Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

MENEGAKKAN KETAUHIDAN

June 12, 2013

Tauhid yang jelas dan pasti hendaklah mensucikan Allah dari sebarang sekutu. Tidak perlu bahasakan tauhid jenis apa. Tauhid sifat dua puluh atau atau Tauhid Tiga sebagaimana yang dipolimikkan sesetengah pihak. Usah dihabiskan masa untuk bersengketa dalam penghujahan mengenai manhaj mana yang betul dalam menegakkan tauhid. Apakah manhaj Ashairah Maturidiyyah yang memproklamasikan sifat dua puluh dan ilmu kalamnya, atau manhaj aliran Salafi yang dikepali tokoh-tokoh tajdid yang memproklamasikan Tauhid Rububiyyah, Uluhuyyih dan Asma' wassifat. Biarkan hal itu menjadi pertembungan ilmu yang berpaksikan hujah dan bukan pokok dalam pencarian kita. Kita mahu menegakkan tauhi kepada Allah yang sejati. Jalan mana yang boleh membuktikan kesuciannya, pilihlah ia. Sudah tentu pertimbangan kita yang mendasarinya adalah apa yang telah dicapai oleh generasi awal yang selamat. 

Tidak ada guna bicara soal tauhid yang rumit kalau tidak faham bagaimana mensucikan Allah dari sekutu. Dalam memperkatakan keesaan Allah SWT, masih lagi memuja keramat dan mengharapkan perantara antara diri sendiri dengan Allah. Lalu memurnikannya dengan jenama tawassul. Wali Allah yang sudah meninggal ratusan tahun lampau diminta pertolongan dalam doa. Lidah begitu fasih mengepilkan nama Syeikh Abd Qadir Jailani dalam doa tetapi tidak demikian pula nama sahabat agung Rasulullah SAW seperti Abu Bakar, Umar Al-Khattab, Uthman dan lain-lainnya yang beratus tingkat lebih mulia daripada wali Allah yang datang kemudiannya. Berilah nama apa pun dan dasarilah dengan hujah apapun untuk menghalalkannya, kalau ibadat kepada Allah sudah bercabang, pergantungan kepada Allah sudah berbelah bagi, tidak muktamad dan tidak objektif, itulah najis kesyirikan namanya.

Cakap soal tauhidkan Allah bukan main. Tapi tangkal azimat menempel di badan, rumah, kenderaan dan di mana-mana. Yakin kepada Allah tapi bergantung dengan tangkal azimat. Kononnya dikatakan bahawa Allah yang berkuasa tetapi tangkal azimat itu hanya sebab. Macam ubat panadol sebagai sebab sembuhnya penyakit. Syaitan memang bijak menghiaskan dalam fikiran manusia agar dapat menutup mata hati mereka dari melihat ketempangan tauhid bikinan khayalan sendiri. Memang itu pun matlamat Iblis. Iblis mahu mentazyinkan sesuatu yang salah agar dilihat benar oleh pandangan mata manusia. Iblis sering menjenamakan sesuatu amalan buruk dengan jenama yang baik. Sekali nampak memang macam berdalilkan agama. Tetapi, iblis telah mentakwilnya dan mentahrif hakikat sesuatu nas.

Percuma juga bicara pasal tauhid apapun kalau masih percaya pilihan lain selain Islam. Dari aspek perundangan, pandangan mata dipicingkan terhadap perundangan Islam tetapi terhadap perundangan Barat, terbeliak kagum. Bukankah Allah sahaja Al-Hakim? Mana ketauhidan Allah dalam namanya sebagai Al-Hakim? Apakah ada yang lebih bijak menghukum selain Allah ? Memilih satu sistem lain berbanding sistem yang telah pun ditetapkan oleh Islam berdasarkan dalil-dalil yang Qat'iyyu Thubut  adalah syirik.

Mungkin prinsip ini akan digunakan pula oleh setengah golongan yang sangat skeptik dengan demokrasi yang dianggap sebagai sistem kufur.  Sama ada demokrasi itu kufur atau tidak, ia tidak disepakati. Maka ia bukan Qatiyyu Thubut. Sekurang-kurangnya, ia diletakkan dalam masalah persepsi dan khilaf. Aku pernah menghujahkan hal ini dalam beberapa tulisan terdahulu. Bagi penentang demokrasi, jangan pula jadi pembela teokrasi, autokrasi, dinasti dan lain-lainnya. Kalau demokrasi itu kufur, maka kufur juga sistem lain yang dibikin manusia itu. Allah SWT tidak menurunkan wahyu yang muktamad menerusi nabi mengenai bagaimana hendak memilih seorang pemimpin. Sebab itu pemilihan Abu Bakar tidak sama dengan pemilihan  Umar Al-Khatab. Pemilihan Uthman dan Ali pula saling tidak sama antara satu sama lain. Zaman berubah, cara memilih pemimpin berubah. Namun, ada prinsip yang ditunjangi.  Mari kita pelajari tanpa bayangan perasangka.

Maka jika ada pilihan lain selain sistem Allah, itulah syirik namanya. Hukum Allah hendaklah ditegakkan dan hukum lain dilihat dan dipertimbangkan. Jika tiada hukum Allah  mengenainya, jadilah  hukum bikinan manusia itu Wad'i. Barulah boleh diguna pakai. Namun, ingatlah juga bahawa hukum Allah memerlukan manusia yang beriman untuk ditegakkan. Ia tidak tegak hanya semata-mata dengan idealisma murni walau idealisma itu menjangkau langit yang tinggi hingga menyapu Sidratul Muntaha. Islam itu praktikal dan bukan angan-angan.

Maka, ingatlah para pejuang Tauhid sekalian. Sucikan tauhid dari sebarang cemar. Allah SWT telah berfirman menjelaskan kebobrokan keyakinan kafir musyrikin terhadap tauhid kepada Allah melalui firmanNya:



والذين اتخذوا من دونه أولياء ما نعبدهم إلا ليقربونا إلى الله زلفى إن الله يحكم بينهم فيما هم فيه يختلفون


Dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah (berkata): "Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat- dekatnya". Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa yang mereka berselisih padanya.
(Surah Az-Zumar: Ayat 3)



Bandingkan dengan penyembahan kita kepada Allah. Jangan sampai ada kemiripan sedikit pun dengan penyembahan kafir musyrikin zaman nabi Muhammad  kepada Allah!

2 comments:

Aisyah M.Yusuf said...

Assalamu'alaikum Ust.Kama (Perenung langit) ..sebuah karya tulis yang sangat pas untuk da'wah sa'at ini...mohon izin untuk dicopykan buat blog kami...terima kasih telah berbagi pengetahuan dan pemahamannya....Jazakallahu Khairan Katsiran.

Ust Kama said...

tafaddhal masykur...

Post a Comment