Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Demi agama, bangsa dan negara!

February 25, 2010

Selama ini aku sudah biasa mendengar kalam warisan ini. Semua orang pun seolah-olah mengiyakannya sebagai satu kalam yang tiada cacat celanya. Demi agama, bangsa dan negara. Pada satu ketika, kalam ini terdedah kepada pertikaian sesetengah orang dari segi aula antara tiga perkara. Ada yang menyebutkannya, terutama pada zaman-zaman awal kemerdekaan negara kita, dengan susunan 'demi negara, bangsa dan agama'. Susunan ini dibantah oleh ramai para agamawan kerana ia memperlihatkan seolah-alah agama berada ditempat ketiga dalam senarai keutamaan perjuangan.

Sepatutnya agama berada pada senarai pertama dalam susunan. Lalu. jadilah ucapan 'Demi Agama, Bangsa dan Negara' digunapakai secara meluas.

Sekoyong-koyong, pada satu ketika, di saat aku mendengar ucapan 'Demi Agama , Bangsa dan Negara', timbul pertanyaan dalam fikrianku. Apakah kata-kata ini cukup sempurna sehinga disebutkan  ramai orang  seolah-olah mencapat darjat saheh lagi mutawatir.

Kita melakukan sesuatu amal bakti adalah demi agama, bangsa dan negara. Murnikah tujuan amal bakti kita itu?

Sejak bila umat Islam diajar berbuat sesatu demi yang lain selain Allah?

Siapa yang menitipkan kalimat-kalimat yang tidak dipertikaikan ini dahulu?

Demi agama. Ya...itu adalah satu matlamt yang murni. Demi agama adalah bermaksud demi mengangkat martabat agama ke tempat yang tinggi. Tentunya agama Islam. Bukan agama yang lain. Berbuat sesuatu demi Islam tidaklah boleh dikatakan berbuat bukan kerana Allah. Allah yang menurunkan Islam dan menyuruh manusia memperjuangkannya. Memperjuangkan Islam, samalah memperjuangkan Allah! Yang ini aku amat setuju. Aku percaya ramai menyetujuinya.

Demi bangsa...Ini membuatkan aku terfikir sejenak. Bukankah  ini bunyinya seperti memperjuangkan bangsa. Islam tidak pernah mengajak kita memperjuangkan bangsa. Bebuat sesuatu demi bangsa  hanya membawa kepada memperjuangkan asobiyyah. Perjuangan demi bangsa tidak akan menjadi perjuangan Allah. Orang-orang yang mati dalam medan peperangan kerana mengangkat martabat bangsanya, tidak akan menjadi syahid, biarpun negara mengkalungkan penghargaan syuhada di nisan perkuburannya. 

Bangsa hanya sebuah pengenalan. Tiada kelebihan bangsa Arab di atas bangsa 'Ajam. Bangsa bukan diturunkan buat diperjuangkan.

Agama memang diturunkan buat diperjuangkan!


Demi negara...Negara kita Malaysia. Cintailah negara kita. Inilah yang ditanamkan dalam jiwa rakyat sejak rakyat mula bersekolah. Lagu negaraku dikumandangkan untuk membakar semangat cintakan negara.  Hari ini banyak lagu baru dinyanyikan buat membakar semangat bernegara. Apakah maksud negara buat umat Islam? Apakah maksud negara dalam sistem politik Islam? Apakah Islam menerima kepelbagaian negara umat Islam yang ada pada hari ini? 

Mungkin kita akan katakan, inilah realiti. Zaman ini Kita berada dalam realiti ini. Realitinya, kita rakyat sebuah negara umat Islam bernama Malaysia. Kita katakan yang bukan rakyat negara kita adalah orang asing. Kalangan mereka, ada yang kita jenamakan sebagai Pendatang Tanpa Izin (PTI) . Sebabnya, kita beriman dengan konsep kenegaraan yang menjadi realiti hidup kita ini.

Aku mengaku,...aku mempunyai semangat dan cintakan negara ini. Negara Malaysia. Ini kerana, inilah yang ditanamkan dalam jiwaku sejak kecil. Dengan bangga, aku akan berkata 'Aku Anak Malaysia'. Perasan ini, aku percaya dikongsi bersama oleh ramai orang.

Betulkah sikap ini? Betulkah pula slogan demi negara yang terangkum dalam kefahaman 'mindset' kita selama ini? Inilah yang mengundang pertanyaan dalam hati kecil. Sekadar pertanyaan dalaman. Aku tidak sekali-kali menidakkan penting rasa cinta kepada tanah air. Nabi Muhammad amat mencintai Makkah, tanah kelahirannya dan tempatnya membesar. Perasaan cinta kepada tanah ibu pertiwi adalah naluri fitrah manusia yang normal.

Namun, nabi tidak melaungkan..."Demi Makkah!".

Aku memikirkan satu selogan yang lebih murni daripada kumandang selogan berzaman yang diwariskan buat kita. Aku meragui selogan 'Demi Agama, Bangsa dan Negara".

Bagimana kalau kita laungkan slogan "Demi Agama, Ummat dan Daulah"? Ini tentunya lebih universal untuk sebuah keluarga besar ummat Islam sedunia! Aku percaya inilah slogan perjuangan generasi ummat ini pada masa hadapan. 

Allahumma amin.

0 comments:

Post a Comment