Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Mari Bertutur Bahasa Arab

March 16, 2009

Aku membaca sepuluh wasiat imam Hasan Al-Banna. Wasiatnya yang ketiga menyebutkan;
"Berusahalah untuk bertutur dalam bahasa Arab Fushah kerana bahasa Arab yang betul itu adalah syiar Islam".

Satu hari, ketika aku menaiki escalator Masjidil Haram melalui Babus Salam seorang lelaki Arab menegurku. Aku rasa dia adalah penjaga pintu di Masjidil Haram. Dia bercakap-cakap dalam bahasa yang aku tidak dapat fahami dengan baik, biarpun aku tahu bahawa bahasa yang dibicarakannya itu adalah bahasa Arab. Tetapi bahasa Arab yang dituturkannya itu adalah bahasa Arab 'Ami. Entah dari daerah mana, aku tidak mengetahuinya. Lalu, aku berkata kepadanya dalam bahasa Arab Fusha, satu-satunya bahasa Arab yang aku tahu.

"Kallim billugahtil 'Arabiyyah al-Fusha...", kataku kepadanya.

"Atakallam billughati ghairu naa tiqiin biha?",balasnya dengan gaya penuh kehairanan. Ada sinis pada nada suaranya.

"Al-Quran yantiqu biha...", balasku. Lelaki Arab diam. Dan aku meninggalkannya.

Menceritakan peristiwa itu kepada seorang kenalan Masjidil Haram berbangsa Arab Mesir, bernama Muhammad Fauzi Taufiq, seorang pencen syarikat perkapalan Mesir, dia mengatakan;

"Sebahagian Arab adalah kalangan yang tidak terpelajar...badwi..mereka tidak mampu bercakap dalam bahasa Arab Fusha....".

Mempelajari bahasa Arab, dan tentunya bahasa Arab Fusha adalah hukumnya wajib ke atas setiap orang Islam. Ini kerana setiap orang wajib memahami Al-Quran yang dibacanya. Al-Quran diturunkan bukan sekadar untuk dibaca, dilagukan dan dibetulkan hukum hakam tajwidnya. Al-Quran diturunkan untuk difahami maksudnya dan dilaksanakan dalam kehidupan. Untuk memahami al-Quran dengan baik, tentunya perlu mengetahui bahasa Arab. Ini ditegaskan melalui satu kaedah feqah yang berbunyi;

ما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب

"Apa yang tidak akan sempurna perkara wajib melainkan dengannya, maka ia juga menjadi wajib".

Jelasnya, memahami bahasa Arab Fusha yang menjadi bahasa Al-Quran adalah satu kewajipan. Apabila memahami wajib, mempelajarinya adalah wajib.

Fatwa mengenai kewajipan mempelajari bahasa Arab ini telah dikeluarkan oleh Dr. Yusuf Al-Qaradhawi sendiri. Malah menurut beliau, keghairahan sebilangan umat Islam mementingkan bahasa asing untuk diajar kepada anak-anak pada awal usia adalah satu ancaman kepada bahasa Arab. Bahaya yang sama juga ialah kecenderungan menggunakan bahasa Arab dalam pelbagai lahjah mengatasi Arab Fusha.

Apatah lagi kalau hanya asyik mementingkan bahasa Inggeris dan tidak pernah melihat kepentingan bahasa Arab sebagaimana kelakuan sebahagian pendokong PPSMI di Malaysia.

Satu waktu aku bercakap bahasa Arab Fusha dengan sebilangan rakan-rakan yang merupakan lepasan Al-Azhar. Mereka ketawa dan mengatakan bahawa bercakap bahasa Arab Fusha di Mesir hanya akan mengundang kelucuan di sana. Bahasa Arab Fusha tidak dibualkan dan tidak laku di sana. Hatta, pensyarah yang menyampaikan kuliah, juga menyampaikan dalam bahasa Arab 'Ami. Pelajar Malaysia yang pergi ke sana, ada kursus memahami bahasa 'Amiah. Aku memberitahu rakan-rakan itu, bahawa kalau anda ingin bercakap bahasa Arab 'Ami, cakaplah di Mesir sahaja. Kerana yang pulang dari Jordan, Syria, Libya dan sebagainya membawa pulang bahasa Arab 'Ami masing-masing. Bila pulang ke Malaysia, gunakan Arab Fusha kerana Arab 'Ami tidak laku di sini.

Aku mengatakan hal itu kepada seorang sahabat yang sering menggunakan lahjah Arab Mesir.

"Ya gamil...",

"Ya ragul...",

"Hayya natagamma'...".

Memahami bahasa Arab, memberikan banyak kelebihan kepada kita. Kelebihan nombor wahid tentunya dapat memahami Al-Quran. Kita dapat meningkatkan kekhusyukan dalam solat dengan memahami Arab. Seterusnya, sumber ilmu Islam mencapai darjat ketulinannya dalam bahasa Arab. Kita juga boleh menggunakannya di saat kita ke Makkah menunaikan haji. Selain itu, bahasa Arab merupakan bahasa syurga.

Seorang sahabat memberitahuku bahawa ada kalangan yang telah master dalam pengajian Islam, tetapi tidak mahir berbahasa Arab. Seorang ustaz biasa tidak tahu berbahasa Arab, sudah satu kekurangan. Apatah lagi kalau ustaz yang sudah ada master dalam bidang pengajian Islam, tapi bahasa Arab kantol, lebih-lebih lagilah besar kekurangannya.

Menyedari kepentingan bahasa Arab bagi seorang ustaz, aku menyeru sahabat-sahabat ustaz agar mendalami bahasa Arab sehabis-habis daya usaha. Insya Allah, jika ada kesungguhan, kita akan menguasainya. Aku masih mempelajari bahasa Arab dan akan terus belajar. Tidak ada noktah dalam mempelajari bahasa Arab. Jadikan satu kebiasaan bagi anda membaca kitab-kitab Arab dan melayari laman web berbahasa Arab.

Masyarakat umum juga berkewajipan mempelajari bahasa Arab. Usah terpengaruh dan terpesona dengan dakyah kepentingan bahasa Inggeris sehingga mengatasi bahasa Arab. Mempelajari bahasa Arab adalah wajib sedangkan mempelajar bahasa Inggeris tidak wajib. Marilah kita jadi ummat yang merasa izzah dengan bahasa Arab kerana itulah bahasa ummat Islam. Itulah bahasa Al-Quran dan Al-Hadis.

2 comments:

Anonymous said...

Sedihnya... bahasa arab saya sudah lama ditinggalkan... sekarang nak guna ganti nama ana pun dah tak terkeluar...

Abgkama said...

insya allah...boleh usahakan kembali

Post a Comment