Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Fukairah mengenai Al-Ghuluw Fid Din

June 20, 2013


Sabda Rasulullah SAW:

((إياكم والغلو في الدين، فإنما أهلك من كان قبلكم الغلو في الدين))

"Jauhilah oleh kamu kemelampauan dalam agama. Sesungguhnya telah binasa umat sebelum kamu kerana kemelampauan dalam agama".
(Saheh menurut Albani dari Sunan An-Nasai dan Ibn Majah)

Tidak semua ghuluw dalam agama itu sesat. Kemuncaknya memang sesat sebagaimana ghuluw kaum Nasrani yang mempertuhankan nabi Isa. Juga sebagaimana ghuluwnya beberapa mazahib yang menyimpang dari jalan Ahli Sunnah dalam memahami dan mentafsirkan serta bertindak mengenai beberapa isu agama.

Ghuluw melalui peringkatnya. Melewati had wasatiah yang ditunjuki agama berdasarkan nas syarak atau memilih jalan keras sedangkan jalan lembut ada, ia adalah awal kepada ghuluw. Seorang yang solat sunat sepanjang malam sehingga tia masa unuk dunianya dan keluarganya aalah sedang menapak tangga ghuluw.Seorang yang mewajibkan dirinya sejumlah zikir sunat atas dasar menjalani tariqat tertentu, juga bibit ghuluw.

Bukan semua ghuluw dihukumkan sesat. Sudah tentu amalan khatam Quran dalam masa 3 hari itu masih sunnah. Dua hari khatam itu ghuluw. Satu hari juga ghuluw. Namun ada sahabat yang mampu buat. Ghuluw itu pada ghalibnya. Nadir la hukma lah. Jika ada sahabat yang boleh khatam Quran dalam masa sehari atau dua hari, itu nadir. Ia bukan ghuluw bagi yang mampu dan dilakukan secara individu dan tidak melibatkan orang lain yang berada pada standard biasa mengikut adat umum.

Apakah pula tindakan sahabat yang yang terjum ke medan perang membuta itu ghuluw? Perbuatan bomkan diri di kawasan tentera Yahudi itu ghuluw? Ia bukan ghuluw jika dibuat dalam jumlah kecil. tapi kalau semua orang sudah buat begitu, jadilah ghuluw. Maka, amalan berat yang dibuat dalam kapasiti peribadi, dan peribadi itu mampu, maka ia bukan ghuluw. Islam menetapkan pirinsip dan pinsip adalah adopt untuk semua, bukan untuk orang tertentu.

Sesuatu yang berat dibebankan secara pukal kepada semua orang atau melibatkan ramai orang padahal mereka tidak mampu, maka jadilah ia ghuluw.

Wakullu ghuluw maratib....

0 comments:

Post a Comment