Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

KULIAH HARAKI 1: Wahai Pembela Agama Allah…

February 21, 2010


Alhamdulillah, kita telah terpilih untuk berada dalam perjuangan ini.  Bersyukurlah dan marilah kita meladeni jalan ini dengan penuh yakin dan cinta. Semoga Allah meredhai kita dan memasukkan kita dari kalangan pejuangnya yang terdahulu. Renung dan muhasabahlah beberapa perkara dalam perjuangan ini:-

1)      Perjuangan perlu di atas landasan nabi Muhammad dan ikhlas niat.

Inilah dua syarat dalam perjuangan. Tanpa dua syarat ini, sesuatu perjuangan itu bukan perjuangan Islam biarpun ia dinamakan perjuangan Islam.

Perjuangan atas landasan nabi Muhammad bermakna tegak atas prinsip perjuangan yang telah nabi gariskan.Perjuangan nabi adalah untuk menyeru manusia kepada Islam. Perjuangan yang menyeru ke arah kebangsaan tidak sekali-kali menjadi perjuangan Islam. Demikianlah mana-mana perjuangan yang disasarkan ‘ghayahnya’ bukan kepada Islam, adalah perjuangan untuk menegakkan ‘tahgut’ belaka. Termasuklah jika seseorang berjuang untuk partinya dan bukan untuk Islam!

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah Ali-Imran: Ayat 31)

Demikian, perjuangan perlukan keikhlasan. Tanpa ikhlas, jadilah perjuangan itu bergelumang najis syirik. Berjuang untuk dapat kekayaan, kedudukan dan cinta wanita, semua itu adalah ‘maqasid’ perjuangan yang salah dan sia-sia.

Firman Allah SWT:

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَى إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَمَنْ كَانَ يَرْجُوا لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا
Katakanlah: Sesungguhnya Aku Ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa Sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa". barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya".
(Surah Al-kahfi:Ayat110)


Ketika mentafsirkan maksud daripada ayat 2 surah Al-Mulk:

لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

"Untuk menguji kamu (dengan kematian dan kehidupan itu) siapa yang terlebih baik amalnya".
Dalam mentafsirkan maksud yang terlebih baik amalnya Fudhail bin Iyadh mengatakan:

أخلصه وأصوبه.إن العمل إذا كان خالصا ولم يكن صوابا لم يقبل، وإذا كان صوابا ولم يكن خالصاً لم يقبل حتى يكون خالصاً صواباً،  والخالص إذا كان لله عز وجل، والصواب إذا كان على السنة.

Yang paling ikhlas dan paling betul ( Itulah amalan yang terbaik). Jika sesuatu amal itu ikhlas tetapi tidak betul, ia tidak akan diterima. Jika ia betul tetapi tidak ikhlas, juga tidak diterima sehingga ia dibuat dengan ikhlas dan betul. Ikhlas itu adalah apa yang dibuat kerana Allah dan yang betul adalah apa yang mengikut sunnah Rasulullah SAW.
 
2)      Perjuangan hendaklah secara berjema’ah.

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنْيَانٌ مَرْصُوصٌ  
Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.
(Surah As-Saf:Ayat 4)

Allah cinta kepada orang yang berjuang dalam jemaah. Malah mereka yang beramal dalam jemaah berdasarkan petunjukkan Rasulullah SAW. Bila Allah cinta barulah akan datang janji pertolongan Allah SWT:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ
Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah Lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.
(Surah Al-Maidah:Ayat 54)

Tiada izzah buat perjuangan solo. Biar sehebat mana dalam ilmu, sepetah mana dalam bicara, secantik mana dalam strategi. Para pejuang sola hanyalah laksana bebiri-bebiri yang tersasar dari gerombolan yang hanya  menunggu masa dibahan serigala.

3)      Perjuangan hendaklah istiqamah.

Ramai orang boleh berjuang. Tetapi untuk istiqamah, amat sukar sekali. Hati sering berbolak balik. Hari ini cinta esok benci. Hari ini semangat membara, esok luntur dan lemah longlai. Untuk menjaga istiqamah bukan perkara mudah. Kalau mudah, tentulah Bal’am bin Ba’ura, ulama Yahudi itu kekal dalam perjuangan sehingga akhir hayat. Tentu juga tidak ada para pejuang masa kini yang berubah arah menentang perjuangan. Sebab itu Al-Quran menyebutkan gesaan agar istiqamah ini sebagaimana firman Allah SWT:

فَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ وَمَن تَابَ مَعَكَ وَلا تَطْغَوْا إنَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ  وَلا تَرْكَنُوا إلَى الَذِينَ ظَلَمُوا فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُم مِّن دُونِ اللَّهِ مِنْ أَوْلِيَاءَ ثُمَّ لا تُنصَرُونَ

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang Telah Taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya dia Maha melihat apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang zalim yang menyebabkan kamu disentuh api neraka, dan sekali-kali kamu tiada mempunyai seorang penolongpun selain daripada Allah, Kemudian kamu tidak akan diberi pertolongan.
(Surah Hud: Ayat 112-113)
.
Untuk Istiqamah, jangan melampau dalam perjuangan. Jangan cenderung hati kepada golongan yang zalim. Nabi mengajarkan kita doa:

اللهم يا مقلب القلوب ثبت قلبي على دينك

4)      Perjuangan Islam pasti menang akhirnya

Setiap orang yang terjun dalam perjuangan hendaklah punya keyakinan ini. Keyakinan ini disandarkan kepada janji Allah yang pasti sebagaimana firmannya:

وإن جندنا لهم الغالبون

Dan Sesungguhnya tentara Kami Itulah yang pasti menang.
(Surah As-saffat: Ayat 173)


Keyakinan ini bukan disandarkan kepada apa-apa faktor manusiawi. Bukan berdasarkan ramainyanya penyokong atau baiknya strategi. Allah akan memenangkan para pejuangnya dan kemenangan itu pasti. Dalam sebuah negara demokrasi, pejuang Islam boleh menang. Ini lah keyakinan yang perlu dipasakkan dalam hati.Dalam kelemahan prasarana dan dana, pejuangnya boleh menang. Dialah Allah yang bernama “Al-Muntasir”.Keyakinan ini tidaklah bermakna kita hanya menunggu kemenangan datang bergolek tanpa mengusahakan apa-apa.

0 comments:

Post a Comment