Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Untuk apa sebuah pertanyaan?

February 22, 2009


Pepatah Melayu ada menyebutkan:
'Malu bertanya sesat jalan'.

Sememangnya kita digalakkan untuk bertanya. Al-Quran sendiri memerintahkan agar kita bertanya kepada orang yang berilmu jika kita tidak ada ilmu mengenai apa yang kita tanya. Firman Allah SWT:
فاسألوا أهل الذكر إن كنتم لا تعلمون
"Maka tanyalah orang yang mengetahui jika kamu tidak mengetahui".
(Surah An-Nahlu:Ayat 43)
Namun, perlu diingat bahawa jangan suka bertanya. Suka bertanya tanpa tujuan untuk mendapatkan ilmu adalah sikap kaum Yahudi.
Mereka banyak bertanya kepada nabi Musa A.S apabila diperintahkan kepada mereka agar menyembelih seekor lembu. Tugas yang asalnya mudah, menjadi sukar lantaran pertanyaan yang tak perlu, dilontarkan kepada nabi Musa. Nabi Musa sendiri diuji dengan jangan bertanya ketika pengembaraannya bersama nabi Khaidir. Nabi Musa gagal menahan hatinya, lalu bertanya sedangkan yang ditanya tidak suka ditanya.Mereka berpisah setelah nabi Musa bertanya soalan ketiga. Walaupun jawapan diberikan pada kesudahannya, pengajarannya, bertanya tidak selalunya bagus. 
Allah melarang perbuatan suka bertanya tanpa tujuan mencari ilmu atau banyak bertanya tetapi tidak berniat mengamalkan apa yang ditanya.
Bertanya soalan untuk menguji orang yang ditanya juga tidak digalakkan jika tidak ada sebab.
Bertanya agar orang yang ditanya malu kerana tidak dapat menjawab, juga pertanyaan yang dicela.
Bertanya soalan yang kita sudah tahu orang yang ditanya tidak suka menjawabnya, seharusnya kita elakkan dan jauhi, kerana ia menyakiti. Seorang muslim adalah sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah dalam hadisnya:
‏ ‏المسلم من سلم المسلمون من لسانه ويده
"Orang Islam ialah mereka yang selamat lidahnya dan tangannya daripada menyakiti orang Islam yang lain".
(Riwayat Bukhari)
Renunglah apa yang Allah firman dalam surah Sad: Ayat 6
يا أيها الذين آمنوا لا تسألوا عن أشياء إن تبد لكم تسؤكم وإن تسألوا عنها حين ينزل القرآن تبد لكم عفا الله عنها والله غفور حليم
"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menanyakan hal-hal yang jika diterangkan kepadamu akan menyusahkan kamu dan jika kamu menanyakan di waktu Al Quran itu diturunkan, niscaya akan diterangkan kepadamu, Allah memaafkan (kamu) tentang hal-hal itu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun."
(Surah Al-Maidah: Ayat101)
Isu pertanyaan ini ditimbulkan berkaitan dengan lontaran pertanyaan yang ditujukan kepada penceramah-penceramah yang berceramah di atas pentas yang tidak mengizinkannya menjawab soalan yang ditanya sebagaimana yang dikehendaki oleh yang bertanya. Pertanyaan yang yang sebegini tidak perlu dan perlu dielakkan berdasarkan beberapa sebab:

  • Ia akan menggasak penceramah ke satu sudut yang sukar untuknya menjawab dalam keterpaksaan memilih jawapan terbaik dalam kondisi audiens yang pelbagai.

  • Ia bukan bertujuan mencari ilmu tetapi mencuba sikap dan pemikiran penceramah.

  • Ia akan menimbulkan fitnah dengan kesan tanggapan negatif kepada penceramah.
Kesimpulannya, kita perlulah berhati-hati dalam bertanya. Sebelum bertanya, tanyalah diri dahulu, 'tujuan apakah aku bertanya? Apakah pertanyaanku ini boleh menyelesaikan masalah? Apakah ia tidak menimbulkan polimik yang membazirkan masa dan tenaga? Apakah ia tidak menyakiti yang ditanya? Apakah kita benar-benar bebas daripada riak dalam pertanyaan?'
Jika pertanyaan itu terbit dari hati yang bersih, tanyalah. Tetapi jika ia terbit daripada hati yang curiga dan berniat buruk, tinggalkan. Dunia akan berubah dengan bekerja  dan beramal tetapi tidak akan berubah dengan banyak bertanya.

0 comments:

Post a Comment