Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

HARAM UCAPAN SELAMAT DAN MENYERTAI PERAYAAN KEAGAMAAN ORANG KAFIR

October 23, 2008

Adalah jelas bahawa perayaan depavali merupakan perayaan keagamaan. Oleh itu, memberi ucapan seumpama "Selamat Hari Depavali" adalah haram. Perbuatan mengucap hari Depavali akan menjerumuskan diri kepada ciri-ciri mudahanah yang ditegah oleh Allah swt.

Ibn Qayyim rahimahullah dalam kitabnya "Ahkam Ali Zimmah" menyebutkan;
وأما التهنئة بشعائر الكفر المختصة به فحرام بالاتفاق ، مثل أن يهنئهم بأعيادهم وصومهم ، فيقول: عيد مبارك عليك ، أو تهْنأ بهذا العيد ونحوه ، فهذا إن سلم قائله من الكفر فهو من المحرمات وهو بمنزلة أن يهنئه بسجوده للصليب بل ذلك أعظم إثماً عند الله ، وأشد مقتاً من التهنئة بشرب الخمر وقتل النفس ، وارتكاب الفرج الحرام ونحوه ، وكثير ممن لا قدر للدين عنده يقع في ذلك ، ولا يدري قبح ما فعل ، فمن هنّأ عبداً بمعصية أو بدعة ، أو كفر فقد تعرض لمقت الله وسخطه .
(Adapun mengucap tahniah kepada syi'ar orang-orang kafir yang khsus untuk orang kafir adalah haram menurut  kesepakatan para ulama. Umpamanya mengucap tahniah dengan perayaan mereka atau puasa yang mereka lakukan. Maka berkata "Selamat hari raya bagimu atau mengucapkan tahniah dengan perayaan tersebut dengan apa sahaja bentuk lafaz seumpamanya, jika yang berkata itu selamat daripada menjadi  kekufuran sekalipun , ia adalah diharamkan. Kedudukannya sama seperti mengucapkan tahniah dengan perbuatan sujud kepada salib. Bahkan, perbuatan itu lebih besar dosa dan kemarahan Allah daripada mengucap tahniah kepada peminum arak, bunuh orang dan berzina atas jenayah mereka itu. Ramai dari kalangan mereka yang tidak kuat agama terjerumus  ke dalam kebiasaan ini tanpa sedar bahawa perbuatan tersebut adalah dilarang. Sesiapa yang mengucapkan tahniah kepada seseorang dengan perbuatan maksiat, bid'ah atau kekufuran  yang dilakukannya, maka dia mendedahkan dirinya kepada kebencian Allah dan kemarahannya.)
Malahan, menyertai orang-orang kafir dalam perayaan mereka juga diharamkan berdasarkan sebab-sebab berikut:
1. Perbuatan menyertai perayaan mereka membawa kepada menyerupai mereka. Menyerupa orang kafir adalah dicela berdasarkan hadis yang dirawayatkan oleh Abu Daud bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:
من تشبه بقوم فهو منهم
Ertinya: Sesiapa yang menyerupai satu kaum, maka dia adalah daripada kaum tersebut.
2. Menyertai orang-orang kafir dalam perayaan mereka menunjukkan rasa kasih sayang dan cinta kepada mereka atas kekufuran mereka. Ini dilarang oleh Allah swt sebagaimana firmannya:
يا أيها الذين آمنوا لا تتخذوا عدوي وعدوكم أولياء تلقون إليهم بالمودة وقد كفروا بما جاءكم من الحق
Maksudnya: Wahai orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuhku dan musuhmu sebagai pimpinan yang kamu curahkan kepada mereka kasih sayang sedangkan mereka itu kufur dengan kebenaran yang  telah didatangkan kepada mereka.
3. Perayaan kegamaan adalah lambang agama mereka dan ia adalah ciri kekufuran akidah mereka sebagai kita orang Islam juga ada perayaan yang melambangkan ciri akidah kita. Sabda Rasulullah  SAW.
 لكل قوم عيد و هذا عيدنا
(Bagi setiap kaum ada perayaan, dan ini (eidul fitri dan eidul adha) adalah perayaan kita.) 

4. Firman Allah swt:
و الذين لا يشهدون الزور 
 Maksudnya: dan orang-orang yang tidak menyaksikan "Az-Zur"... 
 Mufassirin mentafsirkan  "Az-Zurr" dalam ayat di atas sebagai perayaan orang kafir. 

Bagi perayaan-perayaan yang tidak kaitan dengan agama, seperti perayaan perkahwinan dan sebagainya, kita diharuskan menghadirinya dengan syarat tidak terjebak ke dalam perkara-perkara haram di dalamnya seperti percampuran lelaki dan perempuan, minum arak dan sebagainya. Nabi Muhammad sendiri pernah menghadiri jemputan Yahudi ke majlis-majlis seumpama itu.


Sumber rujukan: Islamqa

0 comments:

Post a Comment