Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Safar Haji: Pemuda Penjaga Kubur Ma'la

February 20, 2009

Hari ini tanggal 4 November 2008. Sepulang dari solat subuh, aku merasa bosan untuk berkurung di bilik hotel. Beberapa hari aku banyak banyak menghabiskan masa di kamar hotel saban kali pulang dari solat waktu di Masjidil Haram. Cuaca panas dan kesihatan yang tak memberangsangkan membuatkan aku jarang keluar kecuali untuk mengejar waktu-waktu solat di masjid.
Hari ini, bosan sekali menghabiskan masa pagi hari dengan berada di bilik hotel atau sekadar di lobinya. Aku mengambil keputusan untuk membawa kaki menyusur sekitar kota Mekah. Aku ingin sekali pergi ke kawasan perkuburan Ma'la kerana beberapa lepas aku bertemu dengan seorang pemuda Indonesia yang bekerja di sebuah kedai buku di satu lorong jalan kota Mekah. Dalam pertemuan tersebut dia memberitahuku bahawa kalau mahu membeli kitab-kitab yang murah harganya, serendah 5 Riyal, ada sebuah kedai buku di kawasan yang tidak jauh dari perkuburan Ma'la. Katanya, kitab-kitab berkulit keras, tebal dan karya ulama terkenal, dijual dengan harga yang murah.
Itulah antara tarikan utama aku menyusur kaki mencari perkuburan Ma'la. Aku tidak tahu ke mana arahnya Ma'la. Sekadar menduga ke sana sini, aku mengikut gerak hatiku.
"Kam Ujrah ila Maqbiratil Ma'la...", aku bertanya kepada sebuah teksi yang berhenti di tepi jalan.
"'Isyrin....", balasnya.
Aku tidak jadi naik teksi. Setahuku, dari cerita-cerita yang aku dengar, perkuburan Ma'la bukan jauh sangat. Pemandu teksi itu meminta 20 riyal. Itu tambang yang sangat mahal. Memang pemandu teksi di Mekah amat menghisap darah di musim haji. Mereka berhabis-habisan mengaut keuntungan di musim haji. Aku pernah bertanya kepada seorang pemuda yang membawa teksi sewaktu aku dan ibu menaiki teksinya dengan jema'ah haji lain menuju Tan'im buat berniat Umrah, berapa hasilnya semusim haji. Kata pemuda itu, biasanya 10 ribu riyal.
Aku menyusur di celah bangunan tinggi mencari perkuburan Ma'la. Setelah bertanya seorang polis pak pacak, dia menunjukkan aku arahnya. Akhirnya aku nampak papan tanda yang tertulis kawasan Ma'la. Tidak jauh dari situ kelihatan pagar kawasan tanah perkuburan yang agak luas. Aku masuk ke dalam dan kelihatan tanah perkuburan yang berceretet dengan batu-batu nisan yang diletak sana sini.
Tanah Persemadian Ma'la
Tanah perkuburan Ma'la tidak bernisan melainkan batu yang diletak atasnya dan boleh dipindahkan kalau diangkat. Tiada nama yang ditulis. Jika anda bertanya, "kubur siapa ini?', tiada jawapan bagi pertanyaan seperti itu. Dan pertanyaan seperti malah dilarang dan dipandang sinis oleh penjaga kubur di sana. Anda mungkin dicurigai sebagai "ubbadul kubur".
Di satu pondok, aku mendapati kitab-kitab diedarkan percuma. Terdapat kitab pelbagai bahasa yang membicarakan pelbagai isu. Umumnya, banyak berkisar mengenai amalan haji dan persoalan akidah yang bersih daripada kekhurafatan.
"Kalau saya ingin belajar bahasa Inggeris, di mana saya harus belajar, di Malaysia, India atau Indonesia?, aku ditanyai seorang pemuda Afrika bernama Umar yang bekerja menjaga perkuburan dan menjadi juru edar kitab-kitab dan risalah penerangan di pondok perkuburan Ma'la itu. bahasa Arabnya mudah difahami dan dia menggunakan Arab Fusha.
Umar, Pemuda Afrika.
Tel : 00962552821102
"India memang maju bahasa Inggerisnya tapi, sebuatannya agak ketara huruf 'ra'nya...kalau di indonesia saya rasa lebih baik di Malaysia'.Aku memberi jawapan menurut persepsiku.
"Boleh berikan saya nama-nam kolej yang boleh saya belajar di sana?", Umar si Afrika itu meminta.
"Oh...kalau itu saya tidak dapat memberinya sekarang....", aku meminta maaf kerana aku bukannya ada alamat kolej-kolej terkemuka di Malaysia.
Kami berbual-bual seketika mengenai latar belakang diri sebelum aku meneruskan jelajahku ke kakwasan lain di tanah perkuburan tersebut. Di satu sudut, aku melihat kawasan berpagar hijau. Aku merasakan itu adalah kawasan perkuburan Sayyidatina Khadijah binti Khuwailid, Ummul Mukminin.
Di pinggir pagar itu ali bacakan doa buatnya dan buatku juga. Aku bisikkan dalam hatiku...
"Wahai Tuhan...jadikan puteriku seperti Khadijah binti Khuwailid Ummul Mukminin...".
Tidak dibenarkan berlama-lama di perkuburan utama. Penjaga kubur akan segera datang jika ada aktiviti yang mencurigai. Akan dilarangnya dengan keras jika ada orang bertamassuh untuk tabarruk dengan mana-mana bahagian di kawasan tanah perkuburan. Membaca Quran di atas tanah perkuburan juga dilarang.
Aku bertemu dengan seorang pemuda Champa bernama Abd Ghani. Dia juga bertugas di Ma'la untuk membanteras amalan yang bertentangan dengan syrai'at. Dia Fasih berbahasa Melayu.
Abd Ghani, Pemuda Champa
"Boleh saya ambil gambar pagar perkuburan Ummul Mukminin?",aku bertanya pemuda itu. Dia fasih bercakap bahasa Melayu. Katanya dia pernah belajar di Giat Mara di negeri Kelantan.
"Itu adalah dilarang...", dia tersenyum dan menyatakan keberatannya.
"Sebagai kenangan...", dia menggeleng kepala. Aku tidak memaksa.
"Kalau begitu gambar kamulah....sebagai kenangan saya...", aku tetap mahu ambil gambar juga. Dia bersetuju.
Setelah puas melihat sana sini, aku pun beredar. Sebelum beredar, kupanjatkan doa buat mereka yang bersemadi di sini.
"Sesungguhnya kamu beruntung kerana terpilih untuk permukiman abadi di tanah suci. Aku?entahlah. Di bumi mana aku akan bersemadi dan hancur bertulang temulang".Aku mengeluh sendiri.
Di tepi pintu pagar keluar, aku duduk berehat sebentar. Seorang lelaki Indonesia juga duduk di situ.
"Kamu dari Malaysia ya?", dia bertanya ramah.
"Ya...", aku mengiyakan.
"Wah...orang Malaysia kaya-kaya yuk...", ujarnya.
Aku tersenyum. Geli hati pun ada. Rupanya begitu persepsinya terhadap orang Malaysia.
Aku tidak menemui kedai buku yang kucari. Zohor sudah hampir. Aku menyusur mancari cari jalan menuju Masjid Haram. Tidak susah mencari arah Masjidil Haram. Lihat sahaja arus manusia, mereka berbondong-bondong menuju Masjidil Haram kalau waktu solat fardhu sudah mendekat.
Aku menjenguk Pasar Ghazzah.
Sebuah pasar jualan di kota Mekah
Di kaki lima sebatang jalan, ada kedai-kedai yang masih beroperasi sedangkan waktu solat telah hampir. Seorang petugas yang hanya bermotor kapcai mengeluarkan arahan supaya barang-barangnya dirampas dan disumbat ke dalam lori sampah. Nampaknya polis pengawal waktu solat ini berkuasa merampas semua jualan yang melanggar batas waktu.
Seorang polis sedang mengarahkan barang yang masih dijual dirampas dan disumbat ke lori sampah.
Aku berjalan kaki jauh sekali hari ini hari ini. Aku tidak tahu berapa kilometer aku berjalan. Namun, terasa lenguh sekujur kaki.
Akhirnya aku sampai di Masjil Haram. Manusia...ramainya...masya Allah. Masjid seluas itu, setiap ruangnya berisi manusia. Melimpah keluar dan memenuhi halaman.Mereka semua mahu mendirikan solat. Aku sukar sekali mencari ruang untuk solat. Akhirnya aku menemui juga di bawah panas terik mentari.
Alangkah ramainya ummat nabi Muhammad. Aku merasa kerdilnya diriku di laut manusia ummat Muhammad.

0 comments:

Post a Comment