Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Perjuangan mempopularkan Allah.

January 3, 2010

Perjuangan Islam bukan pada persoalan menjadikan nama Allah sebagai milik mutlak orang Islam serta melarang orang bukan Islam daripada menggunakan kalimah agung nama Tuhan segala makhluk tersebut. Bukan satu yang mengkagumkan di kala melihat sekumpulan orang berarak berdemontrasi menuntut supaya penggunaan nama Allah dilarang di kalangan orang kafir. Bukan satu yang mengharukan melihat semangat kalangan ini dalam mempertahankan agamanya. Mempertahankan agamanya dalam rupa eksklusif yang terpisah daripada mendakwahkannya keluar dari kelompok sendiri.

Persoalan penggunaan nama Allah kelihatan membingungkan banyak pihak. Ada yang  mengambil pendekatan tertutup, muktamad dan "lawan habis-habisan' serta melarang secara mutlak penggunaan nama Allah di kalangan orang bukan Islam. Ada yang mengambil pendekatan terbuka dan rasional dalam isu ini dengan mengatakan 'Allah for All', Allah Tuhan untuk semua dan sebagainya.

Memang membingungkan. Isunya bukan besar.Isunya,  berebut hak menggunakan nama Allah.

Islam bukan agama monopoli. Hal ini perlu disedari oleh semua orang yang mengaku Islam.  Seorang yang telah lama menganut Islam, jangan merasakan Islam itu agama miliknya. Orang yang tidak atau belum masuk Islam dilihatnya sebagai orang luar dan akan kekal luar Islam selamanya. Sesunguhnya Islam itu milik Allah semata-mata. Dia berhak memberikan Islam kepada siapa sahaja. Sebagaimana Islam itu milik Allah, demikian pulalah nama Tuhan yang disembah dalam Islam. Nama Allah. Ia bukan milik orang Islam tetapi milik Allah. Yang menjadi hamba kepada Allah bukan orang Islam semata-mata. Semua makhluk adalah hamba kepada Allah hatta haiwan dan tumbuhan. Apa lagi kalangan manusia, kendatipun enggan beriman kepada Allah.

Perjuangan sebenar adalah mempopularkan Allah. Allah sebagaimana yang tertancap dalam akidah kita. Inilah seruan nabi Muhammad kepada golongan Yahudi dan Nasara. Kita mencari titik persamaan agama kita dengan agama-agama lain. Allahlah titik persamaannya. Agama Islam berbeza dengan Yahudi  dan Nasara pada keimanan terhadap nabi Muhammad tetapi bersatu dalam mempertuhankan Allah. Itulah yang akan kita serukan. Itulah yang kita harus popularkan. Biar semua orang kenal Allah. Biar Allah menjadi jambatan yang menghubungkan antara agama. Biar semua orang bila sebut Tuhan, dia tahu itulah Allah. Biar semua orang bila dengan perkataan 'God', itulah Allah.

Setelah itu, bermula pada mempertuhankan Allah, kita dakwahkan hakikat Allah yang sebenar. Usah bimbang dengan agenda kristianisasi dalam soal penggunaan nama Allah. Sama ada mereka mahu menggunakan nama Allah atau tidak mereka tetap merancang agenda mereka. Orang kafir sentiasa merancang dan menyusun agenda mereka. Allah juga punya perancangan dan agenda. Buang masa kita menyimpan bimbang tentang agenda mereka. Buang masa kita memikirkan agenda mereka. Lebih baik fikiri agenda kita. Apakah kita beragenda ? Atau berbuat menurut sekehendak hati sahaja? Apakah kita punya agenda yang terancang dalam soal penggunaan nama Allah atau sekadar melepas emosi dan kemarahan?

Kita bimbang tentang agenda kristianisasi tetapi kita tidak bimbang dengan kontangnya agenda kita. Apakah selamanya kita bersikap defensif dalam soal dakwah agama?

Sebab itu, aku tidak tertarik dengan isu penggunaan nama Allah ini. Kalau mahkamah dah putuskan begitu, biarlah. Keputusan mahkamah itu nampak luarannya memenangkan pihak gereja. Namun, siapa boleh tahu, satu keputusan yang kita tidak suka bakal menguntungkan kita untuk jangka masa panjang.  Jadikan perasaan rugi para sahabat terhadap terma berat sebelah perjanjian hudaibiyyah yang akhirnya menguntungkan  Islam sebagai iktibar dalam peristiwa masa kini.

Banyak perkara lain yang boleh kita buat daripada bermerah muka dan mengeringkan halkum menyuarakan bantahan. Perjuangan mempopularkan Allah lebih utama daripada perjuangan mengeksklusifkan Allah.

Inilah pandanganku. Sekian.


0 comments:

Post a Comment