Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Anakku...kau akan berjaya!

September 29, 2009


"Di mana rumahmu?"tanyaku kepada murid perempuan yang bernama Atikah.

Dia menceritakan lokasi rumahnya di pinggir jalan masuk ke kampung Sibugal Besar.

"Rumah yang paling buruk sekali itu, itulah rumah kami ustaz...", dia menegaskan setelah penjelasannya mengenai yang mana rumahnya antara sebilangan rumah di satu lokasi yang telah aku ketahui kurang memahamkan aku.

"Di rumahmu ada berapa bilik?"soalku.

Sejak aku bertugas di Sibugal Besar, aku sering memilih murid-murid tertentu untuk menemuramah mengenai latarbelakang hidup mereka. Soalan-soalanku biasanya rawak dan apa sahaja yang terlintas dalam fikiran.

Murid itu menggeleng. Aku cepat mengertii realiti hidupnya. Aku sudah dapat membayangkan rumahnya yang kecil itu, tentulah tiada bilik sebagaimana rumah orang lain.

"Tapi kami tidak tidur sekali ustaz...", cepat-cepat murid itu menjelaskan. Mungkin dia bimbang kecurigaanku mengenai sosialnya di rumah.

"Ayah kerja apa?"soalku.

"Sekuriti...", ujarnya.

"Ibu?" soalku seterusnya.

"Suri rumah sahaja",

"Berapa beradik?"

"Tiga...", katanya.

"Kamu anak ke berapa?"

"Saya anak sulung".

"Ayah umur berapa?"

"Err...38 tahun"

"Di rumah ada TV?

"Ada..ada juga peti suara",

"Peti ais ada?"

"Tiada...lagi pun kalau ada peti ais nanti bil elektrik tinggi..."

"Pernah tanya ayah berapa gajinya?"

"ya..sekitar 500 hingga 700".

"Kehidupan kamu macam mana...kamu rasa gembira?

"Gembira...kami adik beradik hidup bersatu dan berkasih sayang...hari raya baru-baru ni kami dapat duit raya, kami tak gunakan...kami bagi ibu dah ayah...kami mahu bantu mereka",

"Rumah atap apa...".

"Zink la ustaz..."

Aku mengeluh. Ada rasa terharu dan ada rasa bangga dengan keyakinan yang terserlah dalam ceritanya. Dia tidak malu untuk menceritakan kehidupannya. Lidahnya petah sekali meriwayatkan hidupnya.

Dalam kelas, dia terbilang murid cemerlang dan berpotensi.

Lalu aku menasihatkan....

"Atikah...dahulu ustaz juga hidup miskin. Rumah ustaz beratap nipah dan berdinding bambu. Sebahagian lantainya sahaja papan, yang lain adalah batang pinang dan selebihnya kayu...lalu ustaz bertekad untuk berjaya dalam pelajaran dan keluaer dari kemiskinan itu. Kini, rumah ustaz di kampung bukan begitu lagi. Ibu ustaz sudah senang. Bila kita berjaya..jadilah anak yang mengenang jasa dan pengorbanan ibu ayah...berusahalah hingga menjejaki kaki ke menara gading...".

Dalam diam aku berharap anak murid itu akan menempa masa depan yang cemerlang. Akan aku ingat seorang murid yang bernama Atikah binti Rosli dan satu masa kelak aku akan temuinya atau mendengarnya berdiri sebagai orang yang berjaya.

إن مع العسر يسرا


0 comments:

Post a Comment