Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Kes Perebutan Mayat Saudara Baru

March 3, 2009

Prakata
Aku mulakan posting kali ini dengan ajakan. Anda dijemput untuk menyertai siri Dauratul Quran yang kami bangunkan di surau Al-Fajar. Ia adalah satu teknik pengajian melibatkan pelbagai hala dengan berpandukan tafsiran Al-Quran. Jika anda berilmu, anda adalah penyumbang ilmu anda. Jika anda ingin mendengar atau bertanya, di sana adalah medan anda. Dengan meluangkan masa antara maghrib dan insya, anda akan merasai makna bergaul dengan al-Quran dan menikmati perbincangan yang saling sokong menyokong antara satu sama lain. Anda boleh pilih untuk berprogram seperti ini atau berada di rumah bercanda bersama anak isteri, ataupun menyembah setia kepada skrin tv di rumah. Tiada yang menghalang anda untuk satu kebersamaan ini, biarpun anda jauh beribu batu. Kami catatkan secara ringkas kenangan perbincangan itu dalam blog Dauratul Quran.
.
Isu: Kes Perebutan Mayat Saudara Baru
Dalam satu sesi Dauratul Quran di Surau Al-Fajar yang diadakan pada setiap malam Ahad, Isnin dan Selasa, seorang telah melontarkan isu bagaimana status mayat muallaf yang meninggal dan mayatnya dituntut oleh keluarganya yang bukan Islam. 
Isu ini sebenarnya adalah isu yang pernah menjadi kontroversi berikutan beberapa kes yang telah berlaku. Pihak berkuasa agama nampaknya mengambil pendekatan menyokong mayat tersebut diuruskan oleh orang Islam biarpun ditentang oleh keluarganya kerana mereka mendakwa si mati masih kekal dengan agama mereka. Perselisihan ini kekadang telah merebak sehingga menimbulkan prasangka yang tidak sihat terhadap Islam.
Aku suka menjadikan kisah kematian Najasyi, raja negeri Habsyah yang memeluk Islam secara senyap. Apabila dia meninggal, nabi Muhamamd SAW berkata kepada para sahabatnya:

إن أخاكم قد مات بأرض الحبشة
"Sesungguhnya saudara kamu di Habsyah sudah meninggal".
Nabi dan para sahabat telah keluar ke padang pasir dan baginda menysun saf mereka lalu solat ghaib bagi jenazah Najasyi.(hadis Muttafaq Alaih)
Kisah Sirah ini memberi pelajaran berguna kepada kita bahawa jenazah saudara baru yang meninggal dan ia didakwa oleh keluarganya dari kelompok mereka tidak perlu direbuti. Kalaulah merebut mayat untuk diuruskan secara Islam itu perlu dan utama, tentu rasulullah adalah orang pertama yang akan menuntut mayat Najasyi tersebut. Baginda boleh menghantar utusan menuntut mayat tersebut untuk diuruskan secara Islam. Namun, itu tidak berlaku.
Mengapa pada hari ini, perkara ini menjadi isu hangat yang menimbulkan konflik?
Perlu diingat, kita tidak perlu emosional dalam agama. Kita juga tidak perlu terikut-ikut dengan golongan yang mendakwa ia adalah demi mempertahankan kesucian Islam. Kita perlu meneliti pokok permasalahan ini dengan tenang dan merujuk kepada peristiwa sirah sebagai tauladan.
Andaikan, kita sentiasa berjaya merebuti mayat saudara baru yang meninggal dari tangan keluarganya. Apa yang kita dapat? Adakah Islam meningkat dengan cara tersebut? Apakah kehormatan Islam di mata bukan Islam bertambah dengan cara tersebut?
Ulasan Hafiz Firdaus mengenai isu ini boleh dirujuk sebagai renungan.Sila Klik.

0 comments:

Post a Comment