Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Bukan soal nama....

March 19, 2009

Aku suka makan roti bun. Aku percaya ramai juga yang suka makan roti bun. Tapi, di tempat aku tinggal, kalau pergi ke pasaraya untuk mendapatkan roti bun ini, yang dijumpainya kebanyakkan tidak ada lebel halal. Roti kegemaran kucing gemuk ( Fat Cat) dan Novelty adalah antara roti yang melambak di pasaraya. Ada bebarapa pilihan yang boleh disyorkan untuk penggemar roti bun. Pertamanya roti keluaran Rufaqaa. Dulu memang namanya roti Rufaqa. Namun, setelah syarikat Rufaqaa berdepan dengan ancaman diharamkan kerana dikatakan jelmaan baru kepada Al-Arqam yang diharamkan kerajaan,  namanya ditukar. Aku tak ingat berapa kali namanya ditukar. Aku ingat beberapa nama pada roti yang selalu aku beli di kedai roti Rufaqaa di Taman Airpot. Pernah nama Harmoni dipakai. Kini namanya Roti Ikhwan.

Kendatipun roti ini tiada lebel halal Jakim, masyarakat maklum bahawa pembuatannya oleh orang Islam.
"Banyak kali tukar nama roti ni...", soalku pada satu hari kepada seorang lelaki penjaga kaunter kedai roti tersebut.
"Biasalah...", balas lelaki tersebut. "Nama boleh ditukar biar seratus kali....ia bukan penting", lanjutnya.
Jawapan itu membuatkan aku terfikir satu perkara. Nama boleh ditukar. Memang nama Rufaqaa menghadapi ancaman pada satu ketika. Lalu nama produknya ditukar kepada nama lain agar survivalnya terpelihara.
Ada kalangan tertentu amat sensitif dengan nama. Seolah-olah nama adalah penentu segalanya.
Seorang pemuda memberitahuku bahawa PAS telah tersasar daripada landasannya kerana tidak lagi memperjuangkan negara Islam, sebaliknya memperjuangkan negara berkebajikan. Katanya, semata-mata hendak memikat rakan pakatan yang bukan Islam, nama negara Islam digugurkan dan digantikan dengan nama negara berkebajikan. Dia menghulurkan aku satu risalah yang menceritakan panjang lebar tentang asal usul nama negara kebajikan  (welfare state) yang dikatakan cetusan barat.

Aku telah membaca risalah itu dan penghujahannya tidak menarik dan tidak praktikal. Aku mengambil sikap bahawa nama bukan perkara penting.
Allah bukan menilai nama seseorang atau sesuatu. Jika namanya Muhammad, tapi perangainya seperti Abu Lahab, apalah erti nama yang hebat itu. Demikian, jika namanya Abu Jahal, tetapi kalau wataknya mencontohi nabi Muhammad, tentu dia lebih baik daripada yang bernama Muhammad tadi.
Maka demikianlah, bukan nama yang perlu kita perjuangkan. Dalam dakwah, kita perlu bijaksana. Gunakanlah nama negara apa sekalipun, kalau isi kandungan idealisma pembentukan negara tersebut tidak lari daripada konsep negara Islam, ia tetap negara Islam.Kalau nama negara Islam itu menakutkan, guna nama yang tidak menakutkan.
Tak perlu pukul gendang.
Kami mahu negara Islam!
Kami mahu undang-undang hudud!
Kami menolak asabiyyah dan sekularism!
Kami hanya mahu negara khalifah!
Pemuda perjuangan perlu membuat anjakan.  Dari tradisi memukul gendang kepada bergerak dan bekerja. Bergerak dan bekerja membangunkan Islam ibarat semut kongkiak membangunkan busut.  Bergerak dan bekerja meruntuhkan jahiliyyah ibarat anai-anai meruntuhkan dinding dan tiang rumah tinggalan.  
Cuba renungkan satu babak dalam perjanjian Hudaibiyyah.
Dalam hadis sahih diceritakan bahwawa Rasulullah memanggil Ali untuk menulis nas perjanjiaan, Baginda merencana kepada beliau dengan katanya: "Bismillah al-Rahman al-Rahim" Kata Suhail: "Ada pun lafaz al-Rahman itu kami tidak mengetahuinya, tapi tulis sahaja: "Bismika Allahumma". Baginda menyuruh Ali menulisnya, kemudian direncana lagi "Inilah apa yang persetujui oleh Muhammad Rasulullah" kata Suhail: Kalau kami percayakan kau sebagai Rasulullah pasti kami tidak menghalang kau atau memerangi kau, oleh itu tulis namamu Muhammad bin Abdullah sahaja. Kata Rasulullah: "Sesungguhnya daku ini Rasulullah, Pesuruh Allah walaupun kamu mendustaiku". Baginda pun menyuruh Ali menulis "Muhammmad bin Abdullah serta memadam lafaz "Rasulullah', tapi Ali enggan memadamnya maka Rasulullah memadamnya dengan tangannya sendiri, dengan itu selesailah pembentukan format perjanjian.
Bagi pengamat sirah ini, akan faham bahawa Rasulullah tidak mengutamakan nama. Baginda sanggup menggugurkan kalimah "Bismillahirrahmanirrahim", dan menggantikannya dengan "Bismikallahumma" kerana hanya kalimah itu yang diterima Suhail bin Amr. Baginda juga menerima bangkangan Suhail bin Amr agar tidak menggunakan gelaran Rasulullah di hujung namanya. Padahal, kalau Rasulullah mahu, baginda boleh bertegas tentang dua nama itu. Rasulullah bukan berada pada kondisi  yang lemah pada ketika itu.
Kita menjunjung tinggi idealism perjuangan menegakkan daulah Islam. Tapi kita tidak harus dunggu dan membuta tuli dalam perjuangan. Kita tidak perlu menjadi jaguan yang menang sorak kampung tergadai. Kita bukan juga pragmatis yang rela mengorbankan prinsip.
Buat pemuda-pemuda yang punya semangat berkobar-kobar, memikul idealisma perjuangan, hendaklah bersifat murunah dalam beberapa hal. Persoalan nama bagi menggambarkan idea perjuangan yang disentuh dalam komentar ini, adalah salah satu yang menuntut murunah pada sikap dan tindakan.
Renungkan firman Allah dalam Al-Quran:
فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظّاً غَلِيظَ الْقَلْبِ لاَنفَضُّواْ مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّهِ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah Lembut terhadap mereka. sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu[246]. Kemudian apabila kamu Telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.
(Surah Ali Imran: Ayat 159)

0 comments:

Post a Comment