Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Penguasa mengungkit jasa

April 27, 2012


قَالَ أَلَمْ نُرَبّكَ فِينَا وَلِيداً وَلَبِثْتَ فِينَا مِنْ عُمُرِكَ سِنِينَ وَفَعَلْتَ فَعْلَتَكَ الّتِي فَعَلْتَ وَأَنتَ مِنَ الْكَافِرِينَ

Fir'aun menjawab: "Bukankah kami Telah mengasuhmu di antara (keluarga) kami, waktu kamu masih kanak-kanak dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu. Dan kamu Telah berbuat suatu perbuatan yang telah kamu lakukan itu dan kamu termasuk golongan orang-orang yang tidak membalas budi.
(Surah As-Syu’araa: Ayat 18-19)


Ketika nabi Musa mendatangi Firaun dan mendakwahkan Islam kepadanya, Firaun segera mengungkitkan jasanya yang memelihara dan membesarkan nabi Musa dalam istananya dengan penuh kesenangan. Sambil itu dia mengingatkan pula nabi Musa tentang perbuatannya yang dianggap lambang tidak bersyukur atas nikmat yang diberikan olehnya kepada nabi Musa, iaitu membunuh seorang lelaki Qibti yang sebangsa dengan Firaun. Dengan mengingatkan kebaikannya itu kepada nabi Musa serta menyebut perbuatan yang dianggapnya sebagai jenayah lampau nabi Musa, dia meletakkan nabi Musa sebagai orangnya yang tidak layak untuk mendakwahnya. Bagaimana seorang yang tidak tahu bersyukur atas jasa dan budi orang lain akan diikuti?

Mengungkit budi dan jasa adalah tabiat para penguasa yang haprak. Firaun telah menunjukkan contoh bagaimana dia cuba menampilkan dirinya sebagai pihak yang benar dan nabi Musa di pihak yang salah dengan menyebut jasanya yang tidak dibalas dengan baik. 

Tabiat Firaun itu adalah cerminan sejarah untuk kita mengenalpasti tabiat penguasa yang zalim sepanjang zaman. Wajah penguasa zalim, di zaman manapun akan tetap sama. Mereka akan mengambil jalan yang serupa. Hanya perkembangan zaman yang membezakan. 

Para penguasa zalim di zaman lampau menjadikan ahli sihir sebagai pendokong yang memperteguh kerajaannya. Demikianlah yang telah dilakukan oleh Firaun dan raja-raja taghut di zaman dulu. Kini, zaman sudah berubah. Ahli sihir wujud dalam bentuk yang lain. Jika kita renung dan bandingkan, peranan yang dimainkan oleh pengamal media massa dewasa ini, mereka menempati kedudukan ahli sihir di zaman lampau. Dengan manipulasi berita yang diamalkan, mereka dapat mempertahankan kerajaan yang didokongi dan memanjangkan hayat pemerintahannya.

Demikian wajah para penguasa yang menindas rakyat sepanjang zaman. Tidak ada beza. Samalah juga dengan pejuang kebenaran. Wajah mereka sama sepanjang zaman. Apa yang dideritai oleh pejuang di zaman lampau, itulah juga yang dideritai oleh pejuang masa kini. Mereka akan mencicip jalan yang sama.

Hari ini, kita sering dengar penguasa yang mengambil pemerintahan Firaun sebagai sunnahnya, mereka mengungkit jasa dan kebaikan mereka. Mereka sebutkan  apa yang telah mereka lakukan selama lebih 50 tahun. Mereka menuntut rakyat membalas budi dengan memilih mereka untuk ditahtakan terus di singgahsana kekuasaan kerana itu cara membalas budi dan jasa mereka. Ungkitan itu pada hakikatnya tidak perlu kerana apabila sekelompok orang menjadi pemimpin, bermakna mereka telah bersedia untuk menjalankan tugas membela rakyat. Menuntut rakyat membalas budi adalah sifat pemimpin tamak yang sayangkan kekuasaan dan meletakkan kekuasaan mereka untuk kepentingan tertentu.

Perbuatan mengungkit budi adalah perangai pemerintahan Firaun!

0 comments:

Post a Comment