Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Aku seorang wahabi?

October 19, 2008

"Ustaz dikatakan wahabi...", salah seorang pemuda hizib yang datang berziarah ke rumahku dalam kumpulan 5 orang itu memberitahuku.

Agak terkesima aku mendengar maklumat itu. Begitu mudah pelebelan dibuat ke atasku. Padahal aku belum pernah berceramah mendakwa akulah seorang wahabi. Pendokong aliran yang memusuhi wahabi ini hanya bersandarkan beberapa ciri picisan untuk melebelkan seseorang itu wahabi. Umumnya, aliran pondok dan aliran tarikat masing-masing amat bencikan kepada wahabi. Di satu peringkat, kedapatan pendokong aliran ini mengkafirkan wahabi.

"Orang kita memang suka melebelkan orang lain dengan lebel sendiri...", aku melontarkan pandanganku kepada kumpulan pemuda hizib tersebut.

"Melebelkan seseorang sebagai wahabi adalah taktik kotor manusia yang ketandusan hujah dan dalil...", kataku lagi.

Aku tidak mahu tahu siapa orang yang melebelkan aku sebagai wahabi tersebut. Biarkan aku tidak mengenalinya.

Mungkin kerana beberapa point ceramahku yang menyentuh persoalan amal yang dapat membantu si mati di alam kubur, makan aku dicap sebagai wahabi. Atau mungkin aku menyokong pembahagian tauhid kepada 3 bahagian iaitu tauhid uluhiyyah, rububiyyah dan asma' wa sifat, maka aku dicap sebagai wahabi. Mungkin aku sering menyebut imam Ibn Taimiyyah dalam ulasan agama, aku dicap sebagai wahabi. Ulasanku mengenai tahlil juga mungkin buatkan aku dicap sebagai wahabi.

Namun sejauh yang aku amalkan, aku masih mensantuni amalan tahlil masyarakat setempat. Wahabikah aku?Kalau kerana soal-soal sepele itu yang menjadi isu aku dilebel wahabi, amat dangkal pelebelan itu.

Aku bukan wahabi. Aku bukan semua nama-nama yang kalian namakan. Aku cuma bernaung di bawah satu nama yang Allah namakan iaitu muslim. Aku Muslim.Titik.Tiada lagi nama-nama dan puak-puak ciptaan manusia.

0 comments:

Post a Comment