Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Sangka itu cermin suluh.

June 22, 2013

Saat angin fitnah membadai kota Madinah...

Ummu Ayub berbicara dengan Abu Ayub pada satu hari.

"Tidakkah kamu dengar apa yang dikatakan orang tentang Aishah?

Abu Ayub berkata: Aku sudah dengar dan cerita itu dusta belaka.Apakah kamu sanggup melakukan seperti apa yang dikatakan orang mengenai Aishah.

"Demi Allah aku tidak terfikir dan tidak akan melakukannya...", Ummu Ayub menegaskan.

"Demi Allah, Aishah lebih baik dari kamu!", Abu Ayub berkata kepada isterinya.

Maka turunlah firman Allah sebagaimana dalam surah An-Nur: Ayat 12.

لَّوْلَا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنفُسِهِمْ خَيْرًا وَقَالُوا هَٰذَا إِفْكٌ مُّبِينٌ

"Sepatutnya, apabila kamu orang beriman, ketika kamu mendengar cerita itu ( tuduhan keji terhadap Aishah), kamu akan sentiasa besangka baik sebagaimana sangka baik atas dirimu dan berkata itu semua cerita dusta belaka"

Buya Hamka, ketika menafsirkan ayat tersebut punya cerita kiasan yang menarik dan buat kita berfikir panjang. Tulisnya, ada cerita yang dikisahkannya mengenai seorang lelaki bertanya temannya mengenai pengalaman lawatan ke sebuah bandar di negara Amerika Syarikat.

"Apakah kamu temui wanita-wanita di sana yang mudah diperolehi untuk dijadikan teman sosial...?", sebuah pertanyaan berperasangka.

"Aku tidak temui apa yang kamu katakan itu", jawab temannya tulus dan jujur.

"Ah, masakan, aku tak percaya!", lelaki yang bertanya itu membeliakkan bola matanya tak percaya dan penuh prasangka

Kerana orang lain diukur dengan diri yang jelek, maka timbul perasangka buruk. Kalau orang itu baik, orang lain juga disangkanya baik.

Jika seseorang suka meremehkan kebaikan orang lain dan melihatnya dengan penuh prasangka, itulah petanda siapa dirinya. Orang beriman akan sentiasa melihat orang lain sebagai arcanya dalam cermin yang dilihatnya. Jika arca orang beriman yang lain itu buruk, jelek dan penuh masalah, maka itu kerana dirinya yang menjadi objek arca adalah jenis yang buruk, jelek dan berbalut masalah.

Mari membina sangka baik untuk sahabat

0 comments:

Post a Comment