata atau tulisan itu semberono, akan terdedahlah kebodohan yang kita sembunyikan. Jangan biar orang tahu kita bodoh sungguhpun kita ini benar-benar bodoh.

0 comments:

Post a Comment