Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Fikrah harakiyyah menyanggah fikrah maddiyah

April 21, 2009

"Ana sibuk...",

"Banyak tugasan murid yang belum diperiksa..."

"Ana ada kursus..."

"Majikan ana suruh buat kertas kerja...belum siap lagi ni..."

"Hujung minggu ni nak pergi piknik bawa keluarga..."

"Orang lain ramai lagi...".

"Ana belum makan...".

"Anak merenggek tak mahu ditinggalkan..."

"Isteri ana tak suka..."


Mungkin inilah sebahagian alasan yang sering dikemukakan untuk tidak terlibat dalam harakah Islamiyyah. Mungkin ada banyak alasan lain lagi. Alasan itu pelbagai dan ada yang munasabah tetapi banyak yang tidak munasabah. Apapun alasannya, ia adalah alasan kepada Allah SWT dan bukan kepada sesiapa di kalangan manusia.

Alasan ini bukan terbit dari fikiran yang disemai atas ladang harakiyyah tetapi terbit dari lopak lecah fikrah maddiyyah.

Kerana itu,kita perlu berusaha sedaya mungkin untuk menyemai fikrah harakiyyah kerana dengan tertancapnya fikrah harakiyyah, akan terkikislah fikrah maddiyyah. Orang yang diteraju hidupnya dengan fikrah maddiyyah tidak akan diterima alasannya oleh Allah SWT. Malah Allah SWT mengherdik manusia sebegini sebagaimana firmannya:


Dan (Ingatlah) ketika segolongan di antara mreka berkata: "Hai penduduk Yatsrib (Madinah), tidak ada tempat bagimu, Maka kembalilah kamu". dan sebahagian dari mereka minta izin kepada nabi (untuk kembali pulang) dengan Berkata : "Sesungguhnya rumah-rumah kami terbuka (Tidak ada penjaga)". dan rumah-rumah itu sekali-kali tidak terbuka, mereka tidak lain Hanya hendak lari.

(Surah Al-Ahzab: Ayat 13)


Mungkin ada yang akan berkata:

"aku telah menyampaikan ilmu dan mendidik murid-muridku agar mereka menjadi muslim yang baik dan mengamalkan hidup Islam...itu juga dinilai oleh Allah sebagai menolong agamanya...".


Kataku:

"Cubalah jika tidak dibayar gaji...apakah sanggup anda mendidik murid-murid itu?Sudah tentu pekerjaan itu akan hanya dianggap pekerjaan biarpun ia mungkin menjadi ibadah jika niat bagus dan murni. Namun, untuk mengatakan sebagai menolong agama Allah, ia boleh diragui...".

Para pemimpin yang sedang berkempen mengaut sokongan pengundi, pada mulanya akan melaungkan selogan'membela bangsa', 'membela agama','membela nusa', 'tradisi membela rakyat' dan sebagainya. Namun, apabila dilantik menjadi pemimpin, dia menjadi pemimpin yang membela kepentingannya sendiri. Dia amat takut kejatuhan dan akan bermatian mempertahankan jawatannya.


Menampilkan keikhlasan memang mudah tetapi membuktikan keihklasan bukanlah mudah.


2 comments:

Nur Kamal Moong said...

Teruskan berkarya!!

Saya tidak akan jemu utk berkunjung. Terima kasih atas perkongsian yang pendek dan bermakna..

AnA ImTiYaZ.. said...

terbaik!

Post a Comment