Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Bangun pagi amalan mengaut cahaya hidup

November 25, 2019

Orang yang tidur pada waktu Subuh, Allah akan cabut daripadanya cahaya. Mula-mula, Allah akan hilangkan cahaya daripada wajaqhnya. Maka hilanglah seri pada wajah. Kemudian, Allah cabut cahaya daripada hatinya. lalu, hatinya aakan menjadi resah gelisah selalu. Tidak tenang dan tidak tenteram.

Maka, bangunlah awal sebelum Subuh demi mencari cahaya itu. Mula-mula bangun, sebutkan Alhamdulillah. Kemudian pergi mandi dna ambillah wuduk. Solatlah tahajjud sekurang-kurnagnya 2 rakaat. Kalaupun tidka sempat, jangan abaikan solat sunat sebelum Subuh 2 rakaat. Itu nilainya lebih baik daripada dunia dan isinya. Kemudian solatlah Subuh. Lelaki kenalah pergi solat berjemaah di Masjid. Dapat pahala Qiamullail sepanjang malam.

Balik daripada masjid bacalah Al-Quran di rumah walau sedikit sekadar lima ayat. Waktu-pagi-pagi otak segar. Hafallah Al-Quran. Biarpun satu ayat sepagi, memadailah. Biar Al-Quran tersemat dalam memori. Al-Quran yang dihafal, akan jadi cahaya dalam diri. Bertambahlah terang cahaya bangun awal pagi ditambah dengan cahaya Al-Quran yang disematb dalam hati.

Kemudian, ambiialh buku, bacalah satu bab atau beberapa bab. Zaman sekarang zaman teknologi. Buka ipad, handphone atau komputer pub boleh. Jadikan awal hidup anda dengan bertambahnya ilmu.

Oh...sebelum itu bacalah beberapa zikir ma'thur yang nabi ajar. Baca sambil jalan balik masjid pun tak apa. Zaman sekarang ini orang bergegas. Dalam gegas itu, boleh kumat kami baca zikir pagi. Paling tidak, bacalah ayat Kursi. Baca ayat 128-128 Surah At-Taubah. Itu cukup baik bagi orang biasa-biasa macam kita. Kita yang malas memanjangkan zikir.

KHUTBAH JUMAAT:DOSA JARIAH

October 18, 2019

Sila Download di link:


KHUTBAH JUMAAT- DOSA JARIAH.pdf

 



Jangan terpedaya dengan luarnya.

October 7, 2019

Orang selalu menghukum berdasarkan apa yang mereka nampak. Apa yang tersembunyi tidak diketahui orang dan selalu disalahtanggapi. Seorang dimuliakan kerana penampilan luarannya. Jika kejelekan dalamannya terserlah, sudah tentu dia akan dipandang hina. Demikian pula, seseorang itu dihina kerana nampak jelik pada luarannya, namun kalaulah orang nampak kemuliaannya di dalam, sudah tentu dia akan disanjuing dan dipuja.

Ada sebuah cerita yang saya baca.

Cerita seorang pelukis tua yang tinggal dalam sebuah desa.  Dia pandai melukis dan dia menjual hasil lukisannya. Harganya pun mahal. Satu hari seorang miskin yang tinggal dalam desa itu datang kepada pelukis itu dan menegurnya. 

" Kamu banyak melukis dan banyak dapat duit daripada hasil jualanmu....tapi kamu tidak membantu orang susah dalam kampung ini", si miskin itu memberi komentar.

" Cuba kau lihat penjual daging di pasar itu, dia tidaklah kaya, tapi setiap hari sedekah daging kepada fakir miskin dalam desa", tambah si miskin.

Sang pelukis tua cua tersenyum dan tidka menjawab ocehan si miskin. 

Si Miskin itu, keluar daripada pelukis tua itu dan mengunjing kebakhilan si pelukis. Orang-orang dalam kampung pun membina persepsi buruk kepada si pelukis. Mereka melihat si pelukis itu banyak duit tapi kedekut. Dia tidak suka membantu orang susah dalam kampung.

Hinggalah sampai saatnya, si pelukis itu sakit, tiada yang sudi melawatnya. Sampai dia mati, mereka terus memboikotnya. Buruklah nama si pelukis itu di mata orang kampung. 

Setelah matinya si pelukis, orang miskin dalam kampung mula perasan. Penjual daging sudah tidak lagi memberikan sedeqah dagingnya kepada orang-orang miskin dalam kampung.  Saking kehairanan melihat perubahan sikap penjual daging, seorang pergi bertanya kepadanya. 

" Dulu, masa si pelukis masih hidup, dia memberikan saya sejumlah duit untuk saya sedekahkan daging kepada orang-orang miskin, kini, dia telah tiada. Tiadalah lagi duit bantuannya untuk orang miskin!', jawab si penjual daging.

Orang kampung tahu hal tersebut dan mereka terkesima. Si pelukis yang mereka cemuh sebagai bakhil itu rupanya seorang yang pemurah. Daging-daging percuma yang mereka sangka sedekah si penjual daging, rupanya sumbangan si pelukis.

Sesallah...sesal dulu pendapatan. Sesal kemudian tiada gunanya. Sebab itu jangan cepat menghukum orang bila nampak luarannya. Pandangan mata selalu menipu. Masa akan mendedahkan apa yang tersembunyi. Lalu, bersabarlah menggauli peredaran masa sehingga anda mengathui hakikat sebenar.

Pokoknya, perbuatan memperlecehkan orang tidak disukai oleh Allah. Jangan suka buat demikian!

PRINSIP DALAM MEYAKINI KEWALIAN

September 10, 2019

Jika ada orang yang dikatakan wali Allah, dia mendakwa bahawa ada jalan lain daripada jalan nabi SAW yang membawa ke syurga, maka dia bukan wali Allah. bahkan dia adalah wali syaitan. Syarat menjadi wali Allah adalah sebagaimana yang dirakamkam dalam Quran:


أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (62) الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ (63)
Bukankah para wali Allah itu adalah mereka yang tidak merasa takut apa yang akan menimpa mereka dan tidak berduka apa yang telah hilang daripada mereka. Mereka BERIMAN dan BERTAKWA".
(Surah Yunus: 62-63)

Seorang yang tidak percaya jalan nabi SAW bukan orang beriman. Mereka adalah orang kafir. Percaya separuh dan menolak separuh juga bukan beriman. Itu samalah seperti kaum Yahudi, Musyrikin dan munafiqin. Mereka itu sekali-kali bukan wali Allah. Betapa baik mereka dan betapa banyak khawariqul adah yang zahir pada mereka. 

Perhatikan baik-baik perkara ini. Sebahagian daripada orang yang dikatakan wali Allah, mereka ada ciri ini. para pengikut membuat alasan yang berbagai-bagai untuk mewajarkan syeikh sanjungan itu. 

Pokoknya, sayarat jadi wali Allah mesti ikut nabi dan tidak membuat jalan lain. Apa lagi mencipta bid'ah. Para pembuat bid'ah tidak mungkin jadi wali Allah.  Ini kerana bid'ah menyalahi jalan nabi. Orang yang buat bid'ah tidak benar-benar beriman dengan nabi Muhammad SAW.

Orang macam itu bukan wali Allah, tetapi WALI SYAITAN.

Prinsip ini dihuraikan dengan jelas dan tuntas oleh Syeikh Taqiyyudin Ibn Taimiyyah dalam kitabnya "Al-Furqan baina Auliyaa' Ur Rahman Wa Auliyaa' Usyaiton".

Dalam tafsir Al-Qasimi, ketika menafsirkan ayat 64 Surah Yunus, dibawakan penjelasan oleh Ibn taimiyyah ini.



AMALAN HARI 'ASYURA

September 9, 2019

Kitab "Tasheh Ad-dhu'a" oleh Bakar bin Abdullah Abu Zaid

Apa yang Syiah lakukan pada hari 'Asyura sememangnya bid'ah yang keji. Mereka meratapi peristiwa kematian Saidina Hussain di Karbala dan mereka mencipta perlbagai ritual yang dianggap mendekatkan diri kepada Tuhan.

Sebagaimana ghalibnya, amalan Syiah mempengaruhi kalangan ahli Sunnah. Lalu ditukar dengan pakaian yang lain dan amalan yang lain. Galakan memberi makan , beribadat khusus, doa-doa khusus yang dijanjikan ganjaran besar, tidak bersumberkan hadis nabi dan amalan generasi awal ummat ini.

Termasuklah apa yang dikatakan Doa hari 'Asyura yang menyelamatkan diri daripada kematian pada tahun tersebut. Sayang sekali, doa ini ada dalam kitab-kitab yang dipelajari oleh para penuntut. Tanpa soal, kewujudan doa ini dalam kitab diterima sebagai saheh sedangkan di kalangan para ahli hadis, mereka menilainya maudhuk.

Amalan yang saheh pada hari Asyura adalah puasa pada harinya. Kemudian disisipkan bersamanya puasa pada hari Tasu'a. Jika tidak, hari ke sebelas. Itu, demi membezakan puasa yang dilakukan oleh kaum Yahudi.

Ada persimpangan yang perlu diwaspadai. Jika anda menunjukkan kegembiraan pada hari tersebut selain yang diajar nabi SAW iaitu berpuasa, umpamanya amalan menzahirkan perhiasan, buat kenduri dan sebagainya, ia mungkin warisan amalan para nawasib. Mereka bergembira dengan kematian Saidina Hussain. Jika anda bersedih pada itu, anda terjebak dengan amalan warisan Rawafid, itu golongan Syiah.

A'syura diraikan oleh Syiah mau pun nasibah! Di pertengahannya ada Sunnah. Berhati-hatilah dan ambillah jalan pertengahan. Itu jalan yang berdasarkan petunjuk nabi SAW.

Syaitan menembak dengan satu peluru, lalu kena dua sasaran. Satu sasaran namanya duka. Satu sasaran namanya suka. Sasaran itu adalah A'syura. 


Makcikku Timah Al-battul

Satu Subuh
usai solat fardhunya
ingatanku terpanggil
mengenang seorang makcikku
adik arwah bapaku

lebih 18 tahun yang lalu
dia berpulang sebelum bapaku
selepas berpulangnya datukku
dia seorang battul!

Tiada anak buatnya
menadah tangan mohon keampunan
tiada zuriat mengirinkan  doa

Ya rabbi....
Allahummaghfirlaha...
warhamha...wa'afiha...wa'fu anha...

KESUFIAN APA YANG MENGAJAR PARA SALIK MENJAUHI AL-QURAN?

July 9, 2019

Tasawwuf seharusnya membawa sorang Salik meniti di atas jalan nabi Muhamamd. Ajaran Nabi Muhammad terkandung di dalam Al-Quran. Membaca Al-Quran dan mentadabburinya adalah amalan yang sangat besar keutamaannya dan amat digalakkan dalam Islam. Namun, ada ajaran tasawwuf yang meremehkannya. Inilah yang menjadi persoalan dan kemusykilan. Ke mana sebenarnya ummat mahu dibawa dengan meledeni tasawwuf seperti ini?

Lihat apa yang ditulis oleh Abd Wahab Sya'rani dalam kitabnya , "Kibritul Ahmar"; ms 21:


" Allah Azza wajalla berkata dalam beberapa Seruan Ketuhanan: Wahai hambaku, malam itu untukku dan bukan untuk dibacakan Quran. Pada siang hari ada kerja banyak dan malam pula biarlah semuanya untukku. Aku tidak suruh kamu baca Quran di malam hari kerana jika baca Quran, kamu akan berfikir tentang makna-maknanya. Berfikir tentang maknanya itu akan memisahkan kamu daripada Musyahadah. Satu ayat yang kamu baca akan mengingatkan kamu tentang syurgaKu dan apa yang Aku sediakan di dalamnya. Ketika itu, di manalah Aku?  Kamu larut bersama bayangan dalam syurga, bersama bidadari dan bersandar di atas tilam-tilam yang sutera di bahagian dalamnya.!Kamu baca ayat yang menceritakan tentang neraka Jahannam, lalu kamu seolah-olah nampak berbagai-bagai azab di dalamnya. Saat itu, di manalah Aku untuk kamu fikirkan? Kamu baca ayat yang ceritakan kisah Adam, Nuh, Hud, Saleh, Musa,  Isa Alaihimussalam dan lain-lainnya. Aku suruh kamu tadabbur adalah untuk himpunkan hatimu buatku. Adapun mengektrak hukum daripada Al-Quran, ada waktu yang lai. Adapun malam adalah untuk kedudukan yang tinggi dan lebih tinggi!

Apa yang dinukilkan ini hanyalah sebahagian kecil daripada apa yang tersimpan dalam turath kesufian. Bagi yang ta'assub dengan ilmu tasawwuf, jangan jadikan alasan bahawa orang tak memahami ketinggian ilmu para tokoh sufi. Bahasa mereka tidak tergapai oleh akal biasa. Apa yang tersurat jangan didongengkan bahawa tersirat yang lain!


Jangan berlindung di balik wujdan, syatahat dan fana sang sufi. Jika boleh menulis berjela-jela, mana fananya. Apa yang tersemat di akal, itulah yang cuba diutarakan.


Sesetengah orang mengatakan Syeikh Abd Wahab Sya'rani itu, kitabnya dicemar anasir luar yang dimasukkan. Wallahu A'lam. Apakah Itu boleh diterima? Namun, ia perlu dibuktikan.

Kita boleh melihat contoh-contoh yang banyak bagaimana Syeikh Sufi mencipta kelebihan untuk zikir yang mereka cipta melebih bacaan Al-Quran. Syeikh Ahmad Tijani yang mengajarkan Solawat Fatih mengatakan bahawa solawatnya itu dibaca sekali lebih besar pahalanya 6 ribu kali daripada mana-mana zikir yang dibaca di muka bumi!

Rujuk juga deretan kalam kufrawi yang diungkapkan oleh tokoh-tokoh sanjungan dalam dunia Sufi seperti Abu Yazid Al-Bistami, Ibn Sab'in, Ibn 'Arabi dan lain-lainya. Semuanya menarik ummat daripada membaca Al-Quran dan mengangkat zikir ciptaan mereka untuk jadi amalan.

Jika mahu bertasawwuf, bersuluhlah dengan Al-Quran dan Hadis dan jadikan tokoh-tokoh awal bidang ini  sebagai rujukan. Bukan mutakkhirin yang bersimpang siur petunjuk dan jalan mereka!

MULIAKAN APA YANG DIMULIAKAN ALLAH

June 21, 2019

Ada seorang perempuan, namanya Khaulah bin Tsa'labah. Dia seorang sahabat nabi dari kalangan mukminat. Suaminya bernama Aus bin Somit. Khaulah itu telah datang bertemu Rasulullah SAw mengadu perihal suaminya yang telah menziharkannya. Bertitik tolak daripada aduan Khaulah itulah, Allah menurunkan wahyu memperakui bahawa aduan Khaulah itu didengar oleh Allah SWT (Rujuk Surah Al-Mujadilah: Ayat1)


Satu hari di zaman Khalifah Umar Al-Khattab, beliau telah disekat oleh Khaulah untuk mengutarakan beberapa teguran kepada Umar. Berdepan dengan Khaulah itu, Umar diam dan menunjukkan rasa hormat. Umar diam mendengar kata-kata Khaulah sehingga Khaulah selesai. Para sahabat Umar bertanya beliau tentang perlakuannya yang menunjukkan hormat dan takzim terhadap perkataan seorang perempuan tua bernama Khaulah itu. lantas Umar menjelaskan:


" Apakah patut aku tidak mahu mendengar perkataan seorang wanita yang kata-katanya didengar oleh Allah dari atas langit yang tinggi? Demi Allah, andainya aku perlu bersabar untuk mendengar perkataannya sehingga esok pagi, aku akan lakukan!".

Umar memuliakan bicara Khaulah kerana Khaulah pernah dapat kemuliaan apabila kata-katanya dapat perhatian Allah SWT. Orang yang dimuliakan Allah, tidak harus dihinakankan sama sekali. Inilah sikap yang ditunjukkan teladannya oleh Umar.

Lalu, mari kita lihat diri kita. Apakah kita mengamalkan adab penting ini dalam hidup kita? Allah berfirman dalam Al-Quran:

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ



" Sesungguhnya Kami telah muliakan anak Adam".


( Al-ISrak: 70)

Allah muliakan anak Adam. Semua manusia itu daripada keturunan Adam. Baik muslim atau kafir. Bangsawan atau hina dina. Miiskin atau kaya. Semuanya anak Adam. Namun , berapa ramai kalangan kita saling hina menghina antara saty sama lain. Mereka yang dimuliakan Tuhan, kita hinakan tanpa sebab yang membolehkannya. Hanya kerana dia bukan Islam, kita hina dia. Itu tidak boleh. Hanya kerana dia pengemis, orang miskin, tidak berpangkat dan keturunan biasa, kita hina dia. Itu tidak boleh.

Allah muliakan anak Adam. Kenapa kita tidak muliakan kerana kemuliaan yang Allah berikan itu? Kenapa kita tidak menjadi sikap Umar itu sebagai pantulan tingkah laku kita?

Ayuh! Insafi diri....mari kita peringatkan diri bahawa memuliakan Insan itu lambangkan kita muliakan Allah SWT.

(أه ) 'AH' ... BUKAN NAMA ALLAH

June 19, 2019

Mereka yang mengatakan bahawa "AH ( أه )" adalah salah satu antara nama Allah, lalu menjadikannya sebagai zikir adalah berdalilkan sebuah hadis maudhuk yang disebutkan dalam Musnad Al-Firdaus oleh Ad-Dailami dan Tarikh Qazwin oleh Ar-Rafi'e. Dalam Riwayat tersebut disebutkan bahawa satu hari Rasulullah masuk kepada A'isyah dan bersamanya ada seorang yang sedang sakit dan merintih. Ah...Ah...Ah  . Aisyah melarangnya daripada merintih lalu nabi bersabda:

دعوه يئن، فإن الأنين اسم من أسماء الله تعالى يستريح إليه العليل
Biarkan dia merintih, sesungguhnya rintihan "ah" itu adalah menyebut salah satu nama Allah yang boleh melegakan orang yang sakit.

Hadis ini dihukumkan maudhuk oleh Al-Hafiz  Ahmad Sodiq Al-Ghimari dalam "AlMughir Ala Al-Jami' As-Soghir" kerana pada sanadnya ada seorang rawi bernama Muhammad bin Ayyub bin Suwaid Ar-Ramli yang dianggap sebagai pendusta dan pereka hadis.

Al-Hafiz Al-Ghimari dalam kitabnya yang lain , Al-Mudawi Li 'Ilalil Manawi menyebutkan bahawa Muhamamd bin Ayyub ini telah disebutkan oleh Ibn Hibban bahawa tidak halal riwayat dan berhujjah dengan riwayatnya.

Golongan Ahli Tasaffuf yang mendakwa mereka atas jalan Syeikh Syazili mendakwa ia nama Allah dan menjadikannya sebagai zikir. Sebenarnya ia hanya bid'ah yang dibuat oleh sebagaian cabang  Tariqat Syaziliyyah di FAS.


Rujuk: Darulfatwa Australia

PUTARAN PERISTIWA AHZAB

May 31, 2019

Tafakkur Syawal

Bulan Syawal mengingatkan kita kepada kisah tentera Ahzab menyerang Kota Madinah. Pasukan Musyrikin Quraisy dengan sekutunya yang terdiri daripada kabilah-kabilah Arab serta Yahudi Bani Qairuzah telah mengepung Kota Madinah, sehingga menimbulkan kegerunan di kalangan orang Islam. Bukan sedikit ujian iman yang perlu dipasak kukuh dalam hati kaum Muslimin ketika itu. Namun, dengan pertolongan Allah, tentera Ahzab hancur dan pulang dengan kekalahan. Islam tetap teguh berdiri dan menang.

Peristiwa Ahzab jadi bahan renungan sejarah. Ummat Islam dalam berjuang akan sentiasa berhadapan dengan tentera ahzab.  Peristiwa di zaman nabi akan sentiasa menjadi cermin  dan ia menjadi bahan motivasi untuk mengukuhkan saf perjuangan.

Namun, dalam pergelutan politik sesama ummat Islam dewasa ini, wajarkah peristiwa Ahzab ini ini menjadi pantulan untuk mengarcakan diri pada posisi Nabi SAW serta kaum muslimin? Para pelakun politik perebutan kuasa yang ada pada hari ini amat berbeza dengan para mujahidin yang  yang bersama dengan nabi menghadapi serbuah tentera Ahzab. Selain persengketaan politik melibatkan sesama Islam, setiap yang berada dipentas politik dan menang, akan diganjari dengan elaun sebagai ahli parlimen atau ahli dewan undangan negeri. Kemudian bersama dalam dewan berbahas menentukan hala tuju negara.

Sangat sukar melekapkan tamsilan Ahzab pada salah satu pihak.  Kedua-dua pihak sedang berenggut untuk makan gaji sebagai YB.  Yang membezakan adalah keihklasan dan soal keikhlasan tidak dapat dibuktikan. Masing-masing mengaku ikhlas tetapi Allah yang maha tahu. 

Maka, sungguhpun persoalan Ahzab sebagai musuh ummat Islam akan menjadi roda sejarah ummat, untuk meletakkan peristiwa sengketa politik dalaman ummat Islam sebagai putaran peristiwa itu adalah tidak tepat dan takwilan yang tidak memuaskan.

SYAQQU JUFNAH

May 28, 2019




Hadis dalam Saheh Muslim menyebutkan:

Abu Hurairah berkata: Kami mengenang malam Al-qodar ketika Rasulullah masih hidup. 

Lalu Katanya: "Siapa di kalangan kamu  yang masih ingat bahawa pada malam itu bulan kelihatan seperti  separuh mangkuk?

 أَيُّكُمْ يَذْكُرُ حِينَ طَلَعَ الْقَمَرُ وَهُوَ مِثْلُ شِقِّ جَفْنَةٍ

Ketika aku bangun dini pagi hari ini, aku keluar rumah dan melihat langit. Langit pagi tidak berbintang. Bahkan sejak semalam, aku mendongak melihat langit. Langit tidak berbintang. Apakah itu tanda malam Al-Qodar? Tidak tahulah. Sehingga pagi ini. tatkala aku keluar melihat suasana langit, tiada sebiji bintang pun nampak. Bila mataku jatih pada bulan, aku nampak bulan seperti sebuah mangkuk yang terletak nun jauh di atas angkasa. 

Apakah itu rupa bulan yang disifatkan Abu Hurairah  sebagai "Syaq Jufnah"?

PERGADUHAN MENGHAMBAT RAHMAT PERGI

May 24, 2019

Diriwayatkan dalam Saheh Bukhari, sebuah hadis yang daripada Abdullah bin Somit bahawa Nabi SAW telah keluar satu hari untuk memberitahu para sahabat mengenai bilanya akan berlaku malam Al-Qodar, tetapi keinginan baginda Rasulullah itu telah terganggu oleh pergaduhan dua orang Islam. Lalu nabi SAW pun bersabda:

 خرجت لأخبركم بليلة القدر ، فتلاحى فلان وفلان فرُفعت ، وعسى أن يكون خيراً لكم ، فالتمسوها في التاسعة والسابعة والخامسة  

" Aku keluar untuk beritahu kamu mengenai bilakah malam Al-Qodar, maka pergaduhan si fulan dengan si fulan itu telah  menyebabkan maklumat itu diangkat daripada kamu (nabi pun lupa dengan kehendak Allah). Mungkin itu lebih baik buat kamu. Namun, kamu carilah malam itu pada malam ke 29, 27 dan 25.
(Hadis Riwayat Bukhari: 1919)

Hadis menyatakan bahawa perihal tarikh berlakunya malam Al-Qodar itu berada dalam pengetahuan Rasulullah pada mulanya. Baginda ingin memberitahu para sahabat mengenainya. Namun, pada ketika baginda keluar untuk memberitahu mereka, tiba-tiba baginda melihat dua sahabat bergaduh dalam masjid. Siapa sahabat itu tidak dinyatakan. Apa isu pergaduhan pun tidak disebutkan. Namun. akibat pergaduhan tersebut, Rasulullah tidak jadi beritahu. Bahkan baginda lupa apa yang dia mahu beritahu. Itu merupakan kehendak Allah. Kalau dapat tahu bila malam Al-Qodar, besarlaqh rahmat Allah buat kaum muslimin. Tidak perlu lagi tercari-cari malam mana untuk buat amal bagi mendapat ganjaran pahala 100 bulan. Tapi, rahmat besar itu terangkat dan tidak diberikan. Puncanya adalah pergaduhan dua orang itu.

Kerana itu, pergaduhan bawa kerugian. Pergaduhan telah menyebabkan rahmat terdedahnya malam Al-Qodar dibatalkan Allah. Maka kekalah malam Al-Qodar jadi perkara yang rahsia dan tersembunyi daripada pengetahuan kita.

Kesimpulan daripada hadis ini, pergaduhan adalah sebab kepada hilangnya kebaikan dna rahmat. Hilangnya keberuntungan dalam hidup. Pada hari ini, begitu asyik sekali ummat Islam bergaduh sesama sendiri. Bagaimana ummat yang bergaduh ini mahu mendapat rahmat Allah SWT? Untuk dapat keberuntungan sebagai pengikut ajaran Muhammad! 

Pergaduhan hanya mengenai hal titik bengik. Khilaf kecil dalam agama,  kekadang dibesarkan sehingga menyesatkan satu sama lain. Berapa ramai kaum muslimin dihumban keluar dari daerah Islam oleh sepihak yang lain kerana gara-gara berkhilaf dalam hal-hal yang tidak dapat dielakkan kerana kerencaman akal fikiran manusia. Kerana itu bergaduhlah riuh sekampung ummat.

Kerana masalah politik juga demikian.  Kekacauan politik menyebabkan para sahabat sendiri bergaduh, bahkan berperang. Ada hikmah Allah pada semua itu. Kita akur kisah sejarah. Namun, prinsipnya, pergaduhan menghambat rahmat tidak dapat dinafikan. Sampai kini pergaduhan politik berlaku. Arab dengan cara arabnya. Melayu dengan cara Melayunya. 

Agaknya iblis sedang ketawa berdekah-dekah dengan gelagat ummat Islam ini. Memang inilah misi utama dalam gerakerja kesyaitanan dan inilah yang dibanggakan oleh raja Iblis. 

Ni'ma anta!. Kata raja Iblis kepada syaitan yang melapurkan kejayaannya membuat perpecahan antara dua orang yang sepatutnnya berkasih sayang.

MOGA KITA TIDAK DIAIBKAN SELEPAS MATI

May 19, 2019

Kadang-kadang, ada orang masa hidup kejahatannyadapat disembunyikan. Orang tak tahu sampai dia mati. Dia mati pun, orang masih puji dan puja. Orang tak tahu dia sebenarnya jahat dan tercela. Itu rahmat Allah buatnya di dunia. Bila aib sendiri tidak terburai, itu tanda Allah beri rahmat kepadanya di dunia. di akhirat , wallau A'lam. Boleh jadi Allah akan hukum dia dan dedahkan keaibannya di depan khalayak mahsyar. Mungkin juga, pada hari itu Allah mafkan dia. Itu hak Allah sebagai Tuhan yang bernama Sattar dan juga Muntaqim.

Ada pula orang masa hidupnya dia dapat tutup kebejatannya. Orang tak tahu dan dia berjaya mengelakkan celaan orang. Ada pemimpin khianat. Ada isteri curang. Ada kawan  tidak amanah. Macam-macamlah jenis kejahatan yang disembunyikan. Tiba-tiba dia mati. Lepas mati, kejahatannya terburai. Orang pun tahu, rupanya si mati itu bukan orang baik. Dia pun dipandang hina dan jelek. Allah tidak pelihara maruahnya lagi. Maruahnya yang dulu harum, bertukar jadi hapak membusuk. Itu rahsia Allah. Kenapa Allah buat begitu, hanya Dia yang maha tahu. Kita perlu yakin bahawa Allah ada hikmahnya.

Ada lagi orang masa hidupnya di pandang hina. Bila mati baru orang tahu kemuliaannya. Ini jenis orang yang mendapat keuntungan nama baik selepas mati. Orang puji dirinya dan sanjung namanya. Namanya ditulis sebagai seniman, pejuang, dan sebagainya.

Sungguh berliku-liku ragam hidup manusia. Setiap orang melukis hidupnya sendiri dan apa yang akan berlaku telah tercatat sejak azali. Namun, setiap orang perlu sedar dan yakin satu hakikat. Siapa menanam lalang, jarang sekali padi yang tumbuh. Al-Quran juga , dalam surah Zalzalah, ayat 7-8, Allah menegaskan :

" Dan sesiapa yang membuat amal baik sebesar zarah, dia akan lihat hasilnya. Sebaliknya sesiapa yang buat amal jahat sebesar zarah, dia juga akan melihat hasilnya".

RAHMAT DI SEBALIK KERJASAMA POLITIK

May 17, 2019



Biarkanlah orang yang berkerjaya politik peringkat pimpinan berenggut. Siapa pandai dan bijak berpolitik, dialah yang memenangi sayembara itu. Aku percaya bahawa kemahiran politik adalah anugerah Allah yang tidak diberikan kepada semua orang secara sama rata. Siapa yang cemerlang,  Allah taala jua yang berikan kemahiran itu sehingga dapat mengatasi orang lain. Lantas, dengan kemahiran itu, kuasa kepimpinan dan dominasi berada di tangannya. Keupayaan politik yang terhasil daripada pembelajaran dan latihan ada peratusannya yang kecil  dalam membentuk  keunggulan berpolitik.

Ini merupakan rahsia Tuhan dalam penciptaan yang kita belum cukup menggali rahsiaNya.

Parti PAS yang dulunya bermusuh dengan UMNO-BN, aku menjadi saksi sejarah akibat negatifnya. Ungkitan yang dimomokkan, bahawa berlaku anasir takfiri bukanlah satu yang mitos. Sebab kemunculan anasir tersebut, aku tidak mahu mengambil sikap muktamad sebagaimana perkataan sesetengah orang yang marah kepada pemimpin PAS tertentu. Mereka mengatakan ia berawal daripada Amanat Hj. Hadi. Untuk berlaku adil, kita perlu memungkinkan ramuan lain yang rencam dan kompleks yang menjadikan fenomena itu muncul.

Mungkin politik kalau berada di tangan orang agama, tendency untuk dijangkiti takfiri sangat besar. Bukan sahaja arena politik, khilaf agama kalangan agamawan juga banyak menatijahkan "takfiri". Kita telah saksikan hal ini berlaku depan mata kita.Khilaf mazhab (soal agama/kalangan agamawan) pun menyebabkan berlaku kafir mengkafir dan "tabdi'. Mungkin inilah antara ramuan yang boleh direnung dan dikaji selainkan menuding kepada "Amanat".

Anasir takfiri itu begitu terjelma di kalangan orang-orang Melayu di kampung-kampung. Waktu aku masih lagi kecil, memang berlaku syak wasangka di kalangan orang PAS mengenai keimanan  orang-orang UMNO. Kerana sokong parti sekular dan asobiyyah UMNO, imam UMNO tidak mahu diikuti, kenduri kendara ornag UMNO tidak dijengah, sembelihan orang UMNO tidak sudi dijamah oleh orang PAS. Ini bukan dongeng, bahkan ia benar-benar terjadi di peringkat  akar rumput. Aku adalah generasi yang menjadi saksi sejarah ini.

Aku menyaksi simpang siur sejarah perjuangan PAS secara umum. Pas masuk Barisan Alternatif dan kemudian pecah. Pas membentuk Pakatan Rakyat bersama parti lain emlawan UMNO-BN dan kemudian pecah. Pas membentuk Gagasan Sejahtera dan kemudian senyap hilang khabar berita. PAS bersama UMNO membentukan gabungan atas nama Perpaduan Ummah dengan UMNO menentang kerajaan Pakatan Harapan. Ini merupakan simpang siur politik dan ia adalah satu yang normal. Politik memang sifatnya begitu.

Bukan siasah politik itu yang menjadi perhatianku dalam tulisan pendek ini. Apa yang yang aku suka catatkan di sini adalah "Rahmat Allah di sebalik sepak terajang politik".

Biar aku jelaskan agar ia jelas dan menjadi bahan fikir kita. Lalu kita bersyukur dan memandang positif tentang perkembangan politik yang terjadi.

Dulu, waktu Pas bermusuh dengan UMNO, alangkah pecah ranahnya kesatuan orang Melayu-Islam di kampung-kampung. Di kampungku sendiri,  berlaku satu kejadian, bila orang  UMNO diangkat jadi imam masjid kampung, ramailah orang kuat Pas "lari" meninggalkan masjid. Mereka bercempera pergi berjumaat di masjid luar kariah kerana tidak mahu berimamkan imam UMNO itu. Para bapa bolehlah buat hal tersebut. Anak-anak, banyak yang kecundang. Mahu ikut bapa solat di masjid yang jauh, mereka bukan larat sangat. Lalu, ramailah yang tidak datang solat jumaat. Tidak di masjid kampung dan tidak pula cari masjid luar kariah.

Sekarang, pada waktu Pas dan UMNO sudah berpadu atas nama Perpaduan Ummah walaupun belum secara rasmi, kerumitan masalah yang berlaku di kampungku itu nampaknya kian terurai. Satu ketika, aku pulang ke kampung dan orang kampung bercerita. Si"polan" dan "siyanu" yang dulunya lari tinggalkan masjid telah kembali solat di masjid kampung. Hubungan yang panas dengan imam masjid sudah menjadi kendur. Soal sah atau tidak berimamkan imam UMNO sudah tidak  timbul lagi. Aku gembira melihat hal ini. Perkembangan ini adalah positif. Tanpa disuruh, perkembangan politik yang berlaku telah menyebabkan pelarian politik kampungan  telah berubah arah. Mereka tidak "berlari" lagi. Mereka telah berhenti dan hinggap dengan tenang. Alhamdulillah!

Inilah rahmat di sebalik penggabungan. Apapun pandangan kita terhadap kerjasama politik Pas dan UMNO, sisi baiknya perlu kita syukuri. Masalah yang berkulat di kalangan orang Melayu di kampung-kampung dapat dirungkai. Lumut-lumut lama yang mencacatkan rasa dan nurani dapat dikikis. Inilah sudut positif yang akan aku kenang dan ceritakan kepada anak cucu. Bahawa sesunguhnya, Allah maha bijaksana. Ombak politik yang terjadi, pada akhirnya memperlihatkan hikmah yang tersimpan.

Sungguhpun hikmah itu bukan dalam senarai agenda orang yang berpolitik gabungan!

MAKAR KEJI MENELAN DIRI

May 14, 2019

Gembira dengan musibah menimpa lain, akan menatijahkan diri sendiri menanggung musibah itu atau yang seumpamanya.  Ketika orang lain difitnah, kita juga tumpang sekaki meniup api fitnah itu, lambat bangat kita juga akan disambar jilatan api fitnah itu atau yang seumpamanya. Kerana itu, setiap  yang meyalahi syariat hendaklah ditentang dan dibangkang dengan ikhlas. Sekalipun bangkangan dan tentangan itu seperti memberi nafas dan kekuatan kepada musuh. jangan kerana kebencian kepadanya dalam soal-soala lain menyebabkan rasa adil kita terhadapnya turut sirna.

Orang yang menyimpan makar dalam hatinya kepada orang lain, akan membenihkan makar itu dalam lengkaran hidupnya.  Firman Allah SWT:

وَلَا يَحِيقُ الْمَكْرُ السَّيِّئُ إِلَّا بِأَهْلِهِ

"Makar jahat itu tidak akan menimpa kecualinya orang yang terlibat dalam makar itu".

Imam Qurtubi menyebutkan riwayat Ibn Abbas dalam tafsirnya bahawa Kaab Al-Ahbar telah berkata: Sesungguhnya akan dapatui dalam taurat ada tertulis:

من حفر لأخيه حفرة وقع فيها  

" Siapa yang gali lubang untuk saudaranya, dia sendiri akan jatuh ke dalamnya".

Perhatikan dalam hidup ini. Ketika ada orang dan keluarga mereka ditimpa musibah, ada pula orang lain yang bersorak. Padahal orang lain itu juga ada keluarga. Keluarganya juga tidak tertulis secara pasrti di Lauh mahfuz sebagai selamat daripada ujian dan musibah yang menimpa keluarga orang lain itu. Contohnya, buat lebih memahamkan konsep ini, ada orang, anaknya ditangkap polis kerana ketagihan dadah. Lantas, orang lain cela si bapa dengan mengatakan bapa itu gagal dalam mendidik anak. Bagaimana anak sendiri pun jadi penagih dadah dan bagaimana pula si bapa  itu mau mendidik orang lain! Orang yang mengungkit hal ini , lambat laun akan dapat hasilnya. Apakah tidak mungkin bahawa satu masa anaknya sendiri akan berbuat hal yang sama.

Menghina orang atas musibah yang menimpanya di luar kudratnya untuk mengelak, samalah seperti membuat makar atasnya. Menyimbah minyak atas reba menyala agar tambah marak. Orang yang sebegini , hakikatnya dia menyalakan api dalam rebanya sendiri. Orang sebegini membuat makar jahat yang akan menelannya sendiri.

Setiap kali melihat orang dizalimi, kita perlu rasa benci kezaliman yang menimpanya. Siapapun dia. Bermusuh biarlah dalam lingkungannya . Jangan mengabaikan prinsip keadilan dan ketetapan yang syariat mahukan.

Perhatikan hal-hal ini dalam kalangan orang politik yang bermusuh. Juga orang agama yang bersengketa. Anda akan dapati kebenarannya.

GENCATAN SENGKETA TIDAK DIKOTA

May 13, 2019

Bulan Ramadhan ini, atas semangat puasa yang ada, kita sepatutnya hentikan sengketa. Biar gencatan sengketa itu jadi latihan untuk menghentikan sengketa selamanya. Biar juga masa-masa yang ada di bulan mulia ini dapat digunakan untuk mentazkiah diri, melatih kesabaran dan bersikap memaafkan orang. Namun, lantaran capaian mudah yang ada hari ini, gencatan sengketa TIDAK berlaku. Malah, sengketa baru dimarakkan. Api permusuhan dan dendam lama ditiup. Akhirnya, bulan Ramadhan kelihatannya lebih panas berkelahi berbanding bulan tidak Ramadhan.

Apa erti Ramadhan buat kalian??

Persoalan ini kutanyakan buat pengamal medsos. Kenapa bila masuk Ramadhan, semangat buruk itu semakin galak bergenta. Mengapa ia tidak layu lesu selesu dan selonglai jasmani yang tidak makan dan minum?

Semua mengaku ikut ajaran nabi. Tapi bila nabi ajar satu kalimah di bulan puasa. "inni So-im!" (Sesungguhnya aku berpuasa!) kenapa ajaran itu tak masuk menancap dalam hati?

Apa yang bergentayangan dalam akal fikiran dan tercerna ke medsos adalah serang dan balas. Kata mengata dan tajrih mentajrih. Bagaimana hendak kita katakan bahawa politik itu  membawa rahmat? Rahmat atau musibat? Kekadang bukan masalah politik yang diperdebatkan. Masalah pandangan agama pun termasuk sekali. BUlan Ramadhan jadi rancak dan gesit diperdebatkan. Kalau perdebatan harmoni yang menjana nilai tambah ilmu pengetahuan, tak mengapalah. Ini tidak, ia sebaliknya meminyakki bara senketa.

Syaitan telah dirantai...tetapi nafsu ammarah sebenarnya telah menjadi otai.

JIKA KAU BUKAN BANDUAN

May 11, 2019

 
 
 
 
 
 Tahukan engkau?

Nabi Danial seorang banduan!
Dipenjara di Babilon


Nabi Yusuf seorang banduan!
Dipenjara di Mesir

Iman Abu Hanifah pernah jadi banduan!
Iman Syafie pernah jadi banduan!
Iman Ahmad bin Hambal seorang banduan!
Imam Ibn Taimiyyah pernah jadi banduan!
Imam Ibn Qayyim pernah jadi banduan!
Imam Hasan Al-Banna pernah jadi banduan!
Sayyed Qutub pernah jadi banduan!
Prof Hamka pernah jadi banduan!
Adenan Menderes pun banduan!
Presiden Mursi pun Banduan!
Salman Odah ulama Arab pun masuk penjara jadi banduan!
Ramai sekali ulama dan pemimpin ummat jadi banduan
Tak mampu dihitung dengan sepuluh jadi
Sepanjang zaman, mereka seperti rantaian mutiara yang bersambung
Berjuang ditangkap, difitnah dan dipenjara
adalah sunnah kehidupan mereka

Menjadi banduan
bukan satu kehinaan dalam berjuang
tapi kelecehan bagi yang berjuang dan tidak pernah menjadi banduan.

Yang mengaku sebagai pejuang
tidak pernah merasa jeriji penjara
malulah mengakui diri sebaris pejuang yang mencipta nama
di kanvas sejarah!

Yang tidak pernah ditulis nama sebagai banduan
jangan merasa diri mulia terhormat

Jika seorang yang berjuang
tanpa nama banduan
ia cacat dalam episod perjuangan!

Allah tidak anugerah kepada semua orang
gelaran banduan walau ramai yang meniti kerikil perjuangan
Kerana Allah tahu niat masing-masing
juga kudrat jiwa yang tidak mampan.

Bezakan....
banduan bukan semuanya cela
Bukan golongan aysqiyaa
bahkan ada yang mulia
maqam ambiya dan auliya.

Jika kau bukan banduan
kau belum menjadi rantaian perjuang terkanan.

RAMADHAN KEMBALI SEMULA

May 6, 2019




Alhamdulillah, hari ini 1 Ramadhan. Tahun 1440. Aku diizinkan kembali memasuki madrasah Ramadhan. Moga ada keberkatan yang dapat aku raih. Moga, ada takwa yang dapat aku timbunkan. Moga, Ramadhan ini menyucikan  dosa dan mengembalikan aku kepada fitrah. Moga...moga....

Aku terkenang ibuku. Inilah tahun pertama dalam hidupku, Ramadhan  aku tempuhi tampa ada ibu. Disember tahun lalu, ibuku telah kembali kepada Rabnya. Ibuku tidak sempat lagi mencicipi Ramadhan ini. Kalau dia masih ada pun, mungkin Ramadhan tidka memberi makna besar buatnya. Ramadhan terakhirnya pun dia tidka mampu lagi berpuasa. Sakitnya sarat dan puasanya digantikan dengan fidyah.

Ya Allah, rahmatilah ibuku di alam barzah sana. Rahmati jua bapaku. MOga keduanya dalam kampung bahagia di sana.



KEMUSTAJABAN DOA SAAD BIN ABI WAQQAS

March 10, 2019

Saad bin Abi Waqqas telah dilantik menjadi gabenor di Iraq. Memang sesuailah dia berada pada posisi itu. Banyak kelebihannya yang melayakkannya menjawat jawatan sebagai gabenor di negeri Iraq. Selain dia termasuk 10 orang yang diberi khabar gembira tentang syurga, dia juga tergolong As-Sabiqunal Awwalun. Dia juga terkenal sebagai mustajabud doa kerana didoakan nabi SAW untuk itu. Dia juga panglima yang memimpin penyerbuan mujahid Islam sehingga terbuka negeri Irak yang menjadi sebahagian daripada bumi Mada-in. Sementelahan, hubungan kerabatnya yang rapat dengan Rasulullah SAW iaitu bapa saudara nabi SAW (Khal-sebelah ibunya).

Maka, berlakulah satu kisah semasa Saad bin Abi Waqqas menjadi gabenor di sana. Sampai ke pengetahuan Umar Al-Khattab sebagai Khalifah Amirul Mukminin aduan-aduan rakyat tentang Saad bin Abi Waqqas. Aduan tersebut berkisar mengenai solat yang dia pimpin. Barangkali macam  dikatakan solatnya jadi imam tak bagus. Suara perlahan, panjang bacaan atau suara tak dengar. Begitulah, macam-macamlah masalah yang ditimbulkan kalau imam itu tidak disukai.

Umar Al-Khattab panggil Saad bin Abi Waqqas dan gantung tugasnya. Penyiasat dihantar ke Irak dan dia pergi ke setiap masjid untuk tanyakan bagaimana keadaan Saad bin Abi Waqqas ini. Semuanya cakap elok belaka. Kecuali ada satu masjid yang dinamakan sebagai Masjid bagi Bani Abbas.  Dalam masjid itu seorang lelaki bangun dan menyatakan sikapnya kepada Saad bin Abi Waqqas. Dikatakan namanya Abu Sa'dah.

Katanya:


أما إذ نشدتنا فإن سعدا كان لا يسير بالسرية، ولا يقسم بالسوية، ولا يعدل في القضية

" Adapun, bila kami ditanya mengenai masalah itu, maka kami katakan sesungguhnya Saad itu jenis yang tidak ikut serta dalam peperangan, tidak samarata dalam pembahagian dan tidak adil dalam penghakiman".

Saad bin  Abi Waqqas ketika mengetahui tuduhan tersebut, beliau berdoa dengan katanya:

 أما والله، لأدعون بثلاث: اللهم إن كان عبدك هذا كاذبا، قام رياءا وسمعة، فأطل عمره، وأطل فقره، وعرضه للفتن

Adapun demi Allah! Aku akan berdoa dengan tiga perkara:

Ya Allah, jika hambamu itu berbohong dan menimbulkan tuduhan itu hanya kerana riyak dan sum'ah maka:

1) Panjangkan umurnya

2) Panjangkan kefakirannya

3) Timpakan atasnya fitnah.
Hadis mengenai cerita ini ada dalam Saheh Bukhari dan Muslim (Muttafaq alaih) dan perawinya (Abdul Malik bin Umair yang meriwayatkan daripada Jabir bin Samrah) berkata bahawa  dia menyaksikan sesudah itu lelaki itu hidup panjang umurnya sehingga dua keningnya jatuh sampai menutup pandangan matanya dan dia menjadi geladangan jalanan yang diejek oleh orang lalu lalang.

Demikianlah akibat daripada doa Saad bin Abi Waqqas. Disebutkan dalam hadis ini bahawa kalimah yang selalu dikeluhkan lelaki tersebut ialah:

شيخ كبير مفتون، أصابتني دعوة سعد
" Aku orang yang sangat tua, menimpa atasku doa Saad".

Catatan Tambahan:

1) Silsilah Saad bin Abi Waqqas:
-Abu Ishak Saad bin Abi Waqqas(Malik) bin Uhaib bin Abdul Manaf bin Zuhrah bin Kilab bin Murrah bin Ka'ab bin Lu'i

-Saad adalah daripada Bani Zuhrah. Ayahnya Abu Waqqas adalah anak kepada pakcik Aminah bt Wahab, ibu Rasulullah SAW.


2) Saad adalah salah satu daripada 6 Ahli Syura yang dilantik Umar Al-Khattab untuk menentukan penggantinya. Enam Ahli syura itu ialah:
  1. Uthman bin Affan
  2. Ali bin Abi Tolib
  3. Abd Rahman bin Auf
  4. Zubair bin Al-'Awwam
  5. Saad bin Abi Waqqas
  6. Talhah bin Ubaidillah

3) Al-Hakim meriwayatkan dalam Mustadraknya satu hadis dengan sanadnya daripada Abdullah bin Umar, katanya:
كنا جلوسًا عند النبي صلى الله عليه وسلم فقال: "يدخل عليكم من هذا الباب رجل من أهل الجنة" فطلع سعد بن أبي وقاص 


" Kami sedang duduk satu hari di sisi nabi SAW lalu baginda bersabda sambil menunjukkan ke arash satu pintu: Akan masuk daripada pintu ini satu orang lelaki daripada ahli Syurga. Tiba-tiba muncul daripada pintu itu Saad bin Abi Waqqas."

4) Saadlah lelaki yang berkata kepada ibunya yang memaksakannya untuk kembali kafir:

يا أمَّهْ، تعلمين والله لو كان لك مائة نفس فخرجت نفسًا نفسًا ما تركت ديني. إن شئتِ فكلي أو لا تأكلي
" Wahai ibu, kamu perlu tahu, demi Allah, jika ibu ada 100 nyawa lalu keluar nyawa itu satu demi satu supaya aku tinggalkan agama ini, aku tetap tidak akan tinggalkan. Jika ibu mahu makan, makanlah. Jika masih tak mahu makan, ikut sukalah."

Saad berkata demikian kerana ibunya mengugutnya dengan boikot makan. Dia mahu Saad kembali kepada kesyirikan. Tetapi Saad seorang yang tegas imannya. Disebutkan dalam tafsir, daripada peristiwa inilah turunnya ayat Quran:
 وإن جاهداك لتُشْرك بي ما ليس لك به علم فلا تُطِعْهما
(Al-Ankabut: 8)



5) Nabi SAW pernah berdoa untuk Saad:

اللهم سَدّدْ رميته وأجب دعوته


(Ya Allah, tepatkan panahannya dan mustajabkan doanya)


Maka para sahabat selalu berhati-hati bila berdepan dengan Saad. Mereka tidak menentangnya kerana waspada pada donya yang mustajab. Antara kisah orang yang terkena doanya adalah Abu Sa'dah sepertimana yang diceritakan di atas. Selain itu, berlaku juga satu kisah lain yang menunjukkan mustajabnya doa Saad bin Abi Waqqas. Kisah itu disebutkan oleh Imam Az-Zahabi dalam Siyar A'lam dengan riwayat daripada Ibn Jad'an daripada Said Al-Musayyib bahawa ada seorang lelaki suka mencela Ali bin Abi Talib, Talhah dan Zubair, lalu Saad melarangnya tapi tidak diendahkan. Saad pun solat dua rakaat dan bedoa. Tak semena-mena seekor unta datang meluru dan menabraknya hingga mati. Said Al-Musayyib menceritakan bahawa dia melihat orang ramai mengekori Saad sambil mengucapkan tahniah kepadanya kerana doanya telah mustajab dan membunuh sang pencela sahabat nabi itu.



Dalam Sirah dicatatkan bahawa Saad adalah orang pertama yang memanah untuk jihad fi Sabilillah dalam Islam. Dia mendapat tahap ketepatan yang tinggi dalam memanah. Disebutkan dalam Siyar A'lam An-Nubala' bagaimana ligatnya Saad memanah dalam perang Uhud. Dengan satu mata panah, dia memanah musuh tiga kali dan semuanya kena sasaran yang mematikan musuh sehingga orang Islam ta'ajub dengan kebolehan Saad itu.

Rujuk: Darulfatwa



RIWAYAT BERPENYAKIT MENJADI PUNCA PENGHINAAN ATAS NABI

March 9, 2019

Manusia hebat selalu diumpat orang. Biar lama masa, orang masih memperdebatkannya. Pencintanya tidak terpermanai banyaknya. Namun dalam laut luas para muhibbin, terkontang kanting beberapa ketul duri mukrihin.

Demikianlah sosok yang bernama Muhammad SAW, nabi akhir zaman. Telah berlalu lebih 1400 tahun kewafatannya. Namun, jerih musuh yang cuba mentajrih kanvas hidupnya yang suci tidak pernah letih. Mereka sentiasa membelek catatan-catan durja dalam pelbagai sumber untuk menjadi sandaran mereka.

Kekadang mereka mendapat bola tanggung. Riwayat yang dimanipulasi ada dalam sumber soheh ummat Islam seperti Saheh Bukhari dan Muslim. Dengan manipulasi pemahaman dan tafsiran semasa yang tiada realistik mengikut zaman, mereka menuduh nabi SAW sebagai lelaki tua yang bernafsu pada kanak-kanak.

Satu perkara yang tidak dipermasalahkan pada zaman berlakunya, lalu dipersoalkan di zaman kemudian. Apa maksudnya? Sama ada riwayat bermasalah atau otak yang gagal berfungsi.

Kerana bernafsu mencari poin-poin yang boleh boleh dijadikan panah beracun, catatan-catatan dalam sumber sampah di pungut. para ulama ISlam dengan disiplin ilmu naqal riwayat yang kukuh telah menapis riwayat kabur tersebut. Namun, ia masih dikutip oleh mereka yang berpenyakit hati.

Nabi digambarkan pembunuh kejam dalam kisah Ummu Qirfah. Kisah yang dinaqal dalam kitab sirah Ibn Hisyam, Tobaqat Ibn Saad, Al-Muntazim dan lain-lain. Kerana cerita itu, nama nabi jadi mainan dan celaan.

Tidak tahulah siapa yang berdosa? pencela nabi atau periwayat cerita? Atau apakah kesalahan itu perlu dibebankan juga kepada ulama-ulama yang mengangkat riwayat-riwayat palsu dan menyimpan dalam karya mereka? Jika para ulama yang menulis hanya sebagai pembawa riwayat yang bertujuan mengkhabarkan kepalsuannya, mereka mungkin dapat dimaafkan dan diwajarkan. Itulah sikap para ulama nuqqad terkemudian. Ketokohan At-Tobari tidak diremehkan. Namun, para pendusta di dada sejarah, mereka akan menanggung akibat cerita bohong mereka.

Setiap yang mencela nabi kerana riwayat bohong yang sampai dengan jalan mereka, maka pendusta itu akan menuai dosa juga. Berlipur lara mungkin menyeronokkan mereka pada zaman itu. Orang berkeliling mereka mendengar kisah-kisah pelik yang mereka ukir. Kisah yang entah di mana diambil lalu diceritakan kepada masyarakat.

Sebab itu para ulama rijal tanpa silu menggelar orang ini pendusta, tiada nilai, tak diambil perkataannya dan macam-macam lagi lebel. Memang mereka layak dilebelkan kerana mereka menconteng arang di wajah agama.Nama-nama seperti Al-Waqidi, Muqatil, Ibn Lahi'ah, Abu Mikhnaf, Ibn Ishak dan ramai lagi ditahzir dan ditajrih oleh para ulama kerana banyaknya dusta yang dikatakan mereka. Mereka akan menghadapi Allah dengan jasa dan dosa mereka yang bakal ditimbangkan.

Pun begitu, para penulis sejarah yang menaqalkan perkataan mereka mungkin dengan niat agar jadi bahan kajian orang terkemudian. Namun musuh-musuh Islam yang tidak mengerti alat tapisan pusaka ulama menganggap cerita itu benar-benar terjadi dan mereka sandarkan untuk mencela nabi Muhamamd SAW. Senjata di tangan hulubalang bakal berguna buat mempertahankan diri. Tapi jika di tangan kanak-kanak hinggusan, ia akan melukakan. Begitulah bahan-bahan yang diambil daripada kitab. Nilai dan nilai. Lihat apa kata para ulama yang diberi basiroh mengenainya. Ambil yang jernih dan singkirkan yang keruh.

Demikianlah sikap kita di hari ini. Jangan asal ada dalam kitab, terima bulat-bulat. Masa telah lama berputar. Air jernih yang mengalir dari gunung pun bertukar warna bila melintasi hutan dan belantara. Bila melintasi desa dan kampung, makin banyak pencemarannya. Apatah lagi bila masuk kota-kota-kota.

Tidak yang kau sangka ilmu itu berguna, andai jatuh ke dada orang yang tidak berfikir.

HADIS PALSU-KEMARAHAN LANGIT, BUMI, LAUT DAN GUNUNG KEPADA MANUSIA.

March 2, 2019

Celakalah orang yang menciptakan hadis palsu lalu melemparkannya ke tengah kelompok ummat ini. Sangka mereka , mereka menabur budi dan jasa kerana meneyemai keinsafan dalam jiwa ummat Muhamamd SAW. Akan tetapi, mereka memandai-mandai membuat dusta dalam agama yang disampaikannya. Maka, celakalah para pembuat hadis palsu. Siapapun mereka. Mereka yang telah menitikkan noda dalam kanvas sejarah.

Jangan jadi seperti mereka. Bila sampai kepada anda satu hadis, persoalkan. Sahehkah hadis ini. Mempersoalkan kesahehan adalah sifat terpuji walaupun ia merimaskan sebahagian orang. Dulu, masa kita mengaji bertalaqqi dengan Tok Guru di pondok-pondok tua, kita tidka berani tanya hadis yang kita jumpa dalam kitab. Kita difahamkan secara tersirat, apa yang tertulis dalam kitab, semua benar belaka. Apa yang Tok Guru beritahu, itulah bingkisan agama yang diwarisi secara benar sehingga kepada kanjeng nabi SAW.

Itulah zaman dulu. Zaman aku belajar sekolah agama dulu, tahun-tahun 80-an hingga 90-an. AKu tidka pernah dengar bab ustaz bincangkan bab ini. Balik kampung menadah kitab Al-Jawahirul Mauhub yang dibaca oleh gemulah imam kampung, tak telintas nak bertanya saheh atau tidaknya satu hadis di dalamnya. 

Kini zaman itu sudah berlalu. Jaguh-jaguh pembela sunnah nabi kian bercempera. yang balik dari bumi India, Jordan, Syria , Yaman, Madinah dan bahkan dalam negara ini sendiri kian kencang menempelak kepalsuan hadis serta sikap sambil lewa merewayatkan hadis. Guru-guru agama, penceramah dan pentazkirah kian bimbang dengan lidah sendiri. Ilmu perlu dimantapkan untuk mengelakkan diri dianggap pendusta atas nama Rasulullah SAW.

Alangkah bagusnya perkembangan ini. Ia tentunya lebih baik daripada apa yang ada 10 atau 20 tahun dulu. Cara mengaji pun banyak berubah. Kaedah belajar pun kian pantas. Kemudahan sains dan teknologi banyak membantu mempercepatkan melatanya ilmu ke tengah masyarakat. 

Kali ini, aku ingin titipkan selepas leteran ini satu hadis yang galak disebarkan dalam media sosial. Terutama pada waktu bencana berlaku beberapa waktu dulu. Ketika bumi Palu dilanda Tsunami, ada gempa  dan letusan gunung berapi berlaku di beberapa daerah di pelusuk dunia, tersebarlah satu hadis. Hadis palsu tetapi kedengarannya macam bagus. 

Ini Hadisnya. Hadis Qudsi yang palsu. Bukan lagi bohong atas nama Rasulullah. Tapi bohong atas nama Allah pula. Besar sekali jenayah ini:



قال الله سبحانه وتعالى في الحديث القُدُسي: كل يوم تقول الأرض: دعني يا رب أبتلع ابن آدم, إنه أكل من رزقك ولم يشكرك.وتقول البحار: يارب دعني أغرق ابن أدم إنه أكل من رزقك ولم يشكرك.وتقول الجبال: يا رب دعني أطبق على ابن آدم إنه أكل من رزقك ولم يشكرك.وتقول السماء: يا رب دعني أنزل كسفاً على ابن آدم إنه أكل من رزقك ولم يشكرك.فيقول الله عز وجل لهم: يا مخلوقاتي أأنتم خلقتموهم؟ يقولوا: لا يا ربنا, قال الله: لو خلقتموهم لرحمتموهم.دعوني وعبادي من تاب إلي منهم فأنا حبيبهم, ومن لم يتب فأنا طبيبهم, وأنا إليهم أرحم من الأم بأولادها.فمن جاءني منهم تائباً تلقيته من بعيد مرحباً بالتائبين.ومن ذهب منهم عاصياً ناديته من قريب إلى أين تذهب؟ أوجدت رباً غيري؟ أم وجدت رحيماً سواي




Allah SWT berkata dalam sebuah hadis Qudsi:


Setiap hari bumi berkata: Wahai Tuhan...biarkan daku telah anak-anak Adam itu. Dia makan razekiMu tetapi tidak mahu bersyukur kepadaMu!

Laut pula berkata: Wahai Tuhan, biarkan daku lemaskan anak Adam itu. Sesungguhnya dia makan razekiMu tapi tidak mahu bersyukur kepadamu!

Gunung ganang pula berkata: Wahai Tuhan, biarkan daku hempap anak Adam itu, dia makan razekiMU tetapi tidak mahu bersyukur kepadaMu!

Langit pula berkata: Wahai Tuhan, biarkan aku turunkan bencana atas anak Adam, dia makan razekiMu tetapi tidak mahu bersyukur kepadaMu!

Allah SWT pun berkata : Wahai makhluk ciptaanku, kamukah yang menciptakan mereka?

Mereka menjawab: Tidak wahai Tuhan.

Allah berkata: Kalau kamu yang menciptakan mereka, tentu kamu pun merasa belas kepada mereka. Biarkan Aku dengan hambaku. Siapa di kalangan mereka yang bertaubat kepadaku, Aku adalah kekasih mereka. Siapa tyang tidak mahu bertaubat, akulah doktor yang merawat mereka. Aku lebih berbelas kasihan kepada mereka berbanding ibu terhadap anaknya.

Siapa yang datang kepadaku dalam keadaan bertaubat, aku menyambut mereka daripada jauh dengan alu-aluan buat orang yang bertaubat. Siapa yang berlalu pergi dengan maksiatnya, aku seru mereka: ke mana kamu nak pergi? Kamu ada Tuhan selain aku atau adakah yang lebih penyanyang daripadaku?

Demikian itu hadis palsu. Jangan sebarkan kecuali untuk beritahu kepalsuannya. Macam hadis yang saya tulis ini, jangan dicopy paste kecuali untuk beritahu kepalsuannya. 

Hadis palsu lebih bahaya daripada berzina dengan ibu sendiri. Lebih besar dosanya daripada membunuh manusia yang tidak bersalah. Lebih besar daripada jenayah-jenayah lain yang boleh kau hitungkan. Itu kerana hadis palsu merosakkan keaslian agama. Lantas rosaklah ummatan jamia'n. Sedangkan jenayah yang dilakukan seperti zina, bunuh dan lain-lain kejahatan, itu hanya merosakkan dirimu atau sekumpulan orang. Kehormatan agama di atas semua kehormatan lain.

Hubaya...hubaya...








UMUR AISYAH MASA KAHWIN DENGAN NABI

February 27, 2019

Serangan dan penghinaan ke atas nabi semakin menjadi-jadi akhir-akhir ini. Terbaru serangan ke atas nabi SAW yang  berkahwin dengan Aisyah pada usia 6 tahun. Tuduhan ini berasaskan hadis saheh yang terdapat dlam kitab-kitab hadis termasuk Saheh Bukhari dan Muslim. Memang tidak dapat dinafikan, riwayat yang menyatakan nabi mengahwini Aisyah r.a pada usia 6 tahun dan duduk bersama pada usia 9 tahun adalah kuat.

Dalam Saheh Bukhari dinyatakan hadis yang menyatakan bahawa Aisyah r. sendiri telah mengatakan:

تَزَوَّجَنِى النَّبِي صلى الله عليه وسلم وَأَنَا بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ


" Rasulullah telah mengahwiniku pada usiaku 6 tahun"

Aisyah ada seorang kakak berlainan ibu dan sama ayah iaitu Abu Bakar. Namanya Asma' dan riwayat dalam kitab hadis yang saheh menyebutkan bahawa lebihnya umur Asma' daripada Aisyah adalah 10 tahun lebih. Imam Az-Zahabi dalam Syar A'lam menyebutkan sebagai "bid'u Asyar". Bid'u adalah angka daripada 1-9.  Boleh jadi jadi beza umur mereka adalah 19 tahun, paling tinggi.

Sumber-sumber sirah tidak berkhilaf menyebutkan bahawa kelahiran Asma' adalah 27 tahun sebelum Hijrah.Kerana meletakkan beza umur 10 tahun, maka  pada masa hijrah nabi berlaku, umur Aisyah dikatakan 17 tahun. Cuba ambil kira maksud bid'u asyar itu. Katakan beza umur mereka 19 tahun. pada ketika umur Asma' 27 tahun tahun, Umur Aisyah akan jadi 8 tahun.

Sebab itu eiwayat tentang bezar umur dua beradik itu, jika mahu dijadikan dalil, perlu jelas.10 tahun atau 19 tahun?

Cara kiranya begini: Dakwah nabi di Mekah berlangsung selama 13 tahun. Oleh itu 27-13=14. !4 tahun itu adalah umur Asma' waktu hijrah berlaku.  Itulah Usia Asma' waktu dia mengnatar makanan kepada nabi dan ayahnya yang bersembunyi di Gua Tsur.  Satu kerja bahaya yang dilakukan oleh kanak-kanak seusianya.

Kalau riwayat beza umur Aisyah dan Asma sebanyak 10 tahun itu diambil kira, maka jadilah pada ketika usia Asma' 14 tahun, umur Aisyah 4 tahun. Aisyah berusia 4 tahun masa nabi berhijrah. Tapi, dalam 

Asma' meninggal pada tahun 73H tak lama sesudah anaknya Abdullah bin Zubair terbunuh di tangan Hajjaj bin Yusuf As-Tsaqafi. Usianya ketika meninggal, sebagaimana diriwayatkan oleh Hisyam bin Urwah adalah 100 tahun. Maklumat ini boleh dilihat dalam "Hilyatul Auliya (Abu Nu'aim;2/56)"Mu'jam As-Sohabah", Al-Isti'ab li  Abdul Barr (4/1783), Asadul Ghabah ; Ibn Athir (7/12), Al-Isobah; Ibn Hajar (7/487) dan Tahzibul Kamal (35/125).

Aisyah lebih muda daripada Fatimah 4  tahun. Fatimah lahirpada ketika nabi berusia 35 tahun iaitu pada tahun di mana berlakunya pertikaian Hajaral Aswad.

Imam Bukahri meriwayatkan sebuah hadis mengenai perkataan Aisyah r.a:

لم أعقل أبوي قط إلاَّ وهما يدينان الدين، ولم يمر علينا يوم إلاَّ يأتينا فيه رسول الله طرفي النهار بكرة وعشية، فلما ابتلى المسلمون خرج أبوبكر مهاجراً قبل الحبشة

Hijrah ke Habsyah berlaku tahun ke-5 selepas kerasulan.

( Fakta daripada hadis ini ini perlu dinilai daripada keseluruhan hadis. Ia berkatan dengan jaminan terhadap Abu bakar yang diberikan  oleh Ibn Ad- Daghinah. Sebahagian menyangka bahawa peristiwa yang diriwayatkan Aisyah itu pada tahun ke-5 kerasulan iaitu tahun hijrah pertama ke Habsyah. Sebenarnya tidak. ia adalah tahu ke 12 atau 13 Kerasulan. Abu Bakar bercadang mahu ke Habsyah  seperti rombongan-rombongan muslimin yang telah ke sana. tetapi kerana jaminan Ibn Ad-Daghinah, dia tidak jadi. Sebaliknya dia kekal di Mekah sehingga tidak lama selepas itu rasulullah SAW memberi khabar perintah Allah berhijrah ke madinah)


Ada dakwaan bahawa umur Aisyah bukan 6 tahun masa dia berkahwin dengan nabi SAW dengan mengatakan ia bukan budaya Arab. Maka nabi tidak buat satu yang bukan kebiasaan masyarakat di zaman itu. cara berfikir sedemikian tidka kuat. Mari kita fikir begini pula. Nabi kahwin dengan Aisyah pada umur Aisyah 6 tahun. Kalau perkara itu pelik, tentulah kuffar Makkah akan kutuk nabi. Bukankah mereka sentiasa cari modal nak hina nabi. Tidak ada pula kedengaran isu itu timbul dan jadi modal mereka ejek nabi. Itu ertinya kahwin perempuan berusia 6 tahun bukan luar biasa bagi mereka. Tapi, mengapa jadi luar biasa bagi orang hari ini???

Sementelahan, satu fakta yang tidak harus dilupakan, sebelum Aisyah kahwin dengan nabi, dia telah pun bertunang dengan Jubair bin Mut'im.

Kajian dari segi kedoktoran juga menunjukkan bahawa umur baligh di kawasan bercuaca panas tak sama dengan kawasan cuaca sejuk. Di kawasan ikhlim panas, balih berlaku pada sekitar usia 8 atau 9 tahun.

Ibn Kathir ada menceritakan dalam Al-Bidayah Wan Nihayah kisah perkahwinan Abdullah ( Ayah nabi) dengan Aminah binti Wahab. Pada hari yang sama, ayah Abdullah ( ABdul Mutallib) berkahwin dengan Halah binti Wahab, adik Aminah. Dari Halah itu lahirlah Hamzah dan Sufiah.


Orang Kristian lupa agaknya apa yang ada dalam Ensiklopedia mereka tentang perkahwinan Maryam dengan Yusuf An-najjar. Ketika Yusuf An-najjar meminang Maryam, usia Maryam adalah 12 tahun dan Yusuf An-Najjar pula 90 tahun. Alangkah jauhnya beza antara dua umur itu. Beza umur nabi dengan Aisyah jadi permasalahan, beza umur MAryam dan Yusuf An-najjar tidak pula dijadikan permasalahan.


Imam Syafie menyebut, sebagaimana dinaqalkan dalam Siyar A'lam An-Nubala':



لو جُمع علم عائشة إلى علم جميع أمهات المؤمنين، وعلم جميع النساء لكان علم عائشة أفضل

رابط المادة: http://iswy.co/e4961
لو جُمع علم عائشة إلى علم جميع أمهات المؤمنين، وعلم جميع النساء لكان علم عائشة أفضل

رابط المادة: http://iswy.co/e4961
لو جُمع علم عائشة إلى علم جميع أمهات المؤمنين، وعلم جميع النساء لكان علم عائشة أفضل

رابط المادة: http://iswy.co/e4961
لو جُمع علم عائشة إلى علم جميع أمهات المؤمنين، وعلم جميع النساء لكان علم عائشة أفضل

رابط المادة: http://iswy.co/e4961
رأيت باليمن بنات تسع يحضن كثيرا
 "Aku lihat di yamanramai kanak-kanak perempuan berusia 9 tahun yang telah haid"



Kesimpulan: Masakan Bukhari tidak tahu kalau riwayatnya itu tidak saheh. Masakan dia masukkan dalam sahehnya hadis pasal umur Aisyah 6 tahun masa kahwin dengan nabi SAW? Orang sehebat Bukari tidak telepas pandang kecacatan riwayat itu yang didakwa orang hari ini sebagai cacat.Selpeas 1400 tahun, apakah orang hari ini lebih cekap berbading tokoh dahulu dalam menilai kesahehan riwayat ini???


TAHZIR ADNAN IBRAHIM

February 26, 2019

Ada seorang bernama Adnan Ibrahim. Banyak videonya di youtube. Antara videonya itu, beliau mengkritik hadis Bukhari. Lebih perit lagi, dia terjebak dengan penyakit golongan rafidhah mencela sahabat. Sahabat yang banyak dicelanya adalah Mu'awiyah bin Abu Sufyan. Seorang yang mendengar ceramahnya perlu waspada. Asas-asas ilmu ahli Sunnah perlu kukuh dibina sebelum meladeni ceramah-ceramah orang seperti Adnan Ibrahim. 


Sewaktu saya menyelak lembaran youtube itu, saya jumpa vide oorang ini. Banyak isu yang berlegar. Beliau bawa riwayat-riwayat daripada kitab rujukan ahli Sunnah sendiri yang menyebutkan Muawiyah sebagai kafir. 

Apa yang aku ingat, dia mengkritik hadis tentang tinggi Adam 60 hasta. Hadis dalam Bukhari yang menyebutkan perbuatan Bani Israil menyimpan Manna dan Salwa sebagai punca makanan berulat dan kereputan berlaku. Katanya hadis-hadis Bukhari seperti ini adalah rekaan kerana berlawanan dengan akal.

SABUN MANDIAN MAYAT MATI HARI SELASA

February 20, 2019

Kelmarin hari Selasa. 19 hb Feb 2019. Waktu Maghrib, meninggal seorang lagi tua kampungku. Nama panggilannya Lebai Hamzah. Dia terbilang orang kaya dalam kampungku. Masa aku kanak-kanak dulu, rumah dialah antara rumah dalam kampung yang ada TV. Kebun dan tanahnya pun banyak. Anak pula tiga orang sahaja. Aku ingat nama mereka. Faridah, Mat Nawi dan Rabiatul. Yang nama faridah itu kahwin dengan Abg Qosim Tabligh yang berasal dari Sungai Baru, Alor Setar. Mereka sekeluarga pernah dua kali bertandang ke rumahku di Sandakan dulu, waktu menghantar anak perempuan mereka Nadiah yang buat kali pertama posting di kawasan Sukau.

Meninggallah sudah Lebai Hamzah. Sakitnya taklah lama mana. Tak selama sakit ibuku. Pengorbanan kami adik beradikku , termasuk aku sendiri menghadapi masa-masa keuzuran ibu adalah satu tempoh masa menyemai pahala yang merupakan anugerah istimewa Allah SWT. Jangan pula ada orang secara simplistik membuat kesimpulan lamanya sakit sebagai azab Tuhan. Ia nikmat buat orang yang mengerti. Ia rahmat sebagai kifarat pembersih dosa. Agar dunia ditinggalkan dengan dosa yang nipis. Anak-anak yang berbakti pula dapat meraih pahala menjaga ibu yang sakit. Ada baiknya sakit lama ibu dan bapa. Sesuai dengan kemampuan anak-anak, Allah panjangkan tempoh sakit orang tua. Ibuku secara khusus, walaupun sakitnya lama, dia tetapi solat di atas pembaringannya dan tidak pernah meninggalkan solatnya. Itu tentu lebih baik jika seornag yang sakit dua tiga hari tapi selama sakitnya, solat diabaikan.

Ibuku dulu juga meninggal hari Selasa. Tanggalnya telah kucatatkan dalam tinta bertajuk Bergemulahlah Ibuku.  Sebelum ibuku, meninggal juga Paklong Che Mat.  Orang kampung selalui panggil Che Mat Hitam. Mungkin kerana kulitnya agak gelap, maka itulah sebabnya dia dipanggil Che Mat Hitam. Che Mat hitam itu bapa mentua kepada tukang kebuh sekolahku. Sk Sg Seluang. Abg Mat nama panggilannya . Dia kahwin dengan anak Pak Long Che Mat yang bernama Munah. Matinya Pak Long Che Mat itu jatuh pada hari Selasa juga. Aku tidka berapa ingat tarikhnya. Tarikhnya sama dengan tarikh aku balik ke Kulim untuk esoknya bertolak ke Kuala Lumpur dalam rangka melancong. Pelancongan sebelum ibuku meninggal. Jika demikian seminggu sebelum ibuku meninggal, itulah tarikh meninggalnya Paklong Che Mat.

Hari Selasa. 

Abg Mat Tukang Kebun sekolahku berkata:

" Semua mati hari Selasa ya...?", dia membuat komentar sambil menyebutkan kematian terbaru, Lebai Hamzah. Baru aku sedar, tiga kematian warga tua kampung datuk, semuanya hari Selasa.

Kata Abg Mat, sabun mandian mayat mati hari Selasa boleh mengubat penyakit gatal. Waktu ibuku meninggal hari itu, dia minta aku simpan sabun untuknya. Katanya buat anak saudaranya yang gatal-gatal. Aku telah tunaikan permintaannya dan dapatkan sabun sisa mandian mayat itu. Abg Mat kemudiannya beritahuku bahawa sabun itu sangat mujarab dan penyakit gatal anak saudaranya telah sembuh.

Apakah istemewanya matinya hari Selasa? Aku tak tahu. Abg Mat kata hanya sisa sabun mandian mayat mati hari Selasa sahaja boleh dibuat ubat. Apakah itu benar? Sains tak boleh terangkan. Itu petua orang tua dan kemujarabannya telah dikhabarkan oleh Abg Mat. Kalau percaya , cubalah. Kalau tidak, abaikan sahaja. Tapi , kalau ada penyakit gatal yang tak sembuh-sembuh dengan ubat farmasi, tidak salah mencuba petua orang tua-tua. Ini tidak sampai membawa kepada syirik. Asalnya yakin penyembuhnya adalah Allah SWT.


JANGAN MENGANUT AGAMA PENCELA SAHABAT

February 14, 2019

Kaum Syiah merasa lazat betul mencela para sahabat nabi. Tidakkah mereka sedar siapa merka di sisi nabi? Cukupkah mencapai kemuliaan dalam agama ini hanya dengan membaca riwayat yang berpetualang di dada sejarah ribuan tahun, lalu membuat justifikasi yang menjahanamkan diri. Mencela para sahabat nabi seperti....


" Terjun ke laut yang tidak punya pantai!"
" Terjun ke dalam perigi yang tidak dapat keluar daripadanya!".

Ayat 8 hingga 10 Surah Al-Hasyar perlu dibaca oleh setiap muslim dengan rasa kecil dan hina. Siapalah kita yang hidup di kemudian ini berbanding mereka yang dipuji Allah dalam ayat-ayat tersebut!

Renungkan FirmanNya:


لِلْفُقَرَاءِ الْمُهَاجِرِينَ الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا وَيَنصُرُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ (8)



8.  (juga) bagi orang fakir yang berhijrah  yang diusir dari kampung halaman dan dari harta benda mereka (karena) mencari karunia dari Allah dan keridhaan-Nya dan mereka menolong Allah dan RasulNya. mereka Itulah orang-orang yang benar.



وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِن قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِّمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ ۚ وَمَن يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ (9)

9.  Dan orang-orang yang Telah menempati kota Madinah dan Telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka Itulah orang orang yang beruntung


وَالَّذِينَ جَاءُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ 
فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ (10)
 10.  Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor), mereka berdoa: "Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan Saudara-saudara kami yang Telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang."
Orang Muhajirin, orang Ansor dan orang-orang yang datang sesudah mereka dan mencintai mereka. Tanda cinta itu dimanifestasikan dengan doa buat mereka dan menyingkir sebarang kebencian dalam hati ke atas mereka. 

Orang Syiah ada atau tidak sifat-sifat ini?

Abdullah bin Umar Al-Khattab ditanya orang kepadanya tentang ayat pertama di atas. Apakah dia di kalangan mereka itu. Dia katakan dia bukan kalangan mereka. Kalau demikian, apakah dia kalangan golongan kedua? Katanya , pun bukan.  Jika begitu golongan ketiga itu, apakah dia termasuk. Dia cuma berkata: "Aku harap aku dari kalangan mereka". 

Lalu dia berkata: 


لا والله ليس من هؤلاء من سب هؤلاء
"Demi Allah, mana-mana antara tiga kelompok itu tidak mencela satu sama lain".

Awaslah! Jagalah agama panutan anda dan jangan berada dijaluran para pencela orang-orang yang diakui baik di zaman sebelumnya seperti yang dilakukan golongan Syiah. Dakwaan mencintai ahli bait nabi tidak akan cukup untuk menyelamatkan diri di hari kemudian jika pergi ke sana membawa dosa celaan ke atas sahabat-sahabat KANJENG NABI MUHAMAMD SAW.