Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Gelaran dunia ilmiah jangan direndahkan

July 25, 2017

Dulu, entah di mana terjadinya, ada seekor serigala di bawah segugus anggur. Hari sangat panas. Serigala pun dahaga amat. Dia melompat mahu gapai gugusan anggur. Tak dapat. Berkali-kali dicuba, tak juga dapat. Anggur itu tinggi. Bila sudah gagal beberapa kali, serigala pun berkata: "Ah anggur itu masam...!".

Cerita ini sebuah perumpamaan untuk seseorang yang gagal mencapai sesuatu, lalu dia mengutuk sesuatu itu. Lumrah manusia memang begitu. Kalau yang ada bersamanya, dipuji habis. Kalau yang ada di tangan orang lain, dipandang rendah. Watak begini merayap rata dalam pelbagai dimensi kehidupan. 

Kalau bangsaku, bangsa hebat!
Bangsa orang lain ada sahaja masalahnya.
Kalau universiti aku, hebat sekali. Universiti ornag lain tidak terlawan dengan universitiku.
Guruku paling alim, guru lain mana boleh lawan guru aku?

Seperti serigala yang gagal menggapai buah anggur di hujung dahan, lalu dikatakan anggur itu masam.

Baru-baru ini orang banyak perkatakan tentang PHD. Ada komen-komen kebudak-budakan yang mengtakan PHD bukan tanda sesorang itu alim. Ada PHD bukan lesen untuk mencabar kandungan karya para ulama silam. PHD itu hanya spesifik bidang tertentu dan tidak setanding dengan ulama yang menguasai pelbagai bidang.

Kata-kata ini tidak harus diucapkan oleh orang yang mencari kebaikan. Kemampuan seseorang untuk menggapai PHD dalam dunia pencarian ilmunya harus dipuji dan bukan diperlekehkan. Bukan senang untuk dapat PHD. Nak dapat "master" pun susah, apa lagi PHD. Apatah lagi yang memperlecehkan PHD itu tidak menggenggam ditangannya segulung ijazah sarjana muda sekalipun. 

Hanya berandalkan belajar talaqi sana sini dengan ulama itu dan ini, sekali sekala pergi dengan ceramah, seminar dan memondok, ia dijadikan fondasi untuk memperkecilkan nilai sebuah PHD. Ini tidak patut.  Ini memalukan. 

Pencapaian dalam dunia ilmu tidak harus atas dakwaan sendiri. Ia patut dinilai. Bukan diri sendiri yang menilai. Bukan juga para muridin yang menilai. Biar orang lain yang menilai. Baru tahu duduknya diri. Biar kawan-kawan seperjuangan dan kelompok bijak pandai menilai. Barulah layak dianugerahkan gelaran yang mewakili tingkat keilmuan dunia ilmiah.

Gelaran ustaz siapa yang beri? Gelaran Tuan Guru siapa yang beri? Gelaran Tuan Syeikh siapa yang beri? Semua itu tidak melalui proses akredetasi. Boleh sendiri letak kemudian orang ramai taklid. Tidak dapat dibuktikan secara disiplin. Namun gelaran PHD diberikan oleh institusi ilmu melaui proses ketat.

Ramai orang  bukan akaun dalam FB, letak di depan namanya Syeikh Folan, Ustaz Folan, Tuan Guru Folan dan sebagainya. Bolehlah letak tetapi ia bukan sebuah pencapaian Ia sebuah dakwaan. Ia bukan sebuah perakuan, tetapi ia sebuah aku-akuan. Maka, jika tidak setuju dengan seseornag pemegang PHD, hendaklah dilawan hujahnya secara ilmiah.

Masyarakat hari ini sudah boleh menjadi penilai hujah dalam dunia ilmu. Jangan diperkecilkan keupayaan masyarakat.

0 comments:

Post a Comment