Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Football is my religion?

April 8, 2009

Prolog
"Mengapa anda tega mengambil bola sepak sebagai Tuhan?", soalan itu aku lontarkan kepada seseorang.
"Aku tidak mengambilnya sebagai Tuhan!", cepat-cepat dia menafikan.
"Tuhanku hanya satu...Dialah Allah!", ungkapan indah berbunga ketauhidan itu menjadi penghias bibirnya.


Itu biasa. Siapakah yang mengatakan " Allah!" bila ditanyakan tentang penciptaan langit dan bumi? Aku bermonolog sambil teringat sepotong firman:




"Dan sungguh jika kamu tanyakan kepada mereka: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?", niscaya mereka akan menjawab: "Semuanya diciptakan oleh yang Maha Perkasa lagi Maha
Mengetahui".

(Surah Az-Zukhruf: Ayat 9)


"Bukankah anda pencintanya?",


"Mungkin...",


"Bukankah anda penyembahnya...",


"Err..itu tuduhan tak berasas",


"Anda menjadikannya sebagai agama..."


"Itu tak benar!",


"Anda menjadikannya sebagai anutan!",


"Itu tuduhan melulu!"


"Anda sanggup bersengkang mata demi bola sepak...tapi anda tak sanggup bersengkang mata demi Allah yang anda dakwa sebagai Tuhanmu...",


"Itu kerana minat...bukan kerana apa-apa".


"Anda sanggup mengorbankan harta benda demi bola sepak tapi tak sanggup korbankan harta demi agama...", aku melontar hujjah.


"Anda sanggup menghabiskan masa berjam-jam depan kaca tv demi bola sepak...tapi tak sanggup duduk biarpun 1 jam dalam masjid...", aku meneruskan.


"Anda tega tak hadir solat jema'ah menyahut azan di surau dan masjid demi melampiaskan minat menonton bola sepak...", aku melanjutkan


"Kalau begitu...apa lagi yang harus dikatakan kalau bukan anda beragama dengan agama bola sepak dan anda mengambil bola sepak kepada Tuhan...", aku menyimpulkan.
Berita hari ini memperlihatkan bagaimana para ubbad bola sepak menunjukkan ketaksuban mereka terhadap agama baru itu. Di stadium Sultan IV, Kota Bharu Kelantan, para penyokong Kelantan bergaduh dengan para penyokong negeri Sembilan dan membakar sebuah trak polis dan beberapa biji kereta. Ini berikutan skuad Wira Merah dari Kelantan tewas kepada negeri Sembilan dalam perlawanan separuh akhir pertama piala FA dengan kedudukan 0-1.

Sumber berita: Utusan.

Aku menamakan mereka ini sebagai golongan ubbad bola sepak. Atau lebih sedap aku namakan sebagai ubbadul kurrah. Golongan penyembah bola sepak. Tindak tanduk mereka adalah memalukan umat nabi Muhammad. Hanya kerana persoalan sepele bola sepak, mereka merusuh dan memperlihatkan emosi dan semangat tak bertempat.

Wahai para ubbad bola sepak...gunakan semangat itu untuk perjuangan demi agama ini. Atau sekurang-kurangnya gunakan semangat itu demi idealisma murni dalam sebuah negara merdeka bernama Malaysia. Semangat dan emosi memperjuangkan kedaulatan bahasa Melayu, menyingkirkan perasuah dari pentadbiran negara, menegakkan hak dan keadilan untuk rakyat dan pembahagian kekayaan negara untuk rakyat adalah sederet idealisma yang masih boleh diperjuangkan.
Kalaulah tidak mampu memperjuangkan kedaulatan agama Allah di bumi Malaysia!
Bukan memperjuangkan sebiji bola sepak yang tidak boleh memberimu makan, minum dan tidak pula boleh berkata-kata.

Apakah tidak betul kalau dikatakan mereka adalah penyembah bola sepak? Yang mengambil bola sepak sebagai Tuhan!

Di sesetengah negara, para ubbad bola sepak tanpa segan sila mengibarkan bendera bola sepak. Malah memakai baju yang tertulis "Football is my religion". Ada yang pasang sticker di keretanya kalimah "Football is my religion". Ini realiti...bukan dongengan. Di negara Brazil, lantaran fanatiknya mereka dalam menganut agama bola sepak, bendera brazil menggunakan gambar bola sepak.
Bendera negara Brazil
Apa hendak dikatakan untuk orang yang telah berwalikan bola sepak selain Allah ini? Amat malangnya sekalinya jika mereka ini mendakwa beragama Islam, tetapi dalam masa yang sama mempertuhankan bola sepak!

Renungkan sebuah Firman Allah SWT:


قالَ أَفتعبُدُوْنَ مِنْ دُونِ اللهِ ما لا يَنْفَعُكُمْ شيئاً وَلا يَضُرُّكُمْ , أُفٍّ لَكُمْ ولمِاْ تَعْبُدُوْنَ مِنْ دُوْنِ اللهِ أَفَلاْ تَعقِلُوْنَ

Ibrahim berkata: Maka mengapakah kamu menyembah selain Allah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat sedikitpun dan tidak (pula) memberi mudharat kepada kamu?" Ah (celakalah) kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah. Maka apakah kamu tidak memahami?


(Surah Al-Ambiyaa: Ayat 66-67)

Buat sahabat-sahabat yang addicted kepada bola sepak...aku serukan...tinggalkan kelompok yang menjadikan bola sepak sebagai Tuhan. Jangan asiosasikan diri dengan kelompok yang sedang mempertuhankan bola sepak. Jika anda berbuat begitu, anda adalah dari kalangan mereka.

Allah berfirman dalam Al-Quran:


وقد نَّزل عليكم فى الكتاب أن إذا سمعتم آيات الله يكفر بها ويستهزأ بها فلا تقعدوا معهم حتى يخوضوا فى حديث غيره إنكم إذا مثلهم

Dan sungguh Allah Telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), Maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena Sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka.

(Surah An-Nisaa: Ayat 140)
Syukurlah...Allah tidak memberikan aku rasa minat kepada bola sepak.

Kerana bola sepak bukan agamaku. Jauh sekali Tuhanku. Semoga bukan juga agama dan Tuhan buat kita semua.

0 comments:

Post a Comment