Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Aku sakit

June 22, 2013

Imam Bukhari meriwayatkan dalam Sahehnya hadis mengenai permohonan manusia kepada nabi Ibrahim untuk diberi syafaat di hari akhirat, lalu nabi Ibrahim berkata:

إني كَذَبت ثلاث كذبات

" Sesungguhnya aku telah berdusta sebanyak tiga kali"

Kerana itu menurut Imam Bukhari, nabi Ibrahim menolak hak memberi syafaat hinggalah syafaat itu dilaksanakan oleh nabi Muhammad SAW.

Pendustaan yang dimaksudkan nabi Ibrahim itu ialah:

1) Perkataannya : "Sesunguhnya aku sakit" (Surah As-Saffat: Ayat 89).

2) Perkataannya: "Bahkan yang besar (dari kalangan berhala) itulah yang meruntuhkan berhala sembahan kamu" Surah Al-Ambia: ayat 63)

3) Perkataan nabi Ibrahim bahawa isterinya Sarah itu adalah saudaranya sewaktu ditanya mengenainya oleh seorang penguasa zalim.

Sesungguhnya benar adalah sifat yang wajib bagi para Rasul Allah. Tentu sekali nabi Ibrahim tidak mendusta. Lalu, kenapa Ibrahim mengatakan dia berdusta 3 kali? Dusta apakah yang dimaksudkan? Apakah semua dusta itu dusta dan kemustahilan dustanya pada Rasul itu menafikan sebarang jenis dusta.

Nabi Ibrahim berkata "aku sakit" apabila ditanya oleh kaumnya mengenai kecicirannya dari menyertai pesta kaumnya. Dia bukan sakit pun tetapi cuma alasan untuk mengelak. Dari sudut itu nampaknya dia berbohong. Tetapi, dari sudut lain, hatinya memang sakit. Nabi Ibrahim dilihat sihat kalangan kaumnya tetapi sebenarnya dia sakit dan menderita melihat keukufuran kaumnya. Maka, betullah Ibrahim itu sakit. Dia bukan berbohong.

Nabi Ibrahim kata yang runtuhkan berhala kaumnya itu adalah berhala paling besar. Sedangkan dialah yang runtuhkan semuanya. Dia tinggalkan berhala besar itu dan tuduh berhala itulah yang bantai berhala kecil yang lain. Nabi Ibrahim bohongkah? Dia buat dituduhnya berhala besar itu. Lebih daripada itu, dia fitnahkah ke atas berhala besar itu? Tidak juga boleh dikatakan dia berbohong kerana ungkapan manusia bijaksana macam Ibrahim tidak wajar lurus macam orang bodoh. Orang bijaksana bila berbicara penuh kiasan dan simbolik. Seolah-olahnya nabi Ibrahim berkata:

"Berhala besar itu yang lebih berkuasa dari aku. Ia kan Tuhan? Ia yang lakukan...", sebuah perli maha tajam dari nabi bijaksana.

" Mana boleh...berhala tu tak boleh kelip matapun, apa lagi nak hayun kapak...", kaum bodoh berkata begitu.

" Nah, kalau begitu ia bukan Tuhanlah!", mantik nabi bijaksana mengena.

Itu soal bahasa sahaja. Bukan nabi Ibrahim cakap berhala itu yang buat kerja vandalis di rumah ibadat penyembahnya sendiri. Memang tak mampu pun dan Ibrahim tahu hal itu. Kaumnya juga tahu.

Sementara dakwaan nabi Ibrahim bahawa Sarah itu saudaranya, memang dia saudara nabi Ibrahim Saudara seagama dan seakidah.

Maka nabi Ibrahim tidak berbohong dan tidak berdusta walau dia kata dia ada tiga kebohongan. Kebohongan itu sifatnya nisbi dan hakiki. Yang hakiki itu mustahil buat para nabi dan isa buat kita juga. Yang nisbi itu tidak mengapa. Ia lihat pada keadaan dan situasi.

Bohong suami untuk mendamaikan empat orang isterinya yang bergaduh, itu nisbi. Bohong seorang nmak mendamaikan dua jirannya atau sahabhatnya yang bermusuhan, itu nisbi. Ringkasnya, kalau bohong itu memang perlu dan niatnya baik, itu bukan bohong yang sebenar. Itu cuma nisbi. Bukan hakiki.

Itulah dunia manusia. Kita bukan malaikat. Kita ada seni dan lenggok. Kita ada basa basi. Kita punya ragam dan rencam. Kita bukan lateral dan tidak boleh jadi lateralis. Firman dan sabda jangan ditafsirkan lurus bendul. Jangan pula sampai bengkang bengkok. Ada akal yang menterjemahkan. Namun, dan disiplin yang mengikat.

وَإِذَا مَرِضْت فَهُوَ يَشْفِينِ

Nabi Ibrahim pun sakit. Anda sihat?

Kalau begitu kita semua sering berbohong. Sakit dikatakan sihat. Sakit hati, sakit jiwa, gundah gulana, malas beramal soleh, kurang baca Quran, riya', ujub, tazkiah diri lebih dari orang lain dan seribu satu sakit membaluti diri, semua itu menjelaskan bahawa kita adalah orang-orang sakit belaka.

Yang sakit, penawarnya hanya Allah SWT.

0 comments:

Post a Comment