Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Kesan Sujud Pada Wajah

March 13, 2009


Satu hari, aku bercerita kepada isteriku. Aku telah menemui sepasang suami isteri dalam satu penerbangan. Kebetulan mereka duduk di sebelahku yang meriba anakku Zamila Salsabila.
Kataku menceritakan pengamatanku hari itu.
"Sepasang suami isteri itu kelihatan orang baik-baik. Pada wajah mereka terpancar tanda orang soleh. Suaminya berwajah tenang dan isterinya berwajah manis. Usia mereka mungkin telah menjangkau 40-an. Cuma...kasihan, mereka belum memperolehi anak....".
Dalam kesempatan ini aku ingin mengulas persoalan cahaya wajah dan air muka ini. Cahaya wajah dan air muka dapat dilihat oleh orang lain dan tidak dapat dilihat oleh diri sendiri. Ia bukan terletak pada hansom atau cantiknya seseorang tetapi ia terpancar pada sesiapa sahaja yang memiliki ciri-ciri yang melayakkannya. Cahaya wajah dan air muka itu bertambah dan berkurang mengikut kualiti seseorang individu.Makin tinggi kesolehannya, makin tampaklah cahaya dan air muka kesolehannya. Makin besar durjanya, makin jelas suram dan senjalah cahaya tersebut. Sehingga ada hilang dan sirna sama sekali.
Aku telah menyaksikan lelaki-lelaki afrika yang berkulit hitam, kutemui di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi sewaktu safarku ke sana. Aku melihat setengahnya memancarkan cahaya yang sukar dihuraikan dengan kata-kata. Aku juga telah melihat wajah-wajah hansom dna cantik para pelakun dan penyanyi, Aku merasakan pada kebanyakkannya menyimpan keserabutan dan kecelaruan yang menyuramkan.
Ada seorang lelaki tua di kampungku. Datuk saudaraku. Sesiapa yang memandang wajahnya, akan merasakan cahaya wajahnya dan air muka yang memancarkan tanda kesolehan.
Soal cahaya wajah dan air muka ini bukan omong kosong. Ia benar-benar ada, dan ayat Al-Quran banyak membicarakannya
Allah berfirman:

مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاء عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاء بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ ذَلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَمَثَلُهُمْ فِي الْإِنجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَى عَلَى سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا
Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. kamu lihat mereka ruku' dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya Maka tunas itu menjadikan tanaman itu Kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya Karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.
Surah Al-Fath: Ayat 29
Terdapat sebilangan orang,salah dalam memahami makna firman Allah pada ayat:
سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ
"Tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud".
Akibatnya, kita sering lihat seorang yang solat sehingga hitam dahinya. Kesan sujud pada wajahnya kelihatan. Demikianlah interpretasi manusia lain yang melihatnya. Namun, apakah kesan sujud begitu yang dimaksudkan oleh Allah SWT dalam ayat di atas. Begitukah wajah-wajah para sahabat nabi yang dikatakan pada wajah mereka ada kesan sujud?
Satu tandatanya, sujud bagaimakah orang itu sehingga hitam dahinya. Sujud atas lantai yang keras atau atas sejadah? Ramai para ulama yang alim lagi soleh, tiada pua kesan hitam di dahinya. Apakah individu yang hitam dahinya itu lebih banyak amal ibadatnya? kadang-kadang pemuda dalam usia 20-an sudah ada tanda itu. Malahan, ada yang seusia belasan tahun sudah ada tanda hitam di dahinya. Padahal, ada Tuan Guru, ulama tersohor yang sudah menjangkau 60 tahun, malah 90 tahun, tiada pula kesan hitam di dahinya.
Justeru, apa makna kesan sujud itu sebenarnya?
Imam Ibnu Kathir dalam kitab tafsirnya, ketika mentafsirkan maksud ayat tersebut membawakan beberapa riwayat.
Riwayat daripada Ibnu Abbas mentafsirkan sebagai "السمت الحسن " iaitu "tanda kebaikan".
Mujahid dan lain-lain mentafsirkannya sebagai khusyuk dan tawadduk.
As-Suddi menyebutkan: "Solat itu memperelokkan wajah".

Sesetengah Salaf menyebutkan:

من كثرت صلاته بالليل حسن وجهه بالنهار

"Sesiapa yang banyak solatnya di malam hari, akan eloklah wajahnya di siang hari".
Sementara itu, hati juga akan mempengaruhi cahaya wajah dan air muka. Amirul Mukminin Umar Al-Khattab pernah berkata:
من أصلح سريرته أصلح الله تعالى علانيته

"Sesiapa yang memperbaiki rahsianya (apa yang ada dalam hatinya), nescaya Allah akan memperbaiki apa yang nyata baginya (air mukanya).

Satu kajian mendapati sifat suka berbohong memberi impak kepada cahaya wajah dan air muka. Seorang yang sering berbohong dan membiasakan diri dengan berbohong, akan meninggalkan kesan berkekalan pada wajah. Hidung, dahi, mata, dan bentuk senyuman akan terbentuk oleh sifat suka berbohong tersebut.

Kajian ini sebenarnya mengesahkan lagi apa yang disebutkan dalam Al-Quran. Allah berfirman:

وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ تَرَى الَّذِينَ كَذَبُوا عَلَى اللَّهِ وُجُوهُهُمْ مُسْوَدَّةٌ أَلَيْسَ فِي جَهَنَّمَ مَثْوًى لِلْمُتَكَبِّرِينَ

Dan pada hari kiamat kamu akan melihat orang-orang yang berbuat dusta terhadap Allah, mukanya menjadi hitam. bukankah dalam neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri?
Surah Az-Zumar: Ayat 60

Itulah kesan sujud yang sebenarnya. Bukan tanda hitam di dahi yang sering diburu oleh segelintir orang yang beribadat.
Aku memberitahu murid-murid kecilku, jika kamu solat cukup waktunya, kamu akan diberi petanda orang solat pada wajahmu. Tanda itu akan kelihatan di dunia dan lebih-lebih lagi pada hari akhirat.
Aku memberitahu isteriku, jika kita dapat membuang segala sifat mazmumah dalam hati seperti dengki, cemburu, benci, dendam, tamak, cinta dunia, suka bermegah-megah dengan pencapaian duniawi dan segala macam kekejian jiwa, lalu memasukkan pula ke dalam hati segala macam sifat mahmudah, seperti qana'ah, redha, tawakkal, sabar, syukur, cinta akhirat, rendah diri, pemaaf dan sebagainya, akan terpancarlah ketenangan dan petanda orang soleh di wajah.
Akhir sekali, tanda pada wajah yang itu akan ketara dan pasti pada hari qiamat kelak. Inilah yang ditegaskan oleh Allah SWT dalam firmannya:

يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ
"Pada hari yang di waktu itu ada muka yang putih berseri, dan ada pula muka yang hitam muram".
Surah Ali Imran: Ayat 106
Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang dikurniakan cahaya wajah dan air muka tersebut. Dengan itu kita, kita tergolong dari kalangan hamba Allah yang disebutkan sebagai....

"Fi Zumratil Auliya Was Solihin".
اللهم قنا عذابك يوم تبعث عبادك اللهم انا نسئلك جنة الفردوس مع زمرة الأولياء والصالحين

0 comments:

Post a Comment