Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

PEJUANG TIDAK BERNAMA

September 5, 2013

(Renungan Daurah 476)


وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلاً مّن قَبْلِكَ مِنْهُم مّن قَصَصْنَا عَلَيْكَ وَمِنْهُمْ مّن لّمْ نَقْصُصْ عَلَيْكَ وَمَا كَانَ لِرَسُولٍ أَن يَأْتِيَ بِآيَةٍ إِلاّ بِإِذْنِ اللّهِ فَإِذَا جَـآءَ أَمْرُ اللّهِ قُضِيَ بِالْحَقّ وَخَسِرَ هُنَالِكَ الْمُبْطِلُونَ


Dan Sesungguhnya telah kami utus beberapa orang Rasul sebelum kamu, di antara mereka ada yang kami ceritakan kepadamu dan di antara mereka ada (pula) yang tidak kami ceritakan kepadamu. Tidak dapat bagi seorang Rasul membawa suatu mukjizat, melainkan dengan izin Allah. Maka apabila Telah datang perintah Allah, diputuskan (semua perkara) dengan adil. dan ketika itu rugilah orang-orang yang berpegang kepada yang batil.
(Surah Ghafir: Ayat 78)


Bukan semua pejuang dikenali namanya. Hanya sedikit pejuang yang namanya ditinta sejarah dan orang menyebut namanya. Dalam riuh rendah orang menyebut riwayat tokoh hebat dalam sejarah kerana perjuangannya, masih ramai lagi pejuang yang namanya terpendam namanya bersama jasadnya dan ornag melupakannya. Manusia mungkin melupakannya, tetapi Allah SWT tidak sekali-kali akan melupakannya.

Sebagaimana ramainya pejuang tidak bernama, demikianlah juga para nabi utusan Allah. Nabi yang dikenali namanya dan disebut nama mereka dalam Al-Quran dan hadis bukanlah ramai. Para ulama sepakat untuk membilang jumlah 25 Rasul sahaja yang nama mereka dirakam dalam Al-Quran. Ada beberapa nama yang dikhilafkan mengenai siapa mereka sekalipun nama disebut dengan pujian dalam gerakerja dakwah menerusi Al-Quran. Nama-nama seperti Zukqarnain, Tubba' dan Khaidhir diperselisihkan ulama tentang siapa mereka. Apakah mereka itu nabi atau tidak. Tentu mereka bukan Rasul. Ada yang Zulqarnain hanya seorang raja adil. Tubba' dikatakan sebagai nabi. Khaidir lebih tepat dikatakan nabi.

Dalam hadis disebutkan juga nama nabi Syith yang mana digelar Hibbatullah. Kepadanya diberikan 50 Suhuf( Saheh Ibn Hibban). Nabi SAW juga menyebutkan tentang Yusya' bin Nun sebagaimana diriwayatkan dalam Saheh Muslim bahawa beliau merupakan nabi yang telah berkata kepada matahari:

" Kamu diperintahkan dan aku pun diperintahkan...", lantas baginda memohon kepada Allah agar ditangguhkan waktu tenggelamnya matahari.

Cerita mengenai nabi-nabi masa lalu merupakan sebahagian daripada perkara ghaib. Apabila disebut perkara ghaib, nas yang menjadi pergantungan kita. Kita tidak wajar membuat rekayasa cerita mengenai kisah sejarah untuk diyakini. Hanya riwayat sejarah yang tsabit dalam nas sahaja mendapat tempat untuk diyakini sepenuhnya. Sebab itu, banyak kisah para nabi yang telah hilang dari riwayat sejarah untuk manusia di hari ini.


Memang pejuang yang tidak didendangkan namanya lebih ramai dari pejuang yang namanya didendangkan.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Hibban disebutkan bahawa Abu Zar Al-Ghifari telah bertanya kepada Rasulullah SAW:

يا رسول الله ، كم الأنبياء ؟ قال : ( مائة ألف وأربعة وعشرون ألفًاً ) ، قلت : يا رسول الله ، كم الرسل منهم ؟ قال : ( ثلاثمائة وثلاثة عشر جَمّ غَفِير) ، قلت : يا رسول الله ، من كان أولهم ؟ قال : آدم

" Wahai Rasulullah, berapakah jumlah para nabi? Rasulullah menjawab: Seratus dua puluh empat ribu. Aku Berkata: Ya Rasulullah, berapakah Rasul dari kalangan mereka? Baginda menyatakan: Tiga ratus tiga belas banyaknya. Aku bertanya lagi: Ya Rasulullah, siapakah yang paling awal? Baginda bersabda: Adam a.s.

( Hadis ini dikhilafkan kesahehannya. Ibn Jauzi menganggapnya maudhu' makzub tetapi Albani menyifatkannya saheh dalam Misykatul Masabih)

Jika boleh diambil contoh hadis di atas untuk dilihat kepada angka 124 ribu nabi dan 313 Rasul, jelaslah bahawa Rasul yang namanya disebut hanya sejumlah yang kecil. 25 orang rasul daripada 124 ribu nabi...Ia adalah jumlah yang amat sedikit.

Mengertilah kita bahawa perjuangan tidak harus mengejar nama. Siapa berjuang mengejar nama, maka tidaklah dinamakan orang berjuang. Sedangkan nabi-nabi pun hilang tidak bernama, siapalah kita untuk dibandingkan dengan nabi? Jika kita mendapat nama, itu adalah anugerah Allah. Namun, bernama atau tidak, bukan satu hal yang penting di akhirat. Allah memberi ganjaran berdasarkan amal gerakerjanya untuk Islam dan bukan berdasarkan namanya yang ditinggalkannya.


0 comments:

Post a Comment