Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Sultan Qutuz dan Ain Jalut

March 17, 2009

Ketika aku membaca kisah seorang sultan dari kerajaan Mamalik di Mesir, bernama Al-Muzaffar Saifuddin Qutuz, aku sungguh terharu. Air mataku bergenang mengenangkan kisah sejarah yang sungguh membanggakan itu. Alangkah baiknya jika di saat umat dalam lelah lemas dipukul kekalahan demi kekalahan pada masa ini, seorang pemimpin sepertinya tampil memandu panji jihad buat umat.
Baginda yang bernama Qutuz atau dieja Kutuz, merupakan pemerintah ketiga daripada kerajaan Mamalik. Baginda menaiki tahta Mesir 24 Zulkaedah 657 H. Setengah sejarawan mengatakan baginda pemerintah keempat kerana meletakkan Syajaratur Dur sebagai pemerintah pertama kerajaan Mamalik dan bukannya Al-Muizzuddin Al-Aibak.
Nama Sultan Qutuz harum dalam sejarah kerana kejayaannya menewaskan tentera Mongol yang sedang menjarah bumi Islam pada masa itu. Seluruh wilayah kekuasaan Islam dalam kerajaan Abbasiah telah berjaya ditewaskan oleh tentera Mongol. Kota Baghdad yang menjadi pusat pemerintahan kerajaan Abbasiah telah jatuh ke tangan tentera Mongul yang dipimpin oleh Hulago Khan pada tahun 656 H. Kejatuhan Baghdad adalah satu penderitaan yang sungguh menghinakan dan kerugian yang besar kepada Islam. Menurut Abul Hasan Ali An-Nadwi, sepanjang menjarah bumi Islam, nyawa muslimin yang dibunuh oleh tentera ganas Mongol mencapai jumlah 1,800,000,000 orang.
1,800,000,000 jiwa muslimin terkorban. Bukan satu angka kecil. Angka itu amat menggerunkan.
Cuba bayangkan, bagaimanalah rupanya mayat-mayat bergelempangan dengan angka sejumlah itu. Sesungguhnya pencerobohan Mongol ke atas dunia Islam adalah satu tragedi hitam yang amat ngeri untuk dibayangkan. Kehilangan nyawa dan tamaddun ilmu yang ditanggung oleh Islam bukan sedikit.
Lebih daripada itu kerendahan maruah umat Islam di waktu itu amat memalukan untuk dibaca dan ditelusuri sejarahnya. Ibnu al-Athir di dalam kitabnya al-Kamil meriwayatkan beberapa cerita yang didengarinya berkenaan penyerbuan Mongol ke atas wilayah Islam.
a. Seorang tentera Tatar masuk ke dalam sebuah perkampungan seorang diri. Kemudian dia membunuh penduduk kampung tersebut seorang demi seorang tanpa mendapat tentangan dari sesiapa pun.
b. Seorang tentera Tatar menangkap seorang muslim. Oleh kerana tentera Tatar tersebut tidak bersenjata, dia telah mengarahkan pemuda muslim tadi agar melekapkan mukanya ke tanah dan tidak bergerak. Tentera Tatar tersebut pulang mengambil senjata dan kemudian datang kembali lalu membunuh pemuda tersebut.
c. Tentera Tatar memasuki bandar Badlis (sekarang berada di selatan Turki). Laluan ke bandar tersebut adalah laluan di celah-celah bukit yang sungguh sempit. Tidak ada seorang pun tentera Islam yang berjaya melepaskan diri dari serangan Tatar di bandar tersebut. Penduduk bandar tersebut pula melarikan diri ke atas bukit dan membiarkan Tatar membakar keseluruhan bandar tersebut.
Sehinggalah tentera Mongol yang menjarah bumi Islam itu berjaya menakluki Syam. Pemerintah Syam yang berpusat di Damsyik pada masa itu, Sultan An-Nasir Yusuf yang lari menyelamatkan harta, keluarga dan hamba-hambanya. Namanya tercatat sebagai pengkhianat yang enggan berjihad dan lebih mementingkan diri sendiri.
Tentera Mongol dengan panglimanya Katabgha merencanakan penaklukan seterusnya ke atas Mesir. Ketika itulah tampilnya seorang sultan yang hebat bernama Qutuz. Disokong pula oleh seorang panglima yang berani bernama Baibrars.
Di tangan Sultan Qutuz yang ikhlas dan bijaksana ini, tentera Mongol kenal tinggi rendahnya langit. Tenteranya yang dibanggakan sebagai tidak pernah kalah, kalah di tangan Sultan Qutuz. Kekalahan yang memalukan Mongol dan menaikkan harga diri dan semangat umat Islam pada masa itu. Kekalahan Mongol dan kemenangan Islam itu berlaku dalam satu peperangan bersejarah yang berlaku di Ain Jalut.
Perang Ain Jalut
Perang Ain Jalut adalah peperangan antara tentera kerajaan Mamalik Mesir pimpinan Sultan Qutuz dengan tentera Mongol pimpinan Katabgha. Ia amat penting kerana peperangan ini telah menghentikan kemaraan tenteraan Mongol dan menamatkan mitos bahawa tentera Mongol tak akan kalah.





0 comments:

Post a Comment