Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Wahai Allah...permudahkan kami ke syurga.

February 24, 2010


Sebuah Hadis riwayat Abu Abd Rahman Abdullah bin Mas’ud menyebutkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:

إن أحدكم يجمع خلقه في بطن أمه أربعين يوماً نطفة ، ثم يكون علقة مثل ذلك، ثم يكون مضغة مثل ذلك، ثم يرسل الملك فينفخ فيه الروح، ويؤمر بأربع كلمات: بكتب رزقه، وأجله، وعمله، وشقي أو سعيد، فوالذي لا إله غيره إن أحدكم ليعمل بعمل أهل الجنة حتى ما يكون بينه وبينها إلا ذراع فيسبق عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل النار فيدخلها، وإن أحدكم ليعمل بعمل أهل النار حتى ما يكون بينه وبينها إلا ذراع فيسبق عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل الجنة فيدخلها
Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.
(Hadis Muttafaq ‘Alaih)

Wahai diri...janganlah merasa selamat dengan amal yang dibuat. Belum tentu kamu akan ke syurga!Kamu sudah ditentukan ke syurga atau ke neraka. Kamu hanya sedang menjalani satu jalan yang sedang dipermudahkan untukmu. Jika kamu sedang menjalani jalan orang baik-baik, yang melayakkanmu ke syurga, bersyukurlah dan kekal istiqamahlah. Alangkah takutnya jika kesudahanmu adalah noktah seorang ahli neraka.Janganlah pula kamu mencela dan menghina seorang yang sedang menjalani jalan ahli neraka, mana tahu kesudahannya dia akan menemui noktah ahli syurga. Lantas dia tergolong kalangan ahli syurga!
Sungguh...telah banyak terjadi dalam sejarah. Seorang yang dilihat beramal ahli syurga, rupanya dia ahli neraka. Kisah seorang 'abid Bani Israil bernama Barsisa adalah contoh masa lampau yang sangat tepat menjelaskan hakikat ini. Seorang yang beramal dengan amal ahli syurga, tetapi akhirnya menempah jalan ke neraka!
Sungguh...telah banyak pula terjadi dalam sejarah. Seorang yang dilihat beramal dengan  amal ahli neraka, rupanya dia ahli syurga. Kisah seorang lelaki yang telah membunuh 99 orang  dan ingin bertaubat dan menggenapkannya menjadi 100 dengan membunuh orang yang menjawab bahawa tiada jalan taubat baginya adalah satu misal paling tepat menunjukkan bagaimana orang yang beramal dengan amal ahli neraka mencapai syurga akhirnya.
Subhanallah!
Siapalah yang boleh menyelamatkan kita kecuali Allah...
Dahulu...bukan alang kepalang baiknya si fulan. Solatnya,qiamullailnya,  zikirnya, semangat perjuangannya dan semuanya yang tercerna dalam dirinya, menampaknya bahawa sif ulan itu ahli syurgalah. Tapi...kini, ke mana semuanya? Mengapa dia berubah? Tidahkah dia takut bahawa maut datang menyambarnya di saat dia terumbang ambing dan meninggalkan istiqamah amal terdahulunya?
Sesungguhnya khatimah adalah penentu! Istaqamahlah adalah penawarnya.
Lain pula si fulan yang satu itu. Dulunya dia hidup bergelumang lagha. Solatnya...entah di mana. Ke masjid dan surau tak pernah menjengah muka. Perjuangan Islam tiada dalam kamus hidupnya. Baginya, perjuangan perut itulah yang utama. Ketika itu, ramai mata yang melihat mengatakan, itulah warganegara neraka. Tiba-tiba, di saat usia mencecah senja dan kematian makin hampir, dia menemui jalan kembali. Kemuddian dia mati atas jalan barunya yang sungguh membahagiakan. 
Dialah orang yang diberi keberuntungan!
Oh diriku...di mana nasibku akhirnya? Apakah kesudahanku akhirnya?Sungguh aku tidak tahu apa yang tertulis dalam catatan azali tentang aku. Aku amat jahil dan mustahil menggeledah apa yang ada dalam ilmu Allah. Buatku hanya beramal dan mencari yang terbaik dalam amal.
Rasulullah SAW telah menjawab pertanyaan sahabat yang mempersoalkan ketetapan takdir azali ini dengan katanya:

اعملوا فكل ميسر لما خلق له
“Beramallah, setiap orang dipermudahkan untuk apa yang diciptakan (ditakdirkan) untuknya”.

Wahai Tuhan, permudahkan aku jalan ke syurga!
Nafsu ingin sekali pergi berdansa di kelab malam di malam-malam minggu. Di sana boleh minum arak sepuasnya. Ada gadis-gadis molek menjadi penghibur. Boleh melampiaskan segala gejolak kepemudaan. 
Siapa tidak segan dan malu, pergilah! Jika dia sanggup pergi, itulah yang dipermudahkan buatnya. Dia sendiri yang mencari rasa mudah berbuat durjana itu. Maka jalanilah takdir itu. 
Ada seorang pencuri di zaman Khalifah Umar al-Khattab telah ditangkap dan dijatuhkan hukuman potong tangan. Sebelum tangannya dipotong dia mencabar Khalifah dengan katanya:
" Apakah anda akan memotong tanganku sedangkan aku menjadi pencuri kerana telah ditakdirkan menjadi pencuri?
Umar dengan kebijaksanaan yang tinggi menjawab:
"Kami telah ditakdir untuk memotong tanganmu!",

Wahai Tuhan! hari ini kami mampu mengangkat takbir untuk solat menyembahMu. Kami mampu ke masjid menegakkan sunnah Rasulmu.Kami menyatakan tekad untuk berjuang di jalanMu. Tetapkanlah pendirian kami dan berikan kami husnul khatimah.


اللهم يامقلب القلوب والابصار ثبت قلوبنا على دينك اللهم امين امين

0 comments:

Post a Comment